bersama kepimpinan ulamak




Program Terdekat. Jom Para Naqibat Kita Hadirkan Diri




Thursday, November 23, 2017

KHUTBAH JUMAAT - 4 RABI'UL AWWAL 1439 / 24 NOVEMBER 2017


FITNAH PEROSAK BANGSA DAN AGAMA

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِّنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ ۖ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَب بَّعْضُكُم بَعْضًا ۚ أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَن يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَّحِيمٌ ﴿١٢﴾ (سورة الحجرات اية ١٢)
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap dan melakukan perbuatan sia-sia sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Mimbar Jumaat pada hari ini akan membicarakan tentang; "Fitnah Perosak Bangsa dan Agama".

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Menurut kamus dewan edisi yang keempat fitnah bermaksud tuduhan (khabar, kisah dan lain-lain) yang diada-adakan (dibuat-buat) untuk memburuk atau membencanakan seseorang. Ia juga boleh difahami sebagai tuduhan yang diada-adakan sama ada ia berbentuk gambar, tulisan, berita, perbualan dan sebagainya yang boleh menjatuhkan maruah dan harga diri seseorang, kumpulan, jamaah ataupun komuniti masyarakat itu sendiri. Ketika ini, kita berada di dalam zaman 'langit terbuka' di mana zaman yang mempunyai teknologi yang canggih dan ia membuka ruang yang sangat luas dalam kewujudan dan penyebaran fitnah. Tidak kira apa jua alatan canggih yang kita miliki sama ada telefon pintar, komputer, gadget mahupun alat-alat mudah alih yang lain, kita haruslah berwaspada dan harus sedar bahawa kita semua berada dalam bahaya fitnah.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Penyebaran fitnah yang berlaku pada hari ini diibaratkan bagai "cendawan yang tumbuh selepas hujan'. Ia berlaku dengan amat pantas, cepat dan tanpa disangka ia boleh tersebar dengan sangat meluas tanpa kita sedari. Tambahan pula, cerita dan berita yang disampaikan itu diterima sepenuhnya tanpa diselidiki kesahihannya terlebih dahulu. Sikap ini amatlah ditegah dalam Islam. Firman Allah s.w.t dalam Surah Al-Hujurat Ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن جَاءَكُمْ فَاسِقٌ بِنَبَإٍ فَتَبَيَّنُوا أَن تُصِيبُوا قَوْمًا بِجَهَالَةٍ فَتُصْبِحُوا عَلَىٰ مَا فَعَلْتُمْ نَادِمِينَ ﴿٦﴾

Maksudnya: "Wahai orang yang beriman! Jika datang kepada kamu seorang fasik membawa sesuatu berita, maka selidikilah (untuk menentukan) kebenarannya, supaya kamu tidak menimpakan sesuatu kaum dengan perkara yang tidak diingini dengan sebab kejahilan kamu (mengenainya) sehingga menjadikan kamu menyesali apa yang kamu telah lakukan".

Berdasarkan ayat tersebut, wajib kita sebagai orang Islam untuk menghalusi dan memastikan segala berita yang disampaikan supaya berita yang diterima adalah berita yang benar lagi tepat. Sekiranya berita yang diterima itu tidak sahih maka wajib kita untuk menegur pemberi maklumat tersebut serta menasihatinya dan tidak menyebarkannya kepada orang lain. Manakala berita yang tidak pasti kesahihannya dan diragui kebenarannya hendaklah diabaikan dahulu tanpa terus menghukum atau terus menyebarkannya. Ini kerana, penyebaran berita sebegini akan mengakibatkan kecelaruan kepada masyarakat dan juga akan menimbulkan kekecohan. Firman Allah s.w.t dalam Surah An-Nir Ayat 19:

إِنَّ الَّذِينَ يُحِبُّونَ أَن تَشِيعَ الْفَاحِشَةُ فِي الَّذِينَ آمَنُوا لَهُمْ عَذَابٌ أَلِيمٌ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ ۚ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿١٩﴾

Maksudnya: "Sesungguhnya orang yang ingin agar (berita) perbuatan yang amat keji itu tersebar di kalangan orang yang beriman, bagi mereka azab yang pedih di dunia dan di akhirat. Dan Allah mengetahui, sedang kamu tidak mengetahui".

Muslimin yang dirahmati Allah sekalian,

Menabur fitnah dengan mengumpat dan sebagainya berlaku sama ada disedari atau tidak, ini kerana maklumat yang diterima tidak diselidiki dengan sebaiknya. Penabur fitnah pada hari ini telah lupa akan siksaan yang bakal menanti mereka sekiranya mereka masih belum lagi bertaubat. Sekiranya mereka masih lagi tidak insaf maka ingatlah bahawa janji-janji Allah pada penabur fitnah ini tidak pernah Allah s.w.t mungkiri. Ingatlah juga bahawa segala siksaan yang berat Allah telah sediakan untuk mereka yang masih gemar untuk melakukan fitnah. Sabda Rasulullah s.a.w daripada hadits Ibnu 'Abbas r.a:

إِنَّهُمَا لَيُعَذَّبَانِ وَمَا يُعَذَّبَانِ فِي كَبِيرٍ أَمَّا أَحَدُهُمَا فَكَانَ لَا يَسْتَتِرُ مِنْ الْبَوْلِ وَأَمَّا الْآخَرُ فَكَانَ يَمْشِي بِالنَّمِيمَةِ

Maksudnya: "Sesungguhnya mereka berdua (penabur fitnah dan pengumpat) diazab dan tidaklah mereka berdua diazab dengan dosa-dosa besar yang telah mereka lakukan tetapi disebabkan salah seorang mereka tidak dapat membersihkan air kencingnya (mengetoskan dengan sempurna) dan seorang lagi memecah belahkan masyarakat dengan berjalan menabur fitnah". (Hadits riwayat Al-Bukhari)

Sidang hadirin sekalian,

Kita hari ini berada di fasa akhir zaman, yang mana aktiviti penyebaran fitnah amat pesat berlaku dalam masyarakat kita. Mimbar yang mulia ini suka untuk mengulangi dan mengingatkan kembali kepada para jamaah sekalian bahawa natijah kepada fitnah ini amatlah besar kesannya kepada masyarakat dan secara tidak langsung akan meruntuhkan sesebuah negara terutamanya negara yang kita sayangi ini. Oleh yang demikian, ingin mimbar mengutarakan kesan-kesan buruk fitnah kepada umat Islam:

1. Fitnah antara individu iaitu menjatuhkan maruah individu tersebut, menyebabkan pertelagahan, rompakan, samun, berbunuhan antara sesuatu individu yang bertelagah.

