UCAPAN TAHNIAH DARI KAMI

UCAPAN TAHNIAH DARI KAMI

Thursday, March 10, 2011

Khutbah Jumaat - Surah Ali Imran 69 - 74

KHUTBAH JUMAAT

(SURAH ALI IMRAN : 69 HINGGA 74)
CIRI-CIRI MUSUH ALLAH
الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ

وَدَّتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ لَوْ يُضِلُّونَكُمْ وَمَا يُضِلُّونَ إِلَّا أَنْفُسَهُمْ وَمَا يَشْعُرُونَ (69) يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تَكْفُرُونَ بِآَيَاتِ اللَّهِ وَأَنْتُمْ تَشْهَدُونَ (70) يَا أَهْلَ الْكِتَابِ لِمَ تَلْبِسُونَ الْحَقَّ بِالْبَاطِلِ وَتَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَأَنْتُمْ تَعْلَمُونَ (71) وَقَالَتْ طَائِفَةٌ مِنْ أَهْلِ الْكِتَابِ آَمِنُوا بِالَّذِي أُنْزِلَ عَلَى الَّذِينَ آَمَنُوا وَجْهَ النَّهَارِ وَاكْفُرُوا آَخِرَهُ لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ (72) وَلَا تُؤْمِنُوا إِلَّا لِمَنْ تَبِعَ دِينَكُمْ قُلْ إِنَّ الْهُدَى هُدَى اللَّهِ أَنْ يُؤْتَى أَحَدٌ مِثْلَ مَا أُوتِيتُمْ أَوْ يُحَاجُّوكُمْ عِنْدَ رَبِّكُمْ قُلْ إِنَّ الْفَضْلَ بِيَدِ اللَّهِ يُؤْتِيهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ وَاسِعٌ عَلِيمٌ (73) يَخْتَصُّ بِرَحْمَتِهِ مَنْ يَشَاءُ وَاللَّهُ ذُو الْفَضْلِ الْعَظِيمِ (74)

أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ الاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ رَسَوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ .
اَمَّا بَعْدُ, فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتـُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Ayat yang dibacakan sebentar tadi bermaksud :

Segolongan dari Ahli Kitab ingin menyesatkan kamu, padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan melainkan dirinya sendiri, dan mereka tidak menyedarinya.
Wahai Ahli Kitab, mengapa kamu mengingkari ayat-ayat Allah, padahal kamu mengetahui (kebenarannya).
Wahai Ahli Kitab, mengapa kamu mencampur adukkan yang haq dengan yang bathil, dan menyembunyikan kebenaran, padahal kamu mengetahui? Segolongan (lain) dari Ahli Kitab berkata (kepada sesamanya): "Perlihatkanlah (seolah-olah) kamu beriman kepada apa yang diturunkan kepada orang-orang beriman (sahabat-sahabat Rasul) pada permulaan siang dan ingkarilah ia pada akhirnya, supaya mereka (orang-orang mu'min) kembali (kepada kekafiran).
Dan Janganlah kamu percaya melainkan kepada orang yang mengikuti agamamu. Katakanlah: "Sesungguhnya petunjuk (yang harus diikuti) ialah petunjuk Allah, dan (janganlah kamu percaya) bahwa akan diberikan kepada seseorang seperti apa yang diberikan kepadamu, dan (jangan pula kamu percaya) bahwa mereka akan mengalahkan hujjahmu di sisi Tuhanmu". Katakanlah: "Sesungguhnya kurnia itu di tangan Allah, Allah memberikan kurnia-Nya kepada siapa yang dikehendaki-Nya; dan Allah Maha Luas (kurnia-Nya) lagi Maha Mengetahui";
Allah menentukan rahmat-Nya (kenabian) kepada siapa yang dikehendaki-Nya, dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

Sidang Jumaat Sekelian,

            Allah S.W.T menceritakan tentang segolongan dari Ahli Kitab yang ingin menyesatkan Umat Islam, padahal mereka (sebenarnya) tidak menyesatkan Umat Islam daripada Islam melainkan hanya menambahkan kesesatan diri mereka sendiri, dan mereka tidak menyedarinya. Ayat ini menurut Imam Al-Qurthubi (القرطبى) diturunkan kepada Muaz Bin Jabal (معاذ بن جبل) , Huzaifah bin Al-Yaman (حذيفة بن اليمن)dan Ammar Bin Yasir (عمار بن يسير) ketika mana mereka menyeru Orang-Orang Yahudi daripada Bani Nadhir (بنى نضير) , Bani Quraizhah (بنى قريظة)dan juga Bani Qainuqa’(بنى قينفاع) agar tunduk kepada Islam.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

