bersama kepimpinan ulamak




Program Terdekat




Friday, July 29, 2016

KHUTBAH JUMAAT - 24 SYAWAL 1437 / 29 JULAI 2016


ISTIQAMAH MEMPERTAHANKAN FITRAH

Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا.  أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَلَاهُ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya berpesan kepada diri saya dan menyeru kepada sidang jamaah sekalian, marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah سبحانه وتعالى dengan sebenar-benar taqwa serta melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum memulakan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang Jumaat sekalian agar menumpukan perhatian terhadap khutbah yang akan disampaikan. Mudah-mudahan kita sentiasa berada di dalam rahmat Allah سبحانه وتعالى demi mencari keredhaan-Nya di dunia mahupun di akhirat. Mimbar pada hari ini akan membicarakan khutbah yang bertajuk; "Istiqamah Mempertahankan Fitrah".

Sidang hadirin sekalian,

Alhamdulillah, sekarang ini kita berada di penghujung bulan Syawal. Marilah kita menginsafi dan merenung kembali bahawa fitrah kita dijadikan Allah mempunyai dua perkara. Pertama, untuk berkelakuan sebagai hamba-Nya walau apa pun kedudukan kita di mata masyarakat. Fitrah yang kedua, kita telah dilantik sebagai wakil Allah mentadbir alam ini. Allah menghendaki agar alam ini ditadbir oleh orang-orang yang berjaya memaksa dirinya kekal dalam fitrah kehambaan dengan kekal beriman dan beramal soleh. Firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah An-Nur Ayat 55:

وَعَدَ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ لَيَسْتَخْلِفَنَّهُمْ فِي الْأَرْضِ كَمَا اسْتَخْلَفَ الَّذِينَ مِن قَبْلِهِمْ ... ﴿٥٥﴾

Bermaksud: "Allah menjanjikan orang-orang yang beriman dan beramal soleh dari kalangan kamu (wahai umat Muhammad) bahawa Dia akan menjadikan mereka khalifah-khalifah yang memegang kuasa pemerintahan di bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang yang sebelum mereka (khalifah yang berkuasa)".

Namun, kedua-dua fitrah ini tidak kebal daripada dirosakkan malah kewajipan kita semua untuk menjaganya. Hari ini kita sedang terkepung dengan anasir-anasir yang cuba merosakkan kedua-dua fitrah ini. Musuh sentiasa mencari peluang merosakkan rasa kehambaan kita kepada Allah, tidak jemu menggoda kita untuk menukarkan rasa kehambaan kita kepada Allah beralih menjadi hamba kepada nafsu, hamba kepada pangkat, hamba kepada kemahsyuran, hamba kepada kedudukan sehingga tidak lagi rasa manis menghambakan diri kepada Allah سبحانه وتعالى.

Maka apabila yang dikejar kepuasan sementara yang sifatnya sangat peribadi maka rasa fitrah kedua iaitu sepatutnya kita menjadi khalifah, menjadi umat teladan, bukan lagi sesuatu yang dirasakan wajib. Rasa memadai Islam dan umat Islam diperintah dengan sistem bikinan manusia, makan minum disuap oleh orang lain, hatta agenda umat pun dirangka oleh orang lain.

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Manusia yang kembali ataupun kekal kepada fitrahnya adalah manusia yang hebat. Muhammad Ali yang dikenang oleh kawan dan lawan bukan hanya kerana kehebatannya di dalam gelanggang tinju, tetapi kerana prinsip perjuangannya yang dibuktikan di luar gelanggang. Dari hidup sebagai seorang bintang dan jutawan, sekelip mata Ali menjadi "musuh masyarakat" di Amerika Syarikat. Dia tidak takut untuk menyatakan kebenaran prinsipnya, walaupun dia seolah-olah berseorangan ketika itu. 

Ali juga adalah contoh seorang muslim yang teguh dengan fitrah akidahnya. Beliau tidak segan silu untuk menyatakan keimanannya di mana sahaja. Pernah seorang remaja bertanya tentang perancangannya selepas bersara, jawapannya untuk berdakwah dan mentauhidkan Allah. Orang yang sentiasa bersama-sama dengan beliau sering bercerita tentang akhlaknya yang sentiasa merendah diri dan sentiasa membaca Al-Quran walaupun dalam keadaan keletihan. Perkara ini diceritakan sendiri oleh penulis autobiografinya yang berkesempatan tinggal bersama dengannya.

