bersama kepimpinan ulamak




Friday, February 21, 2020

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 27 JAMADIL AKHIR 1441 / 21 FEBRUARI 2020


BANGKIT MENENTANG CADANGAN YAHUDI


الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي صَدَقَ وَعْدَهُ وَنَصَرَ عَبْدَهُ وَأَعَزَّ جُنْدَهُ وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، الْبَدْرُ الدُّجَى وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، الرَّحْمَةِ الْمُهْدَاةِ وَالنِّعْمَةِ الْمُسْدَاةِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ. 

أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ. وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى. فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjayalah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Saudaraku muslimin yang dirahmati Allah,

Marilah kita bersemangat dengan firman Allah Ta'ala yang ditujukan kepada orang-orang yang beriman:

لَن يَضُرُّوكُمْ إِلَّا أَذًى ۖ وَإِن يُقَاتِلُوكُمْ يُوَلُّوكُمُ الْأَدْبَارَ ثُمَّ لَا يُنصَرُونَ ﴿١١١﴾ [سورة آل عمران : ١١١]

(Maksudnya): Mereka (kaum Yahudi dan Nasrani) tidak sekali-kali akan membahayakan kamu, kecuali menyakiti (perasaan kamu dengan ejekan dan tuduhan yang tidak berasas). Dan jika mereka memerangi kamu, mereka akan berpaling lari membelakangkan kamu (kalah dengan sehina-hinanya); sesudah itu mereka tidak akan mencapai kemenangan.

Itulah janji yang benar daripada Allah s.w.t yang wajib diimani dan diyakini oleh orang-orang yang beriman, walaupun hari ini kita sedang menghadapi satu cabaran yang sangat hebat melalui perancangan orang-orang yahudi zionis yang mahu menakluk dunia, yang menunjukkan kesombongan mereka dalam keadaan kelemahan dan perpecahan tanahair umat Islam. Mereka menyangka umat Islam ini boleh diperlakukan apa sahaja dengan mudah dengan berani mengisytiharkan Baitul Maqdis menjadi ibu negara Israel yang haram itu setelah merampas bumi Palestin.

Hari ini mereka mengemukakan cadangan kononnya untuk perdamaian, satu cadangan yang sangat menghina umat Islam. Apabila mereka melakarkan peta bumi Palestin, kawasan yang sangat sempit bagi orang-orang Palestin yang telah dihalau daripada rumah mereka dengan diroboh rumah dan dihancurkan kampung halaman serta kebun-kebun mereka. Diperuntukkan kepada mereka satu kawasan yang sempit yang tidak digalakkan untuk keluar dengan tawaran duit yang banyak untuk kesenangan hidup dengan janji-janji kesenangan. Bayarannya adalah memberi keamanan kepada negara haram Israel.

Namun terdapat di kalangan kerajaan-kerajaan Islam, pemimpin-pemimpinnya kaya raya hartanya, tetapi papa kedana iman dan rohnya. Mereka menyerah diri dengan cadangan ini, menerima dan tunduk serta menekan supaya orang-orang Palestin menerima tawaran yang mahal harganya.

Benarlah janji Rasulullah s.a.w:

لَا تَزَالُ طَائِفَةٌ مِنْ أُمَّتِي عَلَى الْحَقِّ ظَاهِرِينَ لَا يَضُرُّهُمْ مَنْ يَخْذُلُهُمْ حَتَّى يَأْتِيَ أَمْرُ اللَّهِ. [رواه الترمذي]

(Maksudnya): Akan tetap ada di kalangan umatku kumpulan yang bangun menyatakan kebenaran, mereka tidak boleh dimudaratkan oleh orang-orang yang mengecewakan mereka sehingga datangnya urusan Allah.

Lalu para sahabat bertanya:

مَنْ هُمْ يَا رَسُولَ الله؟

(Maksudnya): Siapakah mereka itu, wahai Rasulullah?

Sabda Rasulullah s.a.w:

هُمْ أَصْحَابُ بَيْتِ الْمَقْدِسِ وَأَكْنَافُ بَيْتِ الْمَقْدِسِ.

(Maksudnya): Mereka ialah penduduk Baitul Maqdis dan di keliling Baitul Maqdis.

