bersama kepimpinan ulamak




Kempen Tambah Keahlian Baharu





Thursday, June 28, 2012

Khutbah Jumaat - 09 Sya’aban 1433 / 29 Jun 2012

"NISFU SYA’BAN DIANGKAT AMALAN "


Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيْهِ وَنَسْتَغْفِرُهُ،
وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا
مَنْ يَهْدِ اللهِ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلاَ هَادِىَ لَهُ .
أَشْهَدُ أَنْ لآ اِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لآ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ .
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ  وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ .
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اتَّقُواْ اللَّهَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ .


Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita meningkatkan ketaqwaan ke hadrat Allah SWT supaya hidup kita selamat di dunia dan di akhirat. Hari ini kita sedang berada di Bulan Sya'ban yang mulia. Insya Allah pada bulan hadapan kita akan berpuasa selama sebulan, sebagai satu ujian untuk menjadi insan-insan yang bertaqwa.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Dinamakan Bulan Sya'ban kerana padanya terdapat kebajikan yang amat banyak. Bagi mendapatkan kemuliaan dan ketinggian martabat, kita hendaklah banyak melakukan amal kebajikan, agar hati kita mampu ditundukkan dan dijinakkan untuk mentaati segala titah perintah Allah.

Pada malam Nisfu Sya'ban, buku catatan amal kita akan diangkat ke langit oleh para malaikat (Raqib dan Atid). Apabila tiba waktu perhitungan amalan, buku itu akan dipergunakan sebagai saksi utama bagi setiap manusia.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Al-Quran menjelaskan kepada kita bahawa, perhitungan amalan manusia atau hisab itu dilaksanakan oleh Allah SWT dengan beberapa cara, antaranya;

Pertama : Perhitungan amalan dihisab melalui soal jawab.

Setiap insan akan ditanya segala perbuatan yang dilakukannya di dunia, baik yang lahir mahupun yang tersembunyi, yang kecil mahupun yang besar. Firman Allah SWT dalam surah al-Hijr ayat 92-93;

فَوَرَبِّكَ لَنَسْأَلَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ ﴿٩٢﴾ عَمَّا كَانُوا يَعْمَلُونَ ﴿٩٣﴾

"Demi Tuhan-Mu! Kami pasti akan menyoal mereka. Mengenai apa yang mereka telah lakukan".

Kedua : Perhitungan amalan dihisab dengan pembacaan buku catatan.

Allah SWT telah menugaskan malaikat mencatat segala amalan yang baik atau yang buruk bagi setiap manusia, dalam keadaan sedar atau lupa, dalam keadaan bergurau atau bersungguh-sungguh, sehingga nafas yang turun naik dan rintihan kalbu pun dicatat juga. Allah SWT berfirman dalam surah al-Infithar ayat 10-11;

وَإِنَّ عَلَيْكُمْ لَحَـافِظِينَ ﴿١٠﴾ كِرَامًا كَـاتِبِينَ ﴿١١﴾
"Dan sesungguhnya, ada malaikat-malaikat yang menjaga dan mengawasi segala perilaku kamu. (Mereka adalah makhluk) yang mulia (di sisi Allah) yang ditugaskan menulis (amalan-amalan kamu)".

Ketiga : Perhitungan amalan dihisab dengan memperdengarkan rakaman.

Rakaman setiap perbuatan atau perkataan yang pernah diucap disepanjang hayat ketika di dunia. Firman Allah SWT dalam surah al-Jatsyiah ayat 29;
 
هَـذَا كِتَـابُنَا يَنطِقُ عَلَيْكُم بِٱلْحَقِّ ۚ إِنَّا كُنَّا نَسْتَنسِخُ مَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

"Inilah surat (kitab catatan malaikat) Kami, dia memberi keterangan terhadap kamu dengan yang benar, kerana sesungguhnya Kami telah (perintahkan malaikat) menulis segala yang kamu telah lakukan (di dunia dahulu)".

Keempat : Perhitungan amalan dihisab dengan mempamerkan semula segala amalan.

Setiap orang akan menyaksikan sendiri apa sahaja yang pernah dilakukan sepanjang hayatnya melalui tayangan itu. Walaupun perbuatan-perbuatan itu dilakukan dengan tersembunyi di tempat yang gelap atau terang-terangan, baik yang kecil mahupun yang besar akan tetap dapat didedahkan juga sebagaimana firman Allah SWT dalam surah al-Zalzalah ayat 6;

يَوْمَئِذٍ يَصْدُرُ ٱلنَّاسُ أَشْتَاتًا لِّيُرَوْا أَعْمَـالَهُمْ ﴿٦﴾

"Pada hari itu manusia akan keluar (dari kuburnya) dalam keadaan yang bermacam-macam, untuk diperlihatkan kepada mereka (balasan) bagi setiap amalan mereka".

Menurut riwayat, ketika Rasulullah s.a.w. menyampaikan wahyu ini kepada umat manusia, maka ramai di antara para sahabat Baginda, menangis teresak-esak. Ini adalah kerana mereka merasakan begitu banyak kejahatan yang telah mereka lakukan. Di antara para sahabat Nabi yang paling sedih, adalah Umar bin Khattab r.a., beliau terasa malu apabila perbuatan-perbuatannya yang hina dan nista itu dipertontonkan oleh Allah S.W.T. kepada seluruh makhluk.

Kelima : Perhitungan amalan dihisab melalui timbangan.

Seluruh amalan yang pernah dilakukan oleh setiap manusia dalam hidupnya, akan ditimbang dengan satu timbangan yang adil dan saksama.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita memperbanyakkan amal kebajikan pada bulan yang mulia ini. Antara amalan yang sering dilakukan oleh para ulama' pada bulan Sya'ban adalah seperti berikut:-

Pertama : Berpuasa.

Saidatina Aisyah r.a. berkata;

"Tidak pernah Rasulullah s.a.w. berpuasa lebih banyak daripada bulan Sya'ban (selain bulan Ramadhan)." (Riwayat Bukhari)

Kedua : Beristighfar, berselawat dan berzikir.

Oleh kerana bulan Sya'ban adalah bulan yang sangat mulia di sisi Allah S.W.T. dan rasul-Nya, maka wajarlah kiranya sepanjang bulan itu kita memperbanyakan ibadah seperti beristighfar, berselawat kepada nabi, berzikir serta bertasbih.

Ketiga : Memperbanyakan membaca al Quran dan bersedekah.

