Thursday, January 22, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 23 JANUARI 2015/ 02 RABI’UL AKHIR 1436H



“MENJAGA KEMULIAAN ISLAM”

Khutbah Pertama


الحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَنْعَمَ عَلَيْنَا بِنِعْمَةِ الإِيمَانِ وَالإِسْلاَمِ 
أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ 
أَمَّا بَعْدُ.. فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya mengulangi pesanan taqwa ini untuk diri saya dan tuan-tuan sekelian. Pesanan ini sangat penting untuk diulang-ulang dan dihayati khususnya di zaman kita yang begitu mudah lupa kepada Allah. Bahkan hubungan kita lebih rapat dengan facebook, whatsapp, televisyen, dan sebagainya berbanding solat, al-Quran, zikir dan perkembangan nasib umat Islam seluruh dunia bahkan di negara kita sendiri.

Tuan-tuan yang saya kasihi sekalian,

Firman Allah SWT di dalam surah al-An’am ayat 114:

أَفَغَيْرَ اللهِ أَبْتَغِي حَكَمًا وَهُوَ الَّذِي أَنزَلَ إِلَيْكُمُ الْكِتَابَ مُفَصَّلًا ۚ وَالَّذِينَ آتَيْنَاهُمُ الْكِتَابَ يَعْلَمُونَ أَنَّهُ مُنَزَّلٌ مِّن رَّبِّكَ بِالْحَقِّ ۖ فَلَا تَكُونَنَّ مِنَ الْمُمْتَرِينَ ﴿١١٤﴾

Bermaksud : (Katakanlah Wahai Muhammad): "Patutkah Aku (terpedaya dengan kata-kata dusta syaitan-syaitan itu sehingga aku) hendak mencari hakim selain dari Allah, padahal Dia-lah yang menurunkan kepada kamu kitab Al-Quran yang jelas nyata kandungannya satu persatu (tentang yang benar dan yang salah)?" dan orang yang Kami berikan al-kitab (Zabur, Taurat, Injil), mengetahui bahawa al-Quran itu adalah diturunkan dari Tuhanmu dengan sebenar-benarnya. Oleh itu, jangan sekali-kali engkau menjadi (salah seorang) dari golongan yang ragu-ragu.

Ayat ini menjelaskan kepada kita bahawa Nabi Muhammad SAW, tidak mudah terperdaya dengan kata-kata dusta, daripada syaitan-syaitan yang menyebabkan baginda mencari panduan atau hakim lain selain daripada Allah. Sesungguhnya Allah telah menurunkan kepada baginda kitab al-Quran yang jelas nyata isi kandungannya satu persatu, meliputi perkara yang halal dan juga perkara yang haram, hukum-hakam syarak, usul agama dan cabang-cabangnya. Tidak memerlukan penjelasan dan tiada yang lebih baik hukumannya. Kerana sesusungguhnya hukum-hukum Allah meliputi hikmah dan juga rahmat.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Sesungguhnya dasar-dasar dalam agama Islam terdapat di dalam al-Quran dan Sunnah Rasulullah SAW. Agama Islam telah diberitakan kehadirannya dalam kitab-kitab para rasul terdahulu. Kitab Zabur, Taurat dan Injil telah menceritakan kepada umat-umatnya tentang kedatangan agama Islam di akhir zaman nanti.

Setelah datangnya agama Islam kepada umat akhir zaman, Islam diamalkan dalam seluruh kehidupan manusia. Umat Islam mengamalkan segala perintah yang telah ditetapkan kepada mereka dan meninggalkan segala larangan yang dikenakan ke atas mereka. Seterusnya mereka menyeru kepada manusia yang lain untuk beriman kepada Allah dan Rasul-Nya. Kesungguhan umat Islam melaksanakan agama Islam telah membawa kesejahteraan dan keselamatan kepada semua penduduk bumi ini.

