bersama kepimpinan ulamak




Thursday, September 3, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 4 SEPTEMBER 2015 / 20 ZULQAEDAH 1436



PERLINDUNGAN DI MAHSYAR

Khutbah Pertama




الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي جَعَلَ الْإِيمَانَ وَالْإِسْلَامَ نُوْرًا وَرَحْمَةً لِلْعَالَمِينَ، وَيُبَشَّرُ الْمُؤْمِنِينَ بِأَنَّ لَهُمْ مِنَ اللهِ أَجْرًا عَظِيمًا، أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ وَشَفِيعُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ الْمُصْطَفَىَ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِ الْكِرَامِ، أَمَّا بَعْدُ، فيا مَعْشَرَ الْمُسْلِمِينَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ. 


Saudara-saudaraku yang dimuliakan Allah,

Marilah kita membimbing hati kita agar benar-benar bertakwa kepada Allah dengan memastikan kesemua kerja kita menurut kehendak hukum syarak. Semoga hidup kita berbahagia di dunia serta mendapat balasan Syurga di Akhirat kelak. Segala puji hanya bagi Allah SWT. Segala selawat dan salam diucapkan kepada Rasulullah SAW, para sahabat dan seluruh kaum muslimin yang sentiasa berpegang teguh pada sunnahnya sehingga hari kiamat.

Pada hari ini, minbar yang mulia ini akan membicarakan khutbah yang bertajuk: "Perlindungan Di Mahsyar." Padang Mahsyar adalah dataran yang sangat luas disediakan oleh Allah SWT untuk  menghimpunkan kesemua makhluk Allah dari kalangan jin dan manusia. Pada awalnya, Mahsyar adalah dataran yang sangat cantik dan putih berseri tetapi akhirnya menjadi dataran yang sangat kelam kabut dan bising disebabkan oleh hiruk-pikuk, jeritan dan tangisan serta raungan penderitaan yang dialami manusia setelah mereka dibangkitkan dari kubur.

Kubur hanyalah tempat persemadian sementara dan kita semua pasti akan dibangkitkan untuk perhimpunan di Padang Mahsyar dengan perintah Allah setelah tiupan sangkakala yang kedua. Semua makhluk dibangkitkan ketika itu, adapun orang-orang yang tidak beriman dengan adanya Hari Kebangkitan ini akan terkejut, mengeluh dengan penuh penyesalan dengan katanya sebagaimana yang dirakamkan dalam Surah Yaasin Ayat 52: 



قَالُوا يَا وَيْلَنَا مَنْ بَعَثَنَا مِنْ مَرْقَدِنَا هَذَا مَا وَعَدَ الرَّحْمَنُ وَصَدَقَ الْمُرْسَلُونَ ﴿٥٢﴾

Bermaksud: "(Pada ketika itu orang-orang yang tidak percayakan kehidupan semula) berkata: Aduhai celakanya kami! Siapakah yang membangkitkan kami dari kubur tempat tidur kami? Lalu dikatakan kepada mereka: "Inilah yang dijanjikan oleh Allah Yang Maha Pemurah dan benarlah berita yang disampaikan oleh para Rasul." 

Baginda turut menggambarkan keadaan di Mahsyar ini di dalam sabdanya:


يُحْشَرُ النَّاسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حُفَاةً عُرَاةً غُرْلًا

Bermaksud: "Manusia akan dikumpulkan pada hari kiamat dalam keadaan tidak beralas kaki, tidak berpakaian dan belum dikhatan." (Hadis riwayat Muslim)

Demikianlah keadaan manusia tatakala bertemu dengan Allah Ta'ala di Padang Mahsyar kelak. Meskipun demikian, akhirnya mereka diberi pakaian juga dan manusia pertama yang diberi pakaian ialah Nabi Ibrahim AS. Rasulullah SAW bersabda:



إِنَّ أَوَّلَ مَنْ يُكْسَى يَوْمَ الْقِيَامَةِ إِبْرَاهِيمُ

Bermaksud: "Sesungguhnya orang pertama diberi pakaian pada hari kiamat ialah Nabi Ibrahim." (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Berkata para ulamak: Hakikatnya baginda SAW yang mula-mula diberi pakaian, namun baginda menyatakan demikian kerana sifat tawadhuk.

