bersama kepimpinan ulamak




Friday, February 24, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 27 JAMADIL AWAL 1438 / 24 FEBRUARI 2017


KEWAJIBAN MENUNAIKAN AMANAH

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ ۚ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحْدَهُۥ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، أَرْسَلَهُ اللهُ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ، فَأَدَّى الْأَمَنَةَ، وَبَلَّغَ الرِّسَالَةَ، وَنَصَحَ لِلْأُمَّةَ وَجَاهَدَ فِى اللهِ حَقَّ جِهَادِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ أَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ الْمُرْسَلِينَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ وَالتَّابِعِيْنَ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 
أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan ialah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjayalah orang-orang yang bertaqwa.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita mendengar perintah Allah s.w.t di dalam Al-Quranul Karim:

۞ إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُكُمْ أَن تُؤَدُّوا الْأَمَانَاتِ إِلَىٰ أَهْلِهَا وَإِذَا حَكَمْتُم بَيْنَ النَّاسِ أَن تَحْكُمُوا بِالْعَدْلِ ۚ إِنَّ اللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِ ۗ إِنَّ اللَّهَ كَانَ سَمِيعًا بَصِيرًا ﴿٥٨﴾ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا أَطِيعُوا اللَّهَ وَأَطِيعُوا الرَّسُولَ وَأُولِي الْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا ﴿٥٩﴾ (Surah An-Nisa' : 58 - 59)

(Maksudnya): Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat. Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasulullah dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

Allah s.w.t menugaskan kepada hamba-Nya suatu tugas yang dinamakan amanah, tugas yang sangat besar yang disebut oleh Allah s.w.t betapa besarnya tugas amanah ini.

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ ۖ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا ﴿٧٢﴾ (Surah Al-Ahzab : 72)

(Maksudnya): Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan.

Apakah yang dimaksudkan dengan amanah itu? Para ulamak menyatakan amanah itu adalah syari'at atau hukum atau peraturan Allah s.w.t. Apabila Allah s.w.t menyatakan janji-Nya, barangsiapa yang melaksanakan hukum dan syari'at-Nya dengan betul di alam dunia ini balasannya syurga di hari akhirat dengan pahala yang berlipat kali ganda, suatu kelebihan yang sangat besar.

Ingat! Barangsiapa yang mengkhianati atau tidak menunaikannya akan dihumban ke dalam neraka. Ini menyebabkan langit, bumi, bukit bukau dan gunung ganang yang besar itu gementar, tidak bersedia untuk memikulnya. Makhluk manusia ditetapkan oleh Allah s.w.t untuk menerima amanah melaksanakan syari'at. Mengapa? Kerana manusia bersifat dengan sifat yang tidak ada pada makhluk-makhluk yang lain. Manusia punya jasad (tubuh badan), akal fikiran dan roh yang berbeza dengan malaikat, jin, kayu, batu dan binatang. Dengan sifat ada pada diri manusia itu, maka manusia layak menerima amanah itu.

Itulah ketetapan Allah s.w.t. Maka Allah s.w.t melantik rasul-rasul 'alaihimus solatu wassalam untuk mengajar dan memimpin manusia menjadi contoh dan tauladan. Diturunkan kitab, berakhir dengan Al-Quranul Karim dan Nabi akhir zaman, Muhammad s.a.w. Dibuktikan apabila syari'at Allah s.w.t dilaksanakan oleh Rasulullah s.a.w, disambung oleh para sahabat radhiAllahu 'anhum, menjadikan keadilan Allah s.w.t wujud di atas muka bumi.

Mana-mana negeri yang dimasuki oleh Islam, rakyat yang dizalimi, ditindas dan dianiaya menerima kedatangan Islam. Mereka berada dalam keadaan aman dan baik, tidak ada tindas menindas di antara satu sama lain, tidak berani melakukan kejahatan kerana syari'at Allah s.w.t berasaskan dua perkara yang penting iaitu beriman kepada Allah dan beriman kepada hari akhirat.

Beriman kepada Allah menjadikan tidak ada manusia sama ada raja, pemimpin, rakyat, ulamak, jahil mengatasi hukum Allah s.w.t. Semua manusia tunduk di bawah hukum Allah s.w.t, termasuk Nabi Muhammad s.a.w yang menyatakan beberapa hari sebelum kewafatannya: "Sesiapa daripada kalangan kamu yang aku malukan dia sila balas, sesiapa yang dirinya aku zalimi sila balas, sesiapa yang aku ambil hartanya sila beritahu aku untuk aku gantikan hartanya".

Dalam peristiwa yang lain menyebut:

وَاللَّهِ لَوْ كَانَتْ فَاطِمَةُ بِنْتُ مُحَمَّدٍ لَقَطَعْتُ يَدَهَا. [رواه أحمد]

(Maksudnya): Demi Allah, sekiranya puteri (anak perempuan) kesayanganku Fatimah binti Muhammad mencuri, nescaya aku hukum potong tangannya.

Beriman kepada Allah s.w.t menjadikan tiada siapa yang boleh lepas daripada hukum sekiranya melakukan kezaliman, kejahatan dan penipuan. Manakala beriman kepada hari akhirat pula, tidak ada siapa yang boleh melepaskan diri kerana kehidupan manusia itu bukan di alam dunia ini sahaja, akan disoal di dalam kuburnya, dibangkitkan semula, dihisab dan dikira amalannya serta dibicarakan pada hari kiamat. Tidak ada siapa yang boleh melepaskan diri jika melakukan kesalahan sekiranya dia tidak bertaubat. Syari'at Allah s.w.t mewujudkan keamanan dan keadilan yang sebenarnya.

Bagaimana untuk melaksanakan syari'at Allah s.w.t, mestilah menunaikan amanah. Rakyat mestilah memilih pemimpin-pemimpin yang melaksanakan syari'at Allah s.w.t, bukan memilih pemimpin kerana duitnya atau kekayaannya atau hartanya atau dunianya. Sekiranya rakyat memilih pemimpin bukan kerana syari'at Allah s.w.t, rakyat itu khianat dan akan dihumban ke dalam neraka seperti amaran Allah s.w.t.

Pemimpin yang dipilih juga wajib melaksanakan syari'at Allah s.w.t. Sekiranya pemimpin itu meninggalkan kewajipan melaksanakan syari'at Allah s.w.t, pemimpin itu akan dihumban ke dalam neraka sekiranya dia tidak bertaubat.

