bersama kepimpinan ulamak







Thursday, April 22, 2021

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 10 RAMADAN 1442 / 23 APRIL 2020

 RAMADAN MELATIH MENJADI ORANG BERTAQWA

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّ ۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، الْبَدْرُ الدُّجَى وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، نَبِيِّ الرَّحْمَة وَشَفِيعِ الْأُمَّةِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ.

أَمَّا بَعْدُ:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ. 
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣﴾ [سورة البقرة : ١٨٣]

Firman Allah Ta'ala: Wahai orang-orang yang beriman! Kamu diwajibkan berpuasa sebagaimana diwajibkan atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Dinyatakan tujuan yang besar di dalam kehidupan dunia tentang hikmah ibadat puasa supaya kita menjadi orang-orang yang bertaqwa kepada Allah, yang bermaksud orang yang memelihara dirinya, berjaga-jaga dengan rasa taat, gerun dan takut kepada Allah, mengikut segala perintah dan suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Allah s.w.t tidak berhajat apa-apa faedah, tetapi kita yang berhajat dalam kehidupan dunia dan akhirat. Maka Allah yang sayang kepada kita memberi rahmat yang tidak terhingga dan memberi petunjuk kepada kita supaya menjaga diri dalam kehidupan dunia ini. Tujuannya supaya selamat di dunia dan selamat sehingga hari akhirat.

Allah yang menjadikan kita Maha Mengetahui apa yang baik bagi kita dan apa yang buruk kepada diri kita. Maka diberi petunjuk dengan ajaran agama yang dinamakan Islam; ada suruhan dan ada larangan supaya kita berjaga-jaga dalam kehidupan dunia ini.

Amirul Mukminin 'Umar bin Al-Khattab r.a pernah bertanya kepada Ubai bin Ka'ab r.a, seorang sahabat yang alim, ilmunya diakui oleh Allah s.w.t dan Nabi s.a.w. 'Umar yang lebih tua daripadanya bertanya kepada Ubai: "Wahai Ubai, apakah yang dikatakan taqwa itu?" Ubai bertanya: "Pernahkah Amirul Mukminin berjalan di jalan yang banyak duri?" Umar menjawab: "Ya." Ubai bertanya: "Bagaimana caranya?" Jawab 'Umar: "Saya berjalan dengan cermat dan berhati-hati supaya kaki saya tidak terpijak duri". Kata Ubai: "Itulah dia taqwa, iaitu menjaga diri, sentiasa taat kepada Allah s.w.t dan meninggalkan segala larangan-Nya".

Betapa pentingnya taqwa itu, ia menjadi rukun semua khutbah supaya berpesan bertaqwa kepada Allah s.w.t.

Sifat taqwa adalah menentukan martabat, pangkat dan kedudukan manusia di sisi Allah s.w.t. Firman Allah Ta'ala:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ إِنَّا خَلَقْنَاكُم مِّن ذَكَرٍ وَأُنثَىٰ وَجَعَلْنَاكُمْ شُعُوبًا وَقَبَائِلَ لِتَعَارَفُوا ۚ إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ ﴿١٣﴾ [سورة الحجرات : ١٣]


(Maksudnya): Wahai umat manusia! Sesungguhnya Kami telah menciptakan kamu dari lelaki dan perempuan, dan Kami telah menjadikan kamu berbagai bangsa dan bersuku puak, supaya kamu berkenal-kenalan (dan beramah mesra antara satu dengan yang lain). Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha Mendalam PengetahuanNya (akan keadaan dan amalan kamu).

Sabda Rasulullah s.a.w:

كُلُّكُمْ مِنْ آدَمَ وَآدَمُ مِنْ تُرَابٍ لَا فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى أَعْجَمِيٍّ وَلَا لِعَجَمِيٍّ عَلَى عَرَبِيٍّ وَلَا لِأَبْيَضَ عَلَى أَسْوَدَ إِلَّا بِالتَّقْوَى. [رواه مسلم]


(Maksudnya): Tiap-tiap kamu daripada Adam, dan Adam dijadikan daripada tanah. Tidak ada kelebihan di antara orang Arab dan bukan Arab, di antara orang yang berkulit putih dengan yang berkulit hitam melainkan taqwa.

