Friday, July 25, 2014

Khutbah Hari Raya Aidil Fitri 1435 Hijrah



“SOLAT JAMAAH SEBAGAI PERISAI”

Khutbah Pertama

Wahai Hamba-Hamba Allah,

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، 
ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، 
ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ كَبِيْرًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا  
أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَيُحْيِيْ وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرِ.
وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ، الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ ، وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمَ وَبَرِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ نَّبِيِّ الرَّحْمَةِ ، وَشَفِيعِ الْاُمَّةِ ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالَاهُ. أَمَّا بَعْدُ.
فَيَا عِبَادَ ٱللَّهُ! اِتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ ، وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.
Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan kamu menjadi orang-orang Islam.

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

Kehadiran Syawal menjadi simbol kemenangan kita berperang dengan hawa nafsu yang membelenggu saban tahun. Hasil tarbiyah sebulan Ramadhan membolehkan kita lahir sebagai insan yang beriman dan bertaqwa. Maka sebagai manusia yang bertaqwa. Maka sebagai manusia yang bertaqwa, ibadah kita seharusnya lebih tekun daripada sebelumnya, persaudaraan sesama kita seharusnya lebih erat daripada sebelumnya, ilmu dan amal kita seharusnya lebih menetap daripada sebelumnya dan semangat juang kita seharusnya lebih hebat daripada sebelumnya.

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Sidang hadirin sekalian,

Kita melihat kebanyakan manusia menjadi insan yang berbeza tatkala memasuki bulan Ramadhan. Kita melihat berlakunya perubahan yang ketara samada dari segi akhlak, tutur kata dan amalan kita yang menjadi begitu hampir untuk menepati kehendak Allah. Ramadhan menjadi satu bulan yang mesra ibadah kerana kita hanya berhadapan dengan hawa nafsu sendiri. Syaitan tidak lagi mengganggu dan menguasai manusia kerana mereka semuanya dibelenggu oleh Allah.

Hadirin yang dirahmati Allah,

Dengan kehadiran Syawal, kita berhadapan dengan sangat pembebasan syaitan dari belenggu. Maka sebahagin dari kita gagal mengawal nafsu mereka sendiri. Kita kembali menjadi manusia yang amat berat untuk melakukan ibadah. Maka hilanglah semangat Ramadhan yang kita raikan selama sebulan.

Muslimin Muslimat sekalian,

Kita memerlukan senjata yang mampu membiasakan nafsu kita dari diganggu dan dikuasai syaitan sepanjang tahun sementara kita menanti Ramadhan yang akan datang. Dalam hal ini Rasulullah SAW pernah bersabda dalam hadith riwayat Abu Dardak:

مَا مِنْ ثَلَاثَةَ فِي قَرْيَةٍ وَلَا فِي بَدْوٍ لَا تُقَامُ فِيهِمْ الْجَمَاعَةُ إِلَّا اسْتَحْوَذَ عَلَيْهِمُ الشَّيْطَانُ فَعَلَيْكَ بِالْجَمَاعَةِ فَإِنَّمَا يَأْكُلُ الذِّئْبُمِنَ الْغَنَمِ الْقَاصِيَةِ

“Tidak ada tiga orang di dalam sesebuah kampung atau penempatan yang tidak didirikan solat jamaah di dalamnya kecuali mereka akan dikuasai oleh syaitan. Maka wajib ke atas kamu berjamaah. Sesungguhnya serigala itu akan memakan kambing yang berjauhan dari kumpulannya.”

Hadirin yang dirahmati Allah,

Hanya dengan melazimi solat berjamaah sahajalah akan mampu menghalang penguasaan syaitan terhadap masyarakat Islam. Tanpa penguasaan syaitan akan membolehkan kita melaksanakan amal ibadah dan mendekatkan diri kepada Allah sebagaimana di bulan Ramadhan. Maka tidak dapat tidak kita mesti menggunakan solat jamaah sebagai senjata bagi melawan penguasaan syaitan terhadap diri kita. Jika solat jamaah menjadi amalan umat Islam secara berterusan, pasti kita akan bebas sepenuhnya daripada penguasaan syaitan dan kita akan mampu membangunkan umat mengikut kehendak Allah. Inilah merupakan kemenangan sebenar bagi umat Islam.

Muslimin Muslimat sekalian,

Malang bagi umat Islam sejagat kerana kedatangan Syawal setiap tahun tidak banyak mencerminkan kemenangan bagi umat Islam malah memperlihatkan penindasan, pembnunuhan dan kezaliman dunia yang amat melampau terhadap umat Islam. Rakyat Palestin sekali lagi terus dibedil dan diperangi tanpa belas kasihan oleh zionist yahudi. Kita melihat dunia hanya mampu melahirkan simpati sahaja melihat kerakusan mereka meratah umat Islam tanpa peri kemanusiaan. Dunia seolah-olah telah menerima bahawa kekejaman yang dilakukan terhadap umat Islam sebagai perkara biasa dan tanggungjawab dunia hanya sekadar merawat, memberi bantuan kemanusiaan dan menyempurnakan pengkebumian jenazah mereka dengan sebaiknya.

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Sidang hadirin sekalian,

Israel hanya akan merasa takut dan gentar kepada umat Islam jika mereka melihat umat Islam betul-betul berpegang kepada ajaran Islam. Gambaran ini diperllihatkan dengan kehadiran umat Islam berjamaah di masjid dan di surau. Jika bilangan kehadiran berjamaah bagi solat waktu Subuh tidak sebagaimana jamaah solat Jumaat maka ini bermakna kita masih terlalu jauh dengan kemenangan dan selamanyalah kita akan terus ditindas dan diperlakukan semahunya oleh musuh-musuh Islam.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ. 