Daripada Anas bin Malik r.a. katanya; sahabat-sahabat Rasulullah s.a.w. apabila mereka melihat anak bulan dipermulaan bulan Sya'ban, mereka bersungguh-sungguh membaca al-Quran. Di samping itu, umat Islam dianjurkan mengeluarkan sedekah kepada fakir miskin supaya golongan yang tidak bernasib baik ini akan memiliki kekuatan untuk menyambut kedatangan bulan Ramadhan.

Sidang Jumaat Sekelian,

Mudah-mudahan, amalan kebaikan yang kita lakukan di Bulan Syaaban ini menjadi latihan untuk membolehkan kita mempertingkatkan amalan kita sepanjang Ramadhan nanti. Semoga kita mampu menyediakan diri kita untuk menghadapi tempoh ujian Ramadhan yang akan melayakkan kita menjadi insan-insan yang bertaqwa.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ , أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا  وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


Khutbah Kedua


 

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

وَسَارِعُواْ إِلَى مَغْفِرَةٍ مِّن رَّبِّكُمْ وَجَنَّةٍ عَرْضُهَا ٱلسَّمَـاوَ‌اتُ وَٱلْأَرْضُ
أُعِدَّتْ لِلْمُتَّقِينَ

"Dan bersegeralah kamu kepada (mengerjakan amal-amal yang baik untuk mendapat) keampunan daripada Tuhan kamu, dan (mendapat) syurga yang luasnya seluas langit dan bumi, yang disediakan bagi orang yang bertaqwa".

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،
وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

Ya Allah kurniakanlah sepenuhnya taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Ibni Almarhum Sultan Yussuf Izzuddin Shah Ghafarullahu-Lah. 

 
رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.










Teks asal khutbah ini boleh di muat turun di laman sesawang www.4shared.com

Friday, June 22, 2012

Khutbah Jumaat - 02 Sya’aban 1433 / 22 Jun 2012

PENGAJARAN DI SEBALIK SYA’ABAN

Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
سَيَقُولُ ٱلسُّفَهَآءُ مِنَ ٱلنَّاسِ مَا وَلَّىٰهُمْ عَن قِبْلَتِهِمُ ٱلَّتِى كَانُوا۟ عَلَيْهَا ۚ قُل لِّلَّهِ ٱلْمَشْرِقُ وَٱلْمَغْرِبُ ۚ يَهْدِى مَن يَشَآءُ إِلَىٰ صِرَ‌اطٍۢ مُّسْتَقِيمٍۢ ﴿البقرة:١٤٢﴾

''Akan berkata orang-orang yang bodoh di kalangan manusia: ''Apakah yang memalingkan mereka (umat Islam) dari kiblat mereka (Baitulmaqdis) yang dahulunya mereka telah berkiblat kepadanya. Katakanlah: ''Kepunyaan Allah timur dan barat, dia memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendaki-Nya ke jalan yang lurus.''

أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ الاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ رَسَوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ .
اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتـُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah sekelian,

Bertaqwalah kita kepada Allah kerana hanya orang-orang yang bertaqwa sahajalah yang akan mendapat kebahagiaan hidup di dunia dan di Akhirat.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Kita kini berada dalam Bulan Sya’aban, bulan kelapan dalam taqwim Hijriah dan merupakan yang penuh keberkatan selepas Rejab dan Ramadhan sebagaimana yang didoakan oleh Rasulullah saw: 

اَللَّهُمَّ باَرِكْ لَناَ فِيْ رَجَبٍ وَشَعْباَنَ وَبَلِّغْناَ رَمَضَانَ

"Ya Allah, anugerahkanlah keberkatan untuk kami pada Bulan Rejab dan Syaaban, dan sampaikanlah hayat kami hingga kami menemui Ramadhan." (HR Imam Ahmad, ath-Thabarani dan lain-lain)

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Bulan Sya’aban mengingatkan kita tentang satu peristiwa penting yang cukup meninggalkan kesan mendalam di zaman Rasulullah saw iaitu Pertukaran Arah Kiblat. Peristiwa yang berlaku pada Bulan Syaaban tahun kedua hijrah. Allah swt telah mengarahkan Umat Islam berpindah kiblat daripada Masjid al-Aqsa di Baitul Maqdis kepada Kaabah di Masjidil Haram, Mekah. Firman Allah SWT :

قَدْ نَرَىٰ تَقَلُّبَ وَجْهِكَ فِى ٱلسَّمَآءِ ۖ فَلَنُوَلِّيَنَّكَ قِبْلَةًۭ تَرْضَىٰهَا ۚ فَوَلِّ وَجْهَكَ شَطْرَ ٱلْمَسْجِدِ ٱلْحَرَامِ ۚ وَحَيْثُ مَا كُنتُمْ فَوَلُّوا۟ وُجُوهَكُمْ شَطْرَهُۥ ۗ وَإِنَّ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَـٰبَ لَيَعْلَمُونَ أَنَّهُ ٱلْحَقُّ مِن رَّبِّهِمْ ۗ وَمَا ٱللَّهُ بِغَـٰفِلٍ عَمَّا يَعْمَلُونَ ﴿البقرة :١٤٤﴾

“Kerap Kami melihat engkau (Muhammad), berulang-ulang menengadah wajahmu ke langit, maka Kami benarkan engkau berpaling mengadap kiblat yang engkau sukai. Oleh itu palingkanlah wajahmu ke arah Masjidil Haram dan di mana sahaja kamu berada maka hadapkanlah mukamu ke arahnya dan sesungguhnya orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan Kitab, mereka mengetahui bahawa perkara (perpindahan kiblat ke Kaabah) itu adalah perintah yang benar dari Tuhan mereka dan Allah tidak sekali-kali lalai akan apa yang mereka lakukan”.

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Pertukaran kiblat ini menjadi isu besar di Madinah walaupun sepanjang Umat Islam berkiblatkan Baitul Maqdis, orang-orang Yahudi mengatakan kononnya Umat Islam mengadap ke arah tempat suci mereka. Allah SWT telah menggelarkan orang-orang yang mempertikaikan perpindahan kiblat ini sebagai orang-orang yang bodoh. Dia antara ungkapan orang-orang bodoh ini adalah seperti berikut :

a. Kata kaum Yahudi:

“Muhammad memutar kiblatnya ke Kaabah, padahal di sana berderet 360 buah berhala yang selalu dicela-celanya itu. Rupanya dia akan kembali kepada agama nenek moyang orang Quraisy.”

b. Kata kaum Musyrikin :

“Dialihnya kiblat ke Kaabah kerana dia hendak menarik-narik kita atau telah insaf atas kesalahannya”.

c. Kata kaum Munafiq :

“Memang pendiriannya tidak tetap. Sekejap begini, sekejap begitu”.

