bersama kepimpinan ulamak




Program Terdekat




Thursday, August 29, 2013

KHUTBAH JUMAAT - 30 OGOS 2013/23 SYAWAL 1433H



“MERDEKAKAH KITA”


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِلِ :
قُلِ اللَّهُمَّ مَالِكَ الْمُلْكِ تُؤْتِي الْمُلْكَ مَنْ تَشَاءُ وَتَنْزِعُ الْمُلْكَ مِمَّنْ تَشَاءُ وَتُعِزُّ مَنْ تَشَاءُ وَتُذِلُّ مَنْ تَشَاءُ بِيَدِكَ الْخَيْرُ إِنَّكَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ 

Katakanlah: "Wahai Tuhan Yang mempunyai kerajaan, Engkau berikan kerajaan kepada orang yang Engkau kehendaki dan Engkau cabut kerajaan dari orang yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan orang yang Engkau kehendaki dan Engkau hinakan orang yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sesungguhnya Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ الــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Yang Dihormati Sekalian,

Sambutan kemerdekaan sedang disambut di seluruh negara dengan berbagai cara dan pendekatan. Persoalannya ialah adakah semua kita benar-benar telah memerdekakan diri dan jiwa kita seiring dengan kemerdekaan negara. Ada orang berpendapat bahawa manusia menjadi merdeka apabila negaranya merdeka. Ada orang menganggap bahawa kemerdekaan itu mesti dihayati dan dinikmati sepenuhnya dengan melakukan apa sahaja yang terlintas di hati dan terlihat di mata. Ada juga orang yang berpendapat bahawa kemerdekaan bermakna kita mesti berpuas hati terhadap apa sahaja yang ada pada hari ini walaupun tiada sebarang pembaikan dan perubahan dengan semata-mata bersandar kepada konsep kesyukuran.

Sidang Jumaat Yang Dikasihi Sekalian,

Sekian lama kita menyambut kemerdekaan, tidak banyak perubahan yang berlaku terhadap Umat Islam dan Bangsa Melayu keseluruhannya. Kita masih lagi menjadi Bangsa yang kerdil dan tidak menjadi pengatur dan penentu dalam kehidupan masyarakat. Anak-anak remaja kita masih menjadi beban kepada usaha pembudayaan masyarakat cemerlang dan menghadapi krisis identiti yang tidak berkesudahan. Bangsa kita masih menjadi bangsa yang malas membaca, malas berfikir dan malas berusaha sehingga kita sering teraniaya. Bangsa kita dilekakan oleh penjajah malah terus dilekakan oleh bangsa kita sendiri menyebabkan kita hanyut dan karam di dalam lautan kemerdekaan.

Bangsa melayu dan Umat Islam di negara ini tersilap dalam menghayati kemerdekaan. Kita ibarat rusa masuk kampong yang seolah-olah tidak mahu melepaskan setiap saat dari kemerdekaan yang ada. Kita mahu bebas sebebasnya dan mahu melepaskan diri dari segala kongkongan yang ada. Di kalangan hartawan ramai yang hanya bermegah-megah dengan harta dan kekayaan. Di kalangan pemimpin ada yang asyik berusaha mempertahankan kekuasaan dengan membiarkan rakyat terus dalam kelekaan. Di kalangan penguasa ada yang menjadi hamba mengejar pangkat dan kedudukan. Di kalangan rakyat ada yang hanya berhibur dan bergurau senda tanpa memikirkan masa depan.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Untuk menilai sejauh mana kita telah menghayati kemerdekaan, maka kita perlu menilainya dari kaca mata Islam. Kemerdekaan atau kebebasan merupakan salah satu prinsip asas dalam Syariat Islam. Islam melihat kebebasan sebagai suatu keperluan asasi bagi setiap manusia. Sebab itulah disebutkan bahawa Islam membuka negeri-negeri ketika menawannya bukan menjajahnya kerana Islam tidak bertujuan menguasai dan menzalimi tetapi bertujuan membebaskan manusia bagi menerima kebenaran Allah. Kita tidak melihat mana-mana kerajaan Islam yang memaksa rakyatnya memeluk Islam walaupun kita melihat ramai umat Islam disiksa dan dianiayai semata-mata kerana menerima Islam.

Mukminin Yang dirahmati Allah,

Tidak akan ada kaedah lain untuk mengembalikan kegemilangan bangsa kita. Kita bukan bangsa yang lemah tetapi kita hanya dilemahkan oleh penjajah. Bangsa kita pernah mengukir nama dipersada dunia. Panglima Awang, sebagaimana yang digambarkan dalam karangan Harun Aminurrashid adalah dikatakan sebagai orang pertama yang berjaya mengelilingi dunia. Kejayaan perenang merentas selat Inggeris, pelayaran solo, menjejaki puncak Everest dan sebagainya turut membuktikan keupayaan bangsa Melayu menyaingi bangsa-bangsa lain. Namun apakah bangsa kita mengakui dan menyedari kehebatan dan jati diri bangsa sendiri jika terus-terusan kita meniru dan meyerap masuk budaya asing yang tidak menentu.