Kita menyaksikan seluruh rakyat Palestin menolak tawaran harta kekayaan. Mereka tidak menjual diri dan tanahair mereka serta tanah suci Baitul Maqdis yang diamanahkan kepada mereka walaupun dikecewakan oleh pemimpin-pemimpin yang papa kedana iman dan rohnya, yang tidak mengambil manfaat harta yang diberi oleh Allah s.w.t.

Apa yang menarik, umat Islam di seluruh dunia bangkit menentang cadangan yahudi yang menghinakan itu walaupun kerajaan negeri masing-masing bersetuju. Umat Islam tidak boleh menerima dan tidak bersama dengan kerajaan-kerajaan mereka yang bacul dan penakut yang menyerah kalah kepada kuasa besar dunia yang tunduk kepada yahudi yang mempengaruhi politik antarabangsa pada hari ini.

Ini menunjukkan cahaya Islam tidak boleh dipadamkan walaupun umat Islam dalam keadaan yang lemah. Benarnya janji Allah s.w.t:

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ ﴿٨﴾ [سورة الصّف : ٨]

(Maksudnya): Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahaya-Nya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian).

Itulah dia Islam, cahaya petunjuk Allah s.w.t yang masih menyuluh di dalam hati-hati orang yang beriman di seluruh dunia, walaupun tidak ada kuasa besar yang memayungi mereka, tetapi mereka yakin kepada kekuasaan Allah s.w.t. Percayalah benarnya janji Rasulullah s.a.w, akan tersungkurnya yahudi zionis di akhir zaman seperti yang dijanjikan.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تُطِيعُوا فَرِيقًا مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ يَرُدُّوكُم بَعْدَ إِيمَانِكُمْ كَافِرِينَ ﴿١٠٠﴾ [سورة آل عمران : ١٠٠]

(Maksudnya): Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu taat akan sesuatu puak dari orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu, nescaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang-orang kafir sesudah kamu beriman.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari pautan ini.

Thursday, February 13, 2020

KHUTBAH JUMAAT - 20 JAMADIL AKHIR 1441 / 14 FEBRUARI 2020


MENGASIHI ALLAH DAN RASUL : JAUHI MAKSIAT

Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿٣١﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِيْنَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا الله، أُوْصِيكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. 

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,

Saya berpesan kepada diri sendiri dan tuan-tuan sekalian, marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t dengan taqwa yang sebenar-benarnya yakni dengan mentaati segala titah perintah-Nya  dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, para jamaah diingatkan agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap. Mudah-mudahan kita mendapat manfaat dan pahala Jumaat kita tidak sia-sia. Mimbar hari ini akan membicarakan khutbah bertajuk; "Mengasihi Allah dan Rasul : Jauhi Maksiat".

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Islam tidak menolak apa sahaja perkara yang baik sama ada dari barat atau sebagainya. Apatah lagi jika ia berkaitan dengan nilai berkasih sayang. Kita menerima dan meraikan Hari Ibu dan Hari Bapa yang mengingatkan kita tentang erti kasih sayang dan pengorbanan mereka.

Namun pada masa yang sama, Islam bertegas menolak sesuatu yang datang walaupun dari timur, jika ia jelas bertentangan dengan prinsip dan amalan agama Islam. Ia bukan persoalan atau isu asal tempat kedatangan sesuatu sambutan, sesuatu perayaan dan keraian itu, tetapi amalan atau ritual yang dilakukan untuk meraikan hari-hari tersebut.

Hakikatnya, Islam bukan agama yang sengaja menyekat atau menghalang penganutnya berkasih sayang tetapi apa yang disekat adalah perbuatan maksiat yang dilakukan semasa menyatakan kasih sayang itu. Dan apa yang pasti, sambutan Hari Valentine atau Hari Kekasih jelas terarah kepada amalan maksiat yang berlandaskan adat jahiliyah yang tercela dan mengarah kepada kerosakan akidah umat Islam.

