bersama kepimpinan ulamak




Thursday, March 12, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 13 MAC 2015M / 22 JAMADIL AWWAL 1436H



“MEMARTABATKAN AL-QURAN”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ للهِ الْقاَئِلِ:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا ﴿٥٩﴾

Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.- Surah An-Nisa’ : 59

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya berpesan kepada diri saya serta sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah, dengan melakukan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya, semoga kita akan mendapat keredhaan dan kemuliaan hidup di dunia dan di akhirat.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Mimbar Jumaat pada kali ini ingin mengajak hadirin sekalian untuk sama-sama kita kembali kepada sumber hidayah kita yang utama, petunjuk dan penyuluh kehidupan kita, iaitu – tidak lain dan tidak bukan - al-Qur’an al-Karim. Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah:

الم ﴿١﴾ ذَ‌ٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ ﴿٢﴾

Alif, Lam, Mim, Kitab al-Qur’an Itu, tiada keraguan padanya, sebagai sumber hidayah bagi mereka yang bertaqwa.

Justeru, jika kita ingin menjadi hamba Allah yang bertaqwa, berpeganglah kepada al-Qur’an, jadikanlah al-Qur’an sebagai sumber hidayah, panduan dan petunjuk hidup kita. Firman Allah Ta’ala lagi:

فَمَن تَبِعَ هُدَايَ فَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ ﴿٣٨﴾
Barangsiapa yang mengikuti hidayah petunjukKu nescaya mereka tidak akan merasa takut dan tidaklah mereka berdukacita. – Surah Al-Baqarah.: 38

Allah berfirman lagi:

فَمَنِ اتَّبَعَ هُدَايَ فَلَا يَضِلُّ وَلَا يَشْقَىٰ ﴿١٢٣﴾ 

Barangsiapa yang mengikuti hidayahKu nescaya dia tidak akan sesat dan tidak akan sengsara. Surah Toha : 123

Sidang Hadirin Sekalian,

Dengan berpegang kepada al-Qur’an sebagai sumber hidayah, Allah akan menghindarkan kita daripada empat (4) perkara;

- daripada rasa takut menghadapi hari mendatang,
- daripada rasa sedih dan dukacita terhadap apa yang telah berlaku,
- daripada kesesatan
- dan daripada kesengsaraan.

Saudara-saudaraku yang dirahmati Allah sekalian,

Sesungguhnya kemuliaan dan kehebatan sesuatu generasi di sisi Allah adalah diukur menerusi sejauh mana mereka berpegang kepada al-Qur’an, memahaminya dan melaksanakan tuntutan-tuntutannya. Sebaliknya, umat Islam akan menjadi umat yang hina dan terburuk di sisi Allah jika mereka tidak mengambil al-Qur’an sebagai sumber hidayah dan berpaling dari ajarannya. Marilah kita renungkan amaran daripada Allah bagi mereka yang meninggalkan Al-Qur’an sebagai panduan hidup. Firman Allah:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِى فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُۥ يَوْمَ ٱلْقِيَـٰمَةِ أَعْمَىٰ ﴿١٢٤﴾

Barangsiapa yang berpaling dari peringatanKu (al-Qur’an) nescaya baginya kehidupan yang sempit (di dunia) dan kami akan bangkitkannya pada hari kiamat kelak dalam keadaan buta… Surah Toha : 124

Lalu ia akan bertanya Tuhannya:

قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَىٰ وَقَدْ كُنتُ بَصِيرًا﴿١٢٥﴾

“Tuhanku, kenapa Engkau membangkitkan aku dalam keadaan buta, sedangkan aku di dunia dulunya celik? – Surah Toha : 125

Lantas Allah menempelak:

قَالَ كَذَ‌ٰلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا ۖ وَكَذَ‌ٰلِكَ الْيَوْمَ تُنسَىٰ ﴿١٢٦﴾
Begitulah balasannya, dulu telah datang kepadamu ayat-ayatKu tapi kamu telah melupakannya, maka pada hari ini – kerana kamu melupakan ayat-ayat peringatanKu – kamu juga dilupakan”. Surah Toha :126

Demikianlah, saudara-saudaraku sekalian, membelakangi al-Qur’an seumpama buta hati, dan di akhirat kelak balasannya Allah akan butakan matanya dan melupakannya.

Sidang Jumaat sekalian,

Bagaimanakah cara kita hendak kembali kepada al-Qur’an? Bagaimanakah dikatakan kita sudah berpegang teguh dengan al-Qur’an?