Ciri-ciri orang bodoh ini masih kekal sehingga ke hari ini. Antaranya adalah :

i. Mereka membuat bising seolah-olah terlalu prihatin dan mengambil berat dengan perintah Allah, tapi sebenarnya di hati mereka bermaksud agar perintah Allah itu tidak akan dilaksanakan.

ii. Mereka mempertikaikan apa sahaja perintah Allah walaupun mengetahui bahawa Allah Maha Berkuasa memerintahkan apa sahaja kepada manusia dan apabila Allah mengeluarkan perintahNya, mereka mendakwa bahawa perintah Allah dikeluarkan atas desakan mereka dan ianya pula menjadi sebab membolehkan mereka menghina agama Allah.

iii. Mereka tetap mengulangi kebodohan mereka walaupun telah diberikan kesedaran dan peringatan terhadap kebodohan mereka itu.

Muslimin mukminin yang dirahmati,

Allah memberikan keputusan dan jalan penyelesaian bagi Umat Islam menghadapi orang-orang bodoh seperti ini. Allah swt. Menjelaskan kaedahnya dalam surah Al-Baqarah ayat 145:

وَلَئِنْ أَتَيْتَ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَـٰبَ بِكُلِّ ءَايَةٍۢ مَّا تَبِعُوا۟ قِبْلَتَكَ ۚ وَمَآ أَنتَ بِتَابِعٍۢ قِبْلَتَهُمْ ۚ وَمَا بَعْضُهُم بِتَابِعٍۢ قِبْلَةَ بَعْضٍۢ ۚ وَلَئِنِ ٱتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم مِّنۢ بَعْدِ مَا جَآءَكَ مِنَ ٱلْعِلْمِ ۙ إِنَّكَ إِذًۭا لَّمِنَ ٱلظَّـٰلِمِينَ ﴿البقرة :١٤٥﴾

“Dan demi sesungguhnya! Jika engkau bawakan kepada orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah diberikan Kitab, segala bukti dan keterangan mereka tidak akan menuruti kiblatmu dan engkau pula tidak akan sekali-kali menurut kiblat mereka dan di antara engkau dan mereka tidak ada yang mengikut kiblat sebahagian yang lain. Demi sesungguhnya! Kalau engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka setelah datang kepadamu ilmu pengetahuan, sesungguhnya engkau, jika demikian, adalah terdiri daripada golongan orang-orang yang zalim.” 
 
بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ , أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا  وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


KhutbahKedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اسْتَعِينُوا بِالصَّبْرِ وَالصَّلَاةِ ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ

"Wahai sekalian orang-orang yang beriman! Mintalah pertolongan (untuk menghadapi susah payah dalam menyempurnakan sesuatu perintah Tuhan) dengan bersabar dan dengan (mengerjakan) sembahyang; kerana sesungguhnya Allah menyertai (menolong) orang-orang yang sabar." (Al-Baqarah: ayat 153)
 
اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Manusia-manusia bodoh seperti yang digambarkan oleh Allah dalam ayat yang dibacakan dalam khutbah pertama tadi, tetap ada sepanjang zaman sehingga ke hari kiamat. Walaupun mereka marah dan tersinggung dengan gelaran yang dilemparkan kepada mereka, namun sikap dan tindakan mereka tetap sama sesuai dengan kebodohan mereka. Mereka bukan sahaja mempertikaikan perpindahan kiblat, malah mempertikaikan apa sahaja titah perintah Allah. Jika di hadapan kita mereka seolah-olahnya amat mengambil berat dengan Syariat Allah dan berjuang mempertahankan agama Allah sedangkan dalam hati mereka amat benci dengan Syariat Allah dan bermaksud agar Syariat Allah tidak akan dilaksanakan.

Mereka seolah-olah menghina Syariat Allah walaupun mengetahui bahawa Allah Maha Bijaksana menyediakan Undang-undang dan Peraturan yang terbaik bagi manusia dan mereka berdolak dalih dengan mengatakan bahawa Syariat Allah bukanlah menjadi matlamat Allah untuk dilaksanakan terhadap manusia melainkan sekadar contoh agar manusia boleh mencipta peraturan yang mampu memuaskan kehendak nafsu mereka sendiri.

Mereka tetap berterusan menentang Syariat Allah walaupun telah diberikan kesedaran dan peringatan terhadap azab Allah akibat perbuatan mereka itu. Maka bagi para pejuang Agama Allah, ingatlah !

Allah mengingatkan kita bahawa orang-orang bodoh ini tidak sekali-kali akan bersama kita memperjuangkan agama Allah, dan kita jangan sekali-kali tunduk dan berundur walau setapak meraikan musuh-musuh Allah. Laksanakanlah apa sahaja yang diperintahkan oleh Allah samada disukai mereka atau tidak kerana kita hanya akan menzalimi diri kita sendiri jika kita mengikut jejak langkah mereka.
 
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،
وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

Ya Allah kurniakanlah sepenuhnya taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Ibni Almarhum Sultan Yussuf Izzuddin Shah Ghafarullahu-Lah.
 
رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.




Teks asal khutbah ini juga boleh dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Tuesday, June 12, 2012

Presiden PAS : Himpunan Hijau Berbeza Dengan Gelombang Biru

Oleh : Presiden PAS 
Datuk Seri Tuan Guru Hj Abdul Hadi Awang 

Himpunan hijau anjuran PAS adalah siri ijtimak yang diadakan sejak lebih tiga puluh tahun di peringkat nasional, negeri dan kawasan. Di peringkat nasional dianjurkan tidak secara tahunan, tetapi mengikut masa yang dikira sesuai bagi mengumpulkan ahli di seluruh negara. 

Setiap himpunan mempunyai tema bagi memperkasakan aqidah perjuangan PAS dan membangkitkan semangat ahli serta penyokong. 

PAS tidak terikut-ikut atau terpengaruh dengan pihak lain, termasuk yang menganjurkan beberapa himpunan gelombang biru yang dikatakan menghimpun berjuta peserta. 

Bahkan ternyata perbezaan yang jauh laksana langit dan bumi, seperti berbezanya warna hijau dan biru itu. Aturcara dan pengisiannya juga sangat tidak sama. 

 Ahli dan penyokong PAS sahaja dikerah datang dari seluruh pelusuk negara. Mereka datang mengikut arahan pemimpin dengan kenderaan dan cara masing-masing dengan duit sendiri. 