Tuan-tuan yang dikasihi sekalian,

Akhir-akhir ini, kita dikejutkan dengan usaha-usaha terancang musuh-musuh Allah dan Rasul-Nya untuk melenyapkan Islam daripada muka bumi ini. Mereka mencanangkan Islam sudah tidak releven, malah sudah tidak sesuai pada zaman perkembangan sains dan teknologi. Di tambah pula dengan suara-suara lantang dengan mengatakan Islam menyekat kebebasan manusia. Mereka juga turut mencanangkan semua agama termasuk agama Islam, membawa kepada tuhan yang sama. Ini semua adalah suara-suara derhaka dan terkutuk yang cuba membisik di telinga umat Islam dengan niat dan matlamat menukar budaya dan cara hidup beragama seperti yang dikehendaki oleh Allah dan Rasul-Nya.

Ini semua adalah serangan luaran daripada musuh-musuh Islam yang begitu hasad dengki dan benci kepada agama kita. Sedarilah kita semua, kita wajib membina dinding dan benteng yang menghalang kita dari kemurkaan dan azab seksa daripada Allah. Kita tidak boleh membiarkan agama Islam terus dipermain-mainkan oleh musuh-musuh Allah dan Rasul-Nya.

Sidang Jumaat sekalian,

Janganlah kita sendiri menjadi peluru dan bom yang cuba memusnahkan benteng-benteng Islam yang telah dikukuhkan oleh Rasulullah SAW, para sahabat baginda, para Tabien dan generasi-generasi selepas mereka. Adakalanya usaha meruntuhkan benteng dan dinding itu datang daripada dalam diri kita sendiri. Kita sudah tidak menghiraukan kewajipan-kewajipan agama yang ditaklifkan kepada kita, kita sudah tidak menganggap dosa-dosa kita sebagai penyebab musibah dan malapetaka kepada hidup kita.

Dosa-dosa yang kita lakukan seperti melakukan maksiat secara terang-terangan di khalayak ramai tanpa segan silu, memuja artis secara keterlaluan, membiarkan diri dipeluk cium bukan mahram dan menggadai maruah dan harga diri, kita hanya anggap seperti menepis lalat yang hinggap di muka kita sahaja. Walhal sepatutnya sebagai seorang Muslim, dosa-dosa yang kita lakukan dirasakan seperti sebuah gunung yang akan menghempap dan melenyapkan kita. Imam al-Ghazali di dalam Kitab Ihya Ulumiddin ada menyatakan :

كَمْ مِن اَكْلَةٍ مَنَعَتْ قِيَامَ الّلَيْلِ، وَكَمْ مِنْ نَظْرَةٍ مَنَعَتْ قِرَأَةَ السُّورَةِ، وإِنَّ الْعَبْدَ لَيَأْكُلُ أَكْلَةً أَوْ يَفْعَلُ فَعْلَةً، فَيُحْرَمُ بِهَا قِيَامُ سَنَةٍ، وكَمَا أَنَّ الصَّلاَةَ تَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ فَكَذَلِكَ الْفَحْشَاءُ تَنْهَى عَنِ الصَّلاَةِ وَسَائِرِ الْخَيْرَاتِ

Bermaksud : Betapa banyak makanan yang dimakan telah menghalang dari bangun malam, berapa banyak pandangan yang telah menghalang dari membaca surah al Quran. Dan sesungguhnya ada di kalangan hamba yang makan makanan mahupun membuat sesuatu perbuatan. Ia tertegah daripada bangun malam selama setahun. Dan seperti mana solat itu mencegah daripada kekejian dan kemungkaran, begitu jugalah sebaliknya kekejian itu akan menghalang daripada solat dan sekelian amal kebajikan.

Imam Sufyan al-Thaury berkata :

حُرِمْتُ قِيَامُ الّليَلِ خَمْسَةَ أَشْهُرٍ بِذَنْبٍ أَذْنَبْتُهُ. قِيلَ وَمَا ذَاكَ الذَّنْبُ ؟ قَال : رَاَيْتُ رَجُلاً يَبْكِى، فَقُلْتُ فِى نَفْسِى : هَذَا مُرَاء
Bermaksud : Aku terhalang daripada bangun malam selama 5 bulan disebabkan satu dosa yang aku lakukan. Ditanya apakah dosa itu? Ia menjawab : Aku pernah melihat seorang lelaki sedang menangis lantas aku berkata kepada diri ku bahawa ia sengaja menunjuk-nunjuk.