2. Fitnah antara keluarga iaitu menyebabkan keluarga sukar untuk saling memahami antara satu sama lain, hubungan antara keluarga sentiasa dipengaruhi rasa tidak tenteram, dendam, tidak mesra, sering bertelagah, bergaduh. kekasaran, pukul memukul, bercerai antara suami isteri, kehilangan anak dan lain-lain.

3. Fitnah antara masyarakat iaitu masyarakat menjadi tidak muafakat, enggan bekerjasama dalam aktiviti kejiranan, sukarelawan, perbalahan antara komuniti, saling memburukkan antara pelbagai pihak, kemajuan masyarakat menjadi lembab, wujudnya jurang sosial yang luas, pergaduhan, kecurian, rompakan, pembakaran kawasan penduduk, persekitaran yang tidak tenteram, porak peranda dan lain-lain lagi.

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Rasulullah s.a.w sering mengingatkan umatnya supaya menjaga adab dan akhlak kerana peribadi muslim yang baik melambangkan keagungan Islam di mata dunia. Islam itu adalah gambaran kesempurnaan segala perkara dalam kehidupan termasuk tingkah laku. Sebagai muslim yang beriman, kita perlu membersihkan hati serta fikiran dalam menilai sesuatu perkara kerana hati yang hitam akan membutakan segala kebaikan yang berada di depan mata. Kesannya sangat besar dan pelbagai masalah akan timbul andai kita membiarkan perkara ini menguasai hati dan fikiran kita.

Mengakhiri khutbah pada hari ini, mimbar menyeru kepada diri saya sendiri dan para jamaah sekalian supaya mengambil pengajaran daripada apa yang disampaikan tadi dan jangan sekali-kali terpedaya dan mudah percaya dengan fitnah dan khabar berita yang belum pasti kebenarannya. Marilah sama-sama kita berdoa agar negeri dan negara yang kita cintai ini bebas dari sebarang fitnah dan malapetaka dan akhirnya menjadi sebuah negara dan negeri yang baik dan mendapat keampunan dari Allah s.w.t.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, supaya kita bersama-sama memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang cintakan masjid kerana tujuh golongan dijanjikan naungan Allah s.w.t di hari kiamat kelak antaranya sabda Rasulullah s.a.w:

وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ

Bermaksud: "Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid". (Hadits Muttafaqun 'alaih)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي سُوْرِيَا وَفِي فَلَسْطِينِ وَفِي مِيَنْمَر وَفِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan kurnikanlah rezeki yang berlipat ganda kepada para pewakaf serta sucikanlah harta dan jiwa mereka, kurniakanlah kekuatan dan kebijaksanaan serta keadilan kepada para pentadbir zakat, lindungilah golongan fuqara' dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

Friday, November 17, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 28 SAFAR 1439 / 27 NOVEMBER 2017


IKTIBAR DARIPADA UMAT YANG DIBINASAKAN ALLAH

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ ٱلَّذِيٓ أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ ٱلْكِتَٰبَ لِيَكُونَ لِلْعَٰلَمِينَ نَذِيرًا. أَشْهَدُ أَن لَّا إِلَهَ إِلَّا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، أَرْسَلَهُ اللهُ بَشِيْرًا وَنَذِيْرًا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ، فَأَدَّى الْأَمَنَةَ، وَبَلَّغَ الرِّسَالَةَ، وَنَصَحَ لِلْأُمَّةَ، وَجَاهَدَ فِى اللهِ حَقَّ جِهَادِهِ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ، ٱلرَّحْمَةِ المُهْدَاةِ وَالنِّعْمَةِ المُسْدَاةِ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُۥ وَنَصَرَهُۥ وَوَالَاهُ.
أَمَّا بَعْدُ:
فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. 

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa. Maka demi sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita mengingatkan diri kita dengan peringatan daripada Allah s.w.t:

وَلَا تَكُونُوا كَالَّذِينَ تَفَرَّقُوا وَاخْتَلَفُوا مِن بَعْدِ مَا جَاءَهُمُ الْبَيِّنَاتُ ۚ وَأُولَـٰئِكَ لَهُمْ عَذَابٌ عَظِيمٌ ﴿١٠٥﴾ [سورة آل عمران : ١٠٥]

(Maksudnya): Dan janganlah kamu menjadi seperti orang-orang (Yahudi dan Nasrani) yang telah berceri-berai dan berselisihan (dalam agama mereka) sesudah datang kepada mereka keterangan-keterangan yang jelas nyata (yang dibawa oleh Nabi-nabi Allah), dan mereka yang bersifat demikian, akan beroleh azab seksa yang besar.

Allah s.w.t menyuruh kita mengambil iktibar (pengajaran) daripada umat yang lalu yang telah dibinasakan oleh Allah s.w.t, khususnya kalangan yang mempunyai kitab (orang-orang yahudi dan orang-orang nasrani) walaupun Allah s.w.t melantik kepada mereka rasul yang besar seperti Nabi Musa, Nabi Harun, Nabi Isa dan nabi-nabi 'alaihimus solatu wassalam. Allah s.w.t menurunkan kitab yang besar (Taurat dan Injil) yang wajib kita beriman kepadanya, kitab yang menjadi petunjuk daripada Allah s.w.t yang Maha Mengetahui, Maha Bijaksana, Maha Adil dan Maha Rahmat terhadap hamba-hamba-Nya.

Apabila kaum-kaum ini tidak bersyukur kepada nikmat yang diberi oleh Allah s.w.t, mereka meninggalkan kitab-kitab yang diturunkan oleh Allah s.w.t, mereka berpaling daripada petunjuk Allah s.w.t, berlakunya kemungkaran dalam kalangan mereka, mereka tidak menyuruh kepada yang baik, tidak mencegah kemungkaran, bahkan mereka berbalah di antara satu sama lain. Mereka dibinasakan oleh Allah s.w.t, berporak peranda di atas dunia dan dihumban ke dalam neraka di hari akhirat.