Mereka yang datang menyertai gelombang biru lain caranya. Kalau tidak ada habuan yang nampak dimata dan seronok didengar, mereka tidak bersedia pun untuk datang. 

Himpunan hijau dihitung sendiri oleh mereka yang datang dan menyaksikannya. Gelombang biru memerlukan tambah nilai dengan berbagai cara penggambaran melalui sudut yang ramai peserta, bukannya semua sudut dan disolek melalui penyiaran melalui media yang dikuasai sepenuhnya. 

Setiap ahli dan penyokong PAS yang datang ke himpunan hijau mengharapkan pahala daripada Allah. Duit dan tenaga terpaksa dikorbankan kerana yakin adanya pahala, walau apapun orang mengata. 

Mereka yang menyertai gelombang biru sila nyatakan, adakah mereka juga mahukan pahala? 

Himpunan hijau didahulukan dengan pesanan supaya para pimpinan disemua peringkat supaya berjuang dengan sifat taqwa dan ikhlas menegakkan Islam tepat dengan petunjuk Al Quran dan ajaran Rasulullah S.A.W. dengan akhlak yang mulia dan hanya percaya kepada janji Allah dunia dan akhirat. 

Kalau ditunjuk-tunjuk zahir sahaja tiada fadilatnya dan cabut lari, tanpa dilihat habuannya dengan mata kasar dan tidak diketahui bila masa mencapainya, sehingga ternganga, tiba-tiba diminta menghulurkan derma pula, tetapi yakin dan percaya kepada janji Allah. 

Gelombang biru dipenuhi ucapan janji kebendaan dan kemewahan melempah ruah. Diminta menunggu bila hendak ditaburkan. Akan diberi apabila ditadah tangan, disuap sebaik sahaja dinganga dan ada yang datang dijemput untuk mengambil atau dibawa bergolek datang ke rumah atau menadah poket untuk diisi. Semuanya sudah siap dengan angka berbilion ringgit. 

Kemuncak himpunan hijau dimulakan dengan sembahyang Maghrib berjamaah, sembahayang hajat secara bermunajat mengadu dan merayu kepada Allah dan sembahayang isya berjamaah. 

Selepasnya mendengar ceramah para pemimpin PAS dan tokoh masyarakat daripada berbagai bidang yang baru menyertai PAS. Diselangi pula dengan laungan takbir, sama ada menyubur semangat atau dibenci syaitan yang tidak suka dengan laungan takbir. Seterusnya diakhiri dengan doa yang dipimpin oleh Mursyid Am. 

Ada pun kemuncak gelombang biru ialah pesta hiburan oleh kumpulan K- pop atau sewaktu dengannya. Walau pun melangkah waktu sembahayang fardu, kerana agama hak masing-masing tidak bercampur dengan politik. Diikuti pula nyanyian bergema bersama sorak surai terlalu gembira, disertakan dengan tari-menari kerana terlalu gembira. 

PAS mengerahkan ahli bagi himpunan hijau supaya bersiap sedia menghadapi pilihanraya umum, walau pun belum diumumkan. Kerja pilihanraya mesti dilakukan daripada sekarang. Bersiap sedia menghadapi piliharaya dengan cabaran banyak penipuan yang nyata dan tersembunyi. 

Gelombang biru dianjurkan untuk menabur umpan terlebih dahulu secara janji kalau menang dan sewaktu pilihanraya juga sudah dapat upah. Para pemimpin dalam keadaan teragak-agak menentukan tarikh pilihanraya kerana mereka yang datang belum tentu mengundi Barisan Nasional. 

Penganjur tetap dibayangi kebimbangan gelombang berlalu dengan meninggalkan mata kail sahaja dan umpannya hilang entah ke mana. Demikianlah perbezaan mukadimah dan pengisian diantara Himpunan Hijau anjuran PAS dan gelombang Biru anjuran Umno. 

 Himpunan hijau membuktikan bahawa hampir sejuta ahli PAS sedia mengikut arahan para pemimpinnya diseluruh negara, bukan sahaja berhimpun, bahkan bekerja dengan pendekatan terkini bersama Pakatan Rakyat. 

Kerahan dibuat hanya kepada ahli-ahli Pas sahaja, kerana kita tidak mahu diramaikan oleh bukan ahli PAS, termasuk kalangan parti-parti pakatan rakyat. Sekurang-kurangnya menyatakan PAS boleh ganti Umno dan Gagasan Pakatan Rakyat menggantikan Barisan Nasional. 

Maka PAS menyeru secara khusus kepada umat Islam, kebanyakannya adalah berbangsa Melayu, bahawa parti kebangsaan Melayu yang bernama Umno sudah habis tempoh tugasnya dan perlu direhatkan, seperti parti–parti lain diseluruh dunia yang mengamalkan demokrasi. 

Bukan sahaja telah berlalu lebih lima puluh tahun sejak merdeka menjadi tulang belakang kepimpinan negara, tetapi menjadi parti yang leka dan melekakan rakyat dengan hiburan dan janji kemewahan demi terus menang walau pun menipu rakyat tanpa menyelesaikan masalah yang telah berlalu. 

 Dihinggapi pula masalah baru dan masalah yang akan datang. Walau pun sudah ada kalangan pemimpinnya yang berani berkata :”Melayu Mudah Lupa!”. 

Himpunan hijau menghimpunkan ahli dan penyokong Pas daripada berbagai bangsa yang menganut Islam dan kalangan bukan Islam yang mendukung perjuangan politik Islam melalui Dewan Himpunan, dengan Islam memimpin umat manusia majmuk menegalkan keadilan kepada semua. 

PAS bersama rakan-rakan Pakatan Rakyat termasuk kalangan bukan Islam dan bukan Melayu tetap menerima hakikat wujudnya masyarakat majmuk berpaksikan resolusi bersama bertunjangkan apa yang ditetapkan dalam perlembagaan. 

Islam Agama Persekutuan dan hak yang adil kepada berbagai agama yang dianut oleh rakyat. 

Hak istimewa bumiputera dan layanan adil terhadap pelbagai kaum yang juga menjadi rakyat. 

Bahasa kebangsaan menjadi bahasa rasmi dan mengiktiraf adanya bahasa ibunda masing-masing. 

Raja berperlembagaan yang berhak juga memerhati sekiranya ada kesilapan bukannya simbol tanpa kuasa. 

