bersama kepimpinan ulamak




Wednesday, August 30, 2017

KHUTBAH 'EIDUL ADHA TUAN GURU PRESIDEN PAS 1438H


AKIBAT MENINGGALKAN AJARAN ISLAM

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّ ۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا.
أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَالصِّفَاتُ الْعُلَى. 
وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ وَالْبَدْرُ الدُّجَىٰ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا وَحَبِيبِنَا وَنَبِيِّنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنِ اهْتَدَىٰ.
أَمَا بَعْدُ.
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dan carilah bekalan. Maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjayalah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

وَمَن يَرْغَبُ عَن مِّلَّةِ إِبْرَاهِيمَ إِلَّا مَن سَفِهَ نَفْسَهُ ۚ وَلَقَدِ اصْطَفَيْنَاهُ فِي الدُّنْيَا ۖ وَإِنَّهُ فِي الْآخِرَةِ لَمِنَ الصَّالِحِينَ ﴿١٣٠﴾ إِذْ قَالَ لَهُ رَبُّهُ أَسْلِمْ ۖ قَالَ أَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعَالَمِينَ ﴿١٣١﴾ [سورة البقرة : ١٣١-١٣٠]

(Maksudnya): Dan sesiapa yang tidak suka kepada agama (Islam) yang dianut oleh Nabi Ibrahim a.s maka sesungguhnya orang itu telah membodohkan dirinya sendiri. Dan sesungguhnya Kami telah memilih Ibrahim a.s di dunia ini (menjadi rasul) dan sesungguhnya dia di akhirat nanti termasuk dalam kalangan orang-orang yang soleh. Ingatlah apabila Tuhan berfirman kepadanya: "Serahlah dirimu". Dia menjawab: "Saya menyerah diri (dengan ikhlas) kepada Tuhan semesta alam.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah,

Hari ini kita menyambut hari raya adha atau hari raya korban dengan memperingati sirah (perjalanan hidup) Nabi Ibrahim a.s yang menjadi contoh yang dipilih oleh Allah kepada seluruh manusia. Contoh seorang Islam yang sebenar. Islam dengan makna menyerah diri kepada Allah dengan hati yang ikhlas yang diikuti dengan tubuh (jasadnya) beramal dengan perintah Allah, walaupun mengorbankan diri dan keluarganya, setelah beriman kepada ucapan "La Ilaha illAllah" (Tiada Tuhan Yang Sebenar Melainkan Allah Sahaja) dan menolak segala rupa yang dinamakan syirik (menyengutukan Allah) dengan sesuatu yang lain sehingga terpaksa menghadapi ujian kerana imannya.

Inilah yang disebut oleh firman Allah:

أَحَسِبَ النَّاسُ أَن يُتْرَكُوا أَن يَقُولُوا آمَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ ﴿٢﴾ وَلَقَدْ فَتَنَّا الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ۖ فَلَيَعْلَمَنَّ اللَّهُ الَّذِينَ صَدَقُوا وَلَيَعْلَمَنَّ الْكَاذِبِينَ ﴿٣﴾ [سورة العنکبوت : ٣-٢]

(Maksudnya): Adakah manusia itu menyangka bahawa mereka dibiarkan begitu sahaja setelah mereka berkata: "Kami telah beriman", dalam keadaan mereka tidak diuji (oleh Allah)? Dan sesungguhnya Kami (Allah) telah menguji orang-orang yang lebih dahulu daripada mereka. Maka (benarlah) apa yang diketahui Allah, orang-orang yang benar (beriman) dan orang-orang yang berbohong.

Nabi Ibrahim a.s bukan sahaja menjadi contoh seorang Islam yang benar-benar menyerah diri kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya, dia juga telah diuji dan berjaya menghadapi ujian itu, sehingga menghadapi hukuman yang menggerunkan apabila dijatuhkan hukuman dibakar ke dalam api yang besar dinyalakan dengan dahsyatnya. Apabila Ibrahim a.s menerima hukuman yang zalim itu dengan tidak berganjak imannya dan bersedia mati menjadi abu, tiba-tiba Allah menyelamatkannya secara mukjizat yang dinyatakan oleh firman Allah di dalam Al-Quran:

قَالُوا حَرِّقُوهُ وَانصُرُوا آلِهَتَكُمْ إِن كُنتُمْ فَاعِلِينَ ﴿٦٨﴾ قُلْنَا يَا نَارُ كُونِي بَرْدًا وَسَلَامًا عَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ ﴿٦٩﴾ وَأَرَادُوا بِهِ كَيْدًا فَجَعَلْنَاهُمُ الْأَخْسَرِينَ ﴿٧٠﴾ [سورة الأنبياٴ : ٧٠-٦٨]

(Maksudnya): Mereka berkata, bakarkan dia (ke dalam api) dan tolonglah tuhan kamu jika kamu mahu bertindak ke atasnya. Lalu Kami berfirman: "Wahai api! Jadilah sejuk dan selamat sejahtera kepada Ibrahim". Mereka (yang kafir) itu melakukan perancangannya, maka Kami jadikan mereka orang-orang yang paling rugi (di dunia dan di akhirat).

Akhirnya Ibrahim a.s dihalau keluar oleh bapanya sendiri dan raja yang zalim sehingga terpaksa berhijrah ke bumi Palestin bersama keluarga dan pengikutnya yang beriman. Maka Allah memilih Ibrahim a.s diuji dengan perintah meletakkan anaknya Ismail a.s bersama ibunya Hajar 'alaihas salam di bumi Makkah yang tidak ada manusia, kering tidak ada air dan makanan. Allah memberi kepada mereka rezeki yang datang secara luar biasa, seterusnya diuji lagi supaya menyembelih anaknya Ismail a.s, mendirikan ka'abah dan memanggil manusia daripada seluruh dunia supaya datang mengerjakan haji. Firman Allah:

۞ وَإِذِ ابْتَلَىٰ إِبْرَاهِيمَ رَبُّهُ بِكَلِمَاتٍ فَأَتَمَّهُنَّ ۖ قَالَ إِنِّي جَاعِلُكَ لِلنَّاسِ إِمَامًا ۖ قَالَ وَمِن ذُرِّيَّتِي ۖ قَالَ لَا يَنَالُ عَهْدِي الظَّالِمِينَ ﴿١٢٤﴾ [سورة البقرة : ١٢٤]

(Maksudnya): Dan ingatlah, apabila Allah telah menguji Ibrahim a.s dengan beberapa perintah, lalu dia telah melaksanakannya dengan sempurna. Lalu Kami (Allah) berfirman: "Sesungguhnya Aku jadikan kamu pemimpin". Ibrahim a.s menjawab: "Wahai Tuhanku, jadikanlah juga di kalangan zuriat keturunanku". Allah berfirman: "Tidak termasuk di dalam janji-Ku ini orang-orang yang zalim.