Allah s.w.t menyuruh umat Islam supaya melihat, bukan sahaja membaca sejarah umat-umat yang telah dibinasakan oleh Allah s.w.t, khususnya kalangan ahli kitab.

Marilah kita melihat akibat yang sedang menimpa umat Islam pada hari ini setelah berlakunya masa kewafatan Nabi s.a.w, meninggalkan para sahabat radhiAllahu 'anhum dan ulamak-ulamak yang terbilang, umat Islam telah leka dan lalai, terpengaruh dengan ajaran-ajaran yang lain daripada Islam. Mereka berkelahi di antara satu sama lain di atas semangat kebangsaan, di atas kefahaman yang berbeza di antara satu sama lain, padahal di hadapan mereka ada kitab Allah s.w.t yang boleh menyelesaikan semua masalah mereka.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
فَإِن تَنَازَعْتُمْ فِي شَيْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى اللَّهِ وَالرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا ﴿٥٩﴾

(Maksudnya): Maka jika kamu berbantah-bantah (berselisihan) dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada (Kitab) Allah (Al-Quran) dan (Sunnah) RasulNya - jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari sini.

KHUTBAH JUMAAT - 28 SAFAR 1439 / 27 NOVEMBER 2017


TOLONG MENOLONG DALAM PERKARA KEBAIKAN

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
وَإِنْ أَحَدٌ مِّنَ الْمُشْرِكِينَ اسْتَجَارَكَ فَأَجِرْهُ حَتَّىٰ يَسْمَعَ كَلَامَ اللَّهِ ثُمَّ أَبْلِغْهُ مَأْمَنَهُ ۚ ذَ‌ٰلِكَ بِأَنَّهُمْ قَوْمٌ لَّا يَعْلَمُونَ ﴿٦﴾ (سورة التوبة اية ٦)
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَالتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya menyeru kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita perbaiki diri dengan meningkatkan ketaqwaan kepada Allah s.w.t yakni dengan melakukan segala titah perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum meneruskan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang jamaah sekalian agar menumpukan perhatian dan jangan bercakap-cakap dan melakukan perbuatan sia-sia sewaktu khutbah disampaikan. Mudah-mudahan kita akan beroleh manfaat untuk kebaikan di dunia dan di akhirat. Mimbar Jumaat pada hari ini akan membicarakan tentang; "Tolong Menolong Dalam Perkara Kebaikan".

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Manusia diciptakan oleh Allah dalam keadaan bersuku-suku, berkelompok-kelompok, berlatar belakang yang berbeza antara satu sama lain akan tetapi kita sebenarnya memiliki banyak persamaan. Maka dengan demikian, manusia bukanlah makhluk yang mampu hidup sendiri dan bersifat mementingkan diri sendiri. Ini kerana manusia adalah makhluk yang saling memerlukan antara satu sama lain, saling melengkapi dan hidup dalam suasana penuh kebersamaan. Manusia juga merupakan makhluk yang lemah dan sentiasa memerlukan bantuan bagi meneruskan kelangsungan hidup mereka. Maka, tidak ada seorang manusia pun yang mampu melakukan tugas mereka sendiri tanpa bantuan orang lain.

Maka seharusnya kita sebagai umat Islam saling tolong menolong antara sesama manusia dan saling mengajak untuk berbuat kebaikan dan menjauhkan keburukan sejauh-jauhnya serta menyelesaikan masalah secara bersama. Firman Allah dalam Surah Al-Maidah Ayat 2:

وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢﴾

Maksudnya: "Dan tolong menolonglah kamu dalam (mengerjakan) kebajikan dan taqwa, dan jangan tolong menolong dalam berbuat dosa dan perlanggaran. Dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya azab Allah amat berat siksaan-Nya".

Dalam perkara saling tolong menolong pada konteks yang difahami sesuai dengan Ayat tersebut tadi, Nabi Muhammad s.a.w juga menyatakan bahawa pentingnya tolong menolong ke arah kebaikan, ini kerana orang beriman akan sentiasa menolong saudaranya yang berada di dalam kesusahan tidak kira apa pun situasinya. Dengan adanya sifat ini dalam setiap orang beriman, maka tidak akan ada lagi orang Islam yang akan berada dalam kesusahan. Nabi Muhammad s.a.w bersabda, dari Abu Hurairah r.a:

مَنْ نَفَّسَ عَنْ مُؤْمِنٍ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ الدُّنْيَا نَفَّسَ اللَّهُ عَنْهُ كُرْبَةً مِنْ كُرَبِ يَوْمِ الْقِيَامَةِ وَمَنْ يَسَّرَ عَلَى مُعْسِرٍ يَسَّرَ اللَّهُ عَلَيْهِ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَمَنْ سَتَرَ مُسْلِمًا سَتَرَهُ اللَّهُ فِي الدُّنْيَا وَالْآخِرَةِ وَاللَّهُ فِي عَوْنِ الْعَبْدِ مَا كَانَ الْعَبْدُ فِي عَوْنِ أَخِيهِ

Maksudnya: "Barangsiapa meringankan satu kesusahan orang mukmin dari kesusahan-kesusahannya di dunia, maka Allah akan meringankan satu kesusahan dari kesusahan-kesusahan pada hari kiamat. Barangsiapa memberi kemudahan kepada orang yang dalam kesulitan, Allah akan memberi kemudahan kepadanya di dunia dan di akhirat. Barangsiapa menutup 'aib orang muslim, maka Allah akan menutup 'aibnya di dunia dan di akhirat. Dan Allah selalu menolong hamba-Nya selama mana hamba itu suka menolong". (Hadits riwayat Imam Muslim)

Sidang Jumaat yang mulia sekalian,

Allah s.w.t memerintahkan kepada kita untuk membantu semua manusia tidak kiralah sama ada orang Islam mahupun orang yang bukan Islam. Islam juga tidak melarang kita untuk membantu orang bukan Islam yang berada dalam kesusahan. Asalkan bantuan yang diberikan bukanlah berkaitan dengan perkara-perkara agama mereka. Dengan adanya bantuan dari umat Islam, ini boleh mempamerkan keindahan dan keterbukaan agama Islam terhadap agama-agama lain. Ini juga merupakan cara berdakwah yang dianjurkan dalam Islam. Mudah-mudahan dengan bantuan yang diberikan dapat meringankan beban mereka yang berada dalam kesusahan.