Para ulamak diwajibkan memelihara ilmu Allah s.w.t dalam kitab Allah dan ajaran Rasulullah s.a.w, tidak boleh khianat sekali-kali. Inilah jaminan Islam, satu ajaran yang menjamin kebaikan kepada seluruh manusia yang sangat menakutkan musuh-musuh Islam. Hari ini musuh-musuh Islam takut jika sekiranya syari'at dilaksanakan. Maka umat Islamlah yang menjadi umat yang kuat, hebat dan mulia serta boleh memimpin dunia. Mereka tidak mahu umat Islam memimpin dunia. Maka ditipu dan dijahilkan umat Islam dengan berbagai-bagai cara.

Marilah kita insaf dan sedar betapa kewajipan kita menunaikan amanah syari'at Allah s.w.t.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّا أَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِتَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ بِمَا أَرَاكَ اللَّهُ ۚ وَلَا تَكُن لِّلْخَائِنِينَ خَصِيمًا ﴿١٠٥﴾ (Surah An-Nisa' : 105)

(Maksudnya): Sesungguhnya Kami menurunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, supaya engkau menghukum di antara manusia menurut apa yang Allah telah tunjukkan kepadamu (melalui wahyuNya); dan janganlah engkau menjadi pembela bagi orang-orang yang khianat.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMaU9MUnlCVzJQYUE

KHUTBAH JUMAAT - 27 JAMADIL AWAL 1438 / 24 FEBRUARI 2017


AL-QURAN MEMBINA GENERASI UMMAH

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي ضَاعَفَ الْأُجُوْرَ بِتِلَاوَةِ الْقُرْءَانِ وَأَسْعَدَ مَنْ فِيْ الْقُبُوْرِ بِقِرَاءَةِ الْقُرْءَانِ وَأَسْكَنَ صُدُوْرَ الْمُؤْمِنِيْنَ بِتِلَاوَةِ الْقُرْءَانِ وَيُشْفِعُ يَوْمَ الْحَشْرِ مَنْ قَرَاءَ الْقُرْءَانِ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ عَبْدِكَ وَرَسُلِكَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ.
 أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Khutbah hari ini akan membicarakan tajuk, "Al-Quran Membina Generasi Ummah".

Muslimin yang dirahmati Allah,

Selari dengan perlembagaan persekutuan yang memperuntukkan Islam sebagai agama persekutuan, pihak pemerintah telah membuktikan keperihatinannya di dalam meningkatkan syi'ar Islam dan mendaulatkan Al-Quran melalui penganjuran majlis tilawah dan menghafaz Al-Quran. Secara ringkasnya mimbar yang mulia ini ingin menyatakan bahawa antara objektif penganjuran ini ialah ingin meningkatkan kesedaran yang mendalam terhadap penghayatan Islam secara menyeluruh dalam kalangan umat Islam. Dalam hal ini, bagi mengekalkan Al-Quran dalam kehidupan kita, ianya perlu dijaga dengan sentiasa membaca dan menghafaz serta memahami isi kandungannya agar berada di dalam jiwa dan hati setiap muslim. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hijr Ayat 9:

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا الذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُ لَحَافِظُونَ ﴿٩﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan Al-Quran dan Kamilah yang memelihara dan menjaganya".

Rasulullah s.a.w menggesa umatnya agar sentiasa membaca Al-Quran dan mendalami dari segi bacaannya. Oleh kerana itulah kita dapati para sahabat radhiAllahu 'anhum seperti Utsman bin 'Affan, Zaid bin Tsabit, Ibnu Mas'ud, Ubai bin Ka'ab dan lain-lain lagi. mereka ini sentiasa membaca Al-Quran dan mengkhatamkannya setiap hari Jumaat. Begitu juga amalan tradisi orang tua kita dahulu, mewajibkan pendidikan Al-Quran kepada anak-anak.

Anak-anak tidak dibenarkan keluar rumah selagi tidak membaca Al-Quran dan mereka mengamalkan pembacaan Al-Quran setiap malam selepas waktu maghrib secara beramai-ramai. Budaya dan amalan suci murni ini membuktikan mereka sangat mengambil berat tentang pembacaan dan pendidikan Al-Quran demi membina generasi Al-Quran.

Saudara kaum muslimin,

Persoalan di sini, siapakah yang dimaksudkan dengan generasi Al-Quran? Secara ringkasnya mimbar ingin menyatakan bahawa generasi Al-Quran merupakan generasi yang faham agama yang tidak tenggelam dalam arus kemewahan dan kebendaan. Generasi ini dibimbing oleh Al-Quran dan dididik dengan nilai kemuliaan dan budi pekerti yang luhur yang terkandung dalam ajaran Islam. Mereka sebagai pembina tamaddun yang mampu menghayati kerohanian Islam secara dinamik dan positif.

Mereka adalah generasi yang berjaya membentuk dan menanam unsur-unsur takut kepada Allah, membina jiwa berani, merdeka dan bebas, matang dalam memberikan buah fikiran dan membuat keputusan, sentiasa melahirkan idea-idea yang bernas dan membina. Pemikiran yang bersifat menyeluruh akan membentuk minda yang sempurna dan bijaksana di samping memantapkan keimanan. Minda yang positif bersikap tidak putus asa terhadap rahmat Allah, tidak sombong dan tidak lupa diri apabila diberi kejayaan kerana meyakini itu adalah dari Allah s.w.t. Inilah minda Quranic. Minda yang mempengaruhi pembentukan akhlak yang tinggi, melahirkan semangat pengorbanan dan tidak pentingkan diri sendiri.

Generasi ini juga akan menguruskan perubahan yang berlaku dalam masyarakat kita berasaskan kepada pembangunan insan dan roh Islam. Allah s.w.t memberi gambaran yang jelas sebagaimana firman-Nya di dalam Surah Ibrahim Ayat 1:

الٓرٓ ۚۚ كِتَابٌ أَنزَلْنَاهُ إِلَيْكَ لِتُخْرِجَ النَّاسَ مِنَ الظُّلُمَاتِ إِلَى النُّورِ بِإِذْنِ رَبِّهِمْ إِلَىٰ صِرَاطِ الْعَزِيزِ الْحَمِيدِ ﴿١﴾

Bermaksud: "Alif Lam Ra, ini ialah kitab (Al-Quran) Kami turunkan dia kepadamu (wahai Muhammad), supaya engkau mengeluarkan umat manusia seluruhnya dari gelap gelita kufur kepada cahaya iman dengan izin Tuhan mereka ke jalan Allah yang Maha Kuasa lagi Maha Terpuji".

