Friday, May 15, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 15 MEI 2015 / 26 RAJAB 1436



KHUTBAH HARI GURU:
GURU MEMBINA ILMU MENYEMPURNAKAN AKHLAK

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَاتِ وَالنُّورَ ۖ ثُمَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ مُعَلِّمِ الْحَيْرَاتِ، وَالنَّاهِى عَنِ الْمُنْكَرَاتِ،  سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَالْأَطْهَارِ، وَأَصْحَابِهِ لْأَخْيَارِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الْحَسَنَاتِ وَالسَّيِّئَتِ
أَمَّا بَعْدُ، فيا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
قَالَ اللهَ تَعَلَى يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita bertaqwa kepada Allah SWT dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita termasuk dalam kalangan orang-orang yang dikasihi oleh Allah dan seterusnya mendapat kejayaan di dunia dan di akhirat. Tajuk khutbah kita pada hari ini Guru: Membina Ilmu, Menyempurnakan Akhlak yang merupakan tema sambutan Hari Guru tahun 2015 bersamaan 1436 Hijri.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Islam adalah agama ilmu dan sangat mementingkan kemuliaan orang berilmu. Lantaran itu Islam Islam memberikan kedudukan yang sangat mulia kepada para guru yang menyampaikan ilmu kepada umat. Firman Allah dalam Surah Al-Mujadalah ayat 11:

يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ ﴿١١﴾

Bermaksud: Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu dan orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat. Dan (ingatlah), Allah Maha mendalam pengetahuanNya tentang apa yang kamu lakukan.

Sewajarnya para guru dan pendidik mendapat tempat yang tinggi di dalam Islam. Tidakkah ilmu pengetahuan merupakan kunci kepada kebahagiaan hidup manusia di dunia, kerana tanpa ilmu, kemungkinan kita pada hari ini masih lagi berada dalam kemunduran dan kemiskinan. Oleh itu, jelaslah kepada kita bahawa, ketinggian ilmu pengetahuan merupakan ukuran yang sangat penting dalam membezakan antara baik dan buruk, kaya dan miskin, maju dan mundur bagi sesuatu bangsa dan negara. Para guru dan pendidiklah merupakan enjin dalam pembangunan dan perubahan umat sejagat. Mereka umpama bintang-bintang di langit yang menjadi petunjuk kepada para pelayar di malam yang gelap.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Pada tanggal 16 Mei setiap tahun, guru di negara kita dirai, dihargai dan dkenang jasa mereka. Mereka mendidik anak bangsa menjadi insan yang mulia dan pelapis kepimpinan dalam pembangunan negara.

Sasterawan Negara, Usman Awang pernah mengungkap kata:

Jika hari ini seorang Perdana Menteri berkuasa,
Jika hari ini seorang Raja menaikkan takhta,
Jika hari ini seorang Presiden sebuah negara,
Jika hari ini seorang Ulamak yang mulia,
Jika hario ini seorang Peguam menang bicara,
Jika hari ini seorang Penulis terkemuka, 
Jika hari ini siapa sahaja menjadi dewasa sejarahnya dimulakan oleh seorang guru biasa dengan lembut sabarnya mengajar tulis-baca.

Begitulah ungkapan yang boleh diluahkan, bagaimana besarnya jasa seorang guru, yang pastinya kejayaan kita sekarang bermula dari didikan dan tunjuk ajar dari insan yang bergelar guru.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Dalam oealn pembangunan oendidikan Malaysia tahun 2013 hingga 2025, anjakan ketiga iaah melahirkan rakyat Malaysia yang lebih menjadi nilai. Tanpa peranan para giri dan pendidikan hasrat murni ini tidak mungkin menjadi kenyataan. ia sejajar dengan peranan perutusan Rasulullah SAW yang sebagaimana yang dinyatakan dalam sebuah hadis:

إِنَّمَا بُعِثْتُ لِأُتَمِّمَ صَالِحَ الْأَخْلَقِ

"Sesungguhnya aku diutuskan bagi menyempurnakan akhlak yang baik." (HR Ahmad)

Bimbingan dan pedoman hidup yang telah ditunjukkan oleh Rasulullah SAW dalam tarbiyahnya, melahirkan golongan sahabatb yang berakhlak dan berdisiplin tinggi. Inilah hasrat dan cita-cita orang yang cintakan Allah dan RasulNya. Namun realiti kehidupan masyarakat dewasa ini, memaparkan isu dan krisis keruntuhan moraldalam kalangan anak-anak kita, seperti kes buli, pukul, buang bayi, jenayah cyber, merempit dan sebagainya.

Selain peranan guru dan pendidik, ibu-bapa serta ahli masyarakat sewajarnya memainkan peranan secara bersama. Gunakanlah ruang permuafakatan melaui persatuan ibu bapa dan guru (PIBG) untuk menjana idea dan menyelesaikan masalah. Kita tidak boleh meletakkan peranan membentuk akhlak dan peribadi anak-anak hanya kepada guru di sekolah sahaja.