               Allah menjelaskan tentang sikap dan perangai Ahli Kitab dan juga golongan yang memusuhi Agama Allah seperti orang-orang kafir, orang-orang munafiq dan orang-orang fasiq yang akan menjadi musuh bagi orang-orang beriman sehingga Hari Kiamat. Di antara ciri-ciri mereka adalah :

1. Sangat Berkeinginan untuk menyesatkan Umat Islam.
2. Mengingkari ayat-ayat Allah walaupun mereka mengetahui (kebenarannya).
3. Mencampur-adukkan yang haq dengan yang bathil.
4. Menyembunyikan kebenaran walaupun mereka mengetahui.

Muslimin yang dirahmati Allah,

            Musuh-musuh Islam amat berkeinginan untuk menyesatkan Umat Islam. Mereka akan melakukan berbagai cara bagi menghalang manusia bagi mendekati Islam dan menyokong perjuangan Islam. Mereka akan menggunakan segala kaedah dan sumber yang ada samada halal atau haram, betul atau penipuan, bagi menghalang manusia bagi memahami dan menghayati Islam. Mereka sanggup menghabiskan masa, tenaga dan kewangan yang bukan sedikit bagi tujuan tersebut. Apa yang menakjubkan adalah mereka mengingkari ayat-ayat Allah walaupun mereka mengetahui (kebenarannya). Di kalangan mereka bukan semuanya yang jahil malah sebahagiannya amat mengetahui dan tinggi ilmu Islamnya namun mereka menyembunyikan ilmu mereka kerana menjaga kepentingan dunia mereka. Sebahagian mereka Mencampur adukkan yang haq dengan yang bathil dan sebahagiannya pula menyembunyikan kebenaran walaupun mereka mengetahui.

أَفَغَيْرَ اللَّهِ أَبْتَغِي حَكَمًا وَهُوَ الَّذِي أَنْزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتَابَ مُفَصَّلًا وَالَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُ مُنَزَّلٌ مِنْ رَبِّكَ بِالْحَقِّ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ

Maka patutkah aku mencari hakim selain daripada Allah, padahal Dialah yang telah menurunkan kitab (Al Qur'an) kepadamu dengan terperinci? Orang-orang yang telah Kami datangkan kitab kepada mereka, mereka mengetahui bahwa Al Qur'an itu diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenarnya. Maka janganlah kamu sekali-kali termasuk orang yang ragu-ragu. - Al-An’am : 114

الَّذِينَ آَتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْرِفُونَهُ كَمَا يَعْرِفُونَ أَبْنَاءَهُمْ وَإِنَّ فَرِيقًا مِنْهُمْ لَيَكْتُمُونَ الْحَقَّ وَهُمْ يَعْلَمُونَ 

Orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah Kami beri Al Kitab (Taurat dan Injil) mengenal Muhammad seperti mereka mengenal anak-anaknya sendiri. Dan sesungguhnya sebahagian di antara mereka menyembunyikan kebenaran, padahal mereka mengetahui. - Al-Baqarah :146

وَلَمَّا جَاءَهُمْ رَسُولٌ مِنْ عِنْدِ اللَّهِ مُصَدِّقٌ لِمَا مَعَهُمْ نَبَذَ فَرِيقٌ مِنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ كِتَابَ اللَّهِ وَرَاءَ ظُهُورِهِمْ كَأَنَّهُمْ لَا يَعْلَمُونَ 

Dan setelah datang kepada mereka seorang Rasul dari sisi Allah yang membenarkan apa (kitab) yang ada pada mereka, sebahagian dari orang-orang yang diberi Kitab (Taurat) melemparkan Kitab Allah ke belakang (punggung) nya seolah-olah mereka tidak mengetahui (bahwa itu adalah Kitab Allah) - Al-Baqarah 101

أَفَتَطْمَعُونَ أَنْ يُؤْمِنُوا لَكُمْ وَقَدْ كَانَ فَرِيقٌ مِنْهُمْ يَسْمَعُونَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ يُحَرِّفُونَهُ مِنْ بَعْدِ مَا عَقَلُوهُ وَهُمْ يَعْلَمُونَ 

Apakah kamu masih mengharapkan mereka akan percaya kepadamu, padahal segolongan dari mereka mendengar firman Allah, lalu mereka mengubahnya setelah mereka memahaminya, sedang mereka mengetahui? - Al-Baqarah : 75

Sidang Jumaat Sekelian,

       Oleh kerana sikap mereka yang dinyatakan di atas menyebabkan mereka terpaksa melakukan berbagai helah bagi menyesatkan Umat Islam daripada Islam dan kebenaran. Hakikat ini didedahkan oleh Allah sebagaimana di sebut dalam ayat di atas :

1. Segolongan Ahli Kitab berkata (kepada sesamanya): "Perlihatkanlah (seolah-olah) kamu beriman kepada apa yang diturunkan kepada orang-orang beriman (sahabat-sahabat Rasul) pada permulaan siang dan ingkarilah ia pada akhirnya, supaya mereka (orang-orang mu'min) kembali (kepada kekafiran).