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Hari ini kita sedang menyaksikan janji Allah memilih nabi kita Muhammad s.a.w yang menjadi nabi dan rasul di akhir zaman kepada seluruh manusia di atas muka bumi ini. Dilahirkan di Makkah yang menjadi tempat Nabi Ibrahim a.s meletakkan keluarganya yang dipilih oleh Allah.

Ingatlah, apabila Rasulullah s.a.w mengajak penduduk Makkah supaya beriman bersamanya bagi menerima Islam dan memerintah dunia dengan hukum syariatnya, mereka menolak kerana takutkan kepada makhluk manusia, lupakan kekuasaan Allah s.w.t. Allah menceritakan di dalam Al-Quran:

وَقَالُوا إِن نَّتَّبِعِ الْهُدَىٰ مَعَكَ نُتَخَطَّفْ مِنْ أَرْضِنَا ۚ أَوَلَمْ نُمَكِّن لَّهُمْ حَرَمًا آمِنًا يُجْبَىٰ إِلَيْهِ ثَمَرَاتُ كُلِّ شَيْءٍ رِّزْقًا مِّن لَّدُنَّا وَلَـٰكِنَّ أَكْثَرَهُمْ لَا يَعْلَمُونَ ﴿٥٧﴾ [سورة القصص : ٥٧]

(Maksudnya): Dan mereka berkata: Jika sekiranya kami mengikut petunjuk bersamamu, nescaya kami akan dibinasakan (oleh musuh) daripada mereka yang berada dalam negeri kami ini. (Allah berkata): Tidakkah mereka sedar bahawa Kamilah yang menempatkan mereka di tanah haram (Makkah) yang aman yang diberi kepada mereka kedatangan berbagai jenis buah-buahan, yang merupakan rezeki daripada sisi Kami, tetapi kebanyakan mereka tidak mengerti (seperti tidak mengetahui).

Muslimin dan muslimat yang dirahmati Allah,

Adalah di luar daripada akal fikiran manusia, bahawa Rasulullah s.a.w yang telah memulakan dakwahnya kepada seluruh alam ini daripada bumi Makkah yang kering dan jauh daripada manusia telah berjaya menyebarkan Islam ke seluruh dunia pada hari ini walaupun Rasulullah s.a.w sudah wafat meninggal dunia. Para sahabatnya radhiAllahu 'anhum telah berjaya menjatuhkan negara Farsi dan Rom, dua kuasa besar dunia yang kuat dengan bala tenteranya dan paling banyak hartanya, serta ramai rakyat jelatanya, akhirnya Islam menjadi kuasa besar yang memerintah sebahagian besar muka bumi ini.

Sekarang kita menyaksikan pula umat Islam dalam keadaan yang sangat lemah, bukan sahaja negeri-negeri umat Islam dijajah dan dikuasai oleh musuh-musuh Islam, mereka juga telah membahagi-bahagikan bumi Islam sesama mereka. Memperhambakan rakyatnya dan merampas hasil buminya yang banyak. Digunakan pula untuk membunuh umat Islam, sama ada secara langsung menyerangnya, atau melaga-lagakan umat Islam membunuh sesama sendiri. Walaupun dikatakan sudah merdeka, tetapi hidupnya masih dicucuk seperti lembu yang dicucuk hidungnya, boleh diheret mengikut kehendak penjajah itu.

Sebabnya adalah setelah tidak beramal lagi dengan semua ajaran Islam. Walaupun ibadat senbahyang, puasa, zakat, haji, zikir dan doanya secara Islam, tetapi cara hidupnya dalam urusan politik, ekonomi dan pergaulannya tidak mengikut hukum syariat Islam dengan sepenuhnya. Inilah dia amaran Allah kepada umat di zaman dahulu apabila mereka tidak beramal dan mengikut Islam semuanya di dalam kitab Taurat:

... أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَاءُ مَن يَفْعَلُ ذَ‌ٰلِكَ مِنكُمْ إِلَّا خِزْيٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يُرَدُّونَ إِلَىٰ أَشَدِّ الْعَذَابِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ ﴿٨٥﴾ أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالْآخِرَةِ ۖ فَلَا يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ ﴿٨٦﴾ [سورة البقرة : ٨٦-٨٥]

(Maksudnya): Adakah kamu beriman dengan setengah daripada kitab (Taurat) dan kamu kufur daripada setengah yang lain? Maka tiada balasan bagi mereka yang berbuat begitu melainkan kebinasaan (menjadi hina) dalam kehidupan dunia dan di hari akhirat nanti dicampakkan ke dalam azab (neraka) yang paling siksa. Dan Allah tidak lalai daripada apa yang telah kamu amalkan. Mereka itulah orang-orang yang telah membeli kehidupan dunia dengan membayarnya dengan akhirat. Maka tidak diringankan azab (neraka) ke atas mereka dan mereka tidak diberi pertolongan oleh Allah.

Beginilah juga balasannya apabila meninggalkan Al-Quran. Sekarang kita sedang melihat akibat yang menimpa umat Islam apabila meninggalkan hukum-hukum yang disebut dalam Al-Quran dan beramal dalam perkara ibadat, perkahwinan, harta pusaka dan berzikir sahaja. Marilah sekarang kita bertaubat, balik semula ke pangkal jalan setelah lama dalam kesesatan dan lalai, kerana Allah membuka pintu taubat yang sangat luas.