Allah s.w.t memandang hati yang bertaqwa kepada-Nya, hati yang memerintah dirinya taat kepada Allah s.w.t dengan mengikut perintah dan meninggalkan larangan-Nya.

Dalam bulan Ramadan yang mulia ini, kita diwajibkan berpuasa. Di waktu siang hari kita meninggalkan kemahuan hawa nafsu yang dihalalkan; meninggalkan makan minum, meninggalkan bersetubuh dengan isteri yang dihalalkan pada masa yang lain. Tiba-tiba dilarang pada siang hari bulan Ramadan untuk mengajar kita dengan ikhlas, tidak menipu diri sendiri, taat kepada Allah dan meninggalkan segala larangan-Nya, di samping ibadat-ibadat wajib yang telah sedia ada seperti sembahyang lima waktu, menutup aurat dan lain-lain lagi. Disertakan pula dengan ibadat-ibadat sunat; digalakkan kita membaca Al-Quran, sembahyang terawih, sembahyang tahajjud, berdoa, berzikir, beristighfar dan bertasbih serta membersihkan diri kita dengan ibadat.

Ramadan benar-benar melatih diri kita menjadi orang yang bertaqwa kepada Allah dan diberi kelebihan yang sangat besar. Sabda Nabi s.a.w:

الصَّلَوَاتُ الْخَمْسُ وَالْجُمْعَةُ إِلَى الْجُمْعَةِ وَرَمَضَانُ إِلَى رَمَضَانَ مُكَفِّرَاتٌ مَا بَيْنَهُنَّ إِذَا اجْتَنَبَ الْكَبَائِرَ. [رواه مسلم]


(Maksudnya): Sembahyang lima waktu, Jumaat sehingga Jumaat (dalam masa seminggu) dan Ramadan sehingga Ramadan (dalam masa setahun) menghapuskan dosa-dosa yang dibuat di antaranya sekiranya ditinggalkan dosa yang besar.

Ibadat yang termasuk dalam bulan Ramadan menghilangkan dosa-dosa tersebut.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.

شَهْرُ رَمَضَانَ الَّذِي أُنزِلَ فِيهِ الْقُرْآنُ هُدًى لِّلنَّاسِ وَبَيِّنَاتٍ مِّنَ الْهُدَىٰ وَالْفُرْقَانِ ۚ فَمَن شَهِدَ مِنكُمُ الشَّهْرَ فَلْيَصُمْهُ ۖ وَمَن كَانَ مَرِيضًا أَوْ عَلَىٰ سَفَرٍ فَعِدَّةٌ مِّنْ أَيَّامٍ أُخَرَ ۗ يُرِيدُ اللَّهُ بِكُمُ الْيُسْرَ وَلَا يُرِيدُ بِكُمُ الْعُسْرَ وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿١٨٥﴾ [سورة البقرة : ١٨٥]


(Maksudnya): (Masa yang diwajibkan kamu berpuasa itu ialah) bulan Ramadan yang padanya diturunkan Al-Quran, menjadi petunjuk bagi sekalian manusia, dan menjadi keterangan-keterangan yang menjelaskan petunjuk dan (menjelaskan) perbezaan antara yang benar dengan yang salah. Oleh itu, sesiapa dari antara kamu yang menyaksikan anak bulan Ramadan (atau mengetahuinya), maka hendaklah ia berpuasa bulan itu; dan sesiapa yang sakit atau dalam musafir maka (bolehlah ia berbuka, Kemudian wajiblah ia berpuasa) sebanyak hari yang ditinggalkan itu pada hari-hari yang lain. (Dengan ketetapan yang demikian itu) Allah menghendaki kamu beroleh kemudahan, dan Dia tidak menghendaki kamu menanggung kesukaran. Dan juga supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan), dan supaya kamu membesarkan Allah kerana mendapat petunjukNya, dan supaya kamu bersyukur.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالْكِتَابِ وَالسُّنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari pautan ini.

No comments:

Post a Comment