Asy-Syeikh Fathi Yakan rahimahullah, dalam buku kecilnya yang berjudul, “ مَاذَا يَعْنِيْ اِنْتِمَائِيْ ِللإِسْلاَم " - (Apa Ertinya Saya Menganut Islam) telah menukilkan antara kewajiban kita selaku seorang muslim dari sudut amal ibadah kita adalah dengan kita menunaikan tuntutan-tuntutan al-Qur’an, dengan kata beliau:

“Selaku seorang muslim saya mestilah meluangkan waktu untuk membaca al-Qur’an dengan cara merenungi maksud dan pengajarannya, terutama pada waktu pagi, kerana Allah berfirman bahawa bacaan al-Qur’an di waktu pagi adalah disaksikan oleh para Malaikat (al-Isra’: 78)… Saya mesti membacanya degan penuh tadabbur, berfikir, merenungi dengan khusyu’, merintih dan menangis di hadapan kata-kata Allah… Saya juga mesti akur dan melaksanakan segala apa yang diperintahkan al-Qur’an dan meninggalkan segala larangannya, kerana Rasulullah s.a.w. telah bersabda “tidaklah beriman dengan al-Qur’an sesiapa yang menghalalkan apa yang diharamkan Al-Qur’an (Tirmidzi)”

Firman Allah:

الَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَتْلُونَهُ حَقَّ تِلَاوَتِهِ أُولَـٰئِكَ يُؤْمِنُونَ بِهِ ۗ وَمَن يَكْفُرْ بِهِ فَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْخَاسِرُونَ ﴿١٢١﴾
Mereka yang kami datangkan kepada mereka akan al-Kitab (al-Qur’an) lalu mereka membacanya dengan sebenar-benar bacaan, mereka itulah dikatakan orang-orang yang benar-benar beriman dengannya, sebaliknya barangsiapa yang menolaknya, merekalah orang-orang yang rugi”- Surah Al-Baqarah : 121.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :


أَفَلَا يَتَدَبَّرُونَ الْقُرْآنَ أَمْ عَلَىٰ قُلُوبٍ أَقْفَالُهَا ﴿٢٤﴾

Maka adakah mereka sengaja tidak berusaha memahami serta memikirkan isi Al-Quran? Atau telah ada di atas hati mereka kunci penutup (yang menghalangnya daripada menerima ajaran Al-Quran)?- Surah Muhammad:24

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

Sidang Hadirin yang dirahmati Allah,

Apabila Allah menurunkan Al-Qur’an sebagai sumber hidayah dan petunjuk ke jalan yang lurus, Allah telah memberi kemudahan kepada kita selaku hamba-hambaNya untuk menggapai hidayah tersebut, dengan kata lain, Allah telah menjadikan kitab al-Qur’an itu mudah dipelajari. Allah Ta’ala telah menegaskan perkara ini sebanyak empat kali dengan kalimah yang sama dalam Surah al-Qamar ayat ke 17, 22, 32 dan 40 dengan firmanNya:

وَلَقَدْ يَسَّرْنَا ٱلْقُرْءَانَ لِلذِّكْرِ فَهَلْ مِن مُّدَّكِرٍ ﴿١٧﴾

“Sesungguhnya kami telah memudahkan al-Qur’an untuk dipelajari, maka di manakah orang-orang yang ingin mempelajarinya?”

Buktinya, kita dapat lihat hari ini pelbagai kaedah yang memudahkan kita mempelajari al-Qur’an, sama ada dari segi bacaan mahupun hafazan. Kita dapat lihat, betapa ramai di kalangan kita yang dapat membaca al-Qur’an dengan baik walaupun ianya berbahasa Arab, berapa ramai para huffaz yang dada mereka diisi dengan al-Qur’an, tidak ada suatu bukupun yang dapat dihafaz dengan sedemikian tepat dan jitu selain al-Qur’an. Begitu juga dalam memahami al-Qur’an, saudara-saudaraku sekalian, bahasanya juga mudah dipelajari dan difahami dengan izin Allah Ta’ala.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِىْ بِلاَدِنَا هَذَا وَفِىْ الْعِرَاقِ وَفِىْ فَلَسْطِيْنِ وَفِىْ كُلِّ مَكَانٍ وَفِىْ كُلِّ زَمَانٍ.

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

Ya Allah! Muliakanlah Islam dan pendukung-pendukungnya, bantulah Islam dan perkembangannya, bantulah pendakwah-pendakwah Islam dan para mujahidinnya. Ya Allah, hancurkanlah kekufuran serta golongan munafik dan musyrikin, binasakanlah musuh-musuh agamamu dan segala sekutunya, engkau eratkanlah hubungan kami sesama Islam. Elakkan kami dari permusuhan yang boleh menyebabkan terlerainya persaudaraan Islam. Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B