Banyak kaedah yang boleh dilakukan pada hari ini untuk menyalurkan bantuan kepada mereka yang memerlukan. Antaranya, dengan menghulurkan bantuan berupa wang ringgit. Bagi yang tidak mampu, mereka boleh menyumbangkan dalam bentuk tenaga dan keringat dan cara yang terakhir ialah mendoakan supaya dipermudahkan segala urusan mereka. Sesungguhnya setiap bantuan yang diberikan oleh kita ini akan mendapat balasan dari Allah s.w.t dan moga-moga amalan kita ini dapat memberatkan timbangan kebaikan kita di akhirat kelak. Firman Allah s.w.t dalam Surah Yunus Ayat 26:

۞ لِّلَّذِينَ أَحْسَنُوا الْحُسْنَىٰ وَزِيَادَةٌ ۖ وَلَا يَرْهَقُ وُجُوهَهُمْ قَتَرٌ وَلَا ذِلَّةٌ ۚ أُولَـٰئِكَ أَصْحَابُ الْجَنَّةِ ۖ هُمْ فِيهَا خَالِدُونَ ﴿٢٦﴾

Maksudnya: "Bagi orang-orang yang berbuat baik, ada pahala yang terbaik (syurga) dan tambahannya. Dan muka mereka tidak ditutupi debu hitam dan tidak (pula) kehinaan. Mereka itulah penghuni syurga, mereka kekal di dalamnya".

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Baru-baru ini, kita dikhabarkan dengan bencana yang menimpa rakyat Malaysia. Antaranya ialah bencana banjir yang melanda beberapa buah negeri. Negeri Perak juga tidak terlepas daripada ujian Allah yang sangat dahsyat ini. Banjir ini telah mengakibatkan kerugian harta benda dan wang ringgit yang terpaksa ditanggung oleh mereka. Malah, lebih malang lagi, ada di sesetengah kawasan terdapat mangsa yang kehilangan nyawa akibat banjir ini. Sesungguhnya ujian yang Allah s.w.t turunkan kepada kita pada ketika ini amatlah berat untuk kita tempuhi. Maka dengan itu, marilah kita sama-sama berdoa agar Allah s.w.t berikan kekuatan fizikal dan mental untuk menempuhi segala ujian Allah sama ada pada hari ini mahupun akan datang.

Apabila berbicara tentang bencana, bencana yang Allah turunkan kepada hamba-Nya bukanlah hanya untuk menyulitkan hamba-Nya. Akan tetapi, ujian ini adalah untuk mengingatkan kepada hamba-hamba-Nya yang lalai dan lupa kepada kekuasaan Penciptanya. Mungkin sehingga hari ini, masih ramai lagi yang masih belum bertaubat kepada Allah s.w.t dan masih lagi leka dengan dosa-dosa mereka.

Maka di atas kelekaan mereka dari mengingati Allah, Allah s.w.t turunkan peringatan berbentuk bencana agar kita kembali ke landasan Islam yang sebenar. Firman Allah s.w.t dalam Surah Ar-Rum Ayat 41:

ظَهَرَ الْفَسَادُ فِي الْبَرِّ وَالْبَحْرِ بِمَا كَسَبَتْ أَيْدِي النَّاسِ لِيُذِيقَهُم بَعْضَ الَّذِي عَمِلُوا لَعَلَّهُمْ يَرْجِعُونَ ﴿٤١﴾

Maksudnya: "Telah timbul berbagai kerosakan dan bala bencana di darat dan di laut dengan sebab apa yang telah dilakukan oleh tangan manusia; (timbulnya yang demikian) kerana Allah hendak merasakan mereka sebahagian dari balasan perbuatan-perbuatan buruk yang mereka telah lakukan, supaya mereka kembali (insaf dan bertaubat)".

Tetamu Allah yang dikasihi sekalian,

Berikutan dengan situasi banjir yang melanda pada ketika ini, seluruh masjid di dalam negeri Perak akan mengadakan kutipan khas bagi menyalurkan bantuan kepada mangsa-mangsa banjir. Moga sumbangan yang akan diberikan ini mendapat balasan yang sebaiknya dari Allah s.w.t.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita merebut peluang yang ada bagi memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang mendapat perlindungan Allah s.w.t di hari kiamat kelak seperti mana sabda Rasulullah s.a.w:

وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسَاجِدِ

Bermaksud: "Seorang yang hatinya selalu terikat pada masjid". (Hadits Muttafaqun 'alaih)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي سُوْرِيَا وَفِي فَلَسْطِينِ وَفِي مِيَنْمَر وَفِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan kurnikanlah rezeki yang berlipat ganda kepada para pewakaf serta sucikanlah harta dan jiwa mereka, kurniakanlah kekuatan dan kebijaksanaan serta keadilan kepada para pentadbir zakat, lindungilah golongan fuqara' dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

Friday, November 10, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 21 SAFAR 1439 / 10 NOVEMBER 2017


PERJUANGAN MEMBEBASKAN BAITUL MUQADDIS

Khutbah Pertama

ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ ٱلَّذِي خَلَقَ فَسَوَّىٰ ثُمَّ قَدَّرَ فَهَدَىٰ. أَشْهَدُ اَنْ لاَ إِلَــهَ اِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْأَسْمَاءُ الْحُسْنَى وَالصِّفَاتُ الْعُلَى. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، الرَّحْمَةُ الْمُهْدَاةُ وَالْبَدْرُ الدُّجَىٰ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنِ اهْتَدَى.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Wahai hamba-hamba Allah,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan itu adalah bertaqwa. Maka demi sesungguhnya berjaya dan selamatlah orang-orang yang bertaqwa kepada Allah.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sekarang umat Islam sepatutnya memperingati peristiwa celaka seratus tahun yang lalu yang berlaku pada bulan November 1917, iaitu diumumkan Perisytiharan Balfour yang dilakukan oleh kerajaan British yang memberi janji kepada zionis yahudi untuk menyerahkan bumi Palestin kepada orang-orang yahudi dan didirikan negara haram israel, walaupun ia dilakukan pada tahun 1948 dengan sokongan kuasa-kuasa besar dunia yang dapat mempengaruhi negara-negara kecil. Hari ini termasuk negara-negara arab dan negara umat Islam mengiktiraf negara haram israel.

