bersama kepimpinan ulamak




Poster Hebahan Program




Thursday, February 4, 2016

KHUTBAH JUMAAT - 26 RABI'UL AKHIR 1437 / 5 FEBRUARI 2016



KEBENARAN MEMBAWA KEMULIAAN

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ ﴿٦﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،  اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُلِكَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فيا أَيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ  لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah سبحانه وتعالى dengan penuh ketaatan, keyakinan dan keikhlasan iaitu dengan melaksanakan segala suruhan-Nya serta meninggalkan segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita menjadi insan yang bertaqwa seterusnya berjaya di dunia dan di akhirat. Sebelum memulakan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang Jumaat sekalian agar menumpukan perhatian terhadap khutbah yang bakal disampaikan. Fahami dan hayati isi kandungan serta jangan bercakap-cakap dan membuat bising. Mimbar pada hari yang mulia ini akan membicarakan khutbah yang bertajuk, "Kebenaran Membawa Kemuliaan".

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Pembinaan masyarakat yang kukuh dan kuat sebagaimana disarankan oleh Islam bukanlah satu usaha yang mudah dan tidak ada jalan pintas. Oleh yang demikian, Islam sentiasa menyeru umatnya ke arah agenda perpaduan termasuk menyampaikan berita yang benar. Menyampaikan berita yang benar bukan sahaja menyentuh soal kredibiliti peribadi individu tetapi lebih penting, ia mencakupi soal keselamatan negara. Justeru, perbuatan ini merupakan salah satu akhlak dan sifat yang terpuji di dalam Islam dan menjadi amanah yang wajib dijaga sebaik-baiknya oleh setiap umat Islam. Bahkan mereka yang mengamalkan sikap ini tergolong sebagai orang yang mempunyai keluhuran budi yang tinggi dan adab yang sangat baik dengan Allah سبحانه وتعالى.

Namun sejak kebelakangan ini terdapat satu trend dalam kalangan sebahagian masyarakat yang suka berkongsi apa sahaja cerita tanpa terlebih dahulu menyelidiki kesahihannya. Ini menyebabkan ada pihak yang telah mengambil kesempatan untuk menyalahgunakannya lalu menyebarkannya kepada umum. Sikap ini nyata tidak menepati kehendak Al-Quran apabila setiap khabar yang diterima baik melalui surat menyurat, lafaz mulut, sms, e-mail yang disampaikan, tulisan yang diposkan di ruang siber dan bermacam lagi tidak diselidiki dan lebih parah disebar-sebarkan pula. Allah سبحانه وتعالى menjelaskan di dalam Surah Al-Hujurat Ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنْ جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَنْ تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَى مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ ﴿٦﴾

Bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan".

Berdasatkan Ayat ini, Allah سبحانه وتعالى menuntut agar sesiapa yang mendengar sesuatu maklumat, maka hendaklah mereka menyelidiki terlebih dahulu kesahihan sumber maklumat tersebut. Ayat ini mengandungi garis panduan berguna kepada pengguna internet dalam mendapatkan maklumat yang tidak dikenal pasti keboleh percayaannya. Meskipun internet dianggap khazanah maklumat yang menyajikan beraneka jenis maklumat, namun masih ada yang perlu diproses terlebih dahulu sebelum disampaikan.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Imam Al-Ghazali di dalam kitabnya Ihya 'Ulumuddin menjelaskan, perbuatan membocorkan rahsia dan menyebarkan maklumat palsu tentang orang lain boleh menjejaskan maruah individu tersebut. Perbuatan ini dianggap sebagai mengadu-domba dan fitnah. Hari ini kita dapat saksikan pelbagai berita dari dalam dan luar negara yang didedahkan berbaur politik, agama dan perkauman yang tidak tepat dan memberi kesan yang amat buruk jika ada yang terus mempercayainya.

Dalam konteks ini, suka mimbar mengingatkan bahawa setiap muslim wajib menjaga maruah dirinya dan orang lain dengan tidak menyebarkan berita yang boleh mencemarkan nama baik dan menjatuhkan kehormatan orang lain. Islam amat menitik beratkan soal kepentingan menjaga maruah diri bagi tujuan menjaga kemuliaan agama, bangsa dan negara. Apa yang jelas, umat yang bermaruah ialah umat yang memiliki jati diri dengan berpegang teguh kepada ajaran Islam dan tidak terpengaruh dengan unsur-unsur negatif yang merosakkan. Firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-Hujurat Ayat 11:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا لَا يَسْخَرْ قَوْمٌ مِنْ قَوْمٍ عَسَى أَنْ يَكُونُوا خَيْرًا مِنْهُمْ وَلَا نِسَاءٌ مِنْ نِسَاءٍ عَسَى أَنْ يَكُنَّ خَيْرًا مِنْهُنَّ وَلَا تَلْمِزُوا أَنْفُسَكُمْ وَلَا تَنَابَزُوا بِالْأَلْقَابِ بِئْسَ الِاسْمُ الْفُسُوقُ بَعْدَ الْإِيمَانِ وَمَنْ لَمْ يَتُبْ فَأُولَئِكَ هُمُ الظَّالِمُونَ ﴿١١﴾

Bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Janganlah sesuatu puak (dari kaum lelaki) mencemuh dan merendah-rendahkan puak lelaki yang lain, (kerana) barangkali puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah pula sesuatu puak dari kaum perempuan mencemuh dan merendah-rendahkan puak perempuan yang lain, (kerana) barangkali puak yang dicemuhkan itu lebih baik daripada mereka dan janganlah kamu mencela setengahnya yang lain dan janganlah pula kamu panggil-memanggil antara satu dengan yang lain dengan gelaran yang buruk. (Maka) amatlah buruknya nama fasiq (kepada seseorang) sesudah dia beriman. Dan (ingatlah), sesiapa yang tidak bertaubat (daripada perbuatan fasiqnya) maka mereka itulah orang-orang yang zalim".

