UCAPAN TAHNIAH DARI KAMI

UCAPAN TAHNIAH DARI KAMI

Thursday, March 14, 2013

Khutbah Jumaat - 19 Safar 1434 H / 15 Mac 2013 M



BERSATU MEMPERTAHANKAN KEDAULATAN UMMAH

Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُونَ (آل عمران :١٠٢) وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ (آل عمران :١٠٣)
أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ 
وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اِتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah !

Allah berfirman dalam ayat yang dibacakan tadi : Wahai orang-orang yang beriman!, Bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan jangan kamu semua mati kecuali kamu semua benar-benar sebagai seorang Islam. Dan berpegang teguhlah kamu semua dengan Tali Allah dan jangan sekali-kali berpecah belah. Dan ingatlah nikmat Allah ke atas kamu tatkala kamu semua bermususuh-musuhan, maka Allah telah menjinakkan hati-hati kamu. Maka jadilah kamu semua dengan nikmatNya saling bersaudara.Dan kamu sebelumnya berada di tebing jurang api neraka lalu Allah menyelamatkan kamu darinya. Begitulah Allah menjelaskan kekuasaanNya. Mudah-mudahan kamu mendapat petunjuk.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Bulan Mac adalah bulan dimana jatuhnya sistem pemerintahan khalifah dengan tumbangnya Kerajaan Turki Uthmaniyah di bawah pimpinan Sultan Abdul Hamid II, yang tidak menjual walau seinci pun bumi Palestin meskipun telah ditawarkan berbilion dolar oleh pertubuhan Yahudi sedunia.

Hasil sokongan dari British dan Zionis, Mustafa Kamal Atarturk telah mengumumkan penghapusan Khilafah dan pemisahan Agama Islam daripada negara. Mustafa Kamal Atarturk telah memerintah Sultan Abdul Hamid II meninggalkan Turki memaksa Khalifah memasuki kereta dan seterusnya membawanya ke Switzerland. Atartuk kemudiannya telah mengumpulkan semua waris Khalifah dan mengusir mereka keluar daripada Turki. Maka bermulalah zaman kegelapan Islam bukan sahaja di Turki malah di seluruh dunia.

Hadirin yang dirahmati Allah,

Dengan jatuhnya khilafah, Umat Islam menjadi ibarat anak ayam kehilangan ibu, lantas satu demi satu wilayah umat Islam jatuh ke tangan musuh termasuklah bumi Palestin yang diidam-idamkan oleh Zionis dan pihak barat. Umat Islam walaupun tidak sepenuhnya mengikut acuan cara hidup barat, namun tetap terpalit dengan dengan nilai-nilai barat yang diasaskan oleh Mustafa Kamal Atarturk di Turki. Bayangkan betapa hancurnya Islam dengan kehancuran khalifah sehinggakan dilaksanakan undang-undang yang begitu menghina Islam di negara bekas pusat pemerintahan Islam tersebut. Antaranya :

1. Dibolehkan perempuan memakai tudung dengan syarat mesti memakai pakai skirt.
2. Dibenar dan digalakkan wanita dan lelaki menari di khalayak ramai.
3. Menggalakkan minum arak secara terbuka.
4. Mengarahkan Al-Quran dicetak dalam bahasa Turki.
5. Menukar azan ke dalam bahasa Turki.
6. Menukar Masjid-masjid menjadi muzium dan gereja.
7. Menutup masjid serta melarang dari bersembahyang berjemaah.
8. Menghapus penggunaan kalendar Islam dan menukarkan huruf Arab kepada huruf Latin.
9. Pengikisan keyakinan rakyat terhadap Islam melalui ungkapan-ungkapan seperti “negara tidak akan maju kalau rakyatnya tidak cenderung kepada pakaian moden”, dan juga “agama harus dipisahkan dengan urusan harian dan perlu dihapuskan untuk mencapai kemajuan”.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Negara-negara Islam yang sudah dipecah-pecahkan seperti hari ini jauh lebih mudah untuk dihancurkan berbanding empayar Islam yang bernaung di bawah sistem Khalifah. Kebanyakkan negara Islam tidak ditewaskan atau ditawan oleh negara barat disebabkan kekuatan musuh. Kebanyakkannya ditewaskan oleh negara barat atas faktor perpecahan umat Islam disamping pengkhianatan sebahagian dari rakyatnya. Inilah faktor yang sering menjadi kesilapan besar Umat Islam yang selalu diambil kesempatan oleh musuh-musuh Islam bagi menghancurkan ummat Islam.