Saudaraku muslimin yang dirahmati Allah,

Negara israel adalah haram di sisi agama Islam daripada segi agama dan sejarah. Daripada segi agamanya, Palestin adalah tanah suci umat Islam. Daripada segi sejarahnya, ia dirasmikan oleh Nabi Ibrahim a.s atas nama Islam, dan Allah s.w.t melakukan israk dan bermulanya mikraj ketika Nabi s.a.w menjadi tetamu Allah s.w.t. Tanpa dipaksa orang-orang yang menganut agama kitab (yahudi dan kristian) menganggap tanah suci mereka juga, tetapi orang Islam yang paling berhak. Palestin adalah bumi anbiya'. Semua nabi-nabi adalah Islam, termasuk Nabi Ibrahim a.s.

مَا كَانَ إِبْرَاهِيمُ يَهُودِيًّا وَلَا نَصْرَانِيًّا وَلَـٰكِن كَانَ حَنِيفًا مُّسْلِمًا وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِينَ ﴿٦٧﴾ [سورة آل عمران: ٦٨]

(Maksudnya): Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang pemeluk ugama Yahudi, dan bukanlah ia seorang pemeluk ugama Kristian, tetapi ia seorang yang tetap di atas dasar Tauhid sebagai seorang Muslim (yang taat dan berserah bulat-bulat kepada Allah), dan ia pula bukanlah dari orang-orang musyrik.

Allah s.w.t menganggap Ibrahim a.s adalah bapa nabi-nabi dan rasul-rasul 'alaihimus solatu wassalam khususnya nabi akhir zaman, Muhammad s.a.w. Allah s.w.t menemukan roh nabi-nabi di malam israk dan mikraj, dan Nabi s.a.w mengisytiharkan:

لَا تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلَّا إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ وَمَسْجِدِ الرَّسُولِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيهِ وَسَلَّمَ وَمَسْجِدِ الْأَقْصَى. [رواه البخاري ومسلم وغيرهما]

(Maksudnya): Jangan kamu bersungguh untuk melakukan musafir melainkan ke arah tiga buah masjid, iaitu Masidil Haram (di Makkah), Masjid An-Nabawi (di Madinah), dan Masjidil Aqsa (di Baitul Muqaddis).

Ini menandakan Baitul Muqaddis adalah tanah suci umat Islam. Di situ terletaknya bumi Palestin. Adalah menjadi kewajipan kepada umat Islam mempertahankan bumi Palestin, membebaskannya daripada penaklukan. Maka amirul mukminin Umar ibnul Khattab r.a menghantar tentera Islam untuk membebaskan Baitul Muqaddis di zaman pemerintahannya. Beliau telah memberi amaran supaya dipertahankan dengan Islam, kerana Islam adalah kehebatan ummah.

Selepas itu Baitul Muqaddis ditakluk oleh tentera salib kristian. Allah s.w..t memunculkan Sultan Salahuddin Al-Ayyubi membebaskannya. Kali ini sekali lagi Baitul Muqaddis ditakluk oleh orang yahudi dengan sokongan kuasa barat dan timur.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Adalah menjadi kewajipan kepada umat Islam seluruhnya berjuang untuk membebaskan Baitul Muqaddis, bukan sahaja kewajipan itu kepada orang-orang Palestin. Allah s.w.t menjanjikan kemenangan di akhirnya. Maka celakalah mereka yang mengiktiraf negara haram israel dan celakalah mereka yang menganggap kecil masalah baitul Muqaddis ini.

أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
...وَلَا يَزَالُونَ يُقَاتِلُونَكُمْ حَتَّىٰ يَرُدُّوكُمْ عَن دِينِكُمْ إِنِ اسْتَطَاعُوا ۚ ﴿٢١٧﴾

(Maksudnya): Mereka tidak henti-hentinya memerangi kamu sampai mereka (dapat) mengembalikan kamu dari agamamu (kepada kekafiran), seandainya mereka sanggup.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي الْكِتَابِ وَالسُنَّةِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِالآيَاتِ وَالْحِكْمَةِ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيْرًا كَمَا أَمَرَ.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ سَيِّدِيْنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ، اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ آلــِهِ وَأَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad s.a.w), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Surah Al-Ahzab Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ سَيِّدِنَا إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar menyeru kepada sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita merebut peluang yang ada bagi memakmurkan rumah-rumah Allah dengan melakukan ibadah dan amal soleh secara istiqamah terutama solat fardhu berjamaah serta mendidik hati kita berasa risau dan resah apabila berjauhan dengan masjid. Semoga kita tergolong dalam kalangan orang yang cintakan masjid . Antaranya sabda Rasulullah s.a.w:

صَلَاةُ الْجَمَاعَةِ أَفْضَلُ مِنْ صَلَاةِ الْفَذِّ بِسَبْعٍ وَعِشْرِينَ دَرَجَةً

Bermaksud: "Solat berjamaah itu lebih afdhal daripada solat bersendirian dengan dua puluh tujuh kali ganda". (Hadits riwayat Al-Bukhari dan Muslim)

اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ،  اللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِي كُلِّ مَكَانٍ وَفِي كُلِّ زَمَانٍ.  

Ya Allah, ampunilah seluruh kaum muslimin dan muslimat serta berilah rasa tanggungjawab dalam diri kami ini untuk melaksanakan perintah-Mu dan berikanlah kebencian kepada kami terhadap larangan-Mu. Ya Allah, didikkanlah diri kami ini untuk mendirikan solat fardhu secara berjamaah, mengeluarkan zakat dan bersifat dengan sifat-sifat mahmudah yang lain. Kurniakanlah kepada kami nikmat yang berpanjangan , kesihatan yang berkekalan, hati yang khusyuk serta penuh keikhlasan dalam melakukan amal kebaikan.