Adakalanya usaha meruntuhkan benteng dan dinding itu datang daripada luar yang sengaja dilakukan agar bergabung dengan faktor dalaman dalam diri kita sendiri. Contoh faktor luaran seperti maksiat dan kemungkaran yang ditaja dengan kos yang amat tinggi sehingga mengabaikan aspek-aspek yang lain. Api persengketaan sesama muslim yang sentiasa diperbaharui nyalaannya. Begitu juga, pesalah-pesalah syariah yang sering dilindungi dengan selimut hak asasi manusia.

Saudara-saudara sekelian,

Melihat betapa banyaknya ranjau dan rintangan dalam membina dan mempertahankan kemuliaan Islam, maka layak benarlah nilai kemuliaan seseorang itu letaknya pada kehebatan taqwanya. Allah berfirman dalam surah al-Hujurat ayat ke 13:

إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِنْدَ اللهِ أَتْقَاكُمْ إِنَّ اللهَ عَلِيمٌ خَبِيرٌ 
Bermaksud : Sesungguhnya semulia-mulia kamu di sisi Allah ialah orang yang lebih taqwanya di antara kamu, (bukan yang lebih keturunan atau bangsanya). Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui, lagi Maha mendalam pengetahuannya (akan keadaan dan amalan kamu).

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :


فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا ﴿٨﴾ قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا ﴿١٠﴾ - سورة الشمس

Bermaksud : Maka Allah mengilhamkan kepada jiwa manusia (jalan) kefasikan dan ketakwaannya. Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa, dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorinya.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Ketahuilah dunia ini hanya tempat tinggal sementara kepada kita. Usia-usia kita yang berbaki hendaklah ditambah dengan amal ibadah sebagai bekalan menemui Allah kelak. Kita sering diingatkan, khususnya pada hari Jumaat untuk sentiasa bertaqwa kepada Allah dan Rasul-Nya, namun sebahagian daripada kita masih lagi memilih untuk alpa daripada bertaqwa kepada pemilik alam ini, bersikap fasiq dan derhaka kepada sang Penciptanya.

Di antara kita ada yang berikrar dan berazam dengan melakukan segala bentuk kebaikan tetapi hangatnya tidak sampai beberapa hari. Ada pula yang pada mulanya melakukan kebaikan tetapi akhirnya lalai sehinggalah Allah menimpakan bala bencana lalu menyedarkan mereka. Manakala ada juga sekumpulan manusia yang apabila ingin menzahirkan kegembiraan menyambutnya dengan acara dosa dan maksiat dan tidak merasa bersalah dan malu kepada Allah Taala.

Marilah kita terus istiqamah dalam menjaga batas-batas dan ketentuan Allah demi mencari keredhaan-Nya. Iman dan taqwa perlu dibentuk dan dipelihara supaya ianya membuahkan hasil yang baik di akhirat kelak. Hanya orang yang bertaqwa sahaja akan merasai keuntungan dan kejayaan di dunia dan akhirat. Jika Allah mentaqdirkan kita memiliki umur yang panjang hingga kita mampu kembali kepada Allah dan Rasul-Nya pada masa-masa yang akan datang, maka itulah nikmat kurniaan yang amat besar darinya.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِىْ بِلَادِنَا هَذَا وَفِىْ الْعِرَاقِ وَفِىْ فَلَسْطِيْنِ وَفِىْ كُلِّ مَكَانٍ وَفِىْ كُلِّ زَمَانٍ.

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

Ya Allah! Muliakanlah Islam dan pendukung-pendukungnya, bantulah Islam dan perkembangannya, bantulah pendakwah-pendakwah Islam dan para mujahidinnya. Ya Allah, hancurkanlah kekufuran serta golongan munafik dan musyrikin, binasakanlah musuh-musuh agamamu dan segala sekutunya, engkau eratkanlah hubungan kami sesama Islam. Elakkan kami dari permusuhan yang boleh menyebabkan terlerainya persaudaraan Islam. Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com