Sidang Jumaaat yang dirahmati Allah,

Dewasa ini, kita melihat ada segelintir ibu bapa yang suka menuding jari kepada guru, terhadap segala permasalahan yang berlaku ke atas pelajar. Sikap ini boleh membantutkan peranan peranan sebenar guru dalam mendidik dan menyemat keperibadian unggul para pelajar. Ibu bapa seharusnya berperanan membimbing anak-anak, agar lebih menghormati seorang insan yang bernama guru, bahkan menghormati siapa sahaja yang berada di sekeliling mereka. Kerana dengan penghormatan tersebut, akan lebih berkatlah ilmu yang diperolehinya.

Para ulamak salafussoleh amat mengambil berat adab dan etika berguru. Imam An-Nawawi Rahimahullah dalam pendahuluan kitabnya Al-Majmuk menyatakan:

Hendaklah seorang penuntut ilmu itu merendahkan dirinya terhadap ilmu dan guru, kerana disebabkan rendah diri itulah dia akan mendapat ilmu. Sesungguhnya kita telah diperintahkan untuk bersikap rendah diri secara mutlak, maka dalam menuntut ilmu, merendah diri itu lebih dituntut.

Para ulamak juga pernah berkata: "Ilmu itu musuh bagi orang yang sombong, seumpama air tidak akan mengalir ke puncak gunung."

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

 Pengorbanan seorang guru amat besar dalam mendidik umat. Seorang dari kita pasti akan mengenang jasa guru-guru, sejak kita mula melangkah ke alam persekolahan. Sedar ataupun tidak, pengorbanan mereka sentiasa tersemat di dalam ingatan kita. Malah pengorbanan merekalah yang sebenarnya telah mendorong kita untuk berusaha menjadi seperti mereka, iaitu insan yang sanggup berkorban demi kebaikan orang kain. Kita pastinya masih mengingati bagaimana guru-guru kita dahulu sanggup meluangkan masa, tenaga, malah wang ringgit demi membantu kita berjaya dalam pelajaran. Kemudian tatakala kita telah berjaya dan dewasa, adakah patut kita membiarkan pengorbanan mereka ini diabai tanpa dikenang? Guru pastinya tidak meminta balasan material daripada kita. Apa yang diharapkan ialah murid-muridnya mendoakan dan juga menghargainya dalam pelbagai cara. Sesungguhnya berterima kasih kepada manusia adalah tanda berterima kasih juga kepada Allah SWT. Sabda Nabi SAW: 

مَنْ لَمْ يَشْكُرِ النَّاسَ لَمْ يَشْكُرِ الله

Maksudnya: "Sesiapa yang tidak berterimakasih kepada manusia, sesungguhnya dia tidak berterima kasih juga kepada Allah." (HR Tirmizi)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،

قُلْ هَلْ يَسْتَوِي الَّذِينَ يَعْلَمُونَ وَالَّذِينَ لَا يَعْلَمُونَ ۗ إِنَّمَا يَتَذَكَّرُ أُولُو الْأَلْبَابِ

"Katakankanlah: Adakah sama orang-orang yang mengetahui dengan orang-orang yang tidak mengetahui? Sesungguhnya orang-orang yang dapat mengambil pelajaran dan peringatan hanyalah orang-orang yang berakal sempurna." (Surah Az-Zumar Ayat 9)

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ 

أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mendiri betapa pentingnya peranan kita dalam mengangkat martabat seorang seorang guru, mimbar pada hari ini menyeru kepada sidang Jumaat agar meemnuhi beberapa tuntutan berikut:

1. Rasulullah SAW merupakan qudwah terbaik sebagai pendidik yang patut dicontohi dalam penyampaian ilmu dan penyempurnaan akhlak.

2. Guru merupakan seorang insan yang wajar, bahkan wajib dihormati, berdasarkan kepada tuntutan agama.

3. Adalah wajar bagi seorang penuntut ilmu untuk bersikap tawadhuk dan rendah diri terhadap gurunya, kerana keberkatan itu akan lahir bersama dengan sikap tersebut.

4. Ibu bapa tidak sewajarnya hanya sekadar menuding jari kepada guru di atas setiap permasalahan yang timbul, bahkan berusaha menggembeling tenaga bersama-sama guru untuk membentuk generasi yang berilmu dan berakhlak mulia.

5. Hubungan di antara guru, murid dan masyarakat mestilah dibuna di atas dasar rasa hormat dan kasih sayang untuk mendapat keberkatan dan keredhaan Allah.

6. Warga guru harus mempertingkatkan kredibeliti, ilmu dan akhlak agar sentiasa menjadi contoh terbaik dalam masyarakat.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات، إِنَكَ سَمِيعٌ قَرِيبٌ مُجِيبُ الْدَعَوَات، وَيَاقَاضِيَ الْحَاجَات.

Ya Allah kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah dan Duli Yang maha Mulia Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan, Tuanku Zara Salim serta seluruh kerabat DiRaja sekelian

Ya Allah, hanya padamu kami berserah memohon keampunan kepadaMU, redakanlah bencana yang kami alami, lindungilah kami semua dari murkamu, hindarkanlah kami dari bencana-bencana yang lebih besar yang tidak mampu kami tanggungi. Kasihanilah kami semua Ya Allah! Sesungguhnya engkaulah penentu segalanya, bantulah kami menghadapinya. Kami bermohon kepadamu dengan penuh kerendahan hati, engkaulah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Makbulkan lah doa kami Ya Allah..... Amin Ya Rabbal ‘alamin.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com