Saudara kaum muslimin yang berbahagia,

Bagaimanakah untuk membina generasi ini? Berdasarkan kepada beberapa kajian generasi ini dibina melalui didikan dan tarbiah yang mengetengahkan konsep lima 'M' iaitu:

Pertama: Membaca Al-Quran pada setiap masa. Banyak hadits-hadits yang menjelaskan kedudukan mereka yang sentiasa membaca Al-Quran begitu tinggi dan mulia di sisi Allah s.w.t. Mereka yang menjadikan Al-Quran sebagai bacaan utama setiap masa akan diberi ganjaran pahala oleh Allah s.w.t. Setiap huruf yang dibaca akan diberi ganjaran sebanyak sepuluh pahala. Sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w:

مَنْ قَرَأَ حَرْفًا مِنْ كِتَابِ اللَّهِ فَلَهُ بِهِ حَسَنَةٌ وَالْحَسَنَةُ بِعَشْرِ أَمْثَالِهَا لَا أَقُولُ (الٓمٓ) حَرْفٌ وَلَكِنْ أَلِفٌ حَرْفٌ وَلَامٌ حَرْفٌ وَمِيمٌ حَرْفٌ

Bermaksud: "Sesiapa yang membaca satu huruf dari Al-Quran, maka baginya diberi sepuluh pahala dan ditambah sepuluh lagi kebajikan seumpamanya, tidak aku katakan (alif, lam, mim) itu satu huruf akan tetapi alif satu huruf dan lam satu huruf dan mim satu huruf". (Hadits riwayat Imam At-Tirmidzi)

Kedua: Menghafaz Al-Quran bagi membina kekuatan minda dan membentuk benteng ketahanan rohani yang tinggi serta terpancar nur cahaya Ilahi di dalam diri seseorang penghafaz Al-Quran. Ia dibuktikan melalui sabda Rasulullah s.a.w:

إِنَّ لِلَّهِ أَهْلِينَ مِنْ النَّاسِ قَالُوا يَا رَسُولَ اللَّهِ مَنْ هُمْ قَالَ هُمْ أَهْلُ الْقُرْآنِ أَهْلُ اللَّهِ وَخَاصَّتُهُ

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah s.w.t memiliki kerabat-kerabat-Nya dalam kalangan manusia. Lalu mereka bertanya: Siapakah mereka ya Rasulullah? Jawab baginda: Mereka adalah ahli Al-Quran, merekalah kerabat Allah dan orang pilihan-Nya". (Riwayat Imam Ibnu Majah)

Ketiga: Memahami dan menguasai Al-Quran dengan sebaik mungkin untuk dijadikan sumber rujukan dan pedoman utama segenap bidang kehidupan. Rasulullah s.aw bersabda:

مَنْ قَرَأَ الْقُرْآنَ وَاسْتَظْهَرَهُ فَأَحَلَّ حَلَالَهُ وَحَرَّمَ حَرَامَهُ أَدْخَلَهُ اللَّهُ بِهِ الْجَنَّةَ وَشَفَّعَهُ فِي عَشْرَةٍ مِنْ أَهْلِ بَيْتِهِ كُلُّهُمْ قَدْ وَجَبَتْ لَهُ النَّارُ

Bermaksud: "Sesiapa membaca Al-Quran dan mengamalkannya, menghalalkan yang halal dan mengharamkan yang haram, maka Allah s.w.t memasukkannya ke dalam syurga dan dia boleh memberi syafa'at sepuluh orang keluarganya yang sudah pasti masuk neraka". (Hadits riwayat Imam At-Tirmidzi)

Keempat: Menghayati idea-idea dan pengajaran baik yang terkandung dalam Al-Quran.

Kelima: Mempelajari keindahan dan ketinggian Kalamullah yang tiada tolok bandingnya di dalam Al-Quran.

Sidang hadirin yang dirahmati Allah,

Dalam merealisasikan generasi Al-Quran ini, maka sudah pasti ianya tidak dapat dipisahkan dengan tuntutan keilmuan Al-Quran di dalam kehidupan. Tuntutan ini merangkumi segenap sudut keilmuan sama ada dari sudut aqidah, syari'at dan akhlak khususnya dalam menangani pelbagai permasalahan, cabaran semasa untuk mencapai kehidupan dan kebahagiaan hidup di dunia dan akhirat.

Justeru, sebagai umat Islam yang beriman, mimbar yang mulia ini menyeru marilah sama-sama kita memprogramkan keilmuan Al-Quran terutamanya dalam keluarga kita, dengan memperuntukkan masa seperti selepas solat maghrib sebagai waktu membaca, mempelajari dan mentadabbur Al-Quran. Mengambil usaha dengan menghantar anak-anak ke kelas pengajian Al-Quran sama ada di surau dan masjid atau di kelas yang telah disediakan. Di samping itu mempelajari Al-Quran juga boleh dilakukan dengan cara mendengar bacaan di radio atau di media-media elektronik dan sebagainya. Alhamdulillah, saat ini peranan guru-guru Al-Quran dalam masyarakat sangat diberi perhatian dan sokongan oleh pihak pemerintah dengan gaji, elaun dan insentif yang disalurkan melalui agensi-agensi yang tertentu.

Sidang jamaah yang budiman,

Bersempena dengan Majlis Tilawah dan Menghafaz Al-Quran peringkat Negeri Perak 1438 hijrah bersamaan 2017 masihi yang akan berlangsung pada 27 Februari 2017 (Isnin) bermula jam 9.00 pagi dan pada 28 Februari 2017 (Selasa) pula bermula jam 9.00 malam bertempat di Aman Jaya Convention Centre, Casuarina @ Meru, Ipoh. Mimbar menyeru para jamaah sekalian untuk sama-sama menghadiri majlis tersebut bagi mendengar dan menghayati ayat-ayat suci Al-Quran yang akan diperdengarkan oleh para qari dan qariah. Semoga dengan kehadiran kita ke majlis tersebut akan menyerikan lagi dan mendapat rahmat dari Allah s.w.t. Mengakhiri khutbah pada minggu ini marilah sama-sama kita merenung firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Isra' Ayat 45:

وَإِذَا قَرَأْتَ الْقُرْآنَ جَعَلْنَا بَيْنَكَ وَبَيْنَ الَّذِينَ لَا يُؤْمِنُونَ بِالْآخِرَةِ حِجَابًا مَّسْتُورًا ﴿٤٥﴾

Bermaksud: "Dan apabila engkau membaca Al-Quran (wahai Muhammad), Kami jadikan perasaan ingkar dan hasad dengki orang yang tidak beriman kepada hari akhirat itu sebagai dinding yang tidak dapat dilihat, menyekat mereka daripada memahami bacaanmu".