Muslimin dan muslimat yang dihormati,

Hari ini kita menyambut hari raya adha bersama umat Islam yang mengerjakan haji, mereka menyahut seruan Allah yang diucapkan oleh Nabi Ibrahim a.s setelah mendirikan ka'abah, semenjak beberapa ribu tahun yang lalu, dilaungkan di tempat tidak ada manusia dan tidak ada dengan pembesar suara dan alat penyebaran seperti hari ini. Firman Allah:

وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ ﴿٢٧﴾ [سورة الحج : ٢٧]

(Maksudnya): Serulah manusia supaya datang mengerjakan (haji), nescaya mereka datang walaupun berjalan kaki dan menunggang unta yang kurus (kerana jauhnya perjalanan), mereka datang melalui setiap jalan yang terlalu jauh perjalannya.

Hari ini juga kalangan umat Islam yang mampu menyembelih binatang korban, menghidupkan ajaran Allah yang dimulakan oleh Nabi Ibrahim a.s yang bersedia mengorbankan anak kesayangannya Ismail a.s kerana perintah Allah. Dan Allah menerima amalan orang yang ikhlas niatnya bukannya menyembelih anaknya, tetapi Allah menukarkannya dengan binatang peliharaan yang dimakan dagingnya. Firman Allah:

لَن يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَـٰكِن يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنكُمْ ۚ كَذَ‌ٰلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ ﴿٣٧﴾ [سورة الحج : ٣٧]

(Maksudnya): Allah tidaklah mencapai daging-daging dan darah-darah (binatang korban itu), tetapi Allah menerima taqwa yang ada pada kamu. Begitulah Allah menjadikan kamu dapat memelihara binatang itu untuk kamu supaya kamu membesarkan Allah (bertakbir memuliakan-Nya) menandakan kesyukuran kerana hidayah-Nya kepada kamu menjadi Islam. Dan berilah berita gembira kepada orang-orang yang mengerjakan amalan yang baik.

Hari ini juga kita melihat agama Islam sudah berkembang di seluruh pelusuk dunia, walaupun ajarannya banyak yang ditinggalkan. Kewajipan sekarang ialah beramal dengan semua ajaran Islam dan berjuang bagi menjayakannya.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ.
وَمَن يَبْتَغِ غَيْرَ الْإِسْلَامِ دِينًا فَلَن يُقْبَلَ مِنْهُ وَهُوَ فِي الْآخِرَةِ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٨٥﴾ كَيْفَ يَهْدِي اللَّهُ قَوْمًا كَفَرُوا بَعْدَ إِيمَانِهِمْ وَشَهِدُوا أَنَّ الرَّسُولَ حَقٌّ وَجَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ ۚ وَاللَّهُ لَا يَهْدِي الْقَوْمَ الظَّالِمِينَ ﴿٨٦﴾ أُولَـٰئِكَ جَزَاؤُهُمْ أَنَّ عَلَيْهِمْ لَعْنَةَ اللَّهِ وَالْمَلَائِكَةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ ﴿٨٧﴾ خَالِدِينَ فِيهَا لَا يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ وَلَا هُمْ يُنظَرُونَ ﴿٨٨﴾ إِلَّا الَّذِينَ تَابُوا مِن بَعْدِ ذَ‌ٰلِكَ وَأَصْلَحُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ ﴿٨٩﴾ [سورة آل عمران : ٨٩-٨٥]

(Maksudnya): Dan sesiapa yang mencari (atau berpegang) kepada ajaran yang lain daripada Islam nescaya dia tidak akan diterima (oleh Allah) dan di akhirat nanti termasuk dalam kalangan orang-orang yang rugi. Bagaimanakah Allah boleh memberi hidayah kepada orang yang kufur setelah mereka beriman? Dan mereka menyaksikan bahawa rasul yang dilantik itu adalah benar dan membawa keterangan-keterangan yang nyata, dan Allah tidak memberi hidayah kepada orang-orang yang zalim. Mereka itulah orang-orang yang dilaknat oleh Allah, para malaikat dan manusia semuanya. Mereka kekal di dalam laknat (dan siksa) itu dan tidak diringankan azabnya dan tidak diberi perhatian. Melainkan orang-orang yang bertaubat selepasnya dan berbuat baik. Maka sesungguhnya Allah itu Maha Pengampun lagi Maha Penyayang.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ. أَمَّا بَعْدُ، 
فَيَاعِبَادَ الله، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَوَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى.

Muslimin dan Muslimat sekalian,

Marilah pada hari raya ini kita merasakan betapa besarnya nikmat Iman dan Islam yang dikurniakan kepada kita oleh Allah s.a.w. Dan hanya kematian di dalam Iman dan Islam sahaja yang diredhai oleh Allah sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾ [سورة آل عمران : ١٠٢]   

Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan kamu di dalam keadaan beragama Islam." 

Pada hari ini juga hendaklah kita ingat betapa besarnya nikmat persaudaraan Islam yang dianjurkan di dalam Islam. Tanda iman seseorang ialah dia kasih kepada saudara seagama dengannya sebagaimana dia kasih kepada dirinya sendiri. Sabda Rasulullah s.a.w :

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

(Maksudnya): "Tidak beriman seseorang kamu sehingga dia kasih kepada saudaranya sebagaimana kasihnya kepada dirinya sendiri."

Sehubungan itu hendaklah lahir di dalam hati setiap orang Islam perasaan sedih terhadap bala bencana dan kesusahan yang menimpa umat Islam di serata dunia. Samada mereka yang ditimpa gempa bumi, dilanda peperangan, kemiskinan dan kebuluran di negara-negara Afrika, dan umat Islam yang sedang dijajah, dizalimi dan dibunuh serta ditindas seperti yang sedang berlaku di Palestin, Mesir, Syria, Iraq, Selatan Thailand, Rohingya dan sebagainya.

Jika tidak mampu membantu mereka dengan wang ringgit dan tenaga, sekurang-kurangnya melalui doa san munajat kepada Allah supaya Allah memberi pertolongan kepada mereka dan membebaskan mereka daripada penderitaan dan kezaliman manusia yang dihadapi mereka.