Khutbah Kedua

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، 
ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ
أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَزُخْرِنَا وَقُدْوَتِنَا وَأُسْوَتِنَا مُحَمَّدٍ إِمَامِ الْمُتَّقِينَ وَقَائِدِ الدُّعِاةِ الْمُجَاهِدِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَبِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ وَجَاهَدَ جِهَادَهُ  إِلَى يَوْمِ الدِّينِ. أَمَّا بَعْدُ،
فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقوْنَ. وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى. 

Muslimin dan Muslimat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya berpesan kepada kamu dan juga kepada diri saya sendiri supaya bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Sesungguhnya berjayalah orang-orang yang bertaqwa. Carilah bekalan, kerana sesungguhnya bekalan yang baik ialah bertaqwa kepada Allah.

Pada Hari Raya ‘Eidul Fitri yang mulia ini, kita berkumpul di rumah Allah untuk membesarkan Allah, bertahmid dan bertakbir menandakan kesyukuran yang tidak terhingga kepada Allah yang telah mengurniakan nikmat Iman dan Islam. Kita juga bersyukur dan bergembira kerana berjaya menjalani satu ibadah, iaitu ibadah puasa yang penuh dengan ujian. Diharapkan begitulah juga dengan ibadah-ibadah yang lain kita laksanakan dengan penuh ikhlas kepada Allah.

ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Muslimin dan Muslimat sekalian,

Marilah kita menguat dan mengukuhkan lagi persaudaraan sesama kita dengan kita membinanya di atas asas persaudaraan Islam yang lebih kukuh jalinannya, lebih kukuh daripada hubungan darah dan keturunan. Persaudaraan inilah yang diumpamakan oleh Rasulullah SAW sebagai satu badan, apabila salah satu anggotanya sakit, maka seluruh anggota yang lain merasai sakitnya.

Pada Hari Raya ‘Eidul Fitri yang berkat ini juga, bersamalah kita membuat perhitungan dan muhasabah terhadap diri kita sendiri sejauh manakah kita beriman dan beramal dengan ajaran Islam. Di samping itu jangan kita lupa juga untuk melihat adakah keluarga, masyarakat dan negara kita berada di landasan yang diredhai Allah sebagaimana panduan yang terdapat di dalam Al-Quran dan As-Sunnah Rasulullah SAW.

Perhitungan ini wajib dibuat sebelum kita semua bertemu dan menghadap Allah SWT pada hari yang dinyatakan oleh Allah Ta’ala di dalam Firman-Nya:

يَوْمَ لَا يَنفَعُ مَالٌ وَلَا بَنُونَ ﴿٨٨﴾ إِلَّا مَنْ أَتَى اللَّهَ بِقَلْبٍ سَلِيمٍ ﴿٨٩﴾ [الشعراء : ٨٩ - ٨٨]

“Hari yang sudah tidak memberi guna oleh harta benda dan anak-pinak, kecuali sesiapa yang datang (menghadap) Allah dengan hati yang sejahtera.”

Untuk bertemu dengan Allah pada hari Kiamat dalam keadaan hati yang sejahtera, marilah kita beramal dengan ajaran Islam yang sebenar terkandung di dalam Al-Quranul Karim dan Sunnah Rasulullah SAW, kerana Allah mensyaratkan tanda cinta dan kasih seseorang hamba Allah ialah apabila patuh kepada Allah dan Rasul-Nya. Firman-Nya:

قُلْ إِن كُنتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ ... ﴿٣١﴾ ] آل عمران : ٣١ [

“Katakanlah (kepada mereka wahai Muhammad), sekiranya kamu (mengaku) cinta kepada Allah kepada Allah, maka ikutlah (ajaranku) nescaya kamu dikasihi oleh Allah.”

Pada hari ini juga jangan kita lupa untuk mengucapkan selawat dan salam kepada Rasulullah SAW kerana perintah Allah Ta’ala di dalam Al-Quranul Karim :

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾   ] الأحزاب : ٥٦ [

“Sesungguhnya Allah dan para malaikat-Nya sentiasa berselawat ke atas nabi. Wahai orang-orang yang beriman, ucapkanlah selawat dan salam ke atasnya dengan sebenarnya.”

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، فِي الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ.
اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْف عَنَّا وَعَنْ وَالِدِينَا وَعَنْ جَمِيعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّحِمِينَ.
اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ إِيْمَانًا كَامِلاً وَيَقِيْنًا صَادِقًا وَلِسَنًا ذَاكِرًا وَقَلْبًا خَاشِعًا وَعَمَلًا صَالِحًا مُتَقَبَّلًا.
اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْإِيمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوبِنَا وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّشِدِينَ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَالظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ ، وَدَمِّرِ الْكَفَرَةَ أَعْدَآءَكَ  أَعْدَآءَ الدِّينِ.
اَللَّهُمَّ أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا السُّلْطَانَ نزرين مُعِزُّالدِّين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّين شاه اَلْمَغْفُور لَهُ ، كَمَا نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصْلِحَ أَئِمَّتَنَا وَوُلَاتَ أُمُورِنَا ، وَاجْعَلْ وِلَايَتَنَا فِيمَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ الله ! إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari lama sesawang www.4shared.com