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Sesungguhnya perbuatan membuka rahsia, mengaibkan, mengumpat, mencari kesalahan orang dan bermusuh-musuhan adalah dilarang dalam Islam. Ini terkandung di dalam sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم yang diriwayatkan oleh Imam Malik, Al-Bukhari, Muslim, dan Abu Dawud yang berbunyi:

إِيَّاكُمْ وَالظَّنَّ فَإِنَّ الظَّنَّ أَكْذَبُ الْحَدِيثِ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا تَحَسَّسُوا وَلَا تَنَافَسُوا وَلَا تَحَاسَدُوا وَلَا تَبَاغَضُوا وَلَا تَدَابَرُوا وَكُونُوا عِبَادَ اللَّهِ إِخْوَانًا

Bermaksud: "Jauhilah kamu daripada sangkaan kerana ia sedusta-dusta bisikan hati, janganlah kamu mencari-cari kesalahan dan keaiban orang, janganlah kamu mendengar-dengar cerita orang, jangan kamu berlumba-lumba untuk menunjukkan kekuatan di antara satu sama lain, jangan kamu dengki-mendengki, benci membenci, bermusuh-musuhan dan jadilah kamu semua hamba Allah yang bersaudara".

Akibat daripada melakukan perbuatan ini, seseorang itu boleh terhindar daripada mendapat keberkatan hidayah Allah سبحانه وتعالى. Sekiranya mereka tidak bertaubat dan masih mengulangi kesalahan yang sama, hidupnya mungkin akan terpinggir di sisi rakan-rakan dan masyarakat. Apa yang membimbangkan lagi, ia berpotensi mendorong seseorang itu melakukan jenayah sehingga mengkucar-kacirkan masyarakat dan menjejaskan keselamatan negara. Sebagai rakyat, amat penting untuk kita memainkan peranan dalam mempertahankan kedaulatan negara kerana ia akan membawa implikasi terhadap memperkasa ketaatan yang tidak berbelah bagi demi menjamin keselamatan terhadap negara. Lebih penting lagi, ia merupakan usaha membawa konsep perpaduan yang lebih jitu ke arah pembentukan sebuah negara bangsa yang benar-benar utuh.

Sidang jama'ah yang berbahagia,

Sikap suka mereka-reka cerita, mendakwa atau memperkatakan sesuatu dengan berita palsu atau berbohong adalah salah satu daripada tanda-tanda orang munafik. Awasilah diri kita daripada menyebarkan maklumat yang tidak benar dengan bertanya dan merujuk segala perkara yang tidak diketahui kepada ahlinya. Sikap ini mampu mengelakkan kekeliruan, salah faham, penyelewengan dan kesesatan. Selain itu, sikap merendah diri, bertolak ansur, saling memaafkan hormat menghormati, bersikap adil dan berlapang dada dapat memadamkan api fitnah dan mengekalkan keselamatan dan menjaga kehormatan semua pihak.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَنْ تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنْتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿١٩﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.

Ayat yang dibacakan tadi dipetik daripada Surah An-Nur Ayat 19 yang bermaksud: "Sesungguhnya orang-orang yang suka terhebahnya tuduh-tuduhan yang buruk dalam kalangan orang-orang beriman, mereka akan beroleh azab seksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat dan (ingatlah) Allah Mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahui (yang demikian)".

Kaum muslimin yang dirahmati Allah sekalian,

Mengakhiri khutbah pada hari ini, mimbar ingin mengajak sidang jama'ah sekalian untuk menghayati inti pati khutbah yang disampaikan pada hari ini, antaranya ialah:

1. Mengamalkan sikap terpuji dengan budaya kasih sayang dan tidak mengaibkan orang lain. Sikap tersebut memudahkan seseorang mendapat keberkatan hidup dan petunjuk Allah سبحانه وتعالى.

2. Selain memperoleh pahala di sisi Allah سبحانه وتعالى, rakan-rakan dan masyarakat juga akan menyayangi dan menyanjungi mereka.

3. Amalan sentiasa merujuk, menyelidik dan meneliti maklumat sebelum disebarkan mampu membendung kejadian jenayah yang boleh menghancurkan negara dan melahirkan negara bangsa yang bersatu padu, sejahtera dan aman.

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Al-Ahzab: 56)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.

Ya Allah, bukakanlah hati kami untuk melaksanakan ibadat zakat sebagaimana yang telah Engkau fardhukan. Berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan para pewakaf yang telah menginfaqkan harta mereka ke jalan-Mu. Sucikanlah harta dan jiwa mereka, lindungilah golongan fuqara dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ،
عِبَادَ الله، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari Google Drive. Klik sini.


Poster Hebahan Program