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,

Islam tidak membataskan kasih sayang pada hari-hari tertentu. Ia disuburkan pada setiap hari dan setiap waktu. Lantaran itu, Islam mengharamkan kebencian, kezaliman, permusuhan, penipuan dan semua perkara yang boleh menghakis kasih sayang sesama manusia; tidak kira sesama muslim, ataupun dengan mereka yang bukan beragama Islam. Firman Allah s.w.t dd dalam Surah Al-Anbiya' ayat 107:

وَمَا أَرْسَلْنَاكَ إِلَّا رَحْمَةً لِّلْعَالَمِينَ ﴿١٠٧﴾

Maksudnya: "Dan tiadalah Kami mengutuskan engkau (wahai Muhammad), melainkan untuk menjadi rahmat bagi sekalian alam".

Jelasnya, umat Islam perlu menerima dan mengamalkan Islam sebagai cara hidup, sebagai bukti ketulusan dan keyakinan kita kepada ajaran suci yang dibawa oleh Nabi Muhammad s.a.w.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sambutan Hari Kekasih yang diadakan pada tarikh 14 Februari merupakan hari keramat bagi pasangan-pasangan yang sedang bercinta. Hari ini dianggap sebagai masa untuk menyatakan ketulusan cinta kepada pasangan masing-masing. Mereka akan memakai pakaian yang terbaik, bertukar-tukar hadiah, diikuti dengan pemberian bunga ros merah. Mereka juga turut memadu kasih dengan bercanda di merata-rata tempat sehingga terjadinya maksiat yang bertentangan dengan syarak demi untuk membuktikan kasih dan sayang terhadap pasangan masing-masing.

Apa yang menyedihkan, menjelang bulan Februari terhadap pelbagai simbol, iklan dan aktiviti yang mempromosikan hari tersebut. Malahan terdapat pihak dan pusat hiburan seperti kelab-kelab malam yang menawarkan acara maksiat yang mengundang kepada keruntuhan akhlak dan gejala sosial.

Sedarkah kita bahawa Hari Kekasih diambil sempena peristiwa pembunuhan seorang paderi bernama Saint Valentine yang bertelingkah dengan pemerintah Rom ketika itu, Raja Claudius II. Sebagai simbolik keagungan, ketabahan dan keberanian Valentine mempertahankan cinta, para pengikutnya telah memperingati kematiannya menjadi suatu upacara keagamaan. Hayatilah sebuah hadits Nabi Muhammad s.a.w, baginda bersabda:

مَنْ تَشَبَّهَ بِقَوْمٍ فَهُوَ مِنْهُمْ

Maksudnya: "Barangsiapa yang menyerupai sesuatu kaum, maka dia tergolong dalam kaum itu". (Hadits riwayat Imam Abu Daud nombor 4031)

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Hari Kekasih berbeza dengan perayaan yang dibenarkan oleh Islam. Ia tidak sama dengan sambutan Hari Pekerja, Hari Kanak-kanak, Hari Kesihatan dan sebagainya. Justeru, Jawatankuasa Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia yang bersidang pada 22 hingga 24 November 2005 telah memutuskan bahawa amalan meraikan Hari Kekasih tidak pernah dianjurkan oleh Islam. Malah roh perayaan tersebut yang bercampur dengan perbuatan maksiat adalah bercanggah dan dilarang oleh Islam.

Sebenarnya Islam amat menitik beratkan soal kasih sayang dan setiap hari adalah hari kasih sayang. Islam menolak konsep Hari Kekasih kerana terdapat unsur yang boleh menggugat akidah umat Islam. Rasulullah s.a.w telah bersabda:

مَنْ عَمِلَ عَمَلًا لَيْسَ عَلَيْهِ أَمْرُنَا فَهُوَ رَدٌّ

Maksudnya: "Sesiapa yang mengamalkan perkara yang bukan dari amalan kami, maka ia ditolak". (Hadits riwayat Muslim nombor 1718)

Hadirin yang dimuliakan Allah,

Dalam kita berkasih sayang dengan sesama makhluk, jangan pula melebihi kasih sayang kita kepada Allah dan Rasul-Nya. Kita wajib mencintai Allah s.w.t lebih daripada segala-galanya, kerana janji Allah s.w.t kepada kita dalam Surah Ali-'Imran ayat 31:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿٣١﴾

Maksudnya: "Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika kamu (benar-benar) mencintai Allah, ikutilah aku, nescaya Allah akan mencinati kamu serta mengampuni dosa-dosamu. Dan Allah Maha Pengampun, lagi Maha Penyayang".

