bersama kepimpinan ulamak




Poster Hebahan Program




Friday, April 22, 2016

KHUTBAH JUMAAT - 14 REJAB 1437 / 22 APRIL 2016


PERANCANGAN DAN PENGURUSAN HARTA MENURUT PERSPEKTIF ISLAM

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي هَدَانَا لِدِيْنِهِ الْقَوِيْمِ، وَبَيْنَ صِرَاطَهُ الْمُسْتَقِيْمَ بِالْأَيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَسُنَّةِ رَسُوْلِهِ الْكَرِيْمِاَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُلِكَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اتَّقُوا اللَّهَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat sekalian,

Saya ingin berpesan kepada diri saya sendiri dan sidang jamaah sekalian, marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah سبحانه وتعالى dengan sebenar-benar  taqwa iaitu dengan mengerjakan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan dengan sifat taqwa kita mendapat keberkatan dan keredhaan dari Allah سبحانه وتعالى di dunia lebih-lebih lagi di akhirat. Mimbar pada hari ini akan membicarakan khutbah yang bertajuk; "Perancangan dan Pengurusan Harta Menurut Perspektif Islam".

Sidang Jumaat sekalian,

Pengurusan dan perancangan adalah aspek terpenting dalam kehidupan. Kegagalan merancang dan mengurus dalam kehidupan merupakan salah satu penyebab kegagalan dalam kehidupan. Lebih-lebih lagi berkaitan dengan harta dan kewangan yang merupakan punca kepada seseorang itu terperangkap dalam pelbagai masalah dalam kehidupan. Gagal merancang sebenarnya merancang untuk gagal. Islam mengajar umatnya agar sentiasa mempunyai perancangan dalam menguruskan hal-ehwal kehidupan mereka. Hal ini dapat dilihat menerusi Ayat-Ayat Suci Al-Quran dan sunnah Rasulullah صلى الله عليه وسلم. Antara firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Yusuf Ayat 67:

وَقَالَ يَا بَنِيَّ لَا تَدْخُلُوا مِنْ بَابٍ وَاحِدٍ وَادْخُلُوا مِنْ أَبْوَابٍ مُتَفَرِّقَةٍ وَمَا أُغْنِي عَنْكُمْ مِنَ اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَعَلَيْهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُتَوَكِّلُونَ ﴿٦٧﴾

Bermaksud: "Berkata Yaakub; Wahai anak-anakku, janganlah kamu masuk (ke Mesir) dari satu pintu, masuklah melalui beberapa pintu yang berasingan. Aku tidak dapat mempertahankan kamu dari siksaan Allah sedikitpun. Segala ketetapan (hukum) itu hanya bagi Allah. Kepada-Nya aku bertawakkal (menyerah diri) dan hendaklah kepada-Nya sahaja orang yang bertawakkal berserah diri".

Firman Allah تعالى ini cukup jelas menyentuh tentang kepentingan perancangan dalam kehidupan kerana masa depan bergantung kepada perancangan kita hari ini selain daripada ketentuan Allah تعالى.

Begitu juga seseorang yang mempunyai perancangan dalam pengurusan harta dan kewangan akan memperolehi gambaran yang jelas tentang kedudukan kewangan terkini, memberi hala tuju yang tepat mengenai matlamat kewangan yang ingin dicapai yang akhirnya akan membolehkan seseorang itu mencapai matlamat yang diharapkan secara lebih efektif.

Dalam Islam, mengurus dan membelanjakan harta adalah antara amanah Allah. Ia adalah satu keperluan yang bertujuan mencapai kehidupan yang diberkati. Perspektif yang tepat terhadap harta akan memastikan seseorang itu mencapai bahagia di dunia dan di akhirat menerusi hartanya.

Sidang Jumaat sekalian,

Di dalam ajaran Islam, dunia adalah tempat sementara yang hanya sebagai jambatan untuk ke akhirat. Dunia sebagai tempat bercucuk tanam dan akhiratlah tempat untuk menuainya. Walaupun dunia ini bersifat sementara, Islam dengan pelbagai kaedah dan pendekatan mengajar umat manusia supaya mempunyai status ekonomi yang baik.

Oleh yang demikian, Islam memerintahkan supaya harta dan kehidupan diuruskan dengan baik dan bijaksana. Jika sebaliknya ia akan menjadi faktor keruntuhan manusia dan murka Allah.

Sidang Jumaat sekalian,

Secara ringkasnya perancangan kewangan Islam itu ialah satu proses di mana matlamat kewangan keseluruhan individu digunakan untuk membangun dan melaksanakan pelan menyeluruh untuk mencapai matlamatnya yang mematuhi syariat dan akhirnya mendapat keberkatan daripada Allah سبحانه وتعالى. Secara umumnya ada lima aspek atau elemen utama pengurusan harta secara Islam. 

Pertama: Berkaitan dengan penghasilan harta. Sebagai seorang muslim yang sejati, Islam menggalakkan umatnya mencari harta dan kekayaan dan tidak hanya pasrah dengan qada' dan qadar.

Kedua: Berkaitan dengan pengumpulan harta. Pengumpulan harta dengan erti yang lain bermaksud pengembangan harta. Adalah tidak wajar jika harta yang kita simpan begitu sahaja tanpa mengembangkannya. Pengembangan harta boleh dilakukan melalui simpanan dan pelaburan di institusi kewangan. Malahan Islam menggalakkan umatnya untuk membuat simpanan serta melaburkannya.