Muslimin yang berbahagia,

Fitrah juga perlu dipelihara dengan kekuasaan dan undang-undang. Benarlah ungkapan Saiyidina Uthman dan Saiyidina Umar رضي الله عنهما:

إِنَّ اللهَ يَزَعُ بِالسُّلْطَانِ مَا لَا يَزَعُ بِالْقُرْآنِ

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah memberikan kuasa kepada sultan (pemerintah) untuk menghalang sesuatu yang gagal dihalang dengan Al-Quran".

Ini peranan hukuman dan undang-undang. Ini kewajipan semua umat Islam terutamanya penggubal dasar. Perbuatan zina, bersekedudukan tanpa nikah, khalwat, perkahwinan sejantina atau sejenis, LGBT, kempen membenarkan makan minum di khalayak ramai oleh wanita yang uzur di dalam bulan Ramadhan baru-baru ini adalah perkara-perkara di luar fitrah. Tetapi isu inilah yang dijulang setiap hari dengan menggunakan atas nama hak asasi manusia yang digerakkan secara terancang.

Sidang jamaah yang dikasihi sekalian,

Al-Quran mewajibkan kita sebagai umat Islam berhukum dengan hukum-hukum Al-Quran sebagai manifestasi fitrah kita sebagai hamba Allah dan fitrah kekhalifahan menunaikan amanah Allah di atas muka bumi ini. Kita dihukum dengan hukuman Allah itulah fitrah kehambaan. Kita menghukum dengan hukum Allah itulah fitrah kekhalifahan.

Kita sebagai umat Islam di Malaysia wajib berhukum dengan hukuman-hukuman ini. Namun, kita terpaksa menerima realiti bahawa kesalahan-kesalahan sivil diadili oleh Mahkamah Sivil. Orang Islam juga terikat dengan undang-undang ini. Kita hanya mempunyai hal-hal yang terhad untuk berhukum dengan peraturan yang benar-benar dikanunkan oleh Allah سبحانه وتعالى. 

Kesalahan Jenayah Syar'iyyah, ianya terhad kepada beberapa kesalahan sahaja seperti khalwat, zina, bersekedudukan dan lain-lain yang lebih berkaitan dengan kekeluargaan, akidah dan sedikit berkaitan isu-isu syar'iyyah. Adapun kebanyakan kesalahan lain, umat Islam diadili oleh Mahkamah Sivil.

Amat pelik apabila sebuah negara yang termaktub di dalam perlembagaannya bahawa Islam sebagai agama persekutuan, ketua negaranya bersumpah untuk menjaga Islam pada setiap masa dan majoriti rakyatnya adalah muslim, mempunyai Mahkamah Syariah tetapi hanya mampu menjatuhkan hukuman terhadap kesalahan Jenayah Syar'iyyah dengan maksimum denda RM5,000, penjara 3 tahun dan 6 kali sebatan. Sebagai perbandingan, seksyen 68 (1) Akta Pemuliharaan Hidupan Liar 2010 bagi kesalahan memburu. Hidupan liar yang dilindungi sepenuhnya tanpa permit khas pun dikenakan denda tidak melebihi RM100,000.

Cadangan meminda akta Mahkamah Syari'yyah (bidang kuasa jenayah) 1965 (pindaan 1984 Akta 355) untuk memperkasakan bidang kuasa Mahkamah Syar'iyyah baru-baru ini di Parlimen adalah sebagai satu usaha untuk memenuhi tuntutan mengekalkan fitrah sebagai hamba Allah dan khalifah Allah walaupun masih jauh dari piawaian sebenar. Namun, usaha ini pun sudah menapat respon keras yang memerlukan seluruh umat Islam bergabung tenaga untuk menyokong dan mempertahankan usaha ini agar berterusan sehingga ke garisan penamat.