Kedua, mencintai Rasulullah s.a.w. Cinta kepada Allah tidak dapat dipisahkan dengan cinta kepada kekasih-Nya, Muhammad bin 'Abdullah. Sesungguhnya baginda utusan Allah s.w.t yang menyampaikan segala syariat yang dikehendaki oleh Allah s.w.t. Melalui baginda, kita mendapatkan Islam. Melalui baginda juga, kita mengenal Allah s.w.t dan mengetahui segala perintah serta larangan-Nya. Kedudukan baginda tiada taranya. Baginda insan yang teragung dan Rasul terulung. Untuk mendapat cinta Allah s.w.t maka seseorang itu perlu mencintai Rasulullah s.a.w.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Cabaran umat Islam kini sangat hebat. Setiap detik ada sahaja isu dan sensitiviti umat Islam yang menarik perhatian dan hangat diperkatakan. Ini ditambah pula dengan kebanyakan golongan remaja Islam hanyut dalam dunia hiburan dan aliran pemikiran liberal yang kini beransur-ansur menyelinap masuk secara halus dalam kehidupan masyarakat hari ini.

Oleh itu, kita perlu segera bertindak bagi membendung pemesongan akidah ini bermula dari peringkat yang paling bawah sehinggalah ke peringkat paling tinggi melalui kaedah "al-amru bil ma'aruf wan nahyu 'anil mungkar", iaitu menyuruh melakukan kebaikan dan mencegah kemungkaran. Mengakhiri khutbah pertama pada hari ini, khatib ingin mengajak sidang jamaah sekalian untu menghayati satu firman Allah sebagai panduan dan pedoman bersama:

وَإِن تُطِعْ أَكْثَرَ مَن فِي الْأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَن سَبِيلِ اللَّهِ ۚ إِن يَتَّبِعُونَ إِلَّا الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلَّا يَخْرُصُونَ ﴿١١٦﴾

Maksudnya: "Dan jika kamu mengikut kebanyakan orang yang di muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkanmu dari jalan Allah; mereka tidak lain hanyalah mengikut sangkaan sahaja, dan mereka tidak lain hanyalah berdusta (terhadap Allah)". (Surah Al-An'aam ayat 116)


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ.

Kaum muslimin yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru para jamaah agar tetap berpegang teguh kepada aqidah Islamiyah Ahlus Sunnah wal Jamaah yang menjadi warisan Rasulullah s.a.w, sahabat dan tabi'in, hingga kepada kita hari ini. Mimbar turut berpesan, jagalah hubungan baik kita dengan Allah dan sesama manusia. Makmurkanlah rumah-rumah Allah dengan istiqamah mengerjakan iabadah, terutamanya solat fardu berjamaah. Walaupun sesibuk mana pun kita bekerja, janganlah sekali-kali tinggalkan solat. Mudah-mudahan kita mendapat naungan Allah, di dunia dan akhirat.

قَالَ اللهُ تَعَالَى:
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ.

اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي فَلَسْطِينِ وَفِي الأُوْيغُوْر وَفِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ. 

اللَّهُمَّ سَلِّمْنَا، وَسَلِّمْ دِينَنَا، وَسَلِّمْ أَوْلَادَنَا، وَسَلِّمْ إِخْوَانَنَا، وَسَلِّمْ مِنْ مُسْلِمِينْ، وَسَلِّمْ شَعْبَ مَالِيزِيَا يَا الله مِنْ كُلِّ بَلَاءٍ، وَوَبَاءٍ، وَضِيقٍ، وَهَمٍّ، وَفِتْنَةٍ، وَغَمٍّ، مَا ظَهَرَ مِنْهَا وَمَا بَطَنَ، عَنْ بِلَادِنَا هَذَا خَاصَّة، وَعَنْ بُلْدَان مُسْلِمِينَ عَامَّة، يَا أَكْرَمَ الأَكْرَمِين، يَا أَرْحَمَ الرَّحِمِينَ.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللَّهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

TUGAS KITA SEBAGAI PEMBANGKANG