Hadirin yang dirahmati Allah,

Bagi golongan anak muda, khatib juga ingin berpesan dalam kita menyambut perayaan kemerdekaan ini, hendaklah kita mengelak dari melakukan perkara-perkara yang ditegah dalam agama khususnya di malam ambang kemerdekaan. Seperti bercampuran di antara lelaki dan perempuan dan hiburan yang boleh merosakkan imej agama Islam.

بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ، والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ  وَالأَمْوَات، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ.




Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِلِ :
كُنْتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَلَوْ آَمَنَ أَهْلُ الْكِتَابِ لَكَانَ خَيْرًا لَهُمْ مِنْهُمُ الْمُؤْمِنُونَ وَأَكْثَرُهُمُ الْفَاسِقُونَ

Kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada yang makruf, dan mencegah dari yang mungkar, dan beriman kepada Allah. Sekiranya Ahli Kitab beriman, tentulah itu lebih baik bagi mereka; di antara mereka ada yang beriman, dan kebanyakan mereka adalah orang-orang yang fasik. (Ali Imran : 110)

أَشْهَدُ أَنْ لاَ ِإِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Muslimin Yang di Rahmati Allah,

Rasulullah S.A.W dan para sahabat telah berkorban dengan berhijrah keluar dari kampung halaman sendiri semata-mata untuk mendirikan sebuah Negara Islam Madinah yang merdeka yang melaksanakan Syariat Allah seluruhnya. Kini Umat Islam masih menjadi Umat yang gagal melaksanakan keseluruhan perintah agam berbeza dengan Yahudi yang bebas melakukan apa sahaja. Mereka bebas memaksa sesiapa sahaja mengikuti cara hidup mereka namun tidak sesekali membenarkan Umat Islam berbuat demikian. Tidak akan ada gunanya sorakan kemerdekaan jika di sanubari tiada terdetik sebarang rasa untuk mempertahankannya. Untuk apakah kibaran bendera merata-rata jika tiada lagi semangat juang untuk mempertahankan agama dan negara. Apa dibangga keamanan dan kemewahan negara jika hari yang berlalu hanya menambahkan maksiat dan dosa.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، خصوصا في مِصْرَ وَسُوْرِياَّ.
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ 

Ya Allah,

Sempena sambutan perayaan kemerdekaan yang ke-56 ini, kami pohonkan ehsan dari-Mu Ya Allah, agar Engkau kurniakanlah kepada kami nikmat kesejahteraan dan keselamatan yang berterusan, lindungilah kami dari segala keburukan dan keaiban, hindarkanlah kami dari segala rupa bentuk kemungkaran dan kemaksiatan. Peliharalah kami dari segala bala bencana, anugerahkanlah kami dengan kesihatan agar kami dapat berbakti kepada agama dan negara tercinta ini.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Disediakan oleh :

Kamal Izat Bin Ahmed (Abu Izzah At-Tualanji)
Penolong Pengarah
Bahagian Pengurusan Masjid
Jabatan Agama Islam Perak


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Thursday, August 22, 2013

Khutbah Jumaat - 16 Syawal 1434H / 23 Ogos 2013M




“TIPU DAYA YAHUDI DAN NASRANI”


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :
لا يُحِبُّ اللَّهُ الْجَهْرَ بِالسُّوءِ مِنَ الْقَوْلِ إِلاَّ مَنْ ظُلِمَ وَكَانَ اللَّهُ سَمِيعًا عَلِيمًا (النساء: ١٤٨)

Allah tidak suka kepada perkataan-perkataan buruk yang diucapkan secara terang-terangan (untuk mendedahkan kejahatan orang); kecuali oleh orang yang dizalimi. Dan (ingatlah) Allah sentiasa Mendengar, lagi Maha Mengetahui.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ الــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah Sekalian,

Dunia hari ini sedang menyaksikan situasi yang amat sukar bagi kebanyakan umat Islam di seluruh dunia. Manusia semakin keliru dalam membezakan antara baik dan jahat, antara berperang dan mengganas, antara jihad dan jahat . Dunia hari ini bukan lagi dunia yang dikuasai oleh kepimpinan dan ketuanan Islam, tetapi dicernakan dan diaturkan oleh dunia barat yang penuh kepalsuan. Sekian lama dunia Islam menghadapi penganiayaan dan penindasan, namun Islam juga yang masih menjadi musuh utama alam sejagat . Umat Islam masih dilihat sebagai umat yang sukakan keganasan walaupun di mana-mana kita melihat Umat Islamlah yang sering menjadi mangsa keganasan. Ketika bumi Palestin dirampas oleh Yahudi Israel laknat, dunia masih sibuk menuding jari menyalahkan dan mempertikaikan tindakan kumpulan Islam yang berjihad mempertahankan negara mereka. Ketika umat Islam disembelih di Bosnia dunia hanya menganggapnya sebagai suatu malapetaka biasa. Sekian lama Umat Islam menjadi mangsa Syiah di Syria, dunia hanya menganggapnya sebagai perang saudara. Dan kini tatkala Umat Islam diganyang oleh Thoghut perampas kuasa di Mesir, Ikhwanul Muslimin pula yang disalahkan dan terus-terusan dicerca.