Buat akhirnya, siapa pun kita, kita memerlukan peringatan dan teguran agar kita tetap berada di atas landasan fitrah kehambaan dan fitrah sebagai khalifah Allah. Awas, jika kita hanya suka dipuji takut-takut kita dikelilingi oleh pembantu kaki ampu. Jangan terkeliru antara ampu dengan setia. Kaki ampu menipu, sedangkan orang setia, berpegang kepada prinsip yang benar. Setia pada kebenaran itulah setia yang sebenar. Manakala kaki ampu hanya dahagakan pangkat dan kedudukan. Jika setiap teguran dan kritikan terus dicap sebagai "menderhaka" maka kita akan kehilangan orang setia yang tidak suka bermuka-muka. Sejarah kepimpinan yang berjaya dalam kalangan para Rasul dan Khulafaur Rasyidin semuanya mengamalkan sikap terbuka kepada teguran. Apabila orang yang jujur mula meninggalkan kita maka yang tinggal hanyalah pengampu dan pemuka yang bukan membantu tetapi "membuntu". Nasihat dan pandangan bukan berdasarkan realiti sebenar tetapi lebih untuk menjaga kepentingan peribadi. Akibatnya, berlakulah seperti yang dikatakan oleh pepatah melayu, "harapkan sokong, sokong membawa rebah" atau "harapkan pagar, pagar makan padi". Mereka yang tidak bergantung hidup kepada manusia sahaja yang dapat menyuarakan kebenaran tanpa takut dan segan kepada makhluk. Menegur bukan kerana benci tetapi kerana sayang.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ ۚ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ حَبِيْبِنَا وَأُسْوَتِنَا سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ إِمَامِ الْمُتَّقِينَ وَقَائِدِ الدُّعَاةِ الْمُجَاهِدِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ وَجَاهَدَ جِهَادَهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَقَالَ اللهُ تَعَالَى : 
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Al-Ahzab: Ayat 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.  

Ya Allah, sudah lebih separuh abad kami bernaung di bawah langit-Mu, belum pun kami terasa menjadi hamba-Mu yang sebenar, masih berpura-pura. Alangkah alpa dan berdosanya kami. Apakah sisa umur kami masih panjang? Atau hanya seketika lagi. Kami belum bersedia untuk bertemu-Mu ya Allah. Walaupun kami tahu, siapalah kami untuk menyatakan tidak dan tunggu. Ya Allah, segala kekuatan hanya pada-Mu jua. Engkau yang Maha Tahu apa yang terbaik untuk kami. Kami merayu pada-Mu ya Allah, kami mengemis keampunan-Mu dengan tangan yang berdosa, dengan hati yang tercela. Jika tidak mengenangkan yang Engkau Maha Pengampun, kami tidak akan memohon kepada-Mu ya Allah kerana rasa malu kami dan hina untuk meminta. Mohon dijinakkan nafsu liar kami. Wahai yang Maha Adil, kutiplah kami untuk menumpang sekalipun dipinggirkan rahmat-Mu. Walau kami sering lupa.

Ya Allah, jauhkanlah kami dari topeng munafik yang menipu daya ini. Kami juga tidak mampu menangis kerana dosa ya Allah, kerana kerasnya hati kami ini. Mohon dilembutkan atau mohon kami diberi "hati" yang lain. Hati yang ada ini bagaikan sudah mati. Daun usia kami gugur helai demi helai. Namun, kolam hati kami kian keruh. Mudah-mudahan pada hari ini kami akan "dilahirkan' semula.

Ya Allah, bukakanlah hati kami untuk melaksanakan ibadat zakat sebagaimana yang telah Engkau fardhukan. Berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan para pewakaf yang telah menginfaqkan harta mereka ke jalan-Mu. Sucikanlah harta dan jiwa mereka, lindungilah golongan fuqara dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kami semua yang hadir ini memohon restu-Mu agar mengurniakan taufik, 'inayah dan ri'ayah kepada Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu serta Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim. Kurniakanlah kebijaksanaan kepada baginda dalam membuat keputusan dan tindakan.

Ya Allah, bantulah hamba-hamba-Mu itu membentengi agama-Mu di negeri ini. Kurniakanlah kepada hamba-hamba-Mu ini penasihat-penasihat yang jujur lagi amanah yang meletakkan kepentingan Islam mengatasi kepentingan-kepentingan yang lain. Demi Allah, kami rakyat mengikat janji akan menjadi tulang belakang kepada hamba-hamba-Mu ini selama mana mereka mendepani kami dalam mempertahankan agama di bumi bertuah ini.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. 
عِبَادَ اللهِِ، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang Google Drive. Klik sini.