Pendekatan yang menyatukan rakyat melalui asas tersebut dengan betul dan saksama dan bukannya mengapikan semangat fanatik perkauman, apatah lagi dijadikan senjata untuk melagakan rakyat bagi mengekalkan kuasa secara zalim. 

PAS mendukung konsep negara berkebajikan yang diterapkan dalam buku jingga. Berhasrat melahirkan kepimpinan negara yang menunaikan amanah, bukannya mendapat kuasa yang menjadi peluang kepada segelintir manusia dan menghiburkan rakyat supaya leka mudah ditipu. 

 Pakatan Rakyat akan menyerahkan kepada rakyat menjadi hakim yang adil pada setiap pilihanraya yang benar-benar menjadi hak rakyat dan kerajaan Pakatan Rakyat boleh diturunkan kalau bersalah bukannya secara menipu. 

Himpunan hijau adalah latihan kepada ahli Pas bahawa mereka datang berhimpun tanpa paksaan dan habuan. mereka datang sebagai rakyat yang memahami haknya yang sebenar, bukan rakyat yang diajar sentiasa berbohong dengan mengampu para pemimpin yang sentiasa menyuap umpan yang mengenyangkan perut dan membodohkan akal.

Himpunan hijau adalah menyatakan perjuangan Pas untuk semua rakyat, kerana Islam itu adalah rahmat Allah kepada seluruh alam.

Thursday, June 7, 2012

Khutbah Jumaat - 18 Rejab 1433 H / 8 Jun 2012M

FITNAH KOMUNIKASI TANPA HAD DAN SEMPADAN

خطبة ڤرتام
اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِن جَآءَكُمْ فَاسِقٌۢ بِنَبَإٍۢ فَتَبَيَّنُوٓا۟ أَن تُصِيبُوا۟ قَوْمًۢا بِجَهَـٰلَةٍۢ فَتُصْبِحُوا۟ عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَـٰدِمِينَ ﴿٦﴾

“Wahai orang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidiklah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menampakkan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menyebabkan kamu menyesali perkara yang kamu lakukan.” (Surah al-Hujurat, ayat 6)

أَشْهَدُ أَنْ لآإِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ  وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ  وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

WAHAI HAMBA-HAMBA ALLAH SEKELIAN!

Sebagai umat Nabi Muhammad SAW yang diiktiraf oleh Allah sebagai sebaik-baik ummah, kita bertanggung jawab bagi memastikan seluruh kehidupan kita menepati kehendak Allah dan Rasulnya. Kita wajib mensyukuri segala nikmat yang dikurniakan oleh Allah kepada kita dengan cara berusaha meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, dengan mengerjakan segala suruhan Allah dan menjauhi segala larangan-Nya. Iman dan takwa perkara asas bagi membolehkan kita mendapat keberkatan di dunia dan di akhirat.


MUSLIMIN YANG DIRAHMATI ALLAH!

Banyak hadis nabi yang memperkatakan tentang kedatangan fitnah sama ada besar atau kecil yang akan berlaku di akhir zaman. Di antara fitnah yang besar pada zaman ini dan jika tidak ditangani dengan baik akan menggugat keharmonian umat Islam adalah fitnah yang tersebar melalui talian dan hubungan maya tanpa had dan sempadan. Firman Allah SWT: 

إِنَّ ٱلَّذِينَ يُحِبُّونَ أَن تَشِيعَ ٱلْفَـٰحِشَةُ فِى ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌۭ فِى ٱلدُّنْيَا وَٱلأخِرَةِ ۚ وَٱللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿١٩﴾

“Sesungguhnya orang yang suka menghebahkan tuduhan buruk di kalangan orang beriman, mereka akan beroleh azab seksa tidak terperi sakitnya di dunia dan akhirat. Ingatlah Allah lebih mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Surah an-Nur, ayat 19)

Zaman kemajuan teknologi maklumat hari ini menyaksikan pelbagai peringkat masyarakat, tidak mengira usia, kedudukan dan latar belakang seolah-olah sudah tidak lagi boleh hidup tanpa internet. Sebahagian besar hidup mereka dihabiskan dengan melayari internet sama ada bagi menguruskan urusan kewangan, pembelian barangan keperluan malah untuk berhubung dengan teman-teman. Jemputan menghadiri majlis dan kenduri kendara juga sedah mula menggunakan facebook dan email. Telefon bimbit terbaru juga pasti menyediakan kemudahan melayari internet jika mahu mendapat tempat di dalam pasaran.

HADHIRIN SEKELIAN!

Setiap kemudahan teknologi yang dikembangkan pada asalnya adalah untuk manfaat dan kegunaan manusia. Kemudahan internet membolehkan manusia berhubung dengan pantas, berkongsi maklumat dan ilmu tanpa had dan sempadan, berkomunikasi dengan sesiapa sahaja samada yang dikenali ataupun yang belum pernah bersua muka, membincangkan apa sahaja samada perkara yang halal ataupun perkara yang haram. Ianya mampu mengeratkan ikatan persaudaraan dan memudahkan manusia berkenal-kenalan, jika digunakan dengan cara yang dibenarkan.

Walaubagaimanapun kedatangannya juga membawa bersama kesan buruk yang amat besar jika matlamat penciptaannya gagal dihayati dan disalahgunakan. Sepatah ayat yang dimasukkan ke dalam facebook boleh memporak porandakan sebuah Negara. Sekeping gambar yang dimasukkan ke dalam facebook mampu mengaibkan pemiliknya seumur hidup dan menyebabkannya menanggung dosa yang berkekalan sehingga Hari Akhirat.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

Walau apapun cara dan kaedah hubungan sesama manusia, ianya tetap diikat dengan Sistem Muamalah Islam yang telah digariskan oleh Allah. Malah Syariat Allah bukan sahaja menjaga hubungan sesama manusia, malah turut memastikan manusia berbuat baik terhadap makhluk-makhluk lain. Oleh kerana manusia dikurniakan akal dan fikiran maka segala makhluk lain diciptakan untuk berbakti dan digunakan oleh manusia. Namun demikian manusia tidak boleh menggunakan segala nikmat Allah sesuka hati mereka, malah mesti tertakluk kepada ketentuan Allah.