Berbeza sangat keadaannya apabila keadaan yang sama menimpa Yahudi dan Nasrani. Sejarah pembunuhan entah berapa orang Yahudi oleh Hitler, menjadikan mereka bangsa yang dianggap sebagai mangsa selama-lamanya, sehingga mereka bebas membalas dendam kepada sesiapa tanpa boleh dilarang oleh sesiapa. Sedikit kecelakaan yang dirancang dalam peristiwa 11 September, menjadi alasan untuk dunia menerima kekejaman Amerika yang mengganas di seluruh dunia.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Ini semua berpunca daripada kelemahan Umat Islam yang terlalu bergantung kepada orang lain dan semakin jauh daripada ajaran Allah. Umat Islam hari ini tidak mempunyai sebab dan musabab bagi melayakkan mereka menerima bantuan dan pertolongan Allah. Terlalu jauh bezanya zaman ketuanan Islam suatu masa lalu dengan zaman kelesuan dan kedayusan umatnya pada masa ini. Khalifah Umar al-Khattab bersama tenteranya memasuki negara barat dengan hanya memberikan penduduk negeri tersebut tiga pilihan iaitu menerima Islam sebagai pegangan, bernaung di bawah pemerintahan Islam dan memberi jizyah atau bersedia menghadapi peperangan. Oleh kerana Islam mempunyai ketuanan serta dihormati oleh musuh dan kawan, maka tindakan tersebut tidak pernah dipersalahkan. Malah sebahagian besar penduduk menyambut kemasukan tentera Islam sebagai bulan jatuh ke riba kerana sekian lama mereka tersiksa dengan kekejaman pemerintah yang ada. Masyarakat dunia terlalu dahagakan keadilan dan kebebasan Islam. Dunia memberikan kepercayaan sepenuhnya kepada kepimpinan Islam walaupun Umar Al-Khattab merupakan seorang pemimpin yang zuhud yang tinggal di rumah yang buruk dan memakai pakaian yang bertampal, namun keberanian, ketegasan dan keyakinannya melaksanakan Islam dihormati oleh penduduk dunia dan masyarakat antarabangsa. Ini berbeza dengan umat Islam hari ini yang lebih banyak menyembah mengharapkan keredhaan Yahudi dan Nasrani berbanding keyakinan terhadap pertolongan Allah. Walaupun pemimpin Islam hari ini mempunyai sumber kekayaan yang mampu menguasai dunia serta mempunyai mahligai dan kemewahan yang menakjubkan dunia namun segala tindakan kita seolah-olah masih mengharapkan pertolongan orang bukan Islam. Umat Islam hari ini lebih banyak menjaga imej agar tidak disalah anggap oleh orang lain daripada memperlihatkan amalan dan perlaksanaan Islam walaupun imej yang dikehendaki tidak pernah diperolehi. Kita lebih banyak bertolak ansur sehingga dunia langsung tidak mendapat gambaran apakah Islam sebenarnya. Rasulullah SAW bersabda:

يُوْشَكُ أَنْ تَدَاعَى عَلَيْكُمُ اْلأُمَمُ كَمَا تَدَاعَى اْلأَكَلَةُ إِلَى قَصْعَتِهَا، فَقَالَ قَائِلٌ: أَوَمِنْ قِلَّةٍ نَحْنُ يَوْمَئِذٍ؟ بَلْ أَنْتُمْ يَوْمَئِذٍ كَثِيْرٌ، وَلَكِنَّكُمْ غُثَاءٌ كَغُثَاءِ السَّيْلِ، وَسَيَنْزِعَنَّ اللهُ مِنْ صُدُوْرِ عَدُوِّكُمُ الْمَهَابَةَ مِنْكُمْ وَلْيَقْذِفَنَّ اللهُ فِيْ قُلُوْبِكُمُ الْوَهَنُ. قَالَ قَائِلٌ: يَا رَسُوْلَ اللهِ، وَمَا الْوَهَنُ؟ قَالَ: حُبُّ الدُّنْيَا وَكَرَاهِيَةُ الْمَوْتِ.- (رواه البيهقي، حديث حسن). 

"Hampir tiba zamannya manusia mengerumuni kamu sepertimana lahapnya mereka yang mengerumuni makanan. Ada sahabat bertanya: apakah karena sedikitnya jumlah kita pada masa itu? Baginda bersabda: Bahkan jumlah kalian pada masa itu banyak. Tetapi kalian pada saat itu bagaikan buih yang hanyut. Dan Allah akan mencabut dari dada-dada musuh kalian (rasa) ketakutan kepada kamu, dan Dia akan memasukkan ke dalam hati-hati kamu al-wahan. Lalu sahabat bertanya: Ya Rasulullah apakah al-wahan itu? Beliau bersabda: cinta dunia dan takut mati."

Sidang Jumaat Sekelian,

Dunia masih terus diperbodohkan oleh Yahudi dan Nasrani jika Islam tidak kembali memerintah dunia. Teknologi nuklear hanya menjadi hak negara yang tidak mengancam mereka. Hak asasi manusia perlu diamalkan di negara dunia ketiga tetapi tidak menjadi agenda besar di negara mereka. Demokrasi digunakan untuk menjajah negara yang tidak tunduk kepada mereka sedangkan rampasan kuasa digunakan bagi membolehkan boneka mereka memerintah sesebuah negara.