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua


الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  اَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَـٰهَ اِلاَّ الله، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab: Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang hadirin yang berbahagia,

Mimbar tidak pernah berhenti menyeru, marilah sama-sama kita menunaikan solat-solat fardhu secara berjamaah sepertimana sabda Rasulullah s.a.w  yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a:

أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلٌ أَعْمَى. فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّهُ لَيْسَ لِي قَائِدٌ يَقُودُنِي إِلَى الْمَسْجِدِ. فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ، فَيُصَلِّيَ فِي بَيْتِهِ، فَرَخَّصَ لَهُ، فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ. فَقَالَ: هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلَاةِ؟ قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَأَجِبْ.

Bermaksud: "Seorang lelaki buta menjumpai Nabi s.a.w. Dia berkata: Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak memiliki seorang pengiring yang boleh mengiringiku berjalan ke masjid. Kemudia ia memohon kepada Rasulullah s.a.w agar diberikan keringanan sehingga dia boleh solat di rumahnya, lalu Nabi s.a.w membolehkannya. Ketika orang tersebut berpaling pergi, Nabi s.a.w memanggilnya dan berkata: Apakah kamu mendengar azan solat? Ia menjawab: Ya. Nabi s.a.w menjawab: Maka datangilah!". (Riwayat Imam Muslim)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،   اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mendengar, Maha Dekat dan Mengabulkan doa hamba-Mu. Ya Allah, Engkau berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMb04yRzJDMnZUNk0

Friday, February 17, 2017

KHUTBAH JUMAAT - 20 JAMADIL AWAL 1438 / 17 FEBRUARI 2017


ADAB MEDIA SOSIAL

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ  مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. قَالَ اللهُ تَعَالَى:
 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ ﴿٦﴾

Bermaksud: "Wahai orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasiq membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan". (Surah Al-Hujurat Ayat 6)

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita memperbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap sewaktu khutbah disampaikan sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w:

إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ فَقَدْ لَغَوْتَ.

Bermaksud: "Jika kamu berkata kepada sahabat; kamu diam, semasa imam sedang berkhutbah pada hari Jumaat, maka kamu telah berkata yang lagho (berkata perkara yang sia-sia)". (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim)

Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Khutbah pada hari ini membicarakan tajuk, "Adab Media Sosial".

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Dunia kini di hujung jari. Itulah ungkapan yang tepat bagi menterjemahkan hakikat kehidupan pada hari ini. Internet telah digunakan secara meluas pada hari ini bahkan ia satu keperluan setiap individu sebagai medium komunikasi. Sekarang hampir setiap orang dapat menerima informasi dan komunikasi secara langsung sama ada jarak dekat mahupun jarak jauh melalui penggunaan media sosial yang menggunakan teknologi internet.

Media sosial telah menjadi bahagian penting dalam kehidupan manusia di era ini. Malah, ia menjadi cara baru dalam berkomunikasi dengan berkongsi pengalaman peribadi, hingga mengatur janji temu dengan teman lama atau teman baru dengan mudah di media sosial.

Media sosial memudahkan kita mendapat dan menyebar maklumat dengan pantas dan efisyen. Media sosial mengandungi seribu satu kebaikan dengan penggunaan yang betul. Namun, media sosial juga memiliki kesan negatif kepada penggunaan yang salah. Ramai pengguna media sosial, secara bebas melontar pendapat, berkomentar tanpa diasaskan dengan fakta atau ilmu yang sahih. Tidak kurang yang menggunakannya untuk melepaskan geram dengan kata-kata kesat, lucah, memaki hamun dan mencarut.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kebebasan yang diperolehi melalui media sosial bukan bererti tidak ada adab yang membatasi mana yang boleh atau mana yang tidak boleh. Ada baiknya kita mengenal adab yang harus diperhatikan ketika menggunakan media sosial agar penggunaannya membawa kebaikan dan memupuk perpaduan seterusnya menghindarkan kerosakan. Terdapat beberapa adab yang perlu diberi perhatian, antaranya:

Pertama: Berkata yang baik, benar dan sopan. Sabda Nabi s.a.w:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ قَالَ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مَنْ كَانَ يُؤْمِنُ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ فَلْيَقُلْ خَيْرًا أَوْ لِيَصْمُتْ

Bermaksud: "Daripada Abu Hurairah r.a, Rasulullah s.a.w bersabda: Barangsiapa yang beriman dengan Allah dan hari akhirat maka berkatalah dengan perkataan yang baik atau diam". (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim)

Kedua: Hanya menyebarkan maklumat yang sahih dan diyakini tepat, hal-hal yang berguna dan bermanfaat. Firman Allah s.w.t dalam Surah An-Nur Ayat 19:

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَن تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿١٩﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya orang-orang yang suka terhebah (tersebar) tuduhan-tuduhan yang buruk dalam kalangan orang yang beriman, mereka akan beroleh azab siksa yang tidak terperi sakitnya di dunia dan di akhirat dan (ingatlah!) Allah mengetahui (segala perkara) sedang kamu tidak mengetahuinya (yang demikian)".

Dan Firman Allah s.w.t dalam Surah Qaf Ayat 18:

مَّا يَلْفِظُ مِن قَوْلٍ إِلَّا لَدَيْهِ رَقِيبٌ عَتِيدٌ ﴿١٨﴾

Bermaksud: "Tiada suatu ucapan pun yang diucapkan, melainkan ada di dekatnya malaikat pengawas yang selalu hadir".

Penyebar berita palsu, hadits palsu, perkara sia-sia bukan sahaja diancam oleh Allah dan Rasul bahkan boleh membawa suasana panik dan huru hara, pergaduhan, konflik rumah tangga dan pelbagai akibat buruk yang lain.