Ketiga: Berkaitan perlindungan harta. Setiap manusia harus mempunyai matlamat dalam kehidupan dan pasti salah satu daripadanya ialah untuk dapat kehidupan yang selesa dan terjamin dari segi kewangan sepanjang hidup. Sebagai jaminan hidup di dunia ini selain mempunyai simpanan dan harta yang mencukupi, diri kita dan harta kita juga harus dijaga dari sebarang musibah dan perkara-perkara yang tidak diingini. Di antara kaedah perlindungan yang ada dalam pasaran pada hari ini adalah melalui kaedah perlindungan takaful.

Keempat: Berkaitan dengan pengagihan harta. Islam memperuntukkan beberapa cara atau kaedah untuk pengagihan harta seseorang Islam sebelum atau selepasa mati. Antara instrumen perancangan harta adalah wakaf, wasiat, hibah dan sebagainya.

Dan yang kelima: Berkaitan dengan penyucian harta. Harta adalah satu amanah yang dipertanggungjawabkan kepada kita umat Islam. Sebagai seorang muslim kita tidak sewenang-senangnya membelanjakan atau mempergunakan harta mengikut kehendak dan hawa nafsu kerana setiap harta ada hak-hak yang tertentu untuk dibahagikan iaitu untuk Allah سبحانه وتعالى dengan membayar zakat yakni kerananya juga datangnya segala rezeki di muka bumi ini dan untuk yang memerlukan seperti fakir miskin dan sebagainya melalui pembayaran zakat dan amal jariah kita seperti sedekah.

Benarlah jika kita katakan bahawa pengurusan kewangan yang bijak itu sebenarnya adalah pengurusan yang dapat mengimbangi perbelanjaan dan pengurusan hutang, pelaburan yang mengikut syariah,perlindungan menerusi pelan takaful yang komprehensif dan harta yang mendapat keberkatan. Perlu diingatkan bahawa merancang dan mengurus ini merupakan sunnah atau jalan para Rasul.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنُؤْمِنُ بِهِ وَنَتَوَكَّلُ عَلَيْهِ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ، أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ سَيِّدُ الْخَلَائِقِ وَالْبَشَرِ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَأَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اتَّقُوا اللَّهَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Mengakhiri khutbah pada hari ini, beberapa kesimpulan yang dapat kita ambil adalah seperti berikut:

1. Perancangan adalah suatu yang sangat penting dalam kehidupan kita khususnya perancangan berkaitan harta atau kewangan.

2. Islam sangat menggalakkan umatnya mempunyai perancangan yang mantap dalam setiap lapangan kehidupan khususnya yang berkaitan dengan pengurusan harta atau kewangan.

3. Dalam perancangan harta atau kewangan Islam aspek yang dititik beratkan ialah berkaitan bagaimana harta itu diperolehi dan dibelanjakan. Sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang berbunyi:

لَا تَزُوْلُ قَدَمَا ابْنِ آدَمَ يَوْمَ الْقِيَامَةِ مِنْ عِنْدِ رَبِّهِ حَتَى يُسْأَلَ عَنْ خَمْسٍ عَنْ عُمْرِهِ فِيْمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ شَبَابِهِ فِيْمَا أَبْلَاهُ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيْمَا أَنْفَقَهُ وَمَاذَا عَمِلَ فِيْمَا عَلِمَ.

Bermaksud: "Tidak akan berganjak kedua-dua kaki Anak Adam pada hari kiamat sehingga ditanya tentang umurnya pada apa ianya dihabiskan, tentang usia mudanya pada apa digunakan dan tentang hartanya dari mana ia diperolehi dan bagaimana ianya dibelanjakan dan ilmunya pada apa ia diamalkan?" (Hadith riwayat At-Tirmidzi)

4. Keberkatan adalah matlamat utama yang digariskan untuk dicapai dalam perancangan kewangan Islam. Harta yang tidak diberkati akan memberi mudarat kepada pemiliknya malah boleh menjadi fitnah, menjadikan seseorang itu sentiasa berasa tidak cukup sehingga sanggup melakukan apa sahaja termasuklah rasuah, penyelewengan dan sebagainya.

5. Keberkatan dalam harta atau kewangan boleh dicapai dengan kita mematuhi serta mentaati setiap perintah Allah سبحانه وتعالى dalam hal-ehwal berkaitan perancangan harta atau kewangan seperti menjauhi semua perkara yang mengandungi unsur riba, penipuan, penyelewengan, rasuah dan sebagainya.

6. Kaedah mudah untuk merancang harta atau kewangan ialah melalui fasiliti atau produk yang disediakan oleh institusi perbankan Islam dan pengendali takaful yang sah.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Al-Ahzab: 56)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.

Ya Allah, bukakanlah hati kami untuk melaksanakan ibadat zakat sebagaimana yang telah Engkau fardhukan. Berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan para pewakaf yang telah menginfaqkan harta mereka ke jalan-Mu. Sucikanlah harta dan jiwa mereka, lindungilah golongan fuqara dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، 
عِبَادَ الله، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang Google Drive. Klik sini.


Kuliah Mingguan Setiap Sabtu




Kuliah Setiap Ahad Minggu Ke 2