MUSLIMIN YANG BERBAHAGIA,

Manusia hari ini lebih banyak berbicara menggunakan tangan dan pena berbanding lidah dan lisan mereka. Allahlah sebenarnya yang mengajar manusia untuk mempelbagaikan kaedah berbicara. Firman Allah SWT di dalam Surah Ar-Rahman, ayat 1-4: 

ٱلرَّحْمَـٰنُ ﴿١﴾ عَلَّمَ ٱلْقُرْءَانَ ﴿٢﴾ خَلَقَ ٱلْإِنسَـٰنَ ﴿٣﴾ عَلَّمَهُ ٱلْبَيَانَ ﴿٤﴾

“Allah Yang Maha Pemurah serta melimpah-limpah rahmat-Nya, Dialah yang telah mengajarkan al-Quran, Dialah yang telah menciptakan manusia, Dialah yang membolehkan manusia memberi dan menerima pernyataan.”

Justeru itu, nikmat berbicara ini wajib dihargai, disyukuri dan digunakan dengan sebaik-baiknya mengikut kehendak Allah.

SIDANG JUMAAT YANG DIKASIHI SEKELIAN,

Saat negara sedang menunggu tarikh pilihanraya umum yang bakal diadakan, berbagai pihak mengunakan segala kaedah yang ada untuk mengeluarkan kepentingan politik masing-masing. Berbagai pihak mula berbicara termasuk bakal calon yang akan bertanding, ahli parti politik yang mencari sokongan, ahli akademik yang mahu membimbing masyarakat, badan bukan kerajaan yang kononnya tidak menyebelahi mana-mana pihak termasuk orang ramai yang mahu menyuarakan isi hati dan pendapat tersendiri. Maka sedarlah semua bahawa apa sahaja yang kita perkatakan akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah di Akhirat nanti. Jika sekiranya tulisan dan bicara kita bercanggah dengan kehendak Allah atau menyakitkan hati pihak lain tanpa keperluan, maka kita tidak akan terlepas daripada azab neraka Allah. Wajarkah kita mendapatkan satu undi dengan menempah satu tempat di neraka Allah. Semakin jauhlah kita daripada menjadi orang yang sempurna imannya terhadap Allah. Di dalam Surah Al-Mukminun, ayat 1-3 Allah SWT merakamkan : 

قَدْ أَفْلَحَ ٱلْمُؤْمِنُونَ ﴿١﴾ ٱلَّذِينَ هُمْ فِى صَلَاتِهِمْ خَـٰشِعُونَ ﴿٢﴾ وَٱلَّذِينَ هُمْ عَنِ ٱللَّغْوِ مُعْرِضُونَ ﴿٣﴾

“Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya dan mereka yang menjauhkan diri dari perbuatan dan perkataan yang sia-sia.”

وَعَنْ أَبِى الدَّرْدَاءِ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللهِ (ص) : لاَ يَكُونُ اللَّعَّانُونَ شُفَعَاءَ وَلاَشُهَدَاءَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ.

Abu Darda' menceritakan bahawa dia mendengar Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya orang yang suka melaknat tidak boleh menjadi saksi dan memberi pertolongan (bagi saudara-saudaranya) pada Hari Kiamat.” (Riwayat Muslim)

MUSLIMIN YANG DIRAHMATI ALLAH,

Tutur kata yang dikeluarkan oleh seseorang dapat mengukur sejauh mana kemahiran, pengetahuan dan keluhuran hati budinya. Jangan kita mendedahkan keburukan akhlak kita kepada manusia dengan tutur kata dan tulisan kita yang tidak berteraskan iman dan taqwa. Pastikanlah hanya perkara yang tepat dan terbukti sahaja yang kita sebarkan. Pastikan tidak ada adu domba dan penyebaran keaiban saudara kita tanpa keperluan apa-apa. Pastikan kita tidak melakukan sebarang tuduhan yang boleh mencampakkan kita ke neraka.

وَعَنْ أَبِى ذَرٍّ رَضِىَ اللهُ عَنْهُ : أَنَّهُ سَمِعَ رَسُولَ اللهِ (ص) يَقُولُ : لاَ يَرْمِى رَجُلٌ رَجُلاً بِالْفِسْقِ أَوِ الْكُفْرِ إِلاَّ ارْتَدَّتْ عَلَيْهِ إِنْ لَمْ يَكُنْ صَاحِبُهُ كَذَلِكَ.


Dari Abu Zar r.a. telah mendengar Rasulullah saw bersabda: “Tidaklah seorang melemparkan kefasikan atau kekufuran kepada orang lain, melainkan akan kembalilah kefasikan atau kekufuran itu pada dirinya sendiri, jikalau yang dikatakan sedemikian itu bukan yang memiliki sifat itu.” (Riwayat al-Bukhari).

Firman Allah SWT:

 
إِنَّ ٱلَّذِينَ جَآءُو بِٱلْإِفْكِ عُصْبَةٌۭ مِّنكُمْ ۚ لَا تَحْسَبُوهُ شَرًّۭا لَّكُم ۖ بَلْ هُوَ خَيْرٌۭ لَّكُمْ ۚ لِكُلِّ ٱمْرِئٍۢ مِّنْهُم مَّا ٱكْتَسَبَ مِنَ ٱلْإِثْمِ ۚ وَٱلَّذِى تَوَلَّىٰ كِبْرَهُۥ مِنْهُمْ لَهُۥ عَذَابٌ عَظِيمٌۭ ﴿١١﴾

“Sesungguhnya orang yang membawa berita bohong itu adalah dari golongan kamu juga. Janganlah kamu kira bahawa berita bohong itu buruk bagi kamu bahkan ia adalah baik bagi kamu. Tiap-tiap seseorang dari mereka mendapat balasan dari dosa yang dikerjakannya. Dan siapa di antara mereka yang mengambil bahagian yang terbesar dalam penyiaran berita bohong itu baginya azab yang besar.” (Surah al-Nur, ayat 11)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ

خطبة كدوا

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌۭ ﴿١٨﴾

"Tidak ada sebarang perkataan yang dilafazkannya (atau perbuatan yang dilakukannya) melainkan ada di sisinya malaikat pengawas yang sentiasa sedia (menerima dan menulisnya)."

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

SIDANG JUMAAT YANG DIRAHMATI ALLAH,

Terdapat beberapa fakta penting yang boleh sama-sama kita hayati pada khutbah yang pertama tadi iaitu:

1- Kemajuan teknologi maklumat dan kecanggihan medium komunikasi hari ini adalah baik sekiranya ia digunakan dengan baik dan begitulah sebaliknya.

2- Nikmat kebolehan berbicara ini wajib dihargai, disyukuri dan digunakan dengan sebaik-baiknya mengikut landasan syarak.

3- Kita dipertanggungjawabkan dengan segala tulisan kita di media dan sedikit kesilapan yang kita lakukan boleh menjadi tiket untuk kita ke neraka.