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

Sukar nak digambarkan bagaimana Umat Islam mampu berdiam diri melihat pembunuhan demi pembunuhan ke atas saudara kita tanpa berbuat sesuatu yang bermakna bagi menghentikannya. Nyawa umat Islam seolah-olah tidak mempunyai sebarang harga dan pembunuhan umat Islam seolah-olahnya suatu perkara kecil. Sedangkan Rasulullah saw menafikan keislaman bagi pembunuh seorang muslim tanpa hak apatah lagi pembunuhan ribuan Umat Islam walaupun oleh pemimpin mereka sendiri. Sabda Rasulullah saw :

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سِبَابُ الْمُسْلِمِ فُسُوقٌ وَقِتَالُهُ كُفْرٌ

Daripada Abdullah berkata, sabda Rasulullah saw bersabda ; mencela seorang muslim adalah fasiq dan membunuhnya adalah kafir.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ.  أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا  وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

لَتَجِدَنَّ أَشَدَّ النَّاسِ عَدَاوَةً لِلَّذِينَ ءَامَنُوا الْيَهُودَ وَالَّذِينَ أَشْرَكُوا
سورة المائدة اية ٨٢

Maka kamu akan mendapati bahawa mereka yang paling keras permusuhannya terhadap orang yang beriman adalah Yahudi dan mereka yang syirik kepada Allah.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Segala kekalutan seperti ini tidak akan berlaku jika Islam menguasai dunia. Dunia hari ini akan aman jika Islam diberi peranan yang secukupnya. Umat Islam mestilah mengembalikan jati diri dan berusaha mendapatkan kembali اَلسِّياَدَةatau ketuanan Islam bagi memimpin dunia. Oleh yang demikian kita tidak ada pilihan lain kecuali tidak tunduk apatah lagi menyokong segala tipu daya Yahudi dan Nasrani. Kita wajib menyokong segala usaha ke arah mengembalikan Islam sebagai kuasa memerintah kerana hanya Hukum Allah yang berhak dilaksanakan di bumi Allah ini. Firman Allah SWT :

ولاَ تَرْكَنُوا إِلَى الَّذِينَ ظَلَمُوا فَتَمَسَّكُمُ النَّارُ وَمَا لَكُمْ مِنْ دُونِ اللَّهِ مِنْ أَوْلِيَاءَ ثُمَّ لاَ تُنْصَرُونَ

Janganlah kamu cenderung kepada orang yang berlaku zalim, maka (kalau kamu berlaku demikian), api neraka akan membakar kamu, sedang kamu tiada penolong yang lain dari Allah, kemudian (dengan sebab kecenderungan kamu itu) kamu tidak akan mendapat pertolongan. - Hud ayat 113

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، خصوصا في مِصْرَ وَسُوْرِياَّ.
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ 

Ya Allah,
Kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada seluruh Umat Islam di muka bumi ini. Kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada seluruh Umat Islam yang prihatin terhadap nasib saudara seagama mereka. kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada Umat Islam yang menunaikan zakat bagi membantu saudara-saudara mereka.

Ya Allah Ya Rahim,
Kurniakanlah keberkatan dan rezeki yang melimpah ruah kepada mereka sehingga mereka mampu untuk meningkatkan zakat dan bantuan yang mereka sumbangkan selama ini. Berilah hidayahMu kepada mereka yang masih belum terbuka hati untuk menunaikan tanggungjawab kepada Allah dan kepada sesama saudara seagama ini.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.



Disediakan oleh :

Kamal Izat Bin Ahmed
(Abu Izzah At-Tualanji)
Penolong Pengarah
Bahagian Pengurusan Masjid
Jabatan Agama Islam Perak

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Thursday, August 15, 2013

Khutbah Jumaat - 9 Syawal 1434H / 16 Ogos 2013M




AMALAN DI BULAN SYAWAL”


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ للهِ الْقاَئِلِ :
وَقِيلَ لِلَّذِينَ ٱتَّقَوْا۟ مَاذَآ أَنزَلَ رَبُّكُمْ ۚ قَالُوا۟ خَيْرًا ۗ لِّلَّذِينَ أَحْسَنُوا۟ فِى هَـٰذِهِ ٱلدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۚ وَلَدَارُ ٱلَأخِرَةِ خَيْرٌ ۚ وَلَنِعْمَ دَارُ ٱلْمُتَّقِينَ ﴿النحل:٣٠﴾
اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah,

Marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kepada Allah dengan mengerjakan segala yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang. Mudah-mudahan kita mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Kini kita berada di Jumaat kedua bulan Syawal 1434H. Sudah lebih seminggu Ramadhan meninggalkan kita. Pada tahun hadapan kita belum pasti akan bertemu dengan bulan Ramadhan lagi, mendapat segala fadhilat dan keistimewaannya. Barangkali Allah SWT memanggil kita terlebih dahulu. Kita juga tidak tahu dan tidak pasti apakah ibadah kita sepanjang bulan Ramadhan diterima oleh Allah SWT atau tidak. Ketidakpastian inilah yang menyebabkan sebahagian Salafus Soleh berdoa selama enam bulan sejak Syawal hingga Rabiul Awal agar ibadahnya selama bulan Ramadhan diterima, lalu dari Rabiul Akhir hingga Sya'ban berdoa agar dipertemukan semula dengan bulan Ramadhan tahun berikutnya.