2. Segolongan Ahli Kitab berkata (kepada sesamanya): Janganlah kamu percaya melainkan kepada orang yang mengikuti agamamu.

Sidang Jumaat Sekelian,

           Musuh-musuh Islam kadang-kadang berpura-pura memeluk Islam ataupun berpura-pura menyokong perjuangan Islam pada awalnya tetapi kemudiannya ketika mana pertolongan mereka diperlukan ataupun ketika mana keadaan tidak memihak kepada Islam maka mereka keluar daripada Islam dan perjuangannya sehingga menampakkan kepada orang-orang lain seolah-olah keputusan mereka menyokong Islam adalah satu kesilapan. Golongan pengkhianat dan pembelot ini akan ditonjolkan kepada masyarakat agar dapat mempengaruhi dan mengelirukan pejuang Islam mengenai kebenaran perjuangan mereka. Mereka sebenarnya bukanlah memasuki Islam dan keluar kemudiannya tetapi hanyalah golongan munafiq yang tidak pernah diterima keIslaman dan keimanan mereka dan mereka akan ditempatkan di jurang yang paling bawah di neraka Allah. Ibnu Abi Nujaih (ابن أبى نجيح) berkata sebagaimana dinyatakan dalam Tafsir Ibnu Kathir :

Orang-orang Yahudi itu melaksanakan Solat Subuh bersama Rasulullah di waktu pagi dan pada petang harinya mereka akan kembali kepada agama mereka semata-mata untuk memperlihatkan kepada manusia bahawa mereka telah tersesat dengan mengikuti Muhammad.

Sidang Jumaat Sekelian,

           Musuh-musuh Islam juga sebenarnya amat bimbang jika sekiranya kebenaran akan menjadi nyata dan tersebar di kalangan masyarakat. Ruang bagi masyarakat bagi mendapatkan maklumat dan ilmu seboleh mungkin ditutup agar masyarakat tidak mengetahui sebarang hujjah bagi menyokong kebenaran Islam. Mereka akan terus menyembunyikan segala kebenaran daripada masyarakat walaupun mereka sendiri mengetahuinya dengan yakin. Mereka sering berpesan sesama mereka agar sesuatu ilmu dan maklumat itu hanya berlegar di kalangan mereka sahaja dan tidak terbocor kepada masyarakat luar. Inilah kaedah yang telah diwariskan oleh Ahli Kitab yang dinyatakan dalam ayat di atas. Tafsir Ibnu Kathir menerangkan :

Berkata segolongan Ahli Kitab kepada kawan-kawan mereka; Jangan kamu percaya dan tunjukkan apa yang ada pada tanganmu ( Taurat yang menceritakan tentang sifat Nabi Muhammad ) kepada Orang-Orang Islam yang akan menjadikan mereka beriman dan menggunakannya sebagai Hujjah untuk menolak kesesatan kamu.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

         Allah menyuruh Nabi Muhammad membuat penegasan terhadap musuh-musuh Islam bahawa sesungguhnya petunjuk (yang harus diikuti) hanyalah petunjuk Allah. Allah memberikan penegasan bahawa tidak akan ada yang akan mengalahkan hujjah al-Quran.

Orang yang beriman kepada Allah dan RasulNya pasti akan mendapat kerniaan Allah kerana segala kurniaan itu adalah hak Allah dan Allah akan memberikan kurniaanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya dan Allah Maha Luas (kurniaanNya) lagi Maha Mengetahui. Allah juga menentukan rahmatNya (Tugas Kenabian) kepada siapa yang dikehendakiNya dan Allah mempunyai kurnia yang besar.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ , وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ , وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ , أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَ لِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.

1 comment:

  1. ayat2 di atas sesuai buat parti anda..renung renungkan lah..bukalah minda anda..jangan kerana terlalu fanatik anda tidak dapat menerimanya..jangan bawa politik dalam agama sebaliknya bawalah agama dalam politik..jangan gunakan agama sebagai selimut di sebalik kelemahan anda...wasalam

    ReplyDelete