Seterusnya, manusia akan ke Padang Mahsyar dan berbagai keadaan yang berbeza sesuai dengan keadaan amalannya. Ada yang berjalan kaki, ada juga yang berkenderaan. Namun ada juga yang diseret di atas wajah-wajah mereka. Keadaan ini dijelaskan di dalam sebuah Hadis Rasulullah SAW yang bersabda:


إِنَّكُمْ تُحْشَرُونَ رِجَالًا وَرُكْبَانًا وَتُجَرُّونَ عَلَى وُجُهِكُمْ

"Sesungguhnya kalian akan dikumpulkan (menuju padang mahsyar) dalam keadaan berjalan, dan ada juga yang berkenderaan, serta ada juga yang diseret di atas wajah-wajah kalian." Ada seorang bertanya kepada Rasulullah SAW:


يَارَسُولُ اللَّهِ كَيْفَ يُحْشَرُ الْكَافِرُ عَلَى وَجْهِهِ قَالَ أَلَيْسَ الَّذِي أَمْشَاهُ عَلَى الرِّجْلَيْنِ فِي الدُّنْيَا قَادِرًا عَلَى أَنْ يُمْشِيَهُ عَلَى وَجْهِهِ يَوْمَ الْقِيَامَةِ

"Wahai Rasulullah, bagaimana orang kafir dikumpulkan di atas wajah mereka pada hari kiamat?" Rasulullah SAW menjawab: "Bukankah Allah yang membuat seseorang berjalan di atas kedua kakinya di dunia, mampu untuk membuatnya berjalan di atas wajahnya pada hari kiamat?" (Hadis riwayat Al-Bukhari)

Kaum Muslimin yang dimuliakan,

Ketika manusia dikumpulkan di padang mahsyar, matahari dikatakan sejauh satu mil dari mereka, sehingga manusia berpeluh, hingga peluh tersebut menenggelamkan mereka sesuai dengan amalan masing-masing ketika di dunia. Rasulullah SAW menjelaskan situasi ini dengan sabdanya:



تُدْنَى الشَّمْسُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ الْخَلْقِ حَتَّى تَكُونَ مِنْهُمْ كَمِقْدَارِ مِيلٍ قَالَ سُلَيْمُ بْنُ عَامِرٍ فَوَاللَّهِ مَا أَدْرِي مَا يَعْنِي بِالْمِيلِ أَمَسَافَةَ الْأَرْضِ أَمْ الْمِيلَ الَّذِي تُكْتَحَلُ بِهِ الْعَيْنُ قَالَ فَيَكُونُ النَّاسُ عَلَى قَدْرِ أَعْمَالِهِمْ فِي الْعَرَقِ فَمِنْهُمْ مَنْ يَكُونُ إِلَى كَعْبَيْهِ وَمِنْهُمْ مَنْ يَكُونُ إِلَى رُكْبَتَيْهِ وَمِنْهُمْ مَنْ يَكُونُ إِلَى حَقْوَيْهِ وَمِنْهُمْ مَنْ يُلْجِمُهُ الْعَرَقُ إِلْجَامًا قَالَ وَأَشَارَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِيَدِهِ إِلَى فِيهِ

Bermaksud: "Pada hari kiamat, matahari dikatakan jaraknya terhadap makhluk hingga tinggal sejauh satu mil." Salim bin Umar (perawi hadis ini) berkata: "Demi Allah, aku tidak tahu apa yang dimaksudkan dengan mil. Apakah ukuran jarak perjalanan atau alat yang dipakai untuk bercelak mata?" Nabi SAW bersabda: "Sehingga manusia tersiksa dalam peluhnya sesuai dengan kadar amal-amalnya (yakni dosa-dosanya). Di antara mereka ada yang keringatnya sampai kedua mata kakinya. Ada yang sampai kedua lututnya, dan ada yang sampai pinggangnya, serta ada yang tenggelam dalam peluhnya." Rasulullah SAW memberikan isyarat dengan meletakkan tangan ke mulut beliau." (Hadis riwayat Muslim)

