bersama kepimpinan ulamak




Akan Datang




Friday, January 20, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 21 RABI'UL AKHIR 1438 / 20 JANUARI 2017


PENGARUH YAHUDI DAN KRISTIAN

الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي لَمْ يَتَّخِذْ وَلَدًا وَلَمْ يَكُن لَّهُ شَرِيكٌ فِي الْمُلْكِ وَلَمْ يَكُن لَّهُ وَلِيٌّ مِّنَ الذُّلِّ ۖ وَكَبِّرْهُ تَكْبِيرًا. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَـٰهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحْدَهُۥ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، الْمَبْعُوْثُ رَحْمَةً لِلْعَالَمِيْنَ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، الْأَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ الْمُرْسَلِينَ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِينَ وَالتَّابِعِيْنَ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 

أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu ialah bertaqwa kepada Allah. Maka sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita memahami peringatan dan petunjuk daripada Allah s.w.t di dalam Al-Quranul Karim:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تُطِيعُوا فَرِيقًا مِّنَ الَّذِينَ أُوتُوا الْكِتَابَ يَرُدُّوكُم بَعْدَ إِيمَانِكُمْ كَافِرِينَ ﴿١٠٠﴾ وَكَيْفَ تَكْفُرُونَ وَأَنتُمْ تُتْلَىٰ عَلَيْكُمْ آيَاتُ اللَّهِ وَفِيكُمْ رَسُولُهُ ۗ وَمَن يَعْتَصِم بِاللَّهِ فَقَدْ هُدِيَ إِلَىٰ صِرَاطٍ مُّسْتَقِيمٍ ﴿١٠١﴾

Maksudnya: "Wahai orang-orang yang beriman! Jika kamu taat akan sesuatu puak dari orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang diberikan Kitab itu, nescaya mereka akan mengembalikan kamu menjadi orang-orang kafir sesudah kamu beriman. Dan bagaimana kamu akan menjadi kafir padahal kepada kamu dibacakan ayat-ayat Allah (Al-Quran), dan dalam kalangan kamu ada RasulNya (Muhammad, s.a.w)? Dan sesiapa berpegang teguh kepada (ugama) Allah, maka sesungguhnya ia telah beroleh petunjuk hidayah ke jalan yang betul (lurus)". (Surah Ali-'Imran Ayat 100 hingga 101)

Peringatan Allah s.w.t pada awalnya ditujukan kepada generasi awal umat Islam, para sahabat radhiyallahu 'anhum daripada kalangan Muhajirin dan Anshar yang bercampur dengan masyarakat majmuk yang diizinkan di Al-Madinatul Munawwarah. Terdapat kalangan mereka orang-orang yahudi penganut agama kitab saki baki pengikut Nabi Musa a.s yang berpegang kepada kitab Taurat yang sudah dinasakhkan hukumnya. Walaupun orang-orang yang beriman itu diwajibkan beriman kepada semua nabi-nabi dan rasul-rasul serta kitab-kitab yang diturunkan kepada mereka, termasuk Nabi Musa dan kitab Taurat. Masih ada di dalamnya perkara-perkara yang sama, perkara yang berkait dengan asas aqidah, halal dan haram.

Maka berlakulah perbincangan di dalam pergaulan sesama orang-orang yang bukan Islam. Terdapat dalam kalangan mereka yang tidak masuk Islam walaupun mereka mengetahui benarnya Nabi Muhammad s.a.w dan mereka wajib beriman dan menjadi pengikut Nabi Muhammad s.a.w, tetapi mereka sengaja bermusuh dengan Islam, Rasul dan umatnya. Permusuhan itu dipanjangkan dengan kerja-kerja jahat untuk mempengaruhi orang-orang Islam supaya orang Islam mengikut cara mereka, meminda kitab Allah, meninggalkan hukum Allah, yang halal diharamkan, yang haram dihalalkan mengikut hawa nafsu mereka.