Muslimin dan Muslimat sekalian,

Pada hari yang mulia dan penuh barakah ini marilah kita membanyakkan ucapan selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w yang telah menyampaikan Islam kepada kita setelah melalui berbagai bentuk jihad dan pengorbanan. Tanda kasih kita kepada baginda dirakamkan melalui ucapan selawat dan salam sebagai mematuhi perintah Allah di dalam Al-Quran:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾ [سورة الأحزاب : ٥٦]

(Maksudnya): "Sesungguhnya Allah dan para Malaikat-Nya sentiasa berselawat ke atas Nabi, maka wahai yang orang-orang beriman ucapkan selawat dan salam ke atasnya dengan sesungguh-sungguhnya." 

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، فِي الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَذُنُوْبَ وَالِدِيْنَا وَارْحمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَرًا. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَالظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ. اللهم إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي أَعْدَآئِنَا وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ ، اللهم رُدَّ كَيْدَهُمْ فِي نُحُوْرِهِمْ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.
اللهم انْصُرْ إِخْوِنَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ فِى فَلَسْطِيْنَ ، وَفِى غَزَّةِ ، وَفِى سُورِيَا ، وَفِى الْعِرَاقِ ، وَفِى كَشْمِيْر ، وَفِى جَنُوْبِ تَايْلَنْد ، وَفِى كُلِّ مَكَانٍ. اللهم قَوِّ عَزَائِمَهُمْ ، وَاجْمَعْ كَلِمَتَهُمْ ، وَثَبِّتْ أَقْدَاهُمْ ، وَانْصُرْهُمْ عَلَى أَعْدِائِهِمْ.
اللهم أَتِ أَنْفُسَنَا تَقْوَاهَا ، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا ، أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا. اللهم أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلطان نزرين مُعِزُّالدِّين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّين شاه اَلْمَغْفُور لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
اللهم أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا ، وَأَئِمَّتَنَا وَوُلاَةَ أُمُوْرِنَا ، وَاجْعَلْ وِلاَيَتِنَا فِى مَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَصَلَّ اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمدِ.


KHUTBAH HARI RAYA 'EIDUL ADHA 1438 HIJRAH


HAKIKAT PENGORBANAN

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
الْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ، وَالْعَاقِبَةُ لِلْمُتَّقِيْنَ، وَلَا عُدْوَانَ عَلَى الظَّالِمِيْنَ. 
أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ حَبِيْبِنَا وَشَفِيعِنَا وَقُدْوَتِنَا سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ نَبِيِّ الرَّحْمَة وَشَفِيعِ الْأُمَّةِ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ. 
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ! اِتَّقُوْا اللهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ.  

Wahai hamba-hamba Allah sekalian,

Saya berpesan kepada kepada diri saya dan sidang jamaah sekalian, bertaqwalah kita kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa, melaksanakan perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Mudah-mudahan kita memperolehi kejayaan di dunia dan di akhirat kelak.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah,

Di antara pengorbanan tertua yang dilakukan oleh generasi manusia ialah pengorbanan Habil yang berkorban nyawa ketika mana berlakunya pembunuhan pertama dalam sejarah manusia. Boleh sahaja beliau melawan dan mungkin sahaja beliau mampu menewaskan Qobil, namun beliau memilih untuk mengorbankan dirinya kerana takutkan Allah dan dosa besar membunuh. Hasilnya terhapus kebencian dan dendam kesumat sesama mereka. Ini diceritakan oleh Allah s.w.t dalam Surah Al-Maidah Ayat 28 hingga 30:

لَئِن بَسَطتَ إِلَيَّ يَدَكَ لِتَقْتُلَنِي مَا أَنَا بِبَاسِطٍ يَدِيَ إِلَيْكَ لِأَقْتُلَكَ ۖ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ رَبَّ الْعَالَمِينَ ﴿٢٨﴾ إِنِّي أُرِيدُ أَن تَبُوءَ بِإِثْمِي وَإِثْمِكَ فَتَكُونَ مِنْ أَصْحَابِ النَّارِ ۚ وَذَ‌ٰلِكَ جَزَاءُ الظَّالِمِينَ ﴿٢٩﴾ فَطَوَّعَتْ لَهُ نَفْسُهُ قَتْلَ أَخِيهِ فَقَتَلَهُ فَأَصْبَحَ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٣٠﴾

Bermaksud: "Demi sesungguhnya! Jika engkau hulurkan tanganmu kepadaku untuk membunuhku, aku tidak sekali-kali akan menghulurkan tanganku kepadamu untuk membunuhmu. Kerana sesungguhnya aku takut kepada Allah, Tuhan yang mentadbirkan sekalian alam. Sesungguhnya aku mahu supaya engkau kembali dengan (membawa) dosa (membunuhku) dan dosamu sendiri. Maka dengan itu menjadilah engkau dari ahli neraka, dan itulah dia balasan orang-orang yang zalim. Oleh itu jadilah dia dari golongan orang-orang yang rugi".

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Muslimin muslimat sekalian,

Hidup ini seringkali penuh dengan cabaran. Seringkali golongan yang baik dan beriman menjadi mangsa dan dikorbankan demi kegembiraan dan kesenangan manusia yang lain. Umat Islam juga sentiasa menjadi korban di seluruh dunia akibat kerakusan manusia mengejar kuasa dan mengumpul harta. Namun mereka yang sanggup berkorban pasti dengan izin Allah akan menjadi wira dan dikenang jasanya walaupun ketika di dunia baktinya tidak didendangkan dan dihargai sewajarnya.