Ketiga: Penggunaan yang sederhana dan munasabah. Elakkan melampau-lampau menghabiskan masa dengan media sosial sehingga lalai dan alpa terhadap kewajipan sebagai hamba Allah, sebagai suami atau isteri, sebagai anak atau pelajar, sebagai kakitangan awam atau swasta. Firman Allah dalam Surah Al-Mukminun Ayat 1 hingga 3:

قَدْ أَفْلَحَ الْمُؤْمِنُونَ ﴿١﴾ الَّذِينَ هُمْ فِي صَلَاتِهِمْ خَاشِعُونَ ﴿٢﴾ وَالَّذِينَ هُمْ عَنِ اللَّغْوِ مُعْرِضُونَ ﴿٣﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya berjayalah orang yang beriman. Iaitu mereka yang khusyuk dalam solatnya. Dan mereka yang menjauhkan diri daripada perbuatan dan perkataan yang sia-sia".

Penggunaan media sosial secara melampau menyebabkan masa banyak terbuang. Terlalu sibuk melayari media sosial menyebabkan pembelajaran terganggu, kerja yang sepatutnya dilakukan tertangguh, kurang aktiviti sosial bersama keluarga, rakan dan tetangga.

Keempat: Menggunakan media sosial dengan cara yang betul dan selamat. Baru-baru ini, dalam media digital menyatakan seramai 156 pasangan bercerai setiap hari antaranya berpunca dari salah guna kemudahan Facebook dan WhatsApp. Pakar saikologi dan dekan fakulti pendidikan Universiti Malaya, Professor Madya Dr. Maryani binti Mohd Nor menyatakan, ramai pasangan muda menjadikan WhatsApp sebagai medan meluahkan perasaan marah apabila berhadapan konflik rumah tangga.

Jangan melampau berkongsi perihal peribadi. Mungkin ada yang ingin mengambil kesempatan dan berniat jahat kepada kita. Jenayah boleh berlaku disebabkan penjenayah mendapat maklumat peribadi daripada media sosial.

Kelima: Menyebarkan gambar-gambar yang sesuai dan bermanfaat seperti keindahan alam yang membuktikan kekuasaan dan kebesaran Allah. Hindari penyebaran gambar lucah, gambar sendiri atau orang lain yang tidak menutup aurat apatah lagi menjolok mata, tidak menyebarkan gambar kemalangan yang mengaibkan, video dan gambar fitnah yang diedit.

Keenam: Memilih masa yang sesuai. Jangan bermedia sosial ketika khatib sedang berkhutbah, ketika bermesyuarat, ketika memandu, ketika berjalan, ketika belajar, ketika menziarahi saudara-mara dan seumpamanya.

Sidang hadirin sekalian,

Diharapkan semua para jamaah dapat memaklumkan isi khutbah pada hari ini kepada isi rumah masing-masing terutama ahli keluarga sendiri dan mereka adalah tanggungjawab kita. Sabda Nabi s.a.w daripada Ibnu 'Umar radhiAllahu 'anhuma:

كُلُّكُمْ رَاعٍ وَكُلُّكُمْ مَسْئُولٌ عَنْ رَعِيَّتِهِ

Bermaksud: "Setiap kamu adalah pemimpin dan bertanggungjawab di atas orang yang dipimpin". (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  اَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَـٰهَ اِلاَّ الله، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab: Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang hadirin yang berbahagia,

Mimbar tidak pernah berhenti menyeru, marilah sama-sama kita menunaikan solat-solat fardhu secara berjamaah sepertimana sabda Rasulullah s.a.w  yang diriwayatkan oleh Abu Hurairah r.a:

أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلٌ أَعْمَى. فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّهُ لَيْسَ لِي قَائِدٌ يَقُودُنِي إِلَى الْمَسْجِدِ. فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ، فَيُصَلِّيَ فِي بَيْتِهِ، فَرَخَّصَ لَهُ، فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ. فَقَالَ: هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلَاةِ؟ قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَأَجِبْ.

Bermaksud: "Seorang lelaki buta menjumpai Nabi s.a.w. Dia berkata: Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak memiliki seorang pengiring yang boleh mengiringiku berjalan ke masjid. Kemudia ia memohon kepada Rasulullah s.a.w agar diberikan keringanan sehingga dia boleh solat di rumahnya, lalu Nabi s.a.w membolehkannya. Ketika orang tersebut berpaling pergi, Nabi s.a.w memanggilnya dan berkata: Apakah kamu mendengar azan solat? Ia menjawab: Ya. Nabi s.a.w menjawab: Maka datangilah!". (Riwayat Imam Muslim)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،   اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mendengar, Maha Dekat dan Mengabulkan doa hamba-Mu. Ya Allah, Engkau berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMc2VzTExZLVljZmc


Friday, February 10, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 13 JAMADIL AWAL 1438 / 10 FEBRUARI 2017


KEJADIAN MANUSIA DIKEMBALIKAN KEPADA ALLAH

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّ ۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، وَالْبَدْرُ الدُّجَىٰ، وَالسِّرَاجُ الْمُنِيرُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، ٱلرَّحْمَةِ  الْمُهْدَاةِ وَالنِّعْمَةِ الْمُسْدَاةِ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُ وَوَالَاهُ.
أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah, bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan ialah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita memberi jawapan kepada solan Allah s.w.t yang disebut di dalam Al-Quranul Karim:

كَيْفَ تَكْفُرُونَ بِاللَّهِ وَكُنتُمْ أَمْوَاتًا فَأَحْيَاكُمْ ۖ ثُمَّ يُمِيتُكُمْ ثُمَّ يُحْيِيكُمْ ثُمَّ إِلَيْهِ تُرْجَعُونَ ﴿٢٨﴾ (Surah Al-Baqarah: 28)

(Maksudnya): Bagaimana kamu tergamak kufur (mengingkari) Allah padahal kamu dahulunya mati (belum lahir), kemudian Dia menghidupkan kamu; setelah itu Dia mematikan kamu, kemudian Dia menghidupkan kamu pula (pada hari akhirat); akhirnya kamu dikembalikan kepadaNya (untuk diberi balasan bagi segala yang kamu kerjakan).

Itulah riwayat hidup kejadian manusia yang perlu diimani, bukan sahaja diketahui, yang bermula daripada tiada langsung, kemudian Allah s.w.t mengadakan di alam dunia ini dengan kejadian yang istimewa, berbeza dengan makhluk-makhluk yang lain, berbeza dengan malaikat, berbeza dengan jin dan syaitan, berbeza dengan binatang, berbeza dengan kayu dan batu. Manusia dikurniakan jasad, diberi roh, diberi nyawa dan diberi akal fikiran, serta boleh bergerak ke sana ke mari.