Ya Allah, berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan kurnikanlah rezeki yang berlipat ganda kepada para pewakaf serta sucikanlah harta dan jiwa mereka, kurniakanlah kekuatan dan kebijaksanaan serta keadilan kepada para pentadbir zakat, lindungilah golongan fuqara' dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ اللهِ، اِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 

Friday, November 3, 2017

KHUTBAH JUMAAT TUAN GURU PRESIDEN PAS - 14 SAFAR 1439 / 3 NOVEMBER 2017


MUHASABAH TENTANG AMANAH


ٱلۡحَمۡدُ لِلَّهِ نَحۡمَدُهُ وَنَسۡتَعِينُهُ وَنَسۡتَهۡدِيهِ وَنَسۡتَغۡفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللَّهِ مِنۡ شُرُورِ أَنۡفُسِنَا وِمِنۡ سَيِّئَاتِ أَعۡمَالِنَا. مَنۡ يَهۡدِهِ اللَّهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنۡ يُضۡلِلۡ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشۡهَدُ أَن لَّا إِلَـٰهَ إِلَّا ٱللَّهُ وَحۡدَهُۥ لَا شَرِيكَ لَهُۥ، لَهُ الۡمُلۡكُ وَلَهُ الۡحَمۡدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيۡءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُ اللَّهُ وَرَسُولُهُۥ. أَرۡسَلَهُ ٱللَّهُ بَشِيرًا وَنَذِيرًا بَيۡنَ يَدَيِ ٱلسَّاعَةِ، فَأَدَّى ٱلۡأَمَانَةَ، وَبَلَّغَ ٱلرِّسَالَةَ، وَنَصَحَ ٱلۡأُمَّةَ، وَجَاهَدَ فِى ٱللَّهِ حَقَّ جِهَادِهِۦ حَتَّى أَتَاهُ الۡيَقِينَ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمۡ وَبَارِكۡ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَإِمَامِنَا وَقُدۡوَتِنَا وَأُسْوَتِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنۡ سَارَ عَلَى نَهۡجِهِ إِلَى يَوۡمِ الدِّينِ.
أَمَّا بَعْدُ:
فَيَا عِبَادَ اللَّهِ، أُوصِيكُمۡ وَاِيَّايَ بِتَقۡوَى اللَّهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدۡ فَازَ ٱلۡمُتَّقُونَ. وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيۡرَ ٱلزَّادِ ٱلتَّقۡوَى.
يَٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ ٱتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِۦ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسۡلِمُونَ ١٠٢ [سورة آل عمران : ١٠٢]
Wahai hamba-hamba Allah,

Saya berpesan kepada diri kamu dan kepada diri saya sendiri supaya bertaqwa kamu kepada Allah dengan mengikut segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Maka sesungguhnya berjayalah orang-orang bertaqwa. Carilah bekalan, maka sesungguhnya sebaik-baik bekalan adalah bertaqwa kepada Allah.

Wahai orang-orang yang beriman,

Bertaqwalah kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwanya dan jangan sekali-kali kamu mati melainkan dalam keadaan kamu adalah orang-orang Islam.

Saudaraku muslimin yang dirahmati Allah,

Marilah bersama-sama kita memuhasabah diri kita dengan merenung tujuan kita diciptakan oleh Allah s.w.t di atas dunia ini. Ia tidak lain dan tidak bukan melainkan untuk melaksanakan amanah Allah s.w.t, mengabdikan diri hanya kepada-Nya dan menjadi khalifah Allah s.w.t di atas muka bumi ini iaitu mendirikan agama dan memakmurkan dunia ini dengan agama. Firman Allah Ta'ala di dalam Al-Quranul Karim:

إِنَّا عَرَضْنَا الْأَمَانَةَ عَلَى السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ وَالْجِبَالِ فَأَبَيْنَ أَن يَحْمِلْنَهَا وَأَشْفَقْنَ مِنْهَا وَحَمَلَهَا الْإِنسَانُ ۖ إِنَّهُ كَانَ ظَلُومًا جَهُولًا ﴿٧٢﴾ [سورة الأحزاب : ٧٢]
(Maksudnya): Sesungguhnya Kami telah kemukakan tanggungjawab amanah (Kami) kepada langit dan bumi serta gunung-ganang (untuk memikulnya), maka mereka enggan memikulnya dan bimbang tidak dapat menyempurnakannya (kerana tidak ada pada mereka persediaan untuk memikulnya); dan (pada ketika itu) manusia (dengan persediaan yang ada padanya) sanggup memikulnya. (Ingatlah) sesungguhnya tabiat kebanyakan manusia adalah suka melakukan kezaliman dan suka pula membuat perkara-perkara yang tidak patut dikerjakan.

Di dalam ayat ini Allah s.w.t menyebut bagaimana Allah s.w.t membentangkan amanah, satu kalimah yang sangat mudah untuk disebut dengan lidah, tetapi sangat payah untuk melaksanakannya dan sangat berat untuk memikulnya. Dibentangkan amanah dan tanggungjawab kepada langit-langit, gunung ganang dan bukit bukau yang begitu besar dan hebat. Mereka semua tidak mahu dan tidak mampu untuk memikulnya. Lalu ianya sanggup dipikul oleh manusia, makhluk yang dipilih oleh Allah s.w.t untuk melaksanakan amanah yang sangat besar ini.

Amanah yang dimaksudkan di sini adalah:

Yang pertama: Melaksanakan segala perintah Allah s.w.t dan meninggalkan segala apa yang dilarang oleh-Nya. Semua makhluk-makhluk Allah, sama ada yang ada di bumi atau yang ada di alam semesta ini, mereka taat dan patuh akan perintah Allah s.w.t dengan terpaksa dan kerelaan. Tetapi manusia dipilih oleh Allah s.w.t untuk melaksanakan amanah mengabdikan diri kepada Allah s.w.t, menunaikan segala apa yang diperintahkan oleh Allah s.w.t dan meninggalkan segala apa yang dilarang oleh-Nya. Dengan ciri-ciri yang ada pada diri manusia yang mempunyai akal, jasmani dan rohani melaksanakan perintah Allah s.w.t dengan kerelaan melalui ajaran yang diturunkan oleh Allah ke atas nabi-nabi dan rasul-rasul 'alaihimus solatu wassalam yang berakhir dengan Nabi Muhammad s.a.w, iaitu syariat Islam secara keseluruhannya.