Kisah nak-anak Nabi Adam a.s tidak akan menjadi seringkas itu tanpa pengorbanan Habil. Kota Makkatul Mukarramah yang menjadi tumpuan umat Islam dari seluruh dunia pada hari ini tidak akan wujud tanpa pengorbanan Saiyidatina Hajar yang sanggup menanggung derita ditinggalkan suami di tengah padang pasir yang kering kontang. Pengorbanan Nabi Allah Ibrahim a.s yang diperintahkan menyembelih anaknya Nabi Ismail a.s, adalah menjadi lambang ketaqwaan sebenar kedua-duanya kepada Allah s.w.t. Sebuah bahtera yang menyelamatkan mereka yang beriman tidak dapat disiapkan tanpa pengorbanan Nabi Nuh a.s. Tanpa pengorbanan mereka semua, sudah pasti manusia tidak akan mengerti pengorbanan yang hakiki dan semua pengorbanan itu dilakukan semata-mata kerana Allah s.w.t.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Saudara saudari yang dimuliakan,

Kita hari ini tidak diuji dengan ujian yang berat sebagaimana para nabi yang terdahulu. Walau bagaimana pun ujian bagi kita hari ini hadir dalam bentuk baru dan mencabar. Ujian dan cabaran hari ini bukan sahaja boleh menjejaskan masa hadapan kita di dunia, malah boleh mengorbankan kedaulatan Islam yang kita pertahankan selama ini.

Islam sedang berkembang pesat di dalam negara kita namun sebagaimana pesatnya perkembangan tersebut, begitulah meningkatnya ancaman dan ganggu gugat terhadap Islam dari dalam dan luar.

Jika tidak ada perubahan diusahakan, Islam sebagai agama persekutuan pun boleh pupus dan terkubur. Antara ancaman yang dimaksudkan ialah:

1. Ancaman dari sudut akidah dari segi keyakinan seperti dakyah agama lain, atheist dan ajaran sesat. Ancaman pemikiran seperti liberalisme, pluralisme yang menghasilkan pendokong seperti LGBT dan kumpulan seumpamanya.

Mereka semakin berani mencabar hatta pada perkara yang jelas bertentangan dengan perlembagaan negara apatah lagi pada hukum syarak. Mereka juga mencabar cadangan memperkasakan bidang kuasa mahkamah syariah, mempertikaikan autoriti institusi agama. Memperjuangkan hak asasi mengikut acuan barat.

Golongan tidak beragama (atheist) yang menafikan ketuhanan dan cara hidup beragama, semakin berani menempatkan diri mereka. Ajaran sesat syiah semakin menggiatkan aktiviti menambah keahlian mereka. Suara-suara sumbang mempertikaikan peruntukan kewangan kepada umat Islam dilontarkan secara terbuka. Fatwa sudah tidak lagi dijadikan sumber perundangan umat Islam.

2. Ancaman hiburan yang melampau atau hedonisme melalaikan dan pergaulan bebas.

3. Ancaman kebendaan dan gila kuasa. Sabda Rasulullah s.a.w daripada hadits yang diriwayatkan oleh Ka'ab bin Malik r.a:

مَا ذِئْبَانِ جَائِعَانِ أُرْسِلَا فِي غَنَمٍ بِأَفْسَدَ لَهَا مِنْ حِرْصِ الْمَرْءِ عَلَى الْمَالِ وَالشَّرَفِ لِدِينِهِ

Bermaksud: "Dua ekor serigala yang dilepas kepada seekor kambing tidak lebih parah kerosakannya bagi kambing itu, apabila dibandingkan ketamakkan seseorang terhadap harta dan pangkat (kedudukan) dalam merosakkan agamanya". (Hadits riwayat Tirmidzi)

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Muslimin muslimat yang dikasihi Allah,

Inilah hasilnya jika umat Islam mengorbankan jati diri, menjauhi syariat Allah dan memperjudikan keimanan mereka bagi mencapai kepentingan dunia. Ungkapan "rahmatan lil 'alamin" hanya menjadi alasan bagi menjadi "pak turut" kepada rakan-rakan yang memusuhi Islam. Hakikat ini bukan sahaja berlaku di negara ini, malah di seluruh dunia negara Islam yang dipimpin oleh mereka yang menjadi boneka barat. Pemimpin Islam lebih banyak menjaga kepentingan Amerika Syarikat yang menjaga kepentingan Israel berbanding negara Islam yang lain sehingga sanggup mengorbankan kepentingan persaudaraan sesama Islam.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Muslimin muslimat yang berbahagia,

Masa hadapan Islam tidak akan ada sinarnya jika umat Islam tidak sanggup mengorbankan kepentingan keduniaan bagi memartabatkan Islam. Perjuangan tidak berasaskan Islam hanyalah ibarat fatamorgana yang hanya indah di mata tetapi kosong isinya.

Mengakhiri khutbah 'Eidul Adha pada tahun ini, marilah kita menghayati intipati pengorbanan yang disampaikan sebentar tadi, antaranya ialah:

Pertama: Melakukan pengorbanan biarlah kerana Allah.
Kedua: Mengutamakan akhirat dari dunia.
Ketiga: Memelihara perpaduan dengan menafikan kepentingan diri mahupun kumpulan.
Keempat: Berkorban untuk usaha dakwah demi memberi kefahaman sebenar tentang Islam.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ. 

Khutbah Kedua

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي هَدَانَا لِهَذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِيَ لَوْلَا أَنْ هَدَانَا اللَّهُ.
أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ، وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ. وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. 
اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُ وَوَالَاهُ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ! أُوْصِيكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهَ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. 

Sidang jamaah yang dikasihi sekalian,

Pada hari ini, marilah kita bersyukur  kepada Allah s.w.t yang telah mengurniakan kepada kita nikmat Iman dan Islam. Marilah kita mengorbankan masa lapang kita untuk menghitung diri kita, keluarga, masyarakat dan negara sama ada memenuhi tuntutan Islam atau tidak?

Marilah kita mengucapkan selawat dan salam kepada Rasulullah s.a.w yang telah menyampaikan Islam kepada kita kerana perintah Allah di dalam Surah Al-Ahzab Ayat 56:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya".