Sidang jemaah yang dirahmati Allah,

Syawal bererti peningkatan. Oleh yang demikian, seharusnya setelah berlalunya Ramadhan, diharapkan kita dapat mencapai darjat ketaqwaan iaitu menjadi golongan Muttaqin. Semoga Syawal meningkatkan kualiti diri dan ibadah kita. Ini adalah kerana kemuliaan seseorang hamba Allah itu bergantung kepada ketaqwaannya. Firman Allah swt :

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللَّهِ أَتْقَاكُم

Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu ialah orang yang paling bertaqwa… ( Al-Hujurat ayat 13)

Hadhirin jemaah yang dirahmati Allah,

Sebaliknya, apa yang kita lihat dalam masyarakat kita, Syawal menjadi bulan penurunan. Penurunan amal ibadah dan penurunan kualiti diri. Di antara penunjuk yang paling jelas adalah perayaan Aidil Fitri disambut dengan perkara-perkara yang melalaikan seperti muzik, tari menari, tayangan filem-filem di kaca televisyen dan tempat-tempat hiburan dibuka semula. Manakala sifat-sifat buruk seperti pembaziran, umpat-mengumpat, fitnah-memfitnah, kemarahan, keegoan kembali menjadi budaya serta berbagai maksiat yang dilakukan yang mana walaupun di bulan Ramadhan yang lalu segalanya telah ditinggalkan. Begitu juga masjid-masjid dan surau-surau menjadi sepi dari jamaah dan tadarrus Al-Quran. Sedangkan ini semua berlawanan dengan semangat bulan syawal yang dianjurkan oleh Islam untuk meningkatkan kualiti diri dan amal ibadah.

Hadhirin Jumaat yang dirahmati Allah,

Keadaan ini menunjukkan kepada kita, bahawa puasa orang yang demikian tidak berhasil membawa seseorang kepada darjat ketaqwaan. Oleh yang demikian ibadah yang berterusan atau istiqamah sahajalah akan menyelamatkan kita daripada bala Allah SWT. Firman Allah dalam surah Hud ayat 112:

فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ وَمَنْ تَابَ مَعَكَ وَلاَ تَطْغَوْا إِنَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِير

Maka istiqamahlah kamu, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan (juga) orang yang telah bertaubat beserta kamu dan janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan.

Rasulullah saw juga bersabda dalam hadisnya :

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْأَعْمَالِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

Dari Aisyah radhiallahu Anha, bahawa beliau berkata :Nabi SAW ditanya ; amalan yang paling dicintai Allah adalah yang terus menerus meskipun sedikit - hadis riwayat Imam Bukhari

Maka amalan yang biasa kita lakukan di bulan Ramadhan, hendaklah diteruskan dalam bulan Syawal dan bulan-bulan yang lain. Semua amal ibadat seperti membaca Al-Quran, solat malam seperti sunat tahajjud dan witir, infaq dan sedekah janganlah ditinggalkan. Begitu juga nilai keimanan dan keikhlasan kita yang mantap dalam bulan Ramadhan yang lalu juga hendaklah dipertahankan dan dipertingkatkan.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Walaupun tidak banyak amalan khusus di bulan Syawal dibandingkan bulan-bulan yang lain, tetapi, Allah telah memberikan kesempatan dan peluang kepada kita iaitu ibadah khusus puasa dalam bulan Syawal. Ibadah puasa Syawal ini juga dapat mengubat rindu kita kepada bulan Ramadhan dan seterusnya merupakan satu cara meningkatkan kualiti diri kita dalam bulan Syawal. Manakala keistimewaan puasa sunnah ini adalah, kita akan diberi ganjaran dengan pahala satu tahun jika kita mengerjakan puasa enam hari di bulan ini setelah sebulan penuh kita berpuasa Ramadhan.

Rasulullah SAW bersabda:

عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Daripada Abu Ayub Al-Ansori Radhiallahu Anhu bahawa beliau menceritakan bahawa Nabi SAW bersabda ; Barangsiapa berpuasa di bulan Ramadhan, kemudian mengikutinya dengan enam hari di bulan Syawal, maka ia seperti berpuasa setahun.
-Hadis Riwayat Muslim