Yang kedua: Yang dimaksudkan dengan amanah itu adalah seluruh anggota tubuh badan manusia daripada hujung rambut sehingga ke hujung kaki, semuanya merupakan yang mesti dilaksanakan oleh manusia untuk melakukan perkara-perkara yang diperintah oleh Allah s.w.t dan meninggalkan segala apa yang dilarang-Nya. Allah s.w.t tidak mengurniakan kepada manusia telinga, mata, tangan, kaki, lidah, mulut, hidung dan semua yang ada pada diri manusia tanpa ianya tidak akan dihitung oleh Allah s.w.t pada hari akhirat kelak. Semuanya adalah amanah daripada Allah s.w.t. Umpama amanah barang berharga yang ditinggalkan kepada kita untuk menjaganya mestilah dijaga dengan penuh tanggungjawab kerana takut dan bimbang ianya akan dihisab dan dihitung dengan dosa oleh Allah s.w.t kepada manusia untuk menjaga dan memeliharanya supaya manusia melaksanakan segala perintah Allah s.w.t dan meninggalkan segala apa yang dilarang oleh-Nya.

الْيَوْمَ نَخْتِمُ عَلَىٰ أَفْوَاهِهِمْ وَتُكَلِّمُنَا أَيْدِيهِمْ وَتَشْهَدُ أَرْجُلُهُم بِمَا كَانُوا يَكْسِبُونَ ﴿٦٥﴾ [سورة يس : ٦٥]
(Maksudnya): Pada waktu itu Kami meteraikan mulut mereka (sejurus); dan (memberi peluang kepada) tangan-tangan mereka memberitahu Kami (kesalahan masing-masing), dan kaki mereka pula menjadi saksi tentang apa yang mereka telah usahakan.

Semua ini adalah amanah daripada Allah s.w.t yang perlu kita memuhasabah dan menilai diri kita umat Islam supaya menjadi hamba-hamba Allah s.w.t yang menunaikan amanah Allah s.w.t dengan segala nikmat dan kurniaan yang Allah s.w.t berikan kepada kita.

Yang ketiga: tanggungjawab dan kewajipan yang diberikan kepada kita untuk melaksanakannya, sama ada yang melibatkan diri kita, keluarga, masyarakat dan pemerintahan negara. Semuanya ini adalah amanah yang sangat besar yang berkait dengan hak-hak Allah s.w.t dan hak-hak sesama manusia yang akan dihitung dan dihisab di hadapan Allah s.w.t.

إِنَّ ٱللَّهَ يَأۡمُرُكُمۡ أَن تُؤَدُّواْ ٱلۡأَمَٰنَٰتِ إِلَىٰٓ أَهۡلِهَا وَإِذَا حَكَمۡتُم بَيۡنَ ٱلنَّاسِ أَن تَحۡكُمُواْ بِٱلۡعَدۡلِۚ إِنَّ ٱللَّهَ نِعِمَّا يَعِظُكُم بِهِۦٓۗ إِنَّ ٱللَّهَ كَانَ سَمِيعَۢا بَصِيرٗا﴿٥٨﴾ [سورة النساء : ٥٨]
(Maksudnya): Sesungguhnya Allah menyuruh kamu supaya menyerahkan segala jenis amanah kepada ahlinya (yang berhak menerimanya), dan apabila kamu menjalankan hukum di antara manusia, (Allah menyuruh) kamu menghukum dengan adil. Sesungguhnya Allah dengan (suruhanNya) itu memberi pengajaran yang sebaik-baiknya kepada kamu. Sesungguhnya Allah sentiasa Mendengar, lagi sentiasa Melihat.

Seorang ayah dan ibu mempunyai amanah ke atas anak-anaknya. Anak-anak mempunyai amanah ke atas ayah dan ibunya. Suami mempunyai amanah ke atas isterinya dan orang-orang yang berada di bawah jagaannya. Isteri juga mempunyai amanah ke atas suami dan anak-anaknya. Seorang majikan mempunyai amanah ke atas pekerja-pekerja yang berada di bawahnya. Guru-guru mempunyai amanah ke atas murid-muridnya. Maka begitulah juga mereka yang diberikan amanah untuk memimpin dan memerintah negara yang mempunyai amanah untuk melaksanakan tanggungjawab dan kewajipan yang diletakkan di atas bahunya.

Inilah amanah yang sangat besar. Amanah yang hilang daripada umat Islam pada hari ini apabila diperintah, ditadbir dan diurus oleh orang-orang yang tidak bertanggungjawab untuk menjaga dan memelihara agama Allah, nyawa-nyawa umat Islam, maruah umat Islam, akal fikiran umat Islam dan harta benda umat Islam. Sehingga kita menyaksikan pada hari ini umat Islam yang mempunyai jumlah yang begitu ramai lebih daripada 1.5 billion, tetapi tidak mempunyai 'izzah dan kemuliaan kerana kebanyakan mereka yang memerintah dan mentadbir negara-negara umat Islam tidak melaksanakan amanah dan tanggungjawab ini.

Maka berlakulah kerosakan yang telah diberikan amaran oleh Nabi s.a.w semasa menjawab soalan; Bilakah berlakunya kiamat? Nabi s.a.w bersabda dengan menyebut:

إِذَا ضُيِّعَتِ الأَمَانَةُ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ قَالَ كَيْفَ إِضَاعَتُهَا يَا رَسُولَ اللَّهِ قَالَ إِذَا أُسْنِدَ الأَمْرُ إِلَى غَيْرِ أَهْلِهِ فَانْتَظِرِ السَّاعَةَ. [رواه البخاري]
(Maksudnya): Apabila disia-siakan (diabaikan) amanah, maka tunggulah berlakunya kiamat. Tanya sabahat: Bagaimana amanah itu disia-siakan, wahai Rasulullah? Sabda Rasulullah s.a.w: Apabila urusan diberikan kepada bukan ahlinya, maka tunggulah berlakunya kiamat.