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَات. اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ، وَالْظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ، وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلٓاءِ الَّذِيْنَ يُقَاتِلُوْنَنَا وَيَصُدُّنَنَـا عَنْ سَبِيْلِ اللهِ. اللّهُمَّ انْصُرْ إِخْوَانَنَا الْمُجَاهِدِينَ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ فِى فَلَسْطِينِ وَفِى سُرِيَا وَفِى الْعِرَاقِ وَفِي كُلِّ مَكَانٍ.
اللَّهُمَّ قَوِّ عَزَائِمَهُمْ وَاجْمَعْ كَلِمَتَهُمْ، اللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.
اللَّهُمَّ أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا السُّلْطَانُ نَزْرِين مُعِزُّ الدِّين شَاه اِبْنِ الْمَرْحُوم سُلْطَانُ أَزْلَنُ مُحِبُّ الدِّين شَاه الْمَغْفُورُلَهُ وَكَذَلِكَ رَاجَ فرمايسوري فيراق دار الرضوان توانكو زَارَ سَالِم. كَمَا نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصْلِحَ أَئِمَّتَنَا وَوُلَاتَ أُمُوْرِنَا، وَاجْعَلْ وِلَايَتَنَا فِيْمَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. 

وَالَّذِينَ جَاءُوا مِن بَعْدِهِمْ يَقُولُونَ رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ ﴿١٠﴾

Bermaksud: "Dan orang-orang (Islam) yang datang kemudian daripada mereka (berdoa dengan) berkata; Wahai Tuhan kami, ampunkanlah dosa kami dan dosa saudara-saudara kami yang mendahului kami dalam iman dan janganlah Engkau jadikan dalam hati kami perasaan hasad dengki dan dendam terhadap orang-orang yang beriman. Wahai Tuhan kami! Sesungguhnya Engkau amat melimpah belas kasihan dan rahmat-Mu". (Surah Al-Hashr Ayat 10)

قَالَا رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ ﴿٢٣﴾

Bermaksud: "Mereka berdua merayu; Wahai Tuhan kami, kami telah menganiayai diri kami sendiri, dan kalau Engkau tidak mengampunkan kami dan memberi rahmat kepada kami, nescaya menjadilah kami dari orang-orang yang rugi". (Surah Al-A'araf Ayat 23)

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا ﴿٧٤﴾

Bermaksud: "Dan juga mereka (yang diredhai Allah itu ialah orang-orang) yang berdoa dengan berkata; Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami; perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang-orang yang (mahu) bertaqwa". (Surah Al-Furqan Ayat 74)

وَمِنْهُم مَّن يَقُولُ رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ ﴿٢٠١﴾

Bermaksud: "Dan di antara mereka ada orang yang berdoa; Ya Tuhan kami, berilah kami kebaikan di dunia dan kebaikan di akhirat dan peliharalah kami dari siksa api neraka". (Surah Al-Baqarah Ayat 201)

وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. 

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

Tuesday, August 29, 2017

KHUTBAH JUMAAT - 10 ZULHIJJAH 1438 / 1 SEPTEMBER 2017


KELEBIHAN IBADAH KORBAN

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي خَلَقَ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ وَجَعَلَ الظُّلُمَاتِ وَالنُّورَ ۖ ثُمَّ الَّذِينَ كَفَرُوا بِرَبِّهِمْ يَعْدِلُونَ.
أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ! وَاعْلَمُوْا أَنَّ اللهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap dan melakukan perbuatan sia-sia sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Mimbar Jumaat pada hari ini akan membicarakan tentang; "Kelebihan Ibadah Korban".

Sidang Jumaat yang dimuliakan Allah sekalian,

Pada hari ini Jumaat yang mulia ini, kita diserikan lagi dengan sambutan 'Eidul Adha, hari yang disyariatkan oleh Islam kepada umatnya untuk bergembira. Dalam suasana kegembiraan kita menyambut 'Eidul Adha ini, Islam mensyariatkan kepada kita supaya melakukan sembelihan korban sebagai salah satu cara kita merayakan 'Eidul Adha. Pensyariatan ini disebut secara jelas di dalam Surah Al-Kautsar Ayat 1 hingga 2:

إِنَّا أَعْطَيْنَاكَ الْكَوْثَرَ ﴿١﴾ فَصَلِّ لِرَبِّكَ وَانْحَرْ ﴿٢﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Kami telah mengurniakan kepadamu (wahai Muhammad) kebaikan yang banyak (di dunia dan di akhirat). Oleh itu, kerjakanlah sembahyang kerana Tuhanmu semata-mata dan sembelihlah korban (sebagai tanda bersyukur)".

Saudara kaum muslimin,

Waktu penyembelihannya bermula sebaik sahaja selesai sembahyang sunat 'Eildul Adha sehingga terbenam matahari pada hari tasyrik iaitu 13 Zulhijjah. Ibadah korban disyariatkan oleh agama Islam bermula pada tahun kedua hijrah dan korban yang hanya dibolehkan ialah binatang ternakan seperti unta, lembu, kerbau dan kambing. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hajj Ayat 36:

وَالْبُدْنَ جَعَلْنَاهَا لَكُم مِّن شَعَائِرِ اللَّهِ لَكُمْ فِيهَا خَيْرٌ ۖ فَاذْكُرُوا اسْمَ اللَّهِ عَلَيْهَا صَوَافَّ ۖ فَإِذَا وَجَبَتْ جُنُوبُهَا فَكُلُوا مِنْهَا وَأَطْعِمُوا الْقَانِعَ وَالْمُعْتَرَّ ۚ كَذَ‌ٰلِكَ سَخَّرْنَاهَا لَكُمْ لَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿٣٦﴾

Bermaksud: "Dan Kami jadikan unta sebahagian dari syiar agama Allah untuk kamu; pada menyembelih unta tersebut ada kebaikan bagi kamu; oleh itu sebutlah nama Allah ketika menyembelihnya ketika terikat; maka apabila ia tumbang, makanlah sebahagian daripadanya, dan beri makanlah kepada orang yang tidak meminta dan yang meminta. Demikianlah Kami mudahkan dia untuk kamu supaya kamu bersyukur".

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Menurut pandangan jumhur ulamak, hukum melaksanakan ibadah korban adalah sunat muakkad bagi individu yang berkemampuan. Pandangan ulamak mazhab As-Syafi'e adalah sunat bagi setiap orang sekali dalam seumur hidup. Menurut pandangan yang masyhur dalam kalangan ulamak mazhab Al-Maliki adalah makruh meninggalkannya bagi mereka yang mampu. Manakala bagi mereka yang berniat melakukan korban nazar maka hukum melaksanakannya adalah wajib.

