bersama kepimpinan ulamak




Friday, November 17, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 28 SAFAR 1439 / 27 NOVEMBER 2017


IKTIBAR DARIPADA UMAT YANG DIBINASAKAN ALLAH

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ ٱلَّذِيٓ أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ ٱلْكِتَٰبَ لِيَكُونَ لِلْعَٰلَمِينَ نَذِيرًا. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، أَرْسَلَهُ اللهُ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ، فَأَدَّى الْأَمَنَةَ، وَبَلَّغَ الرِّسَالَةَ، وَنَصَحَ لِلْأُمَّةَ، وَجَاهَدَ فِى اللهِ حَقَّ جِهَادِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، ٱلرَّحْمَةِ المُهْدَاةِ وَالنِّعْمَةِ المُسْدَاةِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُۥ وَوَالَاهُ.
أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. 

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa. Maka demi sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita mengingatkan diri kita dengan peringatan daripada Allah s.w.t:

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ ۚ وَأُولَـٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ ﴿١٠٥﴾ [سورة آل عمران : ١٠٥]

(Maksudnya): Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam agama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

Allah s.w.t menyuruh kita mengambil iktibar (pengajaran) daripada umat yang lalu yang telah dibinasakan oleh Allah s.w.t, khususnya kalangan yang mempunyai kitab (orang-orang yahudi dan orang-orang nasrani) walaupun Allah s.w.t melantik kepada mereka rasul yang besar seperti Nabi Musa, Nabi Harun, Nabi Isa dan nabi-nabi 'alaihimus solatu wassalam. Allah s.w.t menurunkan kitab yang besar (Taurat dan Injil) yang wajib kita beriman kepadanya, kitab yang menjadi petunjuk daripada Allah s.w.t yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana, Maha Adil dan Maha Rahmat terhadap hamba-hamba-Nya.

Apabila kaum-kaum ini tidak bersyukur kepada nikmat yang diberi oleh Allah s.w.t, mereka meninggalkan kitab-kitab yang diturunkan oleh Allah s.w.t, mereka berpaling daripada petunjuk Allah s.w.t, berlakunya kemungkaran dalam kalangan mereka, mereka tidak menyuruh kepada yang baik, tidak mencegah kemungkaran, bahkan mereka berbalah di antara satu sama lain. Mereka dibinasakan oleh Allah s.w.t, berporak peranda di atas dunia dan dihumban ke dalam neraka di hari akhirat.

Allah s.w.t menyuruh umat Islam supaya melihat, bukan sahaja membaca sejarah umat-umat yang telah dibinasakan oleh Allah s.w.t, khususnya kalangan ahli kitab.

Marilah kita melihat akibat yang sedang menimpa umat Islam pada hari ini setelah berlakunya masa kewafatan Nabi s.a.w, meninggalkan para sahabat radhiAllahu 'anhum dan ulamak-ulamak yang terbilang, umat Islam telah leka dan lalai, terpengaruh dengan ajaran-ajaran yang lain daripada Islam. Mereka berkelahi di antara satu sama lain di atas semangat kebangsaan, di atas kefahaman yang berbeza di antara satu sama lain, padahal di hadapan mereka ada kitab Allah s.w.t yang boleh menyelesaikan semua masalah mereka.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا ﴿٥٩﴾

(Maksudnya): Maka jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

KHUTBAH JUMAAT - 28 SAFAR 1439 / 27 NOVEMBER 2017


TOLONG MENOLONG DALAM PERKARA KEBAIKAN

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّىٰ يَسْمَعَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُ ۚ ذَ‌ٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ ﴿٦﴾ (سورة التوبة اية ٦)
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap dan melakukan perbuatan sia-sia sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Mimbar Jumaat pada hari ini akan membicarakan tentang; "Tolong Menolong Dalam Perkara Kebaikan".

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Manusia diciptakan oleh Allah dalam keadaan bersuku-suku, berkelompok-kelompok, berlatar belakang yang berbeza antara satu sama lain akan tetapi kita sebenarnya memiliki banyak persamaan. Maka dengan demikian, manusia bukanlah makhluk yang mampu hidup sendiri dan bersifat mementingkan diri sendiri. Ini kerana manusia adalah makhluk yang saling memerlukan antara satu sama lain, saling melengkapi dan hidup dalam suasana penuh kebersamaan. Manusia juga merupakan makhluk yang lemah dan sentiasa memerlukan bantuan bagi meneruskan kelangsungan hidup mereka. Maka, tidak ada seorang manusia pun yang mampu melakukan tugas mereka sendiri tanpa bantuan orang lain.

Maka seharusnya kita sebagai umat Islam saling tolong menolong antara sesama manusia dan saling mengajak untuk berbuat kebaikan dan menjauhkan keburukan sejauh-jauhnya serta menyelesaikan masalah secara bersama. Firman Allah dalam Surah Al-Maidah Ayat 2:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢﴾

Maksudnya: "Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya azab Allah amat berat siksaan-Nya".