Kiamat apabila berlaku dunia dan alam semesta ini hancur lebur. Gunung ganang, bukit bukau yang begitu besar dan hebat serta kukuh dan kuat akan menjadi debu-debu halus yang berterbangan. Tetapi sebelum berlakunya kiamat yang besar itu yang merosakkan dunia dan alam semesta ini serta menghancur leburkannya, manusia terlebih dahulu akan melihat kehancuran di hadapan mata kepala mereka apabila satu-satu urusan diberikan kepada orang-orang yang tidak layak untuk memikulnya.

Hari ini urusan agama diabaikan kerana mereka yang sepatutnya menjaga agama tidak menjaga agama, hukum hakam Allah s.w.t tidak ditegakkan, peraturan-peraturan Allah s.w.t diabaikan, kesucian-kesucian agama Allah s.w.t ditentang dan diperlakukan dengan begitu mudah, undang-undang Allah s.w.t dihina, begitulah juga nyawa-nyawa umat Islam tidak mempunyai nilai dan harga.

Pembunuhan yang berlaku terhadap umat Islam di seluruh pelusuk dunia saban hari kita mendengar dan melihatnya di dalam media massa. Lihatlah apa yang berlaku di Syria, di Yaman, di Arakan, umat Islam Rohingya yang dibunuh dan dibakar hidup-hidup. Maruah umat Islam tidak dijaga dan dipelihara.

Akal yang dikurniakan oleh Allah s.w.t tidak dipelihara dan dijaga. Pemerintah yang bertanggungjawab untuk menjaganya dengan melaksanakan hukum hakam Allah s.w.t bagi memastikan perkara-perkara yang memabukkan seperti arak, dadah dan lain-lain lagi bertebaran dalam kalangan umat Islam. Lalu setelah mereka mengambilnya menyebabkan hilang akal, lebih hina daripada binatang yang tidak mempunyai akal. Berlakunya maksiat dan kemungkaran, berlakunya kerosakan harta benda, bahkan sanggup mencedera dan membunuh orang-orang di keliling mereka.

Harta benda umat Islam tidak dijaga dan dipelihara. Allah s.w.t mengurniakan keberkatan kepada dunia Islam yang wujud pada hari ini menjadi tempat yang paling banyak sumber-sumber dan hasil mahsul yang tidak terdapat di negara-negara lain seperti minyak, galian-galian, emas, perak, timah, air, hutan belantara dan lain-lain lagi dikurniakan oleh Allah s.w.t begitu banyak kepada umat Islam. Tetapi apabila ditadbir dan diurus oleh mereka yang tidak menunaikan amanah, maka berlakulah kerosakan. Kekayaan yang begitu banyak melimpah ruah dibelanjakan dalam perkara-perkara yang tidak berfaedah. Inilah kerosakan-kerosakan yang kita lihat pada hari ini yang telah diberikan amaran oleh Nabi s.a.w di dalam hadits yang dibacakan tadi.

Mereka berlumba-lumba membina bangunan-bangunan yang tinggi. Duit yang begitu banyak tidak tahu di mana hendak dibelanjakan. Lalu berlegar dalam kalangan orang-orang yang tertentu. Umat Islam yang tergolong dalam kalangan dhu'afak (orang-orang yang lemah) dan fakir msikin bukan makin hari makin berkurangan tetapi semakin bertambah. Sedangkan hasil mahsul dan sumber-sumber yang begitu banyak itu dikurniakan oleh Allah s.w.t, tetapi ditadbir dan diurus oleh orang-orang yang tidak amanah dan bertanggungjawab.

Justeru menjadi kewajipan kepada umat Islam keseluruhannya, pemerintah dan rakyat biasa, lelaki dan perempuan, semua umat mestilah memuhasabah diri masing-masing untuk kita melaksanakan amanah Allah s.w.t yang sangat besar ini ke atas diri kita, masyarakat kita dan negara kita. Begitu juga amanah kita dengan Allah s.w.t menunaikan segala perinta dan meninggalkan segala apa yang dilarang oleh Allah s.w.t serta amanah kita sesama manusia untuk menjaga memelihara hak-hak mereka mengikut landasan agama yang ditentu dan ditetapkan oleh Allah s.w.t.

        أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ. 
بِسۡمِ ٱللَّهِ ٱلرَّحۡمَٰنِ ٱلرَّحِيمِ.
وَٱلۡعَصۡرِ ﴿١﴾ إِنَّ ٱلۡإِنسَٰنَ لَفِي خُسۡرٍ ﴿٢﴾  إِلَّا ٱلَّذِينَ ءَامَنُواْ وَعَمِلُواْ ٱلصَّٰلِحَٰتِ وَتَوَاصَوۡاْ بِٱلۡحَقِّ وَتَوَاصَوۡاْ بِٱلصَّبۡرِ ﴿٣﴾ [سورة الـعصر : ١-٣]
(Maksudnya): Demi Masa! Sesungguhnya manusia itu dalam kerugian - Kecuali orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dan mereka pula berpesan-pesan dengan kebenaran serta berpesan-pesan dengan sabar.

بَارَكَ ٱللَّهُ لِي وَلَكُمۡ  بِٱلۡقُرۡءَانِ الۡعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمۡ بِمَا فِيهِ مِنَ ٱلۡآيَاتِ وَٱلذِّكرِ الۡحَكِيمِ. وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنۡكُمۡ تِلَاوَتَهُ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الۡعَلِيمِ.
أَقُولُ قَوۡلِى هَٰذَا وَاَسۡتَغۡفِرُ ٱللَّهَ ٱلۡعَظِيمَ لِي وَلَكُمۡ وَلِسَائِرِ ٱلۡمُسۡلِمِينَ وَٱلۡمُسۡلِمَاتِ وَالۡمُؤۡمِنِينَ وَالۡمُؤۡمِنَاتِ فَاسۡتَغۡفِرُوهُ، إِنَّهُۥ هُوَ ٱلۡغَفُورُ ٱلرَّحِيمُ.

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B