Sesungguhnya amalan ibadah korban itu merupakan salah satu cara untuk kita menunjukkan rasa syukur kepada Allah s.w.t. Bersyukur atas segala nikmat yang dilimpahi kepada kita. Ini kerana, nikmat harta yang kita miliki, dikorbankan sedikit untuk melakukan amalan ibadah korban. Hasilnya pula diagih-agihkan kepada pelbagai golongan masyarakat Islam. Mereka yang mendapat hasil korban ini pula dimanfaatkan pula untuk diri mereka, ahli keluarga dan sebagainya. Hal ini bermakna, ibadah korban itu bukan sahaja memberi manfaat kepada orang yang berkorban, bahkan turut dikongsi bersama dengan orang lain. Al-Imam Ahmad mengatakan, ibadah korban itu lebih afdhal (lebih utama) daripada sedekah kerana besarnya fadhilat dan kelebihan yang ada padanya.

Di sepanjang hayat Rasulullah s.a.w, baginda melakukan ibadah korban untuk dirinya dan keluarganya pada setiap tahun. Inilah sunnah baginda yang seharusnya kita ikuti dan amalkan. Amalan ibadah korban inilah merupakan amalan yang disukai oleh Allah s.w.t untuk dilakukan pada hari nahar iaitu hari raya korban.

Sabda Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan Saiyidatina 'Aisyah radhiAllahu 'anha:

مَا عَمِلَ آدَمِيٌّ مِنْ عَمَلٍ يَوْمَ النَّحْرِ أَحَبَّ إِلَى اللَّهِ مِنْ إِهْرَاقِ الدَّمِ إِنَّهَا لَتَأْتِي يَوْمَ الْقِيَامَةِ بِقُرُونِهَا وَأَشْعَارِهَا وَأَظْلَافِهَا وَأَنَّ الدَّمَ لَيَقَعُ مِنْ اللَّهِ بِمَكَانٍ قَبْلَ أَنْ يَقَعَ مِنْ الْأَرْضِ فَطِيبُوا بِهَا نَفْسًا

Bermaksud: "Tidak ada amalan yang dilakukan oleh manusia pada hari raya korban yang lebih disukai Allah dari mengalirnya darah (menyembelih korban). Sesungguhnya ia akan datang pada hari kiamat nanti dengan tanduk-tanduknya, kuku-kuku dan bulu-bulunya (dan diletakkan di atas timbangan amal). Dan sesungguhnya darah binatang korban itu mendapat kedudukan di sisi Allah di suatu tempat yang tinggi sebelum ia jatuh di atas bumi. Oleh itu, ikhlaskanlah hati kamu ketika berkorban itu". (Hadits riwayat Imam At-Termidzi)

Saudara kaum muslimin,

Ingatlah wahai sidang hadirin sekalian, dalam kita mengejar nikmat, mengumpul harta kekayaan, sibuk bekerja memenuhi tuntutan kehidupan dunia, seharusnya kita sedar bahawa tuntutan kehidupan akhirat itu mesti juga kita kejar dan penuhi. Bagi yang bekemampuan dan memiliki kelebihan harta dan wang ringgit, lakukanlah ibadah korban ini. Sabda Rasulullah s.a.w yang diriwayatkan daripada Abu Hurairah r.a:

مَنْ كَانَ لَهُ سَعَةٌ وَلَمْ يُضَحِّ فَلَا يَقْرَبَنَّ مُصَلَّانَا

Bermaksud: "Barangsiapa yang mempunyai kelapangan (mampu) untuk berkorban tetapi dia tidak berkorban, maka janganlah dia datang mendekati tempat kami bersembahyang ini". (Hadits riwayat Imam Ahmad dan Al-Baihaqi)

Mudah-mudahan, ikhlasnya kita melakukan ibadah korban itu menjadikan kita hamba Allah s.w.t yang beriman dan bertaqwa kepada-Nya. Firman Allah di dalam Surah Al-Maidah Ayat 9:

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ ۙ لَهُم مَّغْفِرَةٌ وَأَجْرٌ عَظِيمٌ ﴿٩﴾

Bermaksud: "Allah menjanjikan kepada orang-orang yang beriman dan beramal soleh, mereka akan beroleh keampunan dan pahala yang besar".

Dalam kita merayakan 'Eidul Adha, janganlah kita lupa dengan nasib saudara seIslam kita dari etnik Rohingya yang ditindas di sana. Kerjakanlah ibadah korban selagi mana kita diberi kesempatan untuk merasai nikmat kemakmuran dan dilimpahi kesenangan. Saudara Rohingya kita di sana telah pun terkorban kerana mencintai agama mereka dan mereka tidak lagi mampu untuk mengerjakan ibadah korban. Namun, penghayatan korban dan erti pengorbanan telah dinikmati oleh mereka kerana taqwa telah mendorong mereka sanggup mengorbankan diri kerana mempertahankan akidah. Itulah matlamat tertinggi ibadah korban. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hajj Ayat 37:

لَن يَنَالَ اللَّهَ لُحُومُهَا وَلَا دِمَاؤُهَا وَلَـٰكِن يَنَالُهُ التَّقْوَىٰ مِنكُمْ ۚ كَذَ‌ٰلِكَ سَخَّرَهَا لَكُمْ لِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ ۗ وَبَشِّرِ الْمُحْسِنِينَ ﴿٣٧﴾

Bermaksud: "Daging dan darah binatang korban itu tidak akan sampai kepada Allah, tetapi yang sampai kepadanya ialah ketaqwaan kamu. Demikianlah Dia memudahkan binatang itu bagi kamu supaya kamu mengagungkan Allah atas pentunjuk-Nya kepadamu. Dan sampaikanlah berita gembira kepada orang yang berusaha supaya baik amalannya".


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita merebut peluang yang ada bagi memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang mendapat perlindungan Allah s.w.t di hari kiamat kelak seperti mana sabda Rasulullah s.a.w:

وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ

Bermaksud: "Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid". (Hadits riwayat Imam Al-Bukhari)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Friday, August 25, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 3 ZULHIJJAH 1438 / 25 OGOS 2017


HAJI LAMBANG PERSAUDARAAN ISLAM

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا. أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَالصِّفَاتُ الْعُلَى. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ وَالْبَدْرُ الدُّجَىٰ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنِ اهْتَدَىٰ.
أَمَّا بَعْدُ:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ

الْحَجُّ أَشْهُرٌ مَّعْلُومَاتٌ ۚ فَمَن فَرَضَ فِيهِنَّ الْحَجَّ فَلَا رَفَثَ وَلَا فُسُوقَ وَلَا جِدَالَ فِي الْحَجِّ ۗ وَمَا تَفْعَلُوا مِنْ خَيْرٍ يَعْلَمْهُ اللَّهُ ۗ وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ ۚ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ ﴿١٩٧﴾ [سورة البقرة : ١٩٧] 

Firman Allah (maksudnya): (Musim) haji adalah beberapa bulan yang dimaklumi, barangsiapa yang menetapkan niatnya dalam bulan itu akan mengerjakan haji, maka tidak boleh rafas, berbuat fasik dan berbantah-batahan di dalam masa mengerjakan haji. Dan apa yang kamu kerjakan berupa kebaikan, nescaya Allah mengetahuinya. Berbekallah, dan sesungguhnya sebaik-baik bekal adalah taqwa dan bertaqwalah kepada-Ku wahai orang-orang yang berakal.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kita berada di musim haji sejak bulan Syawal dan Zulqaedah sehingga 13 Zulhijjah. Umat Islam yang datang daripada seluruh pelusuk dunia berhimpun di Makkatul Mukarramah, menghabiskan harta, mengorbankan tenaga, menunaikan ibadat roh, jasad dan harta benda, menjadi salah satu rukun Islam, rukun yang diseru oleh Nabi Ibrahim a.s sejak ribuan tahun yang lalu setelah membuka ka'abah, membina ka'abah dan merasmikannya. Allah Ta'ala berfirman:

وَأَذِّن فِي النَّاسِ بِالْحَجِّ يَأْتُوكَ رِجَالًا وَعَلَىٰ كُلِّ ضَامِرٍ يَأْتِينَ مِن كُلِّ فَجٍّ عَمِيقٍ ﴿٢٧﴾ [سورة الحج : ٢٧] 

(Maksudnya): Dan serukanlah umat manusia untuk mengerjakan ibadat Haji, nescaya mereka akan datang ke (rumah Tuhan) mu dengan berjalan kaki, dan dengan menunggang berjenis-jenis unta yang kurus yang datangnya dari berbagai-bagai jalan (dan ceruk rantau) yang jauh.

Ibrahim adalah bapa nabi-nabi yang dipuja oleh penganut berbagai-bagai agama, bukan sahaja orang Islam. Ibrahim adalah seorang Islam.

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَـٰكِن كَانَ حَنِيفًا مُّسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ ﴿٦٧﴾ [سورة آل عمران : ٦٧] 

(Maksudnya): Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang pemeluk agama Yahudi, dan bukanlah ia seorang pemeluk agama Kristian, tetapi ia seorang yang tetap di atas dasar Tauhid sebagai seorang Muslim (yang taat dan berserah bulat-bulat kepada Allah), dan ia pula bukanlah dari orang-orang musyrik.

Selepas peninggalan Ibrahim a.s, orang-orang arab berhimpun di Makkah mengerjakan haji dengan menyembah berhala bertawaf dalam keadaan bertelanjang mengerjakan maksiat. Kedatangan Nabi Muhammad s.a.w membetulkan keadaan, membetulkan akidah, membetulkan amalan dengan menyeru semula umat Islam dari seluruh pelusuk dunia berhimpun di Makkatul Mukarramah, suatu perhimpunan yang sangat besar yang melambangkan persaudaraan Islam dan persaudaraan kemanusiaan.

Seseorang yang mengerjakan haji bercampur dengan saudara-saudaranya yang seagama yang berbagai perangai, ada yang lembut dan ada yang terlalu keras dan kasar. Mereka diperintah bersabar dalam perhimpunan haji itu menghadapi saudara-saudara mereka yang kasar semasa beribadat kepada Allah s.w.t untuk melambangkan persaudaraan. Sama sahaja di antara pemimpin, raja, orang besar dan rakyat biasa, di antara yang kaya dan miskin, yang berpangkat besat dan rendah, sama sahaja di hadapan Allah s.w.t. Tanpa mengira bangsa dan keturunan. Ketika menunaikan ibadat haji Nabi s.a.w menyatakan:

كُلُّكُمُ مِنْ آدَمَ وَآدَمُ مِنْ تُرَابٍ لَا فَضْلَ لِعَرَبِيٍّ عَلَى عَجَمِيٍّ وَلَا لِأَبْيَضَ عَلَى أَسْوَدَ إِلَّا بِالتَّقْوَى

(Maksudnya): Tiap-tiap kamu daripada Adam, dan Adam dijadikan daripada tanah. Tidak ada kelebihan di antara orang arab dan bukan arab, di antara orang yang berkulit putih dengan berkulit hitam melainkan taqwa.

Taqwa adalah ukuran kemuliaan di sisi Allah s.w.t, pangkat di sisi Allah dan darjat di sisi Allah s.w.t.

Ibadat haji menghimpunkan manusia untuk ditarbiah, untuk diajar dan dididik supaya mereka bersabar dan bersaudara. Sekiranya mereka dapat menunaikan haji dengan betul dengan adab-adab akan mendapat pahala yang sangat besar.

الْحَجُّ الْمَبْرُورُ لَيْسَ لَهُ جَزَاءٌ إِلَّا الْجَنَّةُ.  [رواه احمد]

(Maksudnya): Haji yang mabrur (haji yang diterima) itu tidak ada balasan melainkan syurga.

Saudara-saudara kita yang menunaikan ibadat haji itu adalah wakil daripada seluruh umat Islam dalam perhimpunan dan persidangan umat Islam yang menghimpunkan semua kalangan.

Kita berada di bulan yang sangat mulia. Marilah kita hayati bulan yang mulia ini.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
بِسْمِ اللَّهِ الرَّحْمَـٰنِ الرَّحِيمِ
وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿٢﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣﴾

(Maksudnya): Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian. Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B