Hadhirin yang dirahmati Allah,

Menurut Sayyid Sabiq di dalam kitabnya Fiqh Sunnah, menurut pendapat Imam Ahmad, puasa Syawal boleh dilakukan secara berurutan dan boleh juga tidak berurutan. Dan tidak ada keutamaan cara pertama dari cara kedua. Maka, bagi kita yang belum melaksanakan puasa Sunat Syawal, kita masih ada kesempatan untuk mengerjakannya. Namun begitu kita tidak boleh berpuasa khusus di hari Jumaat tanpa mengiringinya dengan turut berpuasa di hari Khamis atau Sabtu kerana adanya larangan Rasulullah daripada berbuat demikian.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sebenarnya Syawal pernah menjadi bulan perjuangan ummat Islam bagi menentukan agama Allah ditegakkan. Pada bulan Syawal berlakunya perang Ahzab atau Khandak yang berlaku pada tahun ke-5 hijrah. Dalam peperangan tersebut gabungan tentera kuffar bersekutu telah menyerang orang Islam. Dengan kebijaksanaan strategi Islam dan pertolongan Allah maka Islam dapat menewaskan tentera bersekutu kuffar. Belum selesai isu penyembelihan ummat Islam oleh Puak Syiah di Syria, kini Umat Islam di Mesir pula dibunuh beramai-ramai oleh puak perampas kuasa. Dunia hari ini sudah tidak lagi melihat Ramadhan dan Syawal sebagai bulan keramat bagi Umat Islam. Mereka tidak pernah mengambil kira di bulan apakah mereka mahu mengganyang Umat Islam lantaran kita seolah-olahnya sudah tidak lagi mampu berbuat apa-apa. Pemimpin-pemimpin Negara Islam masih lagi bersengketa dan menyimpan syak wasangka sesama mereka sehingga musuh Allah mengambil kesempatan ke atas kita. Yahudi dan Nasrani sudah tidak perlu lagi bertindak kejam ke atas Umat Islam kerana tugas itu telah di ambil alih oleh pemimpin Negara Islam itu sendiri. Kerana bimbangkan kehilangan kuasa mereka jika rakyat kembali kepada Islam mereka sanggup meminta bantuan musuh Islam untuk menekan dan membunuh rakyat mereka sendiri.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لله الْقاَئِلِ :
إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلاَئِكَةُ أَلاَّ تَخَافُوا وَلاَ تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنْتُمْ تُوعَدُونَ
      (فصلت :٣٠)
اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Para jemaah yang dirahmati Allah,

Allah swt menyatakan dalam ayat yang dibacakan tadi :

Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami adalah Allah" kemudian mereka istiqamah, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu". (Surah Fushilat : ayat30)

Muslimin yang dirahmati Allah,

Tidak ada apa yang mampu kita lakukan bagi membantu saudara kita di Mesir dan Syria kecuali berdoa dan menyumbang bantuan. Bantuan boleh disalurkan kepada badan-badan yang melaksanakan misi membantu mereka yang begitu banyak di seluruh Negara. Namun begitu bantuan yang paling besar yang pasti mampu dilaksanakan oleh semua Umat Islam adalah berdoa dan bermunajat kepada Allah. Jadikanlah doa di akhir khutbah nanti sebagai doa harian kita setiap kali selepas sembahyang. Perbanyakkanlah bacaan Qunut Nazilah kerana ianya adalah sunnah yang diamalkan oleh Rasulullah tatkala menghadapi musibah.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، خصوصا في مِصْرَ وَسُوْرِياَّ.
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ 

Ya Allah,
Kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada seluruh Umat Islam di muka bumi ini. Kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada seluruh Umat Islam yang prihatin terhadap nasib saudara seagama mereka. kurniakanlah Rahmat dan keampunanMu kepada Umat Islam yang menunaikan zakat bagi membantu saudara-saudara mereka.

Ya Allah Ya Rahim,
Kurniakanlah keberkatan dan rezeki yang melimpah ruah kepada mereka sehingga mereka mampu untuk meningkatkan zakat dan bantuan yang mereka sumbangkan selama ini. Berilah hidayahMu kepada mereka yang masih belum terbuka hati untuk menunaikan tanggungjawab kepada Allah dan kepada sesama saudara seagama ini.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


DOA QUNUT NAZILAH

Doa ini hendaklah dibaca pada setiap rakaat akhir solat fardhu selepas ruku’.

اللّهمّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُورِ أَعْدَائِنَا، ونَعُوذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ،
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، خصوصا في مِصْرَ وَسُوْرِياَّ.
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

** Jika sekiranya imam tidak menghafaz doa ini, maka hendaklah dibaca bacaan qunut biasa pada setiap rakaat akhir solat fardhu selepas ruku’ dan membaca doa qunut nazilah ini selepas selesai solat.




Teks asal kutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Friday, August 9, 2013

Khutbah Jumaat - 2 Syawal 1434H / 9 Ogos 2013M



MUHASABAH SELEPAS RAMADHAN AL-MUBARAK


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِى قَسَّمَ بَيْنَ الْخَلاَئِقِ أَسْبَابَ العُسْرِ وَالْيُسْرِ، وَخَصَّناَ مِنْ سَائِرِ اْلأُمَمِ بِشَهْرِ الصِّيَامِ وَالصَّبْرِ،
أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَـهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ،
وَأَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ .     
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، إِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَاَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.   

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya menyeru tuan-tuan dan diri saya sendiri, agar kita mempertingkatkan lagi rasa ketaqwaan kita kepada Allah dengan menghayati akan maksud taqwa tersebut, melaksanakan sebaik mungkin apa yang dituntut oleh Allah kepada kita, dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita dikasihi dan dirahmati oleh Allah, sekaligus mendapat kebahagiaan di dunia dan di akhirat.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Kini Ramadhan telah berlalu meninggalkan kita. Pemandangan yang menyejukkan mata dan menggembirakan jiwa dengan iringan manusia tidak mengira tua dan muda berjalan seiringan melangkah kaki menuju ke masjid untuk melaksanakan solat terawih kini tiada lagi kelihatan. Yang menyedihkan apabila berlalunya Ramadhan maka berlalunya segala amal ibadah yang baik yang kita lakukan di bulan yang mulia itu, kini timbul pula kembali aktiviti atau amalan yang lagho (sia-sia) seiringan dengan berlalunya Ramadhan.

