bersama kepimpinan ulamak




Friday, October 16, 2020

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 28 SAFAR 1442 / 16 OKTOBER 2020

 BENCANA DAN WABAK ADALAH AZAB ALLAH DI DUNIA

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّ ۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًاأَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، الْبَدْرُ الدُّجَى وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، إِمََامِ الْمُتَّقِينَ وَقَائِدِ الدُّعَاةِ الْمُجَاهِدِينَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ، وَالتَّابِعِينَ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Saudaraku muslimin yang dirahmati Allah,

Marilah kita mendengar amaran daripada Allah s.w.t:

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَّا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنكُمْ خَاصَّةً ۖ وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢٥﴾ [سورة الأنفال : ٢٥]


(Maksudnya): Dan jagalah diri kamu daripada (berlakunya) dosa (yang membawa bala bencana) yang bukan sahaja akan menimpa orang-orang yang zalim di antara kamu secara khusus (tetapi akan menimpa kamu secara umum). Dan ketahuilah bahawa Allah Maha berat azab seksa-Nya.

Ayat ini merupakan amaran daripada Allah s.w.t, Tuhan yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang kepada hamba-Nya serta yang Maha Adil lagi Maha Bijaksana, menjadikan alam dengan peraturan-peraturan dan undang-undang-Nya, menjadi sempadan untuk memelihara makhluk-Nya dengan sebaik-baiknya. Apabila manusia melanggar sempadan dan aturan Allah s.w.t, maka akan merosakkan diri mereka sendiri, sama ada yang berkait dengan iman, yang berkait dengan ibadat, yang berkait dengan amalan dan akhlak mereka. Sekiranya mereka mengubah ketetapan Allah s.w.t, bermakna mereka mencelakakan diri mereka sendiri.

Firman Allah s.w.t:

إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّىٰ يُغَيِّرُوا مَا بِأَنفُسِهِمْ ۗ وَإِذَا أَرَادَ اللَّهُ بِقَوْمٍ سُوءًا فَلَا مَرَدَّ لَهُ ۚ وَمَا لَهُم مِّن دُونِهِ مِن وَالٍ ﴿١١﴾ [سورة الرّعد : ١١]


(Maksudnya): Sesungguhnya Allah tidak mengubah apa yang ada pada sesuatu kaum sehingga mereka mengubah apa yang ada pada diri mereka sendiri. Dan apabila Allah menghendaki untuk menimpakan kepada sesuatu kaum bala bencana (disebabkan kesalahan mereka sendiri), maka tiada sesiapapun yang dapat menolak atau menahan apa yang ditetapkan-Nya itu, dan tidak ada sesiapapun yang dapat menolong dan melindungi mereka selain daripada-Nya.

Kemusnahan itu berlaku dengan bencana yang menimpa dunia ini ataupun penyakit dan wabak yang menimpa mereka mengenai jasad merupakan azab Allah di atas dunia supaya manusia itu sedar dan insaf. Apabila berlakunya wabak bencana, musibah dan malapetaka, kita hendaklah muhasabah dan menghisab diri kita sendiri terhadap kesalahan dan dosa yang kita lakukan, lalu kita bertaubat kepada Allah s.w.t.

Sekiranya kita tidak berdosa, kita melihat orang lain melakukan kemungkaran yang menjadi kewajipan kepada kita mencegah kemungkaran itu. Sekiranya kita mendiamkan diri, bencana akan menimpa semua, bukan sahaja orang-orang yang zalim dan jahat, tetapi termasuk juga orang-orang yang soleh. Allah Ta'ala akan hisab amalan mereka pada hari kiamat kelak.

Marilah kita menghadapi bencana yang melanda dunia pada hari ini dengan penuh kesedaran dan keinsafan untuk kita kembali kepada Allah s.w.t.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.

أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ ﴿١١٥﴾ [سورة المؤمنون : ١١٥]


(Maksudnya): "Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmah pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?"

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari pautan ini.

No comments:

Post a Comment

PAS Relevan Sampai Bila-Bila