4- Bagi mengelakkan berlakunya sebarang perselisihan dan suasana yang tidak menyenangkan maka kita perlulah berwaspada dan berhati-hati sebelum berkata.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،
وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
 اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

Ya Allah kurniakanlah sepenuhnya taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Ibni Almarhum Sultan Yussuf Izzuddin Shah Ghafarullahu-Lah.

رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ. 






Teks asal khutbah ini juga oleh dimuat turun dari www.4shared.com

Wednesday, June 6, 2012

Khutbah Jumaat - 15 Rejab 1433 H / 4 Jun 2012M

KHUTBAH KHAS SEMPENA SOLAT GERHANA BULAN
PADA 15 REJAB 1433 H / 4 JUN 2012M 



اَلْحَمْدُ لِلَّهِ مُصَرِّفِ الأَكْوَانِ، ومُعَاقِبِ الْلَيْلِ وَالنَّهَارِ ومُقَلِّبِ الأَزْمَانِ، لَتُشْرِقَ بِهَا قُلُوبُ أُولِي اَلْعِرْفَانِ، وتَزِيْدُ مِنْ يَقِينٍ أَهْلَ الإِيْمَانِ، وتَقُومُ بِهَا اَلْحُجَّةُ عَلَى أَهْلِ الفُسُوقِ وَالكُفْرَانِ،
وأَشْهَدُ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا اللهُ الكَرِيمُ المَنَّانُ، وأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، حَبِيبُ الرَحْمَنِ، وسَيِّدُ الأَكْوَانِ، وصَاحِبُ المُعْجِزَاتِ والبُرْهَانِ، المَبْعُوثُ إِلَى الخَلْقِ أَجْمَعِين مِنَ الإِنْسِ وَالْجَانِّ، والمَنْعُوتَ بِالفَضْلِ العَمِيمِ، والخَلْقِ العَظِيمِ، فِي التَّورَاةِ والإِنْجِيلِ وَالزَّبُورِ وَالفُرْقَانِ، صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَعَلَى آلهِ وَصَحْبِهِ الغُرِّ الكِرَامِ الحِسَانِ، وَعَلَى التَّابِعِين لَهُمْ بِإِحْسَانٍ، وَسَلَّمَ تَسْلِيماً كثيراً مَا تَعَاقَبَ الحَدْثَان.
أَمَّا بَعْدُ..
فَأُوْصِيْكُمْ عِبَادَ اللهِ بِتَقْوَى اللهِ فِي السِرِّ والعَلَنِ والغَيْبِ والشَّهَادَةِ فَمَا اسْتَمْطَرَتِ الرَحْمَاتُ وَلَا اِسْتَجْلَبَتِ النَفَحَاتُ وَلَا اِسْتَدْفَعَتِ المَصَائِبُ والبَلِيَاتُ بِمِثْلِ تَقْوَى اللهِ رَبِّ البَرِّيَّاتِ ، فَاتَّقُوا اللهَ أَيُّهَا المُؤْمِنُونَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ.
.
Sidang Jemaah yang dimuliakan sekalian,

Merujuk hadis yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abi Masud r.a, bahawa Nabi Muhammad SAW bersabda : 

"إِنَّ الشَّمْسَ وَالْقَمَرَ آيَتَانِ مِنْ آيَاتِ اللَّهِ ، يُخَوِّفُ اللَّهُ بِهِمَا عِبَادَهُ"

Bermakna : ” Sesungguhnya matahari dan bulan itu adalah ayat-ayat ALLAH SWT, ALLAH SWT mahu menakutkan hambanya dengan keduanya ( matahari dan bulan ).”

Begitu juga terdapat hadis di dalam Syarah Imam Nawawi yang diriwayatkan oleh Imam Muslim dari Abi Musa r.a berkata :

خَسَفَتِ الشَّمْسُ فِيْ زَمَنِ النَّبِيِّ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَامَ فَزِعًا يَخْشَى أَنْ تَكُوْنَ السَّاعَةُ حَتَّى أَتَى الْمَسْجِدَ فَقَامَ يُصَلِّي بِأَطْوَلَ قِيَامٍ وَرُكُوْعٍ وَسُجُوْدٍ مَا رَأَيْتُهُ يَفْعَلُهُ فِيْ صَلاَةٍ قَطُّ، ثُمَّ قَالَ: اِنَّ هَذِهِ الْاَيَاتِ الَّتِى يُرْسِلُ اللهُ لَا تَكُوْنُ لِمَوْتِ اَحَدٍ وَلَا لِحَيَاتِهِ وَلَكِنَّ اللهَ يُرْسِلُهَا يُخَوِّفُ بِهَا عِبَادَهُ، فَاِذَا رَاَيْتُمْ مِنْهَا شَيْئًا فَافْزَعُوْا اِلَى ذِكْرِهِ وَدُعَائِهِ وَاسْتِغْفَارِهِ.

Bermakna : ”Ketika zaman Rasulullah SAW hidup gerhana matahari telah berlaku, maka baginda bangun tergesa-gesa kerana bimbang hari Kiamat sudah tiba, lalu Baginda bersegera ke masjid. Maka baginda pun bersolat dengan berdiri, rukuk dan sujud yang lama, dan aku tidak pernah melihat selama ini baginda solat begitu. Kemudian beliau bersabda: Sesungguhnya inilah ayat-ayat yang dikirimkan oleh Allah, yang terjadinya bukan kerana kematian seseorang atau kehidupannya tetapi Allah mengirimkannya untuk menakuti para hambanya. Oleh sebab itu, apabila kalian melihatnya maka segeralah ingat kepadanya, berdoa memohon ampun kepadanya.”

Sidang Jemaah yang dimuliakan sekalian,

Hadis di atas mengambarkan kepada kita bahawa fenomena gerhana ini sebenarnya adalah peringatan bahkan amaran dari ALLAH SWT. Suasana cerah tapi tiba-tiba gelap membuatkan manusia menjadi takut dan risau pada apa yang sedang berlaku. Bulan yang sepatutnya cerah dan mengambang, tiba-tiba terhalang cahayanya. Maka kerana itulah ALLAH SWT mengunakan fenomena gerhana ini untuk menakut-nakutkan manusia.

Imam Ibn Hajar di dalam Fathul Bari menyebutkan bagaimana kebimbangan Rasul SAW hingga menyebabkan baginda bersegera ke masjid, bersolat dengan bacaan yang panjang, berdoa dan beristighfar. Seolah-olah gerhana adalah satu musibah yang akan menimpa manusia, dan bukan sebagai sekadar satu fenomena semulajadi yang terjadi akibat keadaan bulan yang berada di antara bumi dan matahari dalam kejadian matahari, dan dalam keadaan bumi berada di antara bulan dan matahari dalam kejadian gerhana bulan.