Sidang Jumaat sekelian,

Umat Islam hari ini sudah tidak mampu lagi untuk menerima perpecahan dan perbalahan sesama kita. Kejatuhan Kerajaan Islam Melaka ke tangan penjajah juga antara lain disebabkan pengkhianatan penduduk tempatan sendiri. Kekuatan penjajah mengaut hasil bumi kita juga dibantu oleh ketamakan penduduk pribumi. Tumpasnya wira dan pejuang kemerdekaan juga adalah akibat campur tangan talibarut-talibarut penjajah.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Perpaduan amat penting bagi mengangkat martabat Umat Islam pada hari ini. Akibat perpecahan sesama kita, orang-orang bukan Islam semakin banyak mendapat manfaat sedangkan hak kita semakin banyak yang dikorbankan. Kita terlalu berkira dengan sesama kita, dalam masa yang sama kita sentiasa mengambil berat dengan hak mereka. Akhirnya sebahagian dari kita menjadi mangsa dan menderita di tanah air sendiri sedangkan mereka menjadi tuan yang mampu berbuat apa sahaja.

Allah mengingatkan kita agar jangan berpecah belah setelah di datangkan kepada kita bukti-bukti kebenaran ajaran Allah. Allah menjelaskan maksud berpegang dengan tali Allah yang akan membolehkan kita mati sebagai seorang Islam yang sejati dan menjamin kejayaan hidup kita di dunia dan di akhirat. Di antara perkara yang disebutkan oleh Allah agar kita bersatu dan tidak berpecah belah adalah :

i. Menyeru kepada kebaikan.
ii. Menyuruh melakukan perkara Makruf.
iii. Mencegah segala kemungkaran.

Firman Allah dalam Surah Ali Imran ayat 104 – 105 :

وَلْتَكُنْ مِنْكُمْ أُمَّةٌ يَدْعُونَ إِلَى الْخَيْرِ وَيَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنْكَرِ وَأُولَئِكَ هُمُ الْمُفْلِحُونَ (آل عمران :١٠٤) وَلاَ تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ وَأُولَئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ (آل عمران :١٠٥)


Yang bermaksud: Dan hendaklah ada di antara kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada yang ma'ruf dan mencegah dari yang mungkar; merekalah orang-orang yang beruntung. Dan janganlah kamu menyerupai orang-orang yang bercerai-berai dan berselisih sesudah datang keterangan yang jelas kepada mereka. Mereka itulah orang-orang yang mendapat siksa yang berat, (Ali-Imran: 104-105)

Sidang Jumaat Sekelian,

Kita tidak punya pilihan lain selain bersatu padu melaksanakan ketiga-tiga perintah Allah ini lalu mengecap kejayaan ataupun berpchah belah dan bertelagah seterusnya menerima azab yang amat pedih dari Allah.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ القَائِلِ :
فَأَمَّا الَّذِينَ آمَنُوا بِاللَّهِ وَاعْتَصَمُوا بِهِ فَسَيُدْخِلُهُمْ فِي رَحْمَةٍ مِنْهُ وَفَضْلٍ وَيَهْدِيهِمْ إِلَيْهِ صِرَاطًا مُسْتَقِيمًا (النساء:١٧٥

Adapun orang-orang yang beriman dengan Allah dan berpegang teguh dengan ajaranNya maka akan dimasukkan mereka dalam rahmat dan limpahan kurniaNya. Dan Dia akan memberikan hidayah kepada mereka menuju Jalan yang lurus.

أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Seruan agar umat Islam bersatu dan tidak berpecah belah bukanlah suatu seruan boleh dipandang ringan. Namun kita masih berpecah belah dalam menentukan kaedah bagi mencapai perpaduan ini. Apa yang paling penting adalah perpaduan yang kita cari mestilah perpaduan yang diredhai oleh Allah. Setiap seorang dari kita mestilah bersatu padu dalam memenangkan agama Allah ini. Bagi setiap rakyat jelata mestilah bersatu dan menyokong setiap kebaikan yang dilakukan oleh pihak pemerintah. Pihak pemerintah juga mestilah bersatu untuk menunaikan amanah dan memberikan hak kepada yang berhak. Perkiraan yang perlu diambil berat bukanlah siapa dan dari kumpulan mana tetapi hendaklah dikira dari sudut hak dan tanggungjawab masing-masing mengikut Syarak.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم . اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ  .اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.



Khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman web www.4shared.com

No comments:

Post a Comment