قُلْ هُوَ الَّذِي أَنشَأَكُمْ وَجَعَلَ لَكُمُ السَّمْعَ وَالْأَبْصَارَ وَالْأَفْئِدَةَ ۖ قَلِيلًا مَّا تَشْكُرُونَ ﴿٢٣﴾ قُلْ هُوَ الَّذِي ذَرَأَكُمْ فِي الْأَرْضِ وَإِلَيْهِ تُحْشَرُونَ ﴿٢٤﴾ وَيَقُولُونَ مَتَىٰ هَـٰذَا الْوَعْدُ إِن كُنتُمْ صَادِقِينَ ﴿٢٥﴾ قُلْ إِنَّمَا الْعِلْمُ عِندَ اللَّهِ وَإِنَّمَا أَنَا نَذِيرٌ مُّبِينٌ ﴿٢٦﴾ (Surah Al-Mulk: 23 - 26)

(Maksudnya): Katakanlah (wahai Muhammad): "Allah yang menciptakan kamu (dari tiada kepada ada), dan mengadakan bagi kamu pendengaran dan penglihatan serta hati (untuk kamu bersyukur, tetapi) amatlah sedikit kamu bersyukur". Katakanlah lagi: "Dia lah yang mengembangkan kamu di bumi, dan kepadaNyalah kamu akan dihimpunkan". Dan mereka (yang ingkar) berkata: "Bilakah datangnya (hari kiamat) yang dijanjikan itu, jika betul kamu orang-orang yang benar?" Katakanlah (wahai Muhammad): "Sesungguhnya ilmu pengetahuan (tentang masa kedatangannya) hanya ada pada sisi Allah, dan sesungguhnya aku hanyalah seorang Rasul pemberi ingatan dan amaran yang terang nyata".

Allah s.w.t mengingatkan kita betapa kejadian kita di atas muka bumi ini adalah nikmat daripada Allah s.w.t yang mewajibkan kita bersyukur kepada-Nya. Dijadikan kita makhluk yang istimewa, boleh mendengar, boleh melihat, boleh berfikir dan berbagai kemampuan yang ada pada manusia yang tidak ada pada makhluk yang lain, membolehkan manusia yang dilibatkan di atas muka bumi yang penuh dengan kejadian-kejadian Allah s.w.t. Yang boleh mentadbir bumi hanya manusia, bukannya makhluk malaikat, walaupun malaikat itu sangat taat kepada Allah s.w.t.

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلَائِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الْأَرْضِ خَلِيفَةً ۖ قَالُوا أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاءَ وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ ۖ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لَا تَعْلَمُونَ ﴿٣٠﴾

(Maksudnya): Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?". Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya".

Hanya kejadian manusia dengan sifat-sifat yang ada pada mereka boleh bertugas di atas muka bumi. Kejadian malaikat tidak boleh dan tidak mungkin bertugas di atas muka bumi.

Itulah kelebihan manusia yang dikurniakan oleh Allah s.w.t. Bagi membantu manusia, Allah s.w.t melantik rasul-rasul 'alaihimus solatu wassalam, nabi-nabi dan para ulamak yang memelihara ajaran Allah, petunjuk daripada Allah s.w.t yang disimpan di dalam kitab Allah yang berakhir dengan Al-Quranul Karim yang dibawa oleh nabi akhir zaman, Muhammad s.a.w.

Malangnya terlalu ramai dalam kalangan manusia, bukan sahaja melantik tuhan-tuhan yang lain daripada Allah s.w.t, bahkan mereka mengadakan peraturan-peraturan dan undang-undang sendiri dalam perkara yang tidak diizinkan oleh Allah s.w.t.

أَمْ لَهُمْ شُرَكَاءُ شَرَعُوا لَهُم مِّنَ الدِّينِ مَا لَمْ يَأْذَن بِهِ اللَّهُ ۚ... ﴿٢١﴾ (Surah As-Syura: 21)

(Maksudnya): Patutkah mereka mempunyai sekutu-sekutu yang menentukan - mana-mana bahagian dari agama mereka - sebarang undang-undang yang tidak diizinkan oleh Allah?

Di sana terlalu banyak perkara yang diizin oleh Allah s.w.t. Manusia boleh menggunakan akal fikiran, ilmu dan kajian yang terlalu banyak melimpah ruah di atas muka bumi. Tetapi di sana ada perkara yang tidak mungkin difikir oleh akal manusia yang lemah. Dalam perkara yang lemah inilah Allah s.w.t meletakkan nas dan keterangan yang nyata serta sempadan supaya manusia tidak melanggarnya sehingga merosakkan diri mereka sendiri, merosakkan makhluk-makhluk yang lain, merosakkan muka bumi ini apabila manusia melakukan perkara yang tidak diizinkan oleh Allah s.w.t dan melanggar sempadan Allah s.w.t.

Maka Allah s.w.t memberi amaran dengan keburukan yang berlaku di dalam dunia hari ini.

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ ﴿٤١﴾ (Surah Ar-Rum: 41)

(Maksudnya): Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat).

Allah s.w.t menunjukkan bukan sahaja musim yang tidak menentu, cuaca yang tidak menentu, hujan ribut yang tidak menentu, berlaku penyakit-penyakit yang tidak menentu, berlakunya kadar jenayah dan huru-hara di seluruh pelusuk dunia. Puncanya kerana manusia merosakkan alam dan diri mereka dengan meninggalkan Islam dan petunjuk Allah s.w.t.

Ingatlah bahawa kejadian manusia itu akan dikembalikan kepada Allah s.w.t untuk dibicarakan. Maka bahagialah mereka yang beribadat dan menunaikan perintah Allah s.w.t serta celakalah mereka yang derhaka dan kufur menentang Allah s.w.t, celaka di dunia dan celaka di hari akhirat.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لَا تُرْجَعُونَ ﴿١١٥﴾ (Surah Al-Mukminun: 115)

(Maksudnya): Maka adakah patut kamu menyangka bahawa Kami hanya menciptakan kamu (dari tiada kepada ada) sahaja dengan tiada sebarang hikmah pada ciptaan itu? Dan kamu (menyangka pula) tidak akan dikembalikan kepada Kami?

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMUGhoUWhGR3NXaUk


KHUTBAH JUMAAT - 13 JAMADIL AWAL 1438 / 10 FEBRUARI 2017


MENYANTUNI PERKARA KHILAFIAH

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ لَجَعَلَ النَّاسَ أُمَّةً وَاحِدَةً ۖ وَلَا يَزَالُونَ مُخْتَلِفِينَ ﴿١١٨﴾ إِلَّا مَن رَّحِمَ رَبُّكَ ۚ وَلِذَ‌ٰلِكَ خَلَقَهُمْ ۗ وَتَمَّتْ كَلِمَةُ رَبِّكَ لَأَمْلَأَنَّ جَهَنَّمَ مِنَ الْجِنَّةِ وَالنَّاسِ أَجْمَعِينَ ﴿١١٩﴾

Bermaksud: "Dan kalaulah Tuhanmu (wahai Muhammad) mengkehendaki, tentulah Dia menjadikan manusia semuanya menurut agama yang satu. (Tetapi Dia tidak berbuat demikian) dan kerana itulah mereka terus menerus berselisihan. Tetapi orang yang telah diberi rahmat oleh Tuhamnu (mereka bersatu dalam agama Allah) dan untuk (perselisihan dan rahmat) itulah Allah menjadikan manusia. Dan dengan yang demikian sempurnalah janji Tuhanmu: Sesungguhnya Aku akan memenuhi neraka jahannam dengan sekalian jin dan manusia (yang berdosa)". (Surah Hud Ayat 118 dan 119)

أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَـٰهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya  sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap sewaktu khutbah disampaikan sebagaimana sabda Rasulullah s.a.w:

إِذَا قُلْتَ لِصَاحِبِكَ يَوْمَ الْجُمُعَةِ أَنْصِتْ وَالْإِمَامُ يَخْطُبُ فَقَدْ لَغَوْتَ.

Bermaksud: "Jika kamu berkata kepada sahabat; kamu diam, semasa imam sedang berkhutbah pada hari Jumaat, maka kamu telah berkata yang lagho (berkata perkara yang sia-sia)". (Riwayat Imam Al-Bukhari dan Imam Muslim)

Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Khutbah pada hari ini akan membicarakan tajuk, "Menyantuni Perkara Khilafiah".

Sidang hadirin yang berbahagia,

Islam membenarkan berlakunya khilaf dalam kalangan para mujtahid dalam perkara-perkara furu' yang tidak berkait dengan usul. Apabila berlaku khilaf tidak semestinya yang satu benar dan yang satu lagi salah. Abu Sa'id Al-Khudri r.a telah menceritakan bahawa;

"Dua orang lelaki keluar bermusafir (pada zaman Rasulullah s.a.w). Apabila masuk waktu solat, mereka tidak memiliki air untuk mengambil wudhuk, lalu mereka bertayammum dan mengerjakan solat. Namun, setelah itu mereka menemui air dan waktu solat masih ada. Maka salah seorang dari mereka mengambil wudhuk dan mengulangi solatnya, adapun yang seorang lagi tidak mengulangi solatnya. Tiba di Madinah, mereka datang merujuk kepada Rasulullah s.a.w dan menceritakan apa yang berlaku itu. Lalu Rasulullah s.a.w berkata kepada lelaki yang tidak mengulangi solatnya: "Apa yang kamu lakukan menepati As-Sunnah dan solat kamu adalah sah atau dikira bagi kamu". Kepada seorang lagi pula Rasulullah berkata kepadanya: "Bagi kamu pahala atau ganjaran dua kali". (Riwayat Imam Abu Dawud)

Kerana itu bagi Imam As-Suyuti, khilaf yang berlaku di antara mazhab-mazhab berlegar antara yang paling benar dan yang benar, bukan di antara yang benar dan yang salah. Oleh demikian, berdasarkan pandangan ini, apabila kita berpegang dengan suatu pandangan mazhab dalam masalah khilaf, kita hanya layak untuk berkata: Pada hemat saya inilah pandangan yang paling benar, adapun pandangan lain adalah benar. Tidak harus kita berkata: Bagi saya inilah sahaja pandangan yang benar, adapun pandangan lain adalah batil, mungkar, bid'ah atau salah.

Oleh demikian, setiap orang Islam hendaklah berlapang dada dan menerima kepelbagaian pandangan dalam Islam yang dikeluarkan oleh para ulamak mujtahid. Tidak menjadi kesalahan jika ia hendak mengkaji di antara semua pandangan ulamak dalam suatu masalah, mana yang paling tepat. Namun, hendaklah ia benar-benar memiliki kemampuan untuk berbuat demikian, di samping menjaga adab dengan para ulamak terdahulu serta meraikan adab-adab khilaf.

Sidang jamaah yang dirahmati Allah,

Namun. harus difahami juga bahawa bukan semua perkara harus berlaku khilaf. Khilaf hanya harus dalam masalah furu'. Adapun dalam masalah aqidah atau usul, tidak harus berlaku khilaf. Oleh demikian, apabila berlaku pertembungan antara aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah dengan Muktazilah, Qodariyah, Syi'ah, Wahabi dan seumpamanya, orang Islam wajib berpegang dengan aqidah Ahlus Sunnah Wal Jamaah kerana ia adalah satu-satunya fahaman aqidah yang menepati Al-Quran dan As-Sunnah. Dalam suasana hari ini, umat Islam wajib menolak segala bentuk ideologi yang bertentangan dengan aqidah Islam seperti Sekular, Komunis, Sosialis, Liberalisme dan sebagainya kerana tidak harus berlaku perbezaan dalam pegangan aqidah dalam kalangan umat Islam.

Saudara kaum muslimin,

Dalam senarai kaedah-kaedah fiqhiyyah, terdapat satu kaedah yang menegaskan:

لَا يُنْكَرُ الْمُخْتَلِفُ فِيْهِ وَإِنَّمَا يُنْكَرُ الْمُجْمَعُ عَلَيْهِ

Bermaksud: "Tidak diingkari perkara yang dikhtilafkan, akan tetapi diingkari perkara yang diijmakkan".

Imam Al-Ghazali menegaskan dalam kitab Ihya' 'Ulumuddin: Tidak harus bagi seorang bermazhab Hanafi mengingkari seorang bermazhab As-Syafi'ie yang memakan dhab dan yang tidak dibacakan basmalah (ketika disembelih). Begitu juga, tidak harus seorang bermazhab As-Syafi'ie mengingkari seorang yang bermazhab Hanafi yang meminum nabiz yang tidak memabukkan.