Malah Rasul SAW mengatakan bahawa kejadian itu menyebabkan ketakutan pada dirinya dan memaklumkan atau mengkhabarkan kepada sahabatnya bahawasanya Allah SWT sedang menakutkan mereka dengan kejadian atau fenomena seumpama itu, dan lantas baginda menunaikan solat dan menyeru sahabat-sahabatnya untuk menzahirkan ketakutan dengan Qiyam, ruku’ dan sujud yang panjang.

Sidang Jemaah yang dimuliakan sekalian,

Imam Nawawi menyatakan hadis Abi Musa ini kemungkinan berlaku sebelum Rasul SAW diberitahu tentang tanda-tanda kiamat seperti terbitnya matahari di barat, Ya’juj dan Ma’juj dan sebagainya. Namun sekiranya ia berlaku selepas pemberitahuan alamat-alamat kiamat, Imam Nawawi menyatakan mungkin kebimbangan Rasul SAW gerhana ini berlaku sebagai tanda amaran bagi azab ALLAH SWT sehingga tidak henti-henti berdoa hinggalah suasana menjadi cerah kembali.

Ini mengingatkan kita ketika detik-detik qiamat. Seperti mana difirmankan ALLAH SWT di dalam surah al-Qiamah ayat 6-9 : 

يَسْأَلُ أَيَّانَ يَوْمُ الْقِيَامَةِ ﴿٦﴾ فَإِذَا بَرِقَ الْبَصَرُ ﴿٧﴾ وَخَسَفَ الْقَمَرُ ﴿٨﴾ وَجُمِعَ الشَّمْسُ وَالْقَمَرُ ﴿٩﴾

“Dia bertanya (secara mengejek): "Bilakah datangnya hari kiamat itu?" maka (Jawabnya: hari kiamat akan datang) apabila pemandangan menjadi terpendar-pendar (kerana gerun takut), dan bulan hilang cahayaNya, dan matahari serta bulan dihimpunkan bersama.”

Imam al-Qurtubi menyatakan ketika hari hampir-hampir kiamat matahari dan bulan akan kehilangan sinar dan cahayanya. Ibn Abbas dan Ibn Masud pula menggambarkan ketika itu dihimpunkan matahari dan bulan terbit di sebelah barat dalam bentuk bebola hitam kerana masing sudah semakin kehilangan cahayanya. Hakikat keadaan pada waktu itu sudah pasti akan jadi haru biru, kucar kacir dan manusia kebingunan tidak dapat kita bayangkan.

Imam al-Razi di dalam tafsir Mafatih al-Ghaib menyatakan ada ulama menyatakan sebelum berlakunya kiamat, gerhana akan berlaku. Imam Alusi dalam tafsir Ruhul Maani menyatakan adakah tidak mustahil peristiwa kiamat ini akan berlaku ketika awal bulan hijri di mana ketika berlakunya gerhana matahari, ataupun berlaku pada pertengahan bulan di mana ketika berlakunya gerhana bulan.

Lebih menarik Dr. Muhammad Basil al-Ta’i dalam bukunya Khalqu al-Kauni: Baina al-Ilm wa al-Iman, menyatakan ayat ini menunjukkan bagaimana Allah SWT menyatakan bagaimana detik-detik kemusnahan bumi dan alam ini. Perhimpunan ini bukan sekadar gerhana, namun perhimpunan dalam erti kata bulan dan matahari akan disatukan! Ianya berlaku ketika matahari sudah mencapai penghujung hayatnya, ia akan mengembang hingga membakar planet-planet termasuk bumi dan bulan. Dalam erti kata lain kemusnahan sistem solar akan berlaku apabila matahari mengembang dan membesar hingga semua objek-objek di langit berhampiran dengan matahari akan hancur di’makan’ matahari.

Dari segi bahasa perkataan ijtima’ adalah dari ijtama’a yang bermaksud berhimpun tapi tidak bercantum, manakala perkataan jumi’a di sini berasal dari kata jama’a yang membawa maksud berhimpun yang mengakibatkan pelanggaran dan percantuman.

Imam al-Razi menyebutkan, jika di dalam surah Yasin : 40 , Allah berfirman :

لَا الشَّمْسُ يَنبَغِي لَهَا أَن تُدْرِكَ الْقَمَرَ وَلَا اللَّيْلُ سَابِقُ النَّهَارِ ۚ وَكُلٌّ فِي فَلَكٍ يَسْبَحُونَ ﴿٤٠﴾

“(dengan ketentuan Yang demikian), matahari tidak mudah baginya mengejar bulan, dan malam pula tidak dapat mendahului siang; kerana tiap-tiap satunya beredar terapung-apung di tempat edarannya masing-masing.”

Namun ketika berlakunya kiamat, matahari dan bulan saling mendapatkan antara satu dengan lain, hingga bersatulah keduanya. Segala sistem yang Allah tetapkan akan diberi titik akhir hingga matahari dan bulan kembali bercantum.

Sidang Jemaah yang dimuliakan sekalian,

Renungilah.. bahawa gerhana itu sebenarnya adalah percikan kedahsyatan hari Kiamat. Sehingga Nabi Muhammad SAW yang sangat mengetahui tanda-tanda Kiamat pun turut resah dan gelisah. Baginda bimbang jika sudah tibanya waktu Kiamat yang dahsyat itu, walaupun belum ada tanda-tanda besar akan berlakunya Kiamat.

Maka, kerana itu marilah kita sama-sama menginsafi kekerdilan diri di hadapan Allah SWT ketika kita berhadapan dengan kehebatanNya mengatur dan mencipta alam ini. Sesungguhnya gerhana ini adalah tanda-tanda keAgungan Allah SWT yang menunjukkan kelemahan diri kita yang hanyalah sekadar hamba, hamba kepada Yang Maha Agung.

أقُولُ قَوْلي هَذَا   وَأسْتغْفِرُ اللهَ العَظِيمَ   لي وَلَكُمْ،   فَاسْتغْفِرُوهُ   يَغْفِرْ لَكُمْ    إِنهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ،  وَادْعُوهُ يَسْتجِبْ لَكُمْ   إِنهُ هُوَ البَرُّ الكَرِيْمُ.





Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman www.4shared.com

KULIAH SETIAP SABTU




KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA