bersama kepimpinan ulamak




Jom kita bersolidariti




Friday, June 23, 2017

KHUTBAH 'EIDUL FITRI TUAN GURU PRESIDEN PAS - 1438 / 2017


"WAJIB BERJUANG MENEGAKKAN HUKUM ALLAH"

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ كَبِيْرًا.
وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا. نَحْمَدُهُ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى حَمْدًا يُوَافِي نِعَمَهُ وَيُكَافِئُ مَزِدَهُ. يَا رَبَّنَا لَكَ الْحَمْدُ كَمَا يَنْبَغِي لِجَلَالِ وَجْهِكَ وَعَظِيْمِ سُلْطَانِكَ.
أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُ اللهُ وَرَسُولُهُ، الْبَدْرُ الدُّجَىٰ وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرِ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا وَحَبِيبِنَا مُحَمَّدٍ، نَبِيِّ ٱلرَّحْمَةِ الْمُهْدَاةِ وَالنِّعْمَةِ الْمُسْدَاةِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُ وَوَالَاهُ.
أَمَّا بَعْدُ.
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى. فَاتَّقُواْ اللهَ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُوْنَ. 

Wahai hamba-hamba Allah! Bertaqwalah kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya dan carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa kepada Allah. Maka bertaqwalah kepada Allah wahai mereka yang mempunyai akal fikiran supaya kamu berjaya di dunia dan di akhirat.

Muslimin dan muslimat yang dikasihi!

Alhamdulillah, bersyukur kepada Allah kerana dapat bersama sebulan Ramadhan menjadi tetamu Allah, dihidangkan makanan jasad, akal dan roh, membina diri menjadi beriman yang sempurna dan bertaqwa.

Hari ini kita menyambut hari raya kerana sudah menunaikan ibadah puasa, salah satu daripada rukun Islam. Yang terpentingnya adakah kita telah mencapai tujuan berpuasa yang telah ditetapkan oleh Allah dengan firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا كُتِبَ عَلَيْكُمُ الصِّيَامُ كَمَا كُتِبَ عَلَى الَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿١٨٣﴾ [سورة البقرة : ١٨٣]

(Maksudnya): Wahai orang-orang yang beriman! Telah diwajibkan ke atas kamu berpuasa sebagaimana diwajibkan ke atas orang-orang yang dahulu daripada kamu, supaya kamu bertaqwa.

Al-Quran telah menafsir sifat-sifat orang yang bertaqwa dalam Ayat-Ayat yang banyak. Di antaranya firman Allah:

الٓمٓ ﴿١﴾ ذَ‌ٰلِكَ الْكِتَابُ لَا رَيْبَ ۛ فِيهِ ۛ هُدًى لِّلْمُتَّقِينَ ﴿٢﴾ [سورة البقرة : ٢ - ١]

(Maksudnya): Alif, Lam, Mim. Kitab (Al-Quran) ini tidak ada syak lagi menjadi petunjuk kepada orang-orang yang bertaqwa.

Kitab Al-Quran inilah menjadi petunjuk ke jalan yang betul yang diminta dalam bacaan Al-Fatihah yang menjadi rukun semua sembahyang, sama ada yang wajib atau sunat, termasuk sembahyang jenazah yang tidak ada ruku' dan sujud. Inilah dia tujuan doa daripada surah Al-Fatihah itu:

اهْدِنَا الصِّرَاطَ الْمُسْتَقِيمَ ﴿٦﴾ [سورة الفاتحة : ٦]

(Maksudnya): Tunjukkanlah kepada kami jalan yang betul.

Jalan yang betul itu berada bersama dengan Al-Quran mengikut cara yang diajar dan ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w yang dipilih Allah kepada seluruh manusia. Perkara ini hanyalah diterima dan diamalkan oleh orang-orang yang bertaqwa sahaja. Mereka yang menjadikan Al-Quran itu petunjuk kepada semua perkara dalam urusan kehidupannya, sama ada perkara ibadat berhubung dengan Allah dan juga urusan yang berhubung kehidupan di dunia semuanya. Tidaklah menjadikan Al-Quran itu petunjuk dalam sebahagian urusannya sahaja atau memilih sebahagian dan menolak sebahagian, adalah orang yang tidak cukup sempurna sifat taqwanya.

Allah telah memberi amaran yang sangat keras kepada kaum Bani Israil yang tidak menerima semua perkara daripadakitab Allah supaya menjadi pengajaran kepada kita semua, iaitu firman Allah:

... أَفَتُؤْمِنُونَ بِبَعْضِ الْكِتَابِ وَتَكْفُرُونَ بِبَعْضٍ ۚ فَمَا جَزَاءُ مَن يَفْعَلُ ذَ‌ٰلِكَ مِنكُمْ إِلَّا خِزْيٌ فِي الْحَيَاةِ الدُّنْيَا ۖ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ يُرَدُّونَ إِلَىٰ أَشَدِّ الْعَذَابِ ۗ وَمَا اللَّهُ بِغَافِلٍ عَمَّا تَعْمَلُونَ ﴿٨٥﴾ أُولَـٰئِكَ الَّذِينَ اشْتَرَوُا الْحَيَاةَ الدُّنْيَا بِالْآخِرَةِ ۖ فَلَا يُخَفَّفُ عَنْهُمُ الْعَذَابُ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ ﴿٨٦﴾ [سورة البقرة : ٨٦ - ٨٥]

(Maksudnya): Adakah kamu beriman (percaya) kepada sebahagian daripada kitab dan kamu kufur (tidak percaya) kepada sebahagian yang lain, maka tidak ada balasan bagi mereka berbuat begitu melainkan kekecewaan hidup di dunia dan pada hari akhirat nanti dimasukkan ke dalam azab yang sangat menyakitkan (di dalam neraka) dan Allah tidak lalai daripada apa yang telah kamu lakukan. Mereka itu ialah orang-orang yang membeli kehidupan dunia sahaja dengan membayar (meninggalkan bekalan) kehidupan di hari akhirat. Maka tidaklah diringankan daripada mereka azab (neraka dan azab di dunia) dan Allah tidak memberi pertolongan kepada mereka.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah!

Hari ini kita sedang berusaha supaya hukum Allah yang ada di dalam Al-Quran yang diajar oleh Rasulullah s.a.w supaya diamalkan semula sehingga sepenuhnya kerana telah dibuang oleh penjajah yang telah menjatuhkan kerajaan Islam di tanah air kita ini. Walaupun kita telah berjaya meletakkan di dalam perlembagaan melalui rundingan bahawa Islam adalah agama bagi negara, tetapi di dalam perlembagaan itu juga masih ada halangan-halangan yang menyekat kuasa hukum Islam. Di antaranya ialah perkara yang disebut Akta 355 daripada perlembagaan negara yang menjadikan mahkamah syariah bagi orang-orang Islam disekat kuasanya.

Melalui perbincangan oleh mereka yang sedar dan insaf, sekarang kita telah berjaya membuat persetujuan meminda perkara (355) ini bagi memecahkan halangan. Tetapi masih ada orang-orang yang mempertahankan warisan penjajah ini daripada orang-orang yang bukan Islam yang tidak mengenang jasa kita memberi hak kerakyatan bersama kita, dan hak kebebasan mengikut agama mereka, sepatutnya mereka tidak mencampuri urusan agama Islam dan ada juga di kalangan orang-orang yang mengaku Islam bersama mereka kerana semata-mata untuk mendapat sokongan kemenangan di dunia sehingga meninggalkan ajaran agamanya.

Rang undang-undang 355 hanyalah sekadar memperkenalkan mahkamah syariah dengan cara Islam yang berbeza dengan yang lain kerana menunjukkan cara yang lebih baik dan adil dan hanyalah memperkenalkan sedikit hukuman Islam mengikut Al-Quran dan hadits yang tidak menyiksa, tetapi mendidik penjenayah supaya sedar dan insaf dan menyedarkan masyarakat supaya berakhlak mulia, belum lagi sampai kepada hukuman yang berat juga berbeza dengan undang-undang manusia. Hanyalah sekadar menunjukkan cara mahkamah syariah dan undang-undang yang ringan mereka menentang juga. Ini menunjukkan sebenarnya mereka sengaja mahu bermusuh terhadap umat Islam.

Ini adalah ujian Allah kepada orang Islam di negara kita ini, sejauh manakah kepercayaan kita kepada syariat Islam. Ingatlah firman Allah di dalam Al-Quran:

وَأَنِ احْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ وَاحْذَرْهُمْ أَن يَفْتِنُوكَ عَن بَعْضِ مَا أَنزَلَ اللَّهُ إِلَيْكَ ۖ فَإِن تَوَلَّوْا فَاعْلَمْ أَنَّمَا يُرِيدُ اللَّهُ أَن يُصِيبَهُم بِبَعْضِ ذُنُوبِهِمْ ۗ وَإِنَّ كَثِيرًا مِّنَ النَّاسِ لَفَاسِقُونَ ﴿٤٩﴾ أَفَحُكْمَ الْجَاهِلِيَّةِ يَبْغُونَ ۚ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ حُكْمًا لِّقَوْمٍ يُوقِنُونَ ﴿٥٠﴾ [سورة المائدة : ٥٠ - ٤٩]

(Maksudnya): Dan hendaklah kamu berhukum di kalangan kamu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah, dan jangan sekali-kali kamu mengikut segala kemahuan hawa nafsu mereka, dan berwaspadalah kamu daripada tipu daya mereka supaya kamu meninggalkan sebahagian daripada apa-apa yang telah diturunkan oleh Allah kepada kamu, maka jika sekiranya mereka berpaling, maka ketahuilah bahawa Allah hendak mengenakan kepada mereka sebahagian daripada dosa-dosa mereka. Dan sesungguhnya ramai kalangan manusia itu menjadi orang-orang yang fasik. Adakah mereka mahukan hukuman jahiliyyah, padahal siapakah yang lebih baik hukumannya daripada Allah dari segi hukumnya kepada orang-orang yang yakin (percaya).

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah!

Umat Islam wajib bersatu dengan tali Allah iaitu agama Islam dengan berpegang kepada ajarannya, meninggikannya. Lupakan perbalahan sesama sendiri dalam perkara cabang.

Mengadakan mahkamah syariah adalah perintah Al-Quran dan ajaran Rasulullah s.a.w. Mahkamah syariah sudah ada pada namanya sahaja, tetapi kuasanya berhukum dengan syariat Allah disekat dan dihalang oleh penjajah Inggeris dahulu. Maka wajib kepada kita semua bersatu membuang segala sekatan itu dan haram bersama mereka yang menentang dan menghalang usaha ini. Melaksanakan hukum Allah juga menjadi sebahagian daripada iman dan amal soleh yang wajib kerana termasuk dalam perkara amar ma'aruf dan nahi mungkar yang disebut oleh Allah menjadi syarat mendapat rahmat-Nya. Firman Allah:

وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ ۚ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ ۚ أُولَـٰئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ ۗ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ ﴿٧١﴾ [سورة التوبة : ٧١]

(Maksudnya): Dan orang-orang beriman lelaki dan perempuan hendaklah bertolong menolong bersama-sama menyuruh kepada yang baik dan mencegah kemungkaran, mendirikan sembahyang, menunaikan zakat dan mentaati Allah dan Rasul-Nya, mereka itulah orang-orang yang mendapat rahmat Allah dan sesungguhnya Allah itu Maha Perkasa lagi Maha Bijaksana.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah!

Bulan Ramadhan, Allah telah mendidik kita dengan ibadah puasa dengan meninggalkan makan minum dan kemahuan nafsu yang dihalalkan di waktu siang hari pada bulan-bulan yang lain. Tujuannya supaya kita sedar betapa kehidupan kita menjadi manusia dengan adanya akal fikiran mencari ilmu dan pengalaman hidup dan rezeki harta dan kemudahan adalah pemberian Allah, kita adalah hamba-hamba-Nya, maka hendaklah memperhambakan diri kepada-Nya menandakan kesyukuran kepada-Nya. Firman Allah:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اعْبُدُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُمْ وَالَّذِينَ مِن قَبْلِكُمْ لَعَلَّكُمْ تَتَّقُونَ ﴿٢١﴾ الَّذِي جَعَلَ لَكُمُ الْأَرْضَ فِرَاشًا وَالسَّمَاءَ بِنَاءً وَأَنزَلَ مِنَ السَّمَاءِ مَاءً فَأَخْرَجَ بِهِ مِنَ الثَّمَرَاتِ رِزْقًا لَّكُمْ ۖ فَلَا تَجْعَلُوا لِلَّهِ أَندَادًا وَأَنتُمْ تَعْلَمُونَ ﴿٢٢﴾ [سورة البقرة : ٢٢ - ٢١]

(Maksudnya): Wahai manusia, sembahlah (perhambakan diri kamu) kepada Tuhan yang telah menjadikan kamu dan orang-orang yang lebih dahulu daripada kamu supaya kamu bertaqwa. Dialah yang telah menjadikan bumi untuk kamu seperti hamparan yang tetap dan menjadikan langit seperti binaan, lalu Dia menurunkan daripada langit itu air hujan, maka keluar daripadanya buah-buahan yang menjadi rezeki kepada kamu. Maka janganlah kamu jadikan bersama Allah itu sekutu-sekutu yang sama seperti-Nya dalam keadaan kamu mengetahuinya.

 Muslimin muslimat yang dikasihi!

Di antara ibadah yang melatih atau mengajar supaya bertaqwa adalah ibadah puasa sehingga melawan kemahuan hawa nafsu yang menjadi rukun hidup di atas dunia kerana perintah Allah. Adalah menjadi hikmah yang besar pula Allah menurunkan Al-Quran di bulan Ramadhan, jangan sekali-kali kita menyekutukan Allah pada petunjuk-Nya di dalam Al-Quran kerana diharamkan juga seperti menyekutukan-Nya pada ibadah sembahyang, puasa, haji dan lain-lain.

Allah juga telah mentakdirkan berlakunya peperangan Badar Kubra di bulan Ramadhan, apabila Rasulullah s.a.w dan para sahabatnya radhiAllahu 'anhum terpaksa menghadapi musuh Islam yang memeranginya di bulan Ramadhan. Allah juga memilih bulan Ramadhan Makkah Al-Mukarramah dibebaskan daripada musuh Islam yang dinamakan Fathu Makkah. Ini menunjukkan betapa wajibnya kita berjuang menegakkan hukum Allah.

Di hari yang mulia ini juga kita bertakbir memuliakan Allah dan mengulangi peristiwa Ahzab dengan menyebut:

وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ

(Maksudnya): Dan Allah membinasakan kumpulan Ahzab dalam keadaan-Nya Maha Esa.

Allah yang Maha Esa telah mengalahkan barisan pakatan kumpulan kafir musyrikin, golongan ahli kitab (yahudi) dan orang-orang munafik yang berjuang menghalang Islam itu supaya ditinggikan dan berusaha menghapuskan Islam dengan berbagai tipu daya. Ia mengingatkan kita pada hari ini juga adanya kumpulan Ahzab campuran musyrikin, ahli kitab dan orang-orang munafik yang mengaku Islam.

Tindakan Rasulullah s.a.w memilih cara maaf dan damai menyebabkan akhirnya mereka yang bermusuh itu menerima Islam. Inilah petunjuk Allah di dalam Al-Quran:

ادْعُ إِلَىٰ سَبِيلِ رَبِّكَ بِالْحِكْمَةِ وَالْمَوْعِظَةِ الْحَسَنَةِ ۖ وَجَادِلْهُم بِالَّتِي هِيَ أَحْسَنُ ۚ إِنَّ رَبَّكَ هُوَ أَعْلَمُ بِمَن ضَلَّ عَن سَبِيلِهِ ۖ وَهُوَ أَعْلَمُ بِالْمُهْتَدِينَ ﴿١٢٥﴾ [سورة النحل : ١٢٥]

(Maksudnya): Berdakwahlah (serukan) kepada jalan Tuhanmu (Islam) dengan kebijaksanaan dan nasihat yang baik, dan berhujjah dengan mereka dengan cara yang terbaik. Sesungguhnya Tuhan kamu lebih mengetahui sesiapa yang terus sesat daripada jalan-Nya dan Dia juga lebih mengetahui orang-orang yang mendapat hidayah-Nya.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah!

Marilah kita menyambut hari raya setelah ibadah puasa dengan semangat yang kuat bertaqwa kepada Allah, dengan bukti percaya semua petunjuk Al-Quran dan bersatu menentang semua pihak yang menentang atau bermusuh dengan usaha menegakkan hukum Islam, yang terkini adalah rang undang-undang 355 yang menjadi pembuka pintu kepada semua negeri bagi kembali kepada hukum Islam mengikut kemampuan masing-masing. Lupakan segala perbalahan kita dengan menghadapi musuh yang sebenar, kerana yang menjadi musuh kita adalah yang menentang Islam secara terbuka atau bersembunyi dengan berbagai tipu dan fitnah.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥﴾ [سورة النساء : ١٠٥]

(Maksudnya): Sesungguhnya Kami telah turunkan kepadamu kitab (Al-Quran) supaya kamu menghukum manusia dengan apa yang telah dinyatakan oleh Allah, dan janganlah kamu menjadi pembela kepada orang-orang yang khianat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ. أَمَّا بَعْدُ، 
فَيَاعِبَادَ الله، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَوَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى.

Muslimin dan Muslimat sekalian!

Marilah pada Hari Raya ini kita merasakan betapa besarnya nikmat Iman dan Islam yang dikurniakan kepada kita oleh Allah s.a.w. Dan hanya kematian di dalam Iman dan Islam sahaja yang diredhai oleh Allah sebagaimana firman-Nya:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾ [سورة آل عمران : ١٠٢]   

Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan kamu di dalam keadaan beragama Islam." 

Pada hari ini juga hendaklah kita ingat betapa besarnya nikmat persaudaraan Islam yang dianjurkan di dalam Islam. Tanda iman seseorang ialah dia kasih kepada saudara seagama dengannya sebagaimana dia kasih kepada dirinya sendiri. Sabda Rasulullah s.a.w :

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ لِأَخِيْهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ

(Maksudnya): "Tidak beriman seseorang kamu sehingga dia kasih kepada saudaranya sebagaimana kasihnya kepada dirinya sendiri."

Sehubungan itu hendaklah lahir di dalam hati setiap orang Islam perasaan sedih terhadap bala bencana dan kesusahan yang menimpa umat Islam di serata dunia. Samada mereka yang ditimpa gempa bumi, dilanda peperangan, kemiskinan dan kebuluran di negara-negara Afrika, dan umat Islam yang sedang dijajah, dizalimi dan dibunuh serta ditindas seperti yang sedang berlaku di Palestin, Mesir, Syria, Iraq, Selatan Thailand, Rohinghya dan sebagainya.

Jika tidak mampu membantu mereka dengan wang ringgit dan tenaga, sekurang-kurangnya melalui doa san munajat kepada Allah supaya Allah memberi pertolongan kepada mereka dan membebaskan mereka daripada penderitaan dan kezaliman manusia yang dihadapi mereka.

Muslimin dan Muslimat sekalian!

Pada hari yang mulia dan penuh barakah ini marilah kita membanyakkan ucapan selawat dan salam ke atas Nabi Muhammad s.a.w yang telah menyampaikan Islam kepada kita setelah melalui berbagai bentuk jihad dan pengorbanan. Tanda kasih kita kepada baginda dirakamkan melalui ucapan selawat dan salam sebagai mematuhi perintah Allah di dalam Al-Quran:

إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾ [سورة الأحزاب : ٥٦]

(Maksudnya): "Sesungguhnya Allah dan para Malaikat-Nya sentiasa berselawat ke atas Nabi, maka wahai yang orang-orang beriman ucapkan selawat dan salam ke atasnya dengan sesungguh-sungguhnya." 

اللَّهُمَّ صَلِّى عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ ، كَمَا بَارَكْتَ عَلَى سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ ، فِي الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا ذُنُوْبَنَا وَذُنُوْبَ وَالِدِيْنَا وَارْحمْهُمْ كَمَا رَبَّوْنَا صِغَرًا. رَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَالظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ. اللهم إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي أَعْدَآئِنَا وَنَعُوْذُ بِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ ، اللهم رُدَّ كَيْدَهُمْ فِي نُحُوْرِهِمْ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.
اللهم انْصُرْ إِخْوِنَنَا الْمُجَاهِدِيْنَ وَالْمُسْتَضْعَفِينَ فِى فَلَسْطِيْنَ ، وَفِى غَزَّةِ ، وَفِى سُورِيَا ، وَفِى الْعِرَاقِ ، وَفِى كَشْمِيْر ، وَفِى جَنُوْبِ تَايْلَنْد ، وَفِى كُلِّ مَكَانٍ. اللهم قَوِّ عَزَائِمَهُمْ ، وَاجْمَعْ كَلِمَتَهُمْ ، وَثَبِّتْ أَقْدَاهُمْ ، وَانْصُرْهُمْ عَلَى أَعْدِائِهِمْ.
اللهم أَتِ أَنْفُسَنَا تَقْوَاهَا ، وَزَكِّهَا أَنْتَ خَيْرُ مَنْ زَكَّاهَا ، أَنْتَ وَلِيُّهَا وَمَوْلَاهَا. اللهم أَرِنَا الْحَقَّ حَقًّا وَارْزُقْنَا اتِّبَاعَهُ ، وَأَرِنَا الْبَاطِلَ بَاطِلاً وَارْزُقْنَا اجْتِنَابَهُ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلطان نزرين مُعِزُّالدِّين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّين شاه اَلْمَغْفُور لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
اللهم أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا ، وَأَئِمَّتَنَا وَوُلاَةَ أُمُوْرِنَا ، وَاجْعَلْ وِلاَيَتِنَا فِى مَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ. رَبَّنَا ظَلَمْنَا أَنفُسَنَا وَإِن لَّمْ تَغْفِرْ لَنَا وَتَرْحَمْنَا لَنَكُونَنَّ مِنَ الْخَاسِرِينَ. رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا. رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الْآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وَصَلَّ اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلَّمْ. وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمدِ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari sini.

Thursday, June 22, 2017

KHUTBAH HARI RAYA AIDILFITRI 1438 HIJRIAH / 2017 MASIHI


“BERHARI RAYA, BERKASIH SAYANG”

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
اللهُ أَكْبَرُ كَبِيرًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ كَثِيرًا، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ وَجَعَلَ هَذَا الْيَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الْمُتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُواْ بِصِيَامِ رَمَضَانَ وَقِيَامِهِ.
أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ وَتَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ!  اُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى اللهِ حَيْثُ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي كِتَابهِ الْعَزِيْزِ: يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾ (سورة آل عمران ايات 102) 

Wahai Kaum Muslimin, Wahai Orang Yang Telah Berpuasa, Wahai Orang Yang Telah Mendirikan Malam-Malam Ramadan,

Marilah kita bersama memanjatkan rasa syukur yang tidak terhingga, membasahi lidah dengan kalimah Alhamdulillah, kerana Dia-lah Allah yang memberi hidayah, tanpanya kita tersesat. Dia-lah yang memberi kita makan, tanpanya kita kelaparan. Dia-lah yang menjamin keselamatan kita, tanpanya kita dalam keadaan berbahaya. Dia-lah yang menjadikan Hari Raya Aidilfitri sebagai kegembiraan dunia bagi orang yang menunaikan ibadah puasa dalam bulan Ramadan. Sabda Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a.:

لِلصَّائِمِ فَرْحَتَانِ فَرْحَةٌ عِنْدَ فِطْرِهِ وَفَرْحَةٌ عِنْدَ لِقَاءِ رَبِّهِ

Bermaksud: “Bagi orang yang berpuasa itu dua kegembiraan iaitu kegembiraan ketika berbuka dan kegembiraan ketika bertemu dengan Tuhannya”. [Hadith Riwayat Imam Muslim dan Imam Ahmad]

Mimbar ingin berpesan kepada semua jemaah sekalian agar menunggu sehingga selesai khutbah bagi menyempurnakan Solat Sunat Aidilfitri kita.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ،

Telah berakhir bulan Ramadan, bulan puasa, bulan kesabaran dan bulan pengampunan. Kini, menjelang bulan Syawal hari menyambut kemenangan, hari meraikan kegembiraan bagi seluruh umat Islam. Umat Islam telah dianugerahkan dua Hari Raya iaitu Aidilfitri dan Aidiladha. Keduanya mengandungi pengertian kegembiraan atas kepayahan dan pengorbanan yang telah dilalui.

Sejarah hari raya dalam Islam bermula apabila Rasulullah SAW berhijrah ke Madinah. Baginda mendapati ada dua hari raya yang disambut oleh bangsa Arab pada masa itu. Apabila Rasulullah bertanya kepada mereka apakah dua hari raya itu, mereka segera menjawab bahawa dua hari raya yang mereka sambut itu adalah perayaan yang diwarisi secara turun temurun daripada datuk nenek mereka. Hadith riwayat Anas bin Malik menyebut:-

قَدِمَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ الْمَدِينَةَ وَلَهُمْ يَوْمَانِ يَلْعَبُونَ فِيهِمَا فَقَالَ مَا هَذَانِ الْيَوْمَانِ قَالُوا كُنَّا نَلْعَبُ فِيهِمَا فِي الْجَاهِلِيَّةِ فَقَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ إِنَّ اللَّهَ قَدْ أَبْدَلَكُمْ بِهِمَا خَيْرًا مِنْهُمَا يَوْمَ الْأَضْحَى وَيَوْمَ الْفِطْرِ

Bermaksud: “Ketika Rasulullah SAW tiba di Madinah Baginda mendapati terdapat dua hari raya yang penduduk Madinah bergembira padanya. Maka baginda bertanya apakah dua hari ini?. Maka mereka menjawab: selama ini kami bergembira padanya semenjak zaman jahiliah. Maka sabda Rasulullah SAW Sesungguhnya Allah telah menggantikan bagi kamu kedua hari ini dengan yang lebih baik iaitu Hari Aidiladha dan Hari Aidilfitri”. [Sunan Abi Daud: 1134]

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ،

Sidang Hadirin Hadirat Yang Dirahmati Allah,

Aidilfitri adalah perayaan ibadah. Perayaan yang disyariatkan oleh Allah SWT ke atas umat Nabi Muhammad SAW. Meraikannya adalah wajib dan dilarang berpuasa kepada sesiapa sahaja. Antara tuntutan dalam perayaan Aidilfitri adalah:

1. Bertakbir, bertahmid dan bertasbih dengan suara yang kuat di tempat terbuka mahupun di masjid dan surau bermula terbenam matahari hari akhir Ramadan sehingga solat sunat hari raya. Firman Allah SWT dalam Surah Al-Baqarah ayat 185:

... وَلِتُكْمِلُوا الْعِدَّةَ وَلِتُكَبِّرُوا اللَّهَ عَلَىٰ مَا هَدَاكُمْ وَلَعَلَّكُمْ تَشْكُرُونَ ﴿١٨٥﴾

Bermaksud: “… Dan supaya kamu cukupkan bilangan puasa (sebulan Ramadan) dan supaya kamu membesarkan Allah (bertakbir) kerana mendapat petunjuk-Nya dan supaya kamu bersyukur”.

2. Sunat mandi dan makan sedikit sebelum keluar menunaikan Solat Hari Raya.
3. Sunat mengerjakan Solat Sunat Hari Raya dan mendengar khutbahnya.
4. Sunat mengucapkan ucapan tahniah seperti تَقَبَّلَ اللهُ مِنَّا وَمِنْكُمْ

Manakala larangan pula antaranya:

1. Menghabiskan masa dengan perkara sia-sia seperti melampau melayani
gajet seperti telefon, tablet dan lain-lain.
2. Berhibur dengan melanggar batasan agama.
3. Berpakaian tidak menutup aurat atau mencolok mata.
4. Bergaul bebas antara lelaki dan wanita yang bukan mahram.
5. Membazir makanan dan minuman.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ،

Sidang Jemaah Muslimin Muslimat Yang Dirahmati Allah,

Sempena meraikan hari raya ini, marilah sama-sama kita meningkatkan kasih sayang sesama Muslim serta menjauhi sengketa berpanjangan. Hayatilah sifat sebenar Muslim yang sentiasa berkasih sayang kerana Islam adalah agama kasih sayang. Firman Allah SWT dalam Surah Al-Hujurat ayat 10:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿١٠﴾

Bermaksud: “Sebenarnya orang yang beriman itu bersaudara maka damaikanlah di antara dua saudara kamu itu; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu beroleh rahmat”.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Anfal ayat 46:

وَأَطِيعُوا اللَّهَ وَرَسُولَهُ وَلَا تَنَازَعُوا فَتَفْشَلُوا وَتَذْهَبَ رِيحُكُمْ ۖ وَاصْبِرُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ مَعَ الصَّابِرِينَ ﴿٤٦﴾

Bermaksud: “Dan taatlah kamu kepada Allah dan Rasul-Nya dan janganlah kamu berbantah-bantahan; kalau tidak nescaya kamu menjadi lemah semangat dan hilang kekuatan kamu dan sabarlah (menghadapi segala kesukaran dengan cekal hati); sesungguhnya Allah berserta orang yang sabar”.

Juga sabda Nabi-Nya SAW:

الرَّاحِمُونَ يَرْحَمُهُمْ الرَّحْمَنُ ارْحَمُوا مَنْ فِي الْأَرْضِ يَرْحَمْكُمْ مَنْ فِي السَّمَاءِ

Bermaksud: “Orang yang penyayang akan disayangi Allah Yang Maha Penyayang. Sayangilah siapa yang ada di atas muka bumi, nescaya kalian akan disayangi oleh siapa yang ada di langit”. [Hadith riwayat Imam At-Tirmidzi dari Abdullah bin ‘Amr dan dinilai hasan sahih oleh Imam At-Tirmidzi]

Untuk memotivasi sifat saling menyayangi sesama Muslim, selain dengan menjelaskan hak dan kewajiban di antara mereka, Nabi kita Muhammad SAW juga membuat sebuah perumpamaan yang sangat indah, tentang bagaimana seharusnya kaum Muslimin berkasih sayang di antara mereka. Sabda Rasulullah SAW:

مَثَلُ الْمُؤْمِنِينَ فِي تَوَادِّهِمْ وَتَرَاحُمِهِمْ وَتَعَاطُفِهِمْ مَثَلُ الْجَسَدِ إِذَا اشْتَكَى مِنْهُ عُضْوٌ تَدَاعَى لَهُ سَائِرُ الْجَسَدِ بِالسَّهَرِ وَالْحُمَّى

Bermaksud: "Perumpamaan orang Mukminin dalam cinta-mencintai dan sayang-menyayangi seperti satu tubuh. Jika salah satu anggota tubuhnya sakit, maka seluruh anggota tubuh yang lain juga turut merasa sakit". [Hadith riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim daripada An-Nu’man bin Basyir]

Bahkan Islam juga menerangkan kasih sayang boleh menjadi pengantara jalan menuju syurga. Sabda Nabi SAW:

لَا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا وَلَا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا أَوَلَا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ أَفْشُوا السَّلَامَ بَيْنَكُمْ

Bermaksud: “Kamu tidak akan masuk syurga hingga kamu beriman. Dan kamu tidak akan beriman hingga kamu saling mencintai. Mahukah kamu aku tunjukkan tentang sesuatu yang jika kamu praktikkan nescaya kamu akan saling mencintai? Sebarkanlah salam di antara kamu”. [Hadith riwayat Imam AlBukhari dari Abu Hurairah r.a.]

Namun, berkasih sayang sesama Muslim tidak pada perkara yang menyalahi syariat. Kasih sayang sesama Muslim juga, tidak membawa maksud membenci, memusuhi mahupun memerangi bukan Islam secara sembarangan. Islam menolak sikap melampau dalam apa sahaja tindakan mahupun pemikiran.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Maidah ayat 87:

... وَلَا تَعْتَدُوا ۚ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ الْمُعْتَدِينَ ﴿٨٧﴾

Bermaksud: “… Janganlah kamu melampaui batas, kerana Allah tidak menyukai orang yang melampaui batas”.

Perbuatan melampau seperti penganut agama lain yang membuat provokasi mestilah dihalang demi terus memelihara keharmonian pelbagai kaum dan pelbagai anutan agama dalam negara kita. Menghormati Islam sebagai Agama Persekutuan harus difahami oleh mereka agar tidak ada lagi cubaan mengadakan program-program seperti Sambutan 50 Tahun Jerusalem Jubilee 1967. Mereka juga harus menghentikan promosi hak asasi secara salah seperti LGBT, hak menukar agama secara bebas dan seumpamanya. Umat Islam sentiasa bersikap baik selagimana agama dan amalan kita tidak dihina. Kata Profesor Hamka di dalam novel Ghirah Dan Cemburu: ‘Jika diam saat agamamu dihina, gantikanlah bajumu dengan kain kafan’.  Firman Allah SWT dalam Surah Al-Mumtahanah ayat 8:

لَّا يَنْهَاكُمُ اللَّهُ عَنِ الَّذِينَ لَمْ يُقَاتِلُوكُمْ فِي الدِّينِ وَلَمْ يُخْرِجُوكُم مِّن دِيَارِكُمْ أَن تَبَرُّوهُمْ وَتُقْسِطُوا إِلَيْهِمْ ۚ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُقْسِطِينَ ﴿٨﴾

Bemaksud: “Allah tidak melarang kamu berbuat baik dan berlaku adil terhadap orang (kafir) yang tidak memerangimu dalam urusan agama dan tidak mengusir kamu dari kampung halaman. Sesungguhnya Allah mencintai orang yang berlaku adil”.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ،

Muslimin Muslimat Yang Berbahagia,

Oleh itu, sempena hari yang berbahagia ini, marilah kita berkasih sayang menjalin persaudaraan demi mendapat redha Allah. Berkasih sayang demi mengembalikan kegemilangan Islam, berkasih sayang demi menjamin keharmonian dan keamanan negara kita khasnya, juga negara Islam seluruhnya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ للهِ صَدَقَ وَعْدَهُ، وَنَصَرَ عَبْدَهُ، وَأَعَزَّ جُنْدَهُ، وَهَزَمَ الْأَحْزَابَ وَحْدَهُ. 
أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُلِكَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ! اِتَّقُوْا اللهَ وَأَطِيْعُوْهُ وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللهَ يُحِبُّ الْمُتَّقِيْنَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى:
وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ ﴿٦٠﴾

Bermaksud: "Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan dari pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia untuk menggerunkan dengan persediaan itu, musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain dari mereka yang kamu tidak mengetahuinya; sedang Allah mengetahuinya dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu dan kamu tidak akan dianiaya”. (Surah Al-Anfal Ayat 60)

Sidang Hadirin Dan Hadirat Yang Dirahmati Allah,

Seharusnya, kehangatan menyambut Aidilfitri tidak melalaikan kita untuk sama-sama bermuhasabah tentang hasil tarbiah Ramadan yang baru berlalu. Sekiranya kerja-kerja duniawi kita akan sentiasa tertanya-tanya hasilnya seperti pokok yang ditanam telah berbuah atau belum, perniagaan yang dijalankan dapat untung atau rugi, rumah yang dibina sudah siap atau terbengkalai. Begitulah juga dengan tarbiah Ramadan mesti kita tanya sama ada berjaya untuk melahirkan kita sebagai hamba Tuhan atau hanya setakat menjadi hamba Ramadan sahaja.

Teruskanlah amalan soleh, teruskanlah memohon semoga Allah menerima semua amalan yang kita lakukan sepanjang Ramadan dan teruskanlah memohon agar semua dosa kita terampun dengan janji rahmat Allah yang lebih luas pada Ramadan yang lalu.

Bangunkanlah kekuatan persaudaraan sesama Muslim agar Islam kembali kuat dan gemilang. Binalah budaya ilmu untuk mengembalikan ketamadunan Islam yang telah menjadi sejarah. Persediaan inilah yang lebih baik bagi kita menghadapi musuh yang berterusan cuba melemahkan Islam.

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّمرَبَّنَا اغْفِرْ لَنَا وَلِإِخْوَانِنَا الَّذِينَ سَبَقُونَا بِالْإِيمَانِ وَلَا تَجْعَلْ فِي قُلُوبِنَا غِلًّا لِّلَّذِينَ آمَنُوا رَبَّنَا إِنَّكَ رَءُوفٌ رَّحِيمٌ. 
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ، وَالْظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ، وَانْصُرْنَا عَلَى هَؤُلٓاءِ الَّذِيْنَ يُقَاتِلُوْنَنَا وَيَصُدُّنَنَـا عَنْ سَبِيْلِكَ.
اللَّهُمَّ إِنَّا نَجْعَلُكَ فِي نُحُوْرِأَعْدَائِنَا وَنَعُوْذُبِكَ مِنْ شُرُوْرِهِمْ، اللّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَشَتِّتْ كَلِمَتَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَقِلَّ عَدَدَهُمْ وَسِلاحَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاِبكَ يَاقَهَّارُ يَاجَبَّارُ يَامُنْتَقِمُ، يا الله، يَا الله، يَا الله، يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ، اللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الكِتَابِ وَ يَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَ يَاهَازِمَ الأحْزَابِ اِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ. اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ فِي بِلَادِنَا هَذَا وَفِي فَلَسْطِينِ وفِي سُوْرِيَا وَفِي قَطَرْ وَفِي يَمَنْ وَفِي مِيَنْمَرْ وَفِي كُلِّ مَكَانٍ.
اللَّهُمَّ أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا السُّلْطَانُ نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله وَكَذَلِكَ راج فرمايسوري فيراق دار الرضوان توانكو زَارَ سَالِم. كَمَا نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصْلِحَ أَئِمَّتَنَا وَوُلَاتَ أُمُوْرِنَا، وَاجْعَلْ وِلَايَتَنَا فِيْمَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

KHUTBAH JUMAAT - 28 RAMADHAN 1438 / 23 JUN 2017


MENGGILAP AKHIR RAMADHAN

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي وَفَّقَ عِبَادَهُ الْمُؤْمِنِيْنَ لِأَدَاءِ الْأَعْمَالِ الصَّالِحَاتِ. أَشْهَدُ اَنْ لآ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ شَهَادَةَ أَرْجُوْ بِهَا رَفِيْعَ الدَّرَجَاتِ، وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ صَاحِبُ الْآيَاتِ وَالْمُعْجِزَاتِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى: 
وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ ﴿٦٩﴾

Bermaksud: "Dan orang yang berusaha bersungguh-sungguh (mencari keredhaan) Kami maka pasti akan ditunjuki mereka jalan-jalan yang menyampaikan kepada maksudnya. Dan sesungguhnya Allah sentiasa bersama orang yang kekal melakukan kebaikan". (Surah Al-'Ankabut Ayat 69)

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Masa berlalu begitu pantas tanpa disedari kita telah pun berada di penghujung bulan Ramadhan. Bermakna beberapa hari lagi akan bergemalah takbir kemenangan yang bakal dilaungkan oleh seluruh umat Islam. Namun! Satu perkara yang perlu kita sedar ialah Ramadhan masih belum berakhir, pun begitu umat Islam dilihat sudah pun mula mengubah rentak dan watak lakunya. Dulu di awal Ramadhan masjid dan surau penuh dengan kunjungan manusia, sama-sama menunaikan solat secara berjamaah tetapi sejak akhir-akhir ini suasana bertukar menjadi agak lengang dan sepi. Kalau dulu kita banyak menghabiskan masa berzikir, bertasbih, berselawat dan membaca Al-Quran, kini kita lebih banyak memperuntukkan waktu ke pasar raya dan pusat-pusat membeli belah. Dalam masa yang sama kita juga mendengar radio dan menonton televisyen sudah mula mengalunkan lagu-lagu raya, kaum wanita sibuk dengan segala macam resepi kuih muih dan anak-anak muda dihangatkan pula oleh media elektronik dan media cetak dengan pelbagai hiburan dan tayangan filem yang istimewa. Hasilnya, Ramadhan yang sepatutnya dipenuhi dengan amal dan ibadat khususnya pada 10 hari terakhir ini telah pun dilupakan dan dipinggirkan. Kerana yang kita nampak sekarang bukan lagi Ramadhan tetapi anak bulan Syawal atau disebut sebagai 'Eidul Fitri. Jadi berpuasanya kita hari ini tidak ubah seperti puasanya kanak-kanak kecil yang berpuasa tetapi matlamatnya adalah raya, bukan lagi berpuasa untuk mencapai sifat taqwa dan bukan lagi berpuasa yang tujuannya untuk membebaskan diri dari lilitan hawa nafsu. Justeru itu, marilah kita tukar budaya dan tradisi yang telah lama mendarah dalam kalangan kita. Marilah kita sama-sama gilap kembali sinar Ramadhan yang hampir luntur kilauannya. Kalau boleh biar amalan yang di akhir-akhir ini lebih baik dari amalan yang kita lakukan di permulaannya.

Sidang hadirin yang berbahagia,

Jika kita merujuk kepada sirah Rasulullah s.a.w sendiri, pada 10 malam terakhir Ramadhan baginda s.a.w lebih bersungguh-sungguh beribadah. Ketika itu, segala bentuk aktiviti keduniaan dikurangkan, segala urusan yang melibatkan hubungan sesama manusia dihadkan, malah yang menjadi tumpuan ialah amalan atau ibadah yang berbentuk khususiyah. Hal ini dapat kita lihat melalui hadist yang diriwayatkam oelh Imam Al-Bukhari daripada Saiyidatina 'Aisyah radhiyAllahu 'anha:

أَنَّ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَجْتَهِدُ فِي الْعَشْرِ الْأَوَاخِرِ مَا لَا يَجْتَهِدُ فِي غَيْرِهِ

Bermaksud: "Adalah Rasulullah s.a.w bersungguh-sungguh pada sepuluh akhir Ramadhan berbanding hari-hari sebelumnya".

Dan dalam satu hadits yang lain pula berbunyi:

كَانَ يَعْتَكِفُ الْعَشْرَ الْأَوَاخِرَ مِنْ رَمَضَانَ حَتَّى تَوَفَّاهُ اللَّهُ عَزَّ وَجَلَّ

Bermaksud: "Adalah Nabi s.a.w beriktikaf (memutuskan hubungan dengan dunia) pada 10 hari terakhir dalam bulan Ramadhan. Amalan tersebut berterusan pada setiap kali menjelangnya Ramadhan sehinggalah baginda kembali kepada Allah". (Hadits riwayat Imam Muslim)

Sidang jamaah yang dimuliakan,

Begitulah sikap yang ditunjukkan oleh Rasulullah s.a.w dalam mendidik umatnya supaya pandai menghargai dan merebut peluang yang ada di dalam bulan Ramadhan al-Mubarak. Contoh teladan tersebut telah diikuti dan dihayati sepenuhnya oleh para sahabat, tabi'in serta mereka yang tahu betapa kehidupan di akhirat itu jauh lebih baik dan kekal berbanding kehidupan di dunia ini.

Dengan penjelasan tersebut mari kita menilai kembali. Merenung dan menghitung apakah kita termasuk dalam kalangan mereka yang dapat menghidupkan akhir Ramadhan ini dengan sebaik mungkin atau kita juga tersenarai salah seorang dari penyumbang kepada usaha memudarkan sinar keagungan Ramadhan itu sendiri. Sebab dulu kitalah antara orang yang pertama yang datang ke masjid dan surau bersama-sama menunaikan solat fardhu, sama-sama menunaikan solat tarawih, berselawat dan berdoa tetapi bila tiba akhir Ramadhan masjid dan surau mula jauh dari pandangan kita, solat yang dulunya dilakukan secara berjamaah kini hanya dikerjakan bersendirian bahkan lebih malang dari itu apabila ada di antara kita yang langsung mengabaikan solat fardhu. Begitu juga kalau dulu di awal Ramadhan kitalah orang yang pernah berazam, bercita-cita untuk menjadi hamba Allah yang taat kepada agamanya tetapi kini semangat yang pernah kita suarakan itu sudah tidak terasa lagi kehangatannya bahkan telah tercicir jauh pada pertengahan Ramadhan yang lalu dan cuba kita ingat kembali kalau dulu kita boleh mendisiplinkan diri kita dengan membaca Al-Quran, berzikir, bertafakur dan berselawat ke atas junjungan besar Nabi Muhammad s.a.w tetapi kini Al-Quran sudah kembali ke tempat asalnya. Waktu berzikir sudah diganti dengan kekalutan menyediakan persiapan raya, waktu bertafakur sudah tidak mendapat ruang, tidak ada lagi masa untuk mengenang siksa kubur, tidak ada waktu lagi untuk kita kenang hari pembalasan kerana semua itu secara tidak sedar telah dihiasi dengan keseronokan, hiburan dan gelak ketawa ahli keluarga.

Saudara kaum muslimin,

Sekali lagi mari kita nilai apakah situasi yang digambarkan tadi berlaku pada diri kita, sekiranya ia berlaku maka apakah kita sedar. Sekiranya kita sedar maka apakah pula tindakan yang akan kita ambil atau kita hanya mengangguk-angguk kepala apabila diperingatkan tapi bila kita pulang ke rumah kita lupa dan kita terus dengan budaya lama kita. Apa yang paling dibimbangi ialah budaya "raya sebelum habis puasa ini" akan diwarisi pula oleh generasi kita yang akan datang kerana itulah amalan yang kita pamerkan kepada mereka hari ini. Oleh itu kita masih belum terlambat, marilah kita sama-sama penuhkan kembali masjid dan surau di sekitar kita. Kita meriahkan semula suasana akhir Ramadhan ini dengan lebih cemerlang dan ceria. Teruskan membaca Al-Quran, teruskan berzikir, teruskan berselawat dan tingkatkan amalan. Jadikanlah Ramadhan yang berbaki ini jangan sekali-kali kita penuhi dengan program yang melalaikan. Jangan sekali-kali Ramadhan yang semakin berakhir ini kita cemarkan dengan melakukan maksiat terhadap Allah. Kita tidak mahu amalan yang kita lakukan di awal dan pertengahan Ramadhan dahulu lenyap begitu sahaja disebabkan kecuaian dan kealpaan kita di akhir Ramadhan ini.

Tegasnya, kita yang hadir hari ini, yang sama-sama mendengar jangan hanya sekadar mendengar. Yang paling penting adalah kesedaran dan susulan dari kesedaran itulah yang akan menghasilkan perubahan. Namun, kalau selepas dari perbicaraan ini suasana masih kekal seperti sedia kala malah bertambah lupa kita kepada Allah dan semakin hilang selera kita untuk beramal maka itu bererti kita tidak faham dengan apa yang dikatakan dan kita sebenarnya tidak mahu menilai betapa akhir Ramadhan ini cukup tinggi nilainya di sisi Allah s.w.t. Firman Allah s.w.t dalam Surah Taha Ayat 124:

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَىٰ ﴿١٢٤﴾

Bermaksud: "Dan sesiapa yang berpaling ingkar dari ingatan dan petunjuk-Ku, maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit dan kami akan himpunkan dia pada hari kiamat dalam keadaan buta".

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Akhir sekali saya ingin nyatakan, tidak salah kita menanti kedatangan Syawal dengan persiapan yang terbaik tetapi jangan sampai kita letakkan Ramadhan hanya berada di tapak kaki kita. Tidak salah kita menyambut 'Eidul Fitri dengan suasana gembira dan ceria tetapi ingatlah kegembiraan yang melampaui batas adalah tanda-tanda bagi orang yang membesarkan dunia dan nafsu, bukan membesarkan Allah s.w.t.

Seperkara yang tidak boleh dilupakan, mimbar mengingatkan kewajipan zakat fitrah. Pastikan zakat fitrah ditunaikan sebelum solat sunat 'Eidul Fitri dilaksanakan. Sabda Rasulullah s.a.w:

فَرَضَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ زَكَاةَ الْفِطْرِ طُهْرَةً لِلصَّائِمِ مِنْ اللَّغْوِ وَالرَّفَثِ وَطُعْمَةً لِلْمَسَاكِينِ

Bermaksud: "Rasulullah s.a.w mewajibkan zakat fitrah sebagai pencuci dosa bagi orang yany berpuasa dari percakapan yang sia-sia dan keji dan juga sebagai makanan bagi orang yang miskin". (Hadits riwayat Imam Abu Daud)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita merebut peluang yang ada bagi memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang mendapat perlindungan Allah s.w.t di hari kiamat kelak seperti mana sabda Rasulullah s.a.w:

وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ

Bermaksud: "Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid". (Hadits riwayat Imam Al-Bukhari)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

اللَّهُمَّ أَحِلَّ عَلَيْنَا شَهْرَ رَمَضَانَ بِالْأَمْنِ وَالْإِيْمَانِ وَالسَّلَامَةِ وَالْإِسلَامِ وَالتَّوْفِيْقِ لِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَى. اللَّهُمَّ أَعِنَّا فِيْهِ عَلَى الصِّيَامِ وَالْقِيَامِ. اللَّهُمَّ سَلِّمْنَا لِرَمَضَانَ وَسَلِّمْهُ لَنَا وَتَسَلَّمْهُ مِنَّا مُتَقَبَّلًا.

Allahumma, ya Allah, untuk-Mu ya Allah di atas segala kemudahan bagi kami berpuasa di bulan Ramadhan ini dan mendirikan solat malam serta kami membaca kitab suci-Mu yang tiada kebatilan di dalamnya. Jadikanlah kami termasuk dalam golongan orang yang berpuasa dan menunaikan ibadah di bulan ini yang penuh keberkatan dan pengharapan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B