Imam Nawawi berkata: Amalan-amalan dan ucapan-ucapan yang rumit yang tertakluk dengan ijtihad, tidak harus orang awam menceburinya dan tidak harus mereka mengingkarinya. Hal demikian hendaklah diserahkan kepada para ulamak. Para ulamak pula mereka hanya mengingkari atau menegah perkara yang telah diijmakkan. Adapun perkara yang dikhtilafkan, tidak ada keingkaran terhadapnya kerana menurut salah satu dari dua mazhab (berkenaan ijtihad) setiap mujtahid adalah benar. Pandangan ini adalah yang terpilih di sisi ramai para muhaqqiqin (penganalisis) atau kebanyakan mereka. Adapun menurut satu pandangan atau mazhab lagi yang benar satu sahaja dan yang salah tidak tertentu bagi kita dan dosa terangkat darinya.

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Isu bid'ah akhir-akhir ini telah menggoncang kesatuan para pendokong Islam dalam menghadapi musuh-musuh mereka yang semakin hebat dan semakin licik mengatur serangan. Melakukan bid'ah sememangnya suatu kesalahan atau dosa dalam Islam. Tetapi harus diingat bahawa bukan bid'ah sahaja satu-satunya penyakit yang bakal merosakkan umat Islam. Di sana terdapat penyakit kufur, syirik, nifak, mungkar, dosa dan maksiat yang di mana penyakit-penyakit ini diulangi berpuluh kali oleh Allah s.w.t di dalam Al-Quran (malah juga As-Sunnah) berbanding dengan bid'ah yang disebut dalam beberapa hadits sahaja. Malah dewasa ini, mungkar dan maksiat menjadi masalah besar dalam masyarakat kita. Namun, terdapat sesetengah pihak cuba memalingkan perhatian kita dari memikirkan masalah besar tersebut kepada memikirkan persoalan bid'ah dalam hal-hal furu'. Para ulamak sepakat bahawa istilah bid'ah mengikut syarak hanya berlaku dalam masalah agama. Secara khususnya ia merungkai tida persoalan iaitu aqidah, ibadah serta halal dan haram.

Begitu juga, mereka sepakati bahawa perkara baru dalam agama yang direka-reka tanpa mempunyai sebarang asas atau asal usul dari syarak (sama ada dari Al-Quran, As-Sunnah, ijmak atau sebarang bentuk pendalilan yang muktabar di sisi ulamak), maka ia adalah bid'ah yang sesat. Ia dinamakan sebagai bid'ah hakikiyah yang disepakati ulamak bahawa ia haram dan tercela. Contohnya ialah:

Pertama: Dalam masalah aqidah, bid'ah Muktazilah, Jabariyah, Qodariyah. Pada hari ini dapat kita masukkan dalam bid'ah jenis ini: Islam Plural, Islam Liberal, Sekular, Sosialis dan sebagainya.

Kedua: Dalam masalah ibadah, memuja dan berdoa kepada kubur-kubur yang dianggap keramat, bernazar selain Allah.

Ketiga: Dalam masalah halal dan haram, menghalalkan riba, arak, judi, pelacuran, pendedahan aurat dan sebagainya.

Di sana terdapat bentuk bid'ah yang diikhtilafkan antara ulamak iaitu bid'ah yang dinamakan sebagai bid'ah idhofiyyah, ia suatu amalan terdapat asal usulnya dalam syarak, cuma kaifiyat dan cara pengamalannya sahaja ditambah dari yang disebutkan syarak. Kerana itu ia dinamakan idhofiyyah yang bermaksud sandaran atau tambahan. Contoh amalan yang termasuk dalam kategori bid'ah idhofiyyah ini antaranya berzikir dan berdoa selepas solat beramai-ramai, bersalam-salaman selepas solat, membaca tahlil beramai-ramai, tambahan saiyyidina dalam selawat dan lain-lain lagi.

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Mengakhiri khutbah pada hari ini, setiap muslim harus menerima hakikat bahawa amalan-amalan dalam bid'ah idhofiyyah tersebut menjadi medan khilaf dalam kalangan ulamak. Sebagaimana ditegaskan tadi, dalam masalah khilafiah kaum muslimin hendaklah berlapang dada sesama sendiri demi menjaga kesatuan Islam. Adalah lebih baik memberi tumpuan kepada membasmi gejala murtad, maksiat, mungkar dan bid'ah hakikiyah dari menyibukkan diri dengan bid'ah idhofiyyah yang pastinya tiada penyudahnya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua


الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  اَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَـٰهَ اِلاَّ الله، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab: Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang hadirin yang berbahagia,

Mimbar tidak pernah berhenti menyeru, marilah sama-sama kita menunaikan solat-solat fardhu secara berjamaah. Sesungguhnya solat secara berjamaah itu adalah lebih baik daripada solat secara bersendirian sepertimana sabda Rasulullah s.a.w  yang diriwayatkan oelh Abu Hurairah r.a:

أَتَى النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ رَجُلٌ أَعْمَى. فَقَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ، إِنَّهُ لَيْسَ لِي قَائِدٌ يَقُودُنِي إِلَى الْمَسْجِدِ. فَسَأَلَ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ يُرَخِّصَ لَهُ، فَيُصَلِّيَ فِي بَيْتِهِ، فَرَخَّصَ لَهُ، فَلَمَّا وَلَّى دَعَاهُ. فَقَالَ: هَلْ تَسْمَعُ النِّدَاءَ بِالصَّلَاةِ؟ قَالَ: نَعَمْ. قَالَ: فَأَجِبْ.

Bermaksud: "Seorang lelaki buta menjumpai Nabi s.a.w. Dia berkata: Wahai Rasulullah, sungguh aku tidak memiliki seorang pengiring yang boleh mengiringiku berjalan ke masjid. Kemudia ia memohon kepada Rasulullah s.a.w agar diberikan keringanan sehingga dia boleh solat di rumahnya, lalu Nabi s.a.w membolehkannya. Ketika orang tersebut berpaling pergi, Nabi s.a.w memanggilnya dan berkata: Apakah kamu mendengar azan solat? Ia menjawab: Ya. Nabi s.a.w menjawab: Maka datanglah!". (Riwayat Imam Muslim)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،   اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat sama ada yang masih hidup ataupun yang telah meninggal dunia. Sesungguhnya Engkaulah Maha Mendengar, Maha Dekat dan Mengabulkan doa hamba-Mu. Ya Allah, Engkau berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMNUFxbW52cVZpYUE

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B