Syeikh Muhammad bin Soleh Al-Usaimin rahimahullah berkata, "Jarak satu mil ini adalah sangat dekat. Apabila sedemikian rupa panasnya matahari di dunia, padahal jarak di antara kita dengannya sangat jauh, maka bagaimana jika matahari tersebut berada satu mil di atas kepala kita?"

Fikir dan gambarkan, jika matahari di dunia ini didekatkan ke bumi dengan jarak 1 mil, nescaya bumi akan terbakar. Bagaimana mungkin di akhirat kelak matahari berdekatan kita dengan jarak 1 mil namun makhluk tidak terbakar?

Syeikh Muhammad bin Soleh Al-Usaimin rahimahullah mengatakan bahawa pada hari kiamat kelak tatakala manusia dikumpulkan di padang mahsyar, kekuatan mereka tidaklah sama kekuatan mereka ketika hidup di dunia. Akan tetapi mereka lebih kuat dan lebih tahan. Seandainya manusia sekarang ini berdiri selama 50 hari di bawah terik matahari tanpa naungan, tanpa makan dan minum, nescaya mereka tidak mungkin mampu melakukannya, bahkan mereka akan binasa. Namun pada hari kiamat kelak, mereka mampu berdiri selama 50 tahun tanpa makan dan minum, tanpa naungan, kecuali beberapa golongan yang dinaungi Allah Ta'ala. Mereka juga mampu menyaksikan apa yang terjadi. Perhatikanlah keadaan penghuni neraka yang disiksa dengan begitu kerasnya, namun mereka tidak binasa kerananya. Marilah sama-sama kita hayati firman ini dalam Surah An-Nisa' Ayat 40:

.... كُلَّمَا نَضِجَتْ جُلُودُهُمْ بَدَّلْنَاهُمْ جُلُودًا غَيْرَهَا لِيَذُوقُوا الْعَذَابَ... ﴿٥٦﴾


"Setiap kali kulit mereka hangus, Kami ganti kulit mereka dengan kulit yang lain, supaya mereka merasakan azab."

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
إِنَّا أَنْذَرْنَاكُمْ عَذَابًا قَرِيبًا يَوْمَ يَنْظُرُ الْمَرْءُ مَا قَدَّمَتْ يَدَاهُ وَيَقُولُ الْكَافِرُ يَا لَيْتَنِي كُنْتُ تُرَابًا ﴿٤٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.
 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Ayat yang dibacakan tadi dipetik dari Surah An-Naba' Ayat 40 yang bermaksud: "Sesungguhnya dengan keterangan-keterangan yang tersebut, Kami memberi amaran kepada kamu mengenai azab yang dekat iaitu seseorang melihat apa yang telah diusahakannya dan orang yang kafir akan berkata pada hari itu: "Alangkah baiknya kalau menjadi tanah supaya aku tidak dibangkitkan untuk dihitung amal perbuatanku dan menerima balasan."

Hidup mesti dilihat mengikut ketetapan pencipta-Nya. Hanya dengan itu kejayaan dan kebahagiaan yang hakiki dan abadi dapat dimiliki. Mereka yang dapat mengikut ketetapan Allah itulah yang dikatakan celik mata hati dan melihat hidup dengan penuh kesedaran. Jadilah hamba yang sebenar kerana itu menentukan bagaimana kita melihat hidup ini. Marilah kita bersama-sama meningkatkan amalan kita agar tidak menyesal kelak ketika hari kita dibangkitkan daripada kubur nanti.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ . اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَان نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ وَكَذَلِكَ توانكو زَارَ سَالِم

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.



Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com