Ini disebabkan ada di antara sebahagian masyarakat Islam yang beramal kepada Allah hanya pada bulan Ramadhan sahaja. Sehingga bila sahaja bulan Ramadhan berakhir, maka berakhirlah pula hubungan dengan Allah. Ada kalangan kita memutuskan tali yang menghubungkan diri kita dengan Allah di luar Ramadhan. Kebanyakkan kita merasa berat untuk melangkahkan kaki ke masjid, tidak mahu membuka dan membaca lembaran-lembaran Kitab Suci Al-Quran, tidak membasahi lidah mereka dengan zikir dan tasbih. Seolah-olah Allah hanya disembah pada bulan Ramadhan, sementara pada bulan-bulan yang lain Dia tidak perlu disembah dan diberi perhatian.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Pada hari semalam secara simboliknya, semua ummat Islam menyambut Aidil Fitri sebagai tanda kemenangan mereka berjihad melawan hawa nafsu. Dalam perkara ini Allah S.W.T mengingatkan kita dengan firman-Nya di dalam Surah Yusuf Ayat 53:

وَمَآ أُبَرِّئُ نَفْسِى إِنَّ النَّفْسَ لأَمَّارَةٌ بِالسُّوْءِ إِلاَّ مَا رَحِمَ رَبِّى إِنَّ رَبِّى غَفُوْرٌ رَّحِيْمٌ 

"Dan tiadalah aku berani membersihkan diriku, sesungguhnya nafsu manusia itu sangat menyuruh melakukan kejahatan kecuali orang-orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhan-ku, (maka terselamatlah ia dari hasutan nafsu itu). Sesungguhnya Tuhan-ku Maha Pengampun lagi Maha Mengasihani."

Maka marilah kita muhasabah tentang amalan di sepanjang Ramadhan yang lalu, apakah ianya benar-benar berjaya melahirkan ketaqwaan, cahaya keimanan dan obor ketauhidan dalam diri kita bahkan berjaya diperingkat dan semakin menebal. Maka ia menjadi petanda bahawa amalan kita diterima oleh Allah. Ini jelas dalam setiap ibadat yang dilakukan. Misalnya dalam ibadah haji, jika amalan seseorang selepas mengerjakan haji di katakan bertambah baik daripada amalan sebelumnya, maka itu menjadi tanda penerimaan Allah terhadap hajinya atau memperolehi haji yang mabrur.

Demikianlah juga dalam ibadah puasa. Jika tiada peningkatan antara amalan sebelum dan selepasnya atau malahan bertambah teruk, fahamlah kita bahawa amalan puasa kita belum mencapai tahap yang dikehendaki sebagaimana sabda Nabi S.A.W:

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ  قَالَ، قَالَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رُبَّ صَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ صِيَامِهِ إِلاَّ الْجُوْعُ وَرُبَّ قَائِمٍ لَيْسَ لَهُ مِنْ قِيَامِهِ إِلاَّ السَّهْرُ  

"Dari Abu Hurairah r.a. berkata telah bersabda Rasulullah S.A.W: "Ramai orang yang berpuasa yang tidak dapat kebaikan dari puasanya melainkan lapar semata-mata dan ramai yang berdiri malam (dengan bersolat) namun tidak mendapat apa-apa melainkan letih berjaga malam." - Hadis riwayat Ibnu Majah, Imam Nasa'ie dan Ibnu Khuzaimah di dalam kitab shahih mereka.

Marilah kita menjadikan hari ini sebagai titik tolak baru agar kita menjalankan muhasabah untuk memperbaiki diri sendiri.Persoalan yang timbul ialah bagaimanakah cara yang dapat kita lakukan untuk dapat membudayakan ibadah Ramadhan dalam bulan yang lain bagi kita mempertahankan semangat ibadah agar tetap semarak seperti di bulan Ramadhan.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Ada beberapa langkah yang dapat kita lakukan untuk kita terus memelihara hasil pentarbiyyahan Ramadhan, dan insha Allah meletakkan diri kita sebagai lulusan tarbiyyah Ramadhan yang berprestasi tinggi:

Pertama: Melaksanakan Puasa Enam Hari Di Bulan Syawal.
Melaksanakan puasa sunat setelah menyempurnakan puasa di bulan Ramadhan, memiliki nilai pendidikan yang cukup tinggi kerana ianya bermatlamat untuk menambah ketaqwaan diri, mendekatkan diri kepada Allah, mengharap redha dan kebaikan dari-Nya walaupun tidak berdosa jika ditinggalkan. Sesiapa yang melaksanakannya dengan ikhlas menunjukkan menjadi bukti kedudukannya yang dekat dengan Allah. Ia merupakan mujahadah seorang hamba untuk tetap menjaga keharmonian hubungan dengan Allah. Inilah kekuatan yang akan menjadi bekal bagi kehidupan akhirat kelak.