Rasulullah s.a.w memberi peringatan kepada umatnya:

لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِي جُحْرِ ضَبٍّ لَاتَّبَعْتُمُوهُمْ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ فَمَنْ

Maksudnya: "Kamu akan terikut-ikut dengan orang-orang yang lebih dahulu daripada kamu sejengkal demi sejengkal dan sehasta demi sehasta sehingga mereka masuk ke dalam lubang biawak, kamu akan ikut sama. Para sahabat bertanya: Adakah yang dimaksudkan itu orang-orang yahudi dan orang-orang kristian? Sabdanya: Siapa lagi? (Merekalah yang menggoda kamu supaya terpengaruh dengan cara mereka dan amalan mereka)". (Hadis riwayat Muslim)

Rasulullah s.a.w memperingatkan betapa agama kitab yang sudah lalu yang diselewengkan ajaran mereka. Apabila datangnya 'Adi bin Hatim At-To'ie, seorang paderi untuk menemui Rasulullah s.a.w dengan memakai lambang kristian, menggantung salib di lehernya, Rasulullah s.a.w terus menyebut Firman Allah Ta'ala:

اتَّخَذُوا أَحْبَارَهُمْ وَرُهْبَانَهُمْ أَرْبَابًا مِّن دُونِ اللَّهِ وَالْمَسِيحَ ابْنَ مَرْيَمَ وَمَا أُمِرُوا إِلَّا لِيَعْبُدُوا إِلَـٰهًا وَاحِدًا ۖ لَّا إِلَـٰهَ إِلَّا هُوَ ۚ سُبْحَانَهُ عَمَّا يُشْرِكُونَ ﴿٣١﴾

Maksudnya; "Mereka menjadikan pendita-pendita dan ahli-ahli agama mereka sebagai pendidik-pendidik selain dari Allah, dan juga (mereka mempertuhankan) Al-Masih ibni Maryam, padahal mereka tidak diperintahkan melainkan untuk menyembah Tuhan Yang Maha Esa; tiada Tuhan (yang berhak disembah) melainkan Dia. Maha Suci Allah dari apa yang mereka sekutukan". (Surah At-Taubah Ayat 31)

Lalu 'Adi menjawab: "Wahai Muhammad, kami orang-orang kristian tidaklah menyembah paderi dan pendita-pendita".

Rasulullah s.a.w menjawab: "Kamu memakai hukum yang direka dan dibuat oleh paderi dan pendita kamu, meminda hukum Allah s.w.t, mengadakan hukum yang tidak diizinkan oleh Allah s.w.t".

Itulah yang boleh mempengaruhi umat Islam. Walaupun ayat dan hadits ini berhubung dengan umat Islam yang terawal, namun para ulamak mengatakan:

الْعِبْرَةُ بِعُمُوْمِ الْلَفْظِ لَا بِخُصُوْصِ السَّبَبِ

Maksudnya; "Pengajaran diambil daripada lafaz yang umum, bukan sebab yang khusus".

Kita menyaksikan zaman kini, zaman kita, zaman umat Islam tidak ada pemerintah yang menegakkan Islam melindungi mereka, Islam tidak berkuasa dan berdaulat, hukumnya berselerak dan umat Islam dalam keadaan kejahilan. Mereka dijajah oleh musuh-musuh Islam itu, penjajah yang menakluk negeri umat Islam, bukan sahaja menakluk bumi, tetapi mereka juga menakluk pemikiran umat Islam. Mereka memasukkan cara hidup, budaya, amalan, pakaian dan berbagai cara yang bercanggah dengan ajaran Islam. Ia menyebabkan ada kalangan umat Islam yang terpengaruh dengan penjajah yang bukan Islam ini meninggalkan cara hidup, meninggalkan hukum hakam, meninggalkan peraturan dan petunjuk Al-Quranul Karim yang boleh memesongkan mereka daripada agama sedikit demi sedikit.

Kita menyaksikan masalah yang dialami oleh umat Islam pada hari ini berbagai-bagai masalah termasuk politik, ekonomi, akhlak dan lain-lain. Puncanya tidak lain dan tidak bukan bila mereka menukarkan petunjuk Islam dengan petunjuk yang lain daripada Islam. Itulah yang beri amaran oleh Allah s.w.t dan oleh Rasulullah s.a.w.

كُنتُمْ خَيْرَ أُمَّةٍ أُخْرِجَتْ لِلنَّاسِ تَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَتَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَتُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ ۗ ... ﴿١١٠﴾

Maksudnya: "Kamu (wahai umat Muhammad) adalah sebaik-baik umat yang dilahirkan bagi (faedah) umat manusia, (kerana) kamu menyuruh berbuat segala perkara yang baik dan melarang daripada segala perkara yang salah (buruk dan keji), serta kamu pula beriman kepada Allah (dengan sebenar-benar iman)". (Surah Ali-'Imran Ayat 110)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman Google Drive. Klik sini - https://drive.google.com/open?id=0B_U6Muz3zhXMNnQweXRWbDdEZ0E


No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B