Dalam perkara saling tolong menolong pada konteks yang difahami sesuai dengan Ayat tersebut tadi, Nabi Muhammad s.a.w juga menyatakan bahawa pentingnya tolong menolong ke arah kebaikan, ini kerana orang beriman akan sentiasa menolong saudaranya yang berada di dalam kesusahan tidak kira apa pun situasinya. Dengan adanya sifat ini dalam setiap orang beriman, maka tidak akan ada lagi orang Islam yang akan berada dalam kesusahan. Nabi Muhammad s.a.w bersabda, dari Abu Hurairah r.a:

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَاللَّهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ

Maksudnya: "Barangsiapa meringankan satu kesusahan orang mukmin dari kesusahan-kesusahannya di dunia, maka Allah akan meringankan satu kesusahan dari kesusahan-kesusahan pada hari kiamat. Barangsiapa memberi kemudahan kepada orang yang dalam kesulitan, Allah akan memberi kemudahan kepadanya di dunia dan di akhirat. Barangsiapa menutup 'aib orang muslim, maka Allah akan menutup 'aibnya di dunia dan di akhirat. Dan Allah selalu menolong hamba-Nya selama mana hamba itu suka menolong". (Hadits riwayat Imam Muslim)

Sidang Jumaat yang mulia sekalian,

Allah s.w.t memerintahkan kepada kita untuk membantu semua manusia tidak kiralah sama ada orang Islam mahupun orang yang bukan Islam. Islam juga tidak melarang kita untuk membantu orang bukan Islam yang berada dalam kesusahan. Asalkan bantuan yang diberikan bukanlah berkaitan dengan perkara-perkara agama mereka. Dengan adanya bantuan dari umat Islam, ini boleh mempamerkan keindahan dan keterbukaan agama Islam terhadap agama-agama lain. Ini juga merupakan cara berdakwah yang dianjurkan dalam Islam. Mudah-mudahan dengan bantuan yang diberikan dapat meringankan beban mereka yang berada dalam kesusahan.

Banyak kaedah yang boleh dilakukan pada hari ini untuk menyalurkan bantuan kepada mereka yang memerlukan. Antaranya, dengan menghulurkan bantuan berupa wang ringgit. Bagi yang tidak mampu, mereka boleh menyumbangkan dalam bentuk tenaga dan keringat dan cara yang terakhir ialah mendoakan supaya dipermudahkan segala urusan mereka. Sesungguhnya setiap bantuan yang diberikan oleh kita ini akan mendapat balasan dari Allah s.w.t dan moga-moga amalan kita ini dapat memberatkan timbangan kebaikan kita di akhirat kelak. Firman Allah s.w.t dalam Surah Yunus Ayat 26:

۞ لِّلَّذِينَ أَحْسَنُوا الْحُسْنَىٰ وَزِيَادَةٌ ۖ وَلَا يَرْهَقُ وُجُوهَهُمْ قَتَرٌ وَلَا ذِلَّةٌ ۚ أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٢٦﴾

Maksudnya: "Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (syurga) dan tambahannya. Dan muka mereka tidak ditutupi debu hitam dan tidak (pula) kehinaan. Mereka itulah penghuni syurga, mereka kekal di dalamnya".

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Baru-baru ini, kita dikhabarkan dengan bencana yang menimpa rakyat Malaysia. Antaranya ialah bencana banjir yang melanda beberapa buah negeri. Negeri Perak juga tidak terlepas daripada ujian Allah yang sangat dahsyat ini. Banjir ini telah mengakibatkan kerugian harta benda dan wang ringgit yang terpaksa ditanggung oleh mereka. Malah, lebih malang lagi, ada di sesetengah kawasan terdapat mangsa yang kehilangan nyawa akibat banjir ini. Sesungguhnya ujian yang Allah s.w.t turunkan kepada kita pada ketika ini amatlah berat untuk kita tempuhi. Maka dengan itu, marilah kita sama-sama berdoa agar Allah s.w.t berikan kekuatan fizikal dan mental untuk menempuhi segala ujian Allah sama ada pada hari ini mahupun akan datang.

Apabila berbicara tentang bencana, bencana yang Allah turunkan kepada hamba-Nya bukanlah hanya untuk menyulitkan hamba-Nya. Akan tetapi, ujian ini adalah untuk mengingatkan kepada hamba-hamba-Nya yang lalai dan lupa kepada kekuasaan Penciptanya. Mungkin sehingga hari ini, masih ramai lagi yang masih belum bertaubat kepada Allah s.w.t dan masih lagi leka dengan dosa-dosa mereka.

Maka di atas kelekaan mereka dari mengingati Allah, Allah s.w.t turunkan peringatan berbentuk bencana agar kita kembali ke landasan Islam yang sebenar. Firman Allah s.w.t dalam Surah Ar-Rum Ayat 41:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ ﴿٤١﴾

Maksudnya: "Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)".

Tetamu Allah yang dikasihi sekalian,

Berikutan dengan situasi banjir yang melanda pada ketika ini, seluruh masjid di dalam negeri Perak akan mengadakan kutipan khas bagi menyalurkan bantuan kepada mangsa-mangsa banjir. Moga sumbangan yang akan diberikan ini mendapat balasan yang sebaiknya dari Allah s.w.t.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita merebut peluang yang ada bagi memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang mendapat perlindungan Allah s.w.t di hari kiamat kelak seperti mana sabda Rasulullah s.a.w:

وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ

Bermaksud: "Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid". (Hadits Muttafaqun 'alaih)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي سُوْرِيَا وَفِي فَلَسْطِينِ وَفِي مِيَنْمَر وَفِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan kurnikanlah rezeki yang berlipat ganda kepada para pewakaf serta sucikanlah harta dan jiwa mereka, kurniakanlah kekuatan dan kebijaksanaan serta keadilan kepada para pentadbir zakat, lindungilah golongan fuqara' dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B