Kedua: Peliharalah Kesinambungan Solat Malam.
Solat malam yang biasanya terasa cukup berat, ternyata dapat dilakukan setiap malam di bulan Ramadhan dengan keadaan tubuh manusia itu anjal. Ertinya, amal yang pada awalnya terasa berat, namun jika dibiasakan dan dilakukan secara terus menerus, ia akan menjadi ringan. Jadi, kebiasaan solat malam di bulan Ramadhan yang sudah terasa begitu ringan, tidak sepatutnya demikian, sementara tubuh kita sudah terbiasa melakukannya. Bila amalan solat malam itu terhenti mengiringi pemergian Ramadhan, maka nantinya keadaan tubuh akan kembali merasakan berat untuk berdiri melakukan solat malam. Ia bererti kerugian bagi kita.

Ketiga: Menjaga Serta Memelihara Aktiviti Puasa Mingguan (Isnin dan Khamis) Atau Sekurang-kurangnya Tiga Hari Sebulan.
Kepentingan nilai tarbiyyah dalam ibadah puasa tidak perlulah dihuraikan panjang lebar di sini. Yang pasti, puasa mingguan atau bulanan itu mampu membersihkan keturunan dan menyembuhkan penyakit hati yang mulai mengotori kesuciannya. Ini adalah bentuk ibadah yang cukup berkesan, di saat kita sangat susah menghindari debu kejahilan yang menyebar hampir di merata tempat.

Keempat: Selanjutnya, Tilawatul Quran Dengan Pengaturan Jadual dan Sasaran Khatam Yang Teratur Seperti Yang Dilakukan Pada Bulan Ramadhan.
Kita semua tentu mengerti bahawa Allah S.W.T tidak menganjurkan kita tilawah Al-Quran pada waktu-waktu tertentu. Sebab itulah amalan tilawah Al-Quran tidak boleh ditinggalkan atau diremehkan.

Kelima: Biasakanlah Menyediakan Waktu Muhasabah Setiap Hari.
Muhasabah akan menjadikan penahan kesalahan yang dilakukan berlarutan. Saidina Umar Al-Khattab r.a. telah berkata:

حَاسِبُوْا أنْفُسَكُمْ قَبْلَ أَنْ تُحَاسَبُوْا وَزِنُوْهَا قَبْلَ أَنْ تُوْزَنُوْا

"Hisablah diri kamu sebelum kamu semua dihisabkan oleh Allah segala amalanmu dan timbanglah segala perbuatan baik dan burukmu sebelum kamu semua ditimbang oleh Allah."

Muhasabah juga menjadikan hati selalu peka akan setiap keinginan dan lintasan-lintasan hati yang tidak baik. Muhasabah juga menjadikan diri kita selalu merasakan tidak mencapai tahap yang sepatutnya, sehingga mendorong diri untuk selalu menambah lagi amal ibadah kepada Allah.

Sidang Jumaat sekalian,

Hati merupakan faktor yang penting dalam menentukan tindak tanduk lahiriyyah seseorang. Kerana itu ia mesti terus menerus dipelihara dan disuburkan dengan amalan-amalan fardhu dan sunat-sunat yang diajarkan oleh Nabi kita termasuklah fardhu kifayah.

Akhirnya marilah sama-sama kita berharap dan berazam dengan bersungguh-sungguh semoga kemenangan di bulan Ramadhan yang lepas akan kita jadikan asas untuk kita melangkah lebih jauh menuju keredhaan dan kerahmatan Allah sehinggalah kita meninggalkan alam yang fana' ini suatu masa nanti.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِى وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِىْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُوا اللهَ الْعَظِيْمَ لِىْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ‘ الرَّحِيْمُ.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :
الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنْفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِنْدَ اللَّهِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْفَائِزُون

"(Sesungguhnya) orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang yang hanya memberi minum orang yang mengerjakan haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja) dan mereka itulah orang yang berjaya." - Surah At-Taubah: Ayat 20

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ،

فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Marilah kita sama-sama melakukan sebanyak mungkin amal kebajikan dan membuat perubahan yang baik demi memantapkan iman dan taqwa kita kepada Allah S.W.T. Antara intipati khutbah pada hari ini yang boleh disimpulkan ialah:

Pertama: Hijrah yang memberi maksud berpindah ke suatu keadaan yang lebih baik sewajarnya menjadi suatu iktibar agung yang perlu dihayati oleh seluruh ummat Islam.

Kedua: Muhasabah selepas Ramadhan Al-Mubarak akan menjadikan kita insan yang sedar dan peka kepada tuntutan supaya menjauhkan diri daripada kemungkaran dan kemurkaan Allah S.W.T kepada berubah menjadi insan yang taat dan mengharapkan keredhaan Allah S.W.T.

Ketiga: Kita perlu yakin bahawa kita pasti akan dibantu dan dipandu dalam melakukan usaha-usaha untuk mendekat diri kepada Allah S.W.T.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم. اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga boleh dimuat turun dari www.4shared.com

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tambah Keahlian Baharu