Thursday, July 21, 2016

KHUTBAH JUMAAT - 17 SYAWAL 1437 / 22 JULAI 2016


SAYANGKAN NEGARA TUNTUTAN AGAMA

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ رَسُلِكَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya ingin berpesan kepada diri saya dan sidang Jumaat sekalian, marilah kita sama-sama mempertingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah سبحانه وتعالى dengan sebenar-benar taqwa iaitu dengan mengerjakan segala seruan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Sebelum memulakan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang Jumaat sekalian agar menumpukan perhatian terhadap khutbah yang akan disampaikan. Mudah-mudahan kita mendapat keredhaan Allah سبحانه وتعالى. 

Sidang jamaah yang dirahmati Allah,

Bagi seorang muslim, negara adalah sangat penting dalam kehidupannya. Ini disebabkan beberapa perkara yang sangat berkaitan dengan urusan dunia dan akhiratnya. Sayangkan negara bukan setakat dilihat sebagai kewajipan seorang warganegara bahkan lebih penting daripada itu, ia adalah tuntutan agama.

Dengan hidup di dalam sesebuah negara yang aman damai dan memberikan ruang yang selesa kepada kita untuk melaksanakan tuntutan agama, sebenarnya ia adalah nikmat yang besar kepada kita. Bayangkan saudara muslim kita di Myanmar, bagaimana mereka sentiasa diburu ketakutan dan sentiasa tertekan dengan kerakusan ekstremis Buddha yang melakukan pembunuhan kejam dan merobohkan masjid-masjid milik umat Islam. Hak sebagai warganegara dinafikan walaupun negara itu telah melahirkan "wirawati" pemenang nobel keamanan antarabangsa. Walaupun mempunyai tanahair tempat berteduh, tetapi tidak selesa melaksanakan tanggungjawab agama! Begitu juga saudara-saudara muslim kita di Palestin dan banyak lagi negara tanah-tanah umat Islam yang lain.

Hadirin yang berbahagia sekalian, 

Rasulullah صلى الله عليه وسلم sendiri sangat sayang kepada kampung halaman baginda sendiri. Namun, usaha baginda صلى الله عليه وسلم untuk menjadikan kampung halaman baginda sendiri sebagai tapak pengabdian diri dan masyarakat kepada Allah secara total telah ditentang oleh penduduk Makkah sendiri. Baginda صلى الله عليه وسلم meletakkan garis ukur sayang kepada kampung halaman ialah sejauh mana kampung halamannya menjadi tapak pengabdian hamba-hamba Allah kepada Allah سبحانه وتعالى. Hibanya baginda tatkala meninggalkan kampung tempat kelahiran baginda صلى الله عليه وسلم. Diriwayatkan dalam hadith hasan shahih riwayat Imam At-Tirmidzi:

عَنْ ابْنِ عَبَّاسٍ قَالَ : قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ لِمَكَّةَ : مَا أَطْيَبَكِ مِنْ بَلَدٍ وَأَحَبَّكِ إِلَيَّ وَلَوْلَا أَنَّ قَوْمِي أَخْرَجُونِي مِنْكِ مَا سَكَنْتُ غَيْرَكِ. 

Bermaksud: "Dari Ibnu Abbas رضي الله عنه dia berkata Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda tatkala menoleh meninggalkan Kota Makkah: Alangkah bagusnya dirimu wahai Makkah dan alangkah cintanya diriku terhadap dirimu, seandainya kaumku tidak menghalauku darimu, nescaya aku tidak akan menetap di tempat lain".

Muslimin yang dihormati sekalian,

Hijrah baginda صلى الله عليه وسلم ke Madinah membuktikan Islam perlu ada tapak dan tempat untuk dilaksanakan segala ajarannya bahkan Islam bukanlah agama individu tetapi ia adalah agama yang mengatur masyarakat dan bernegara. Inilah nilai sebenar sebuah negara iaitu satu tempat yang sentiasa subur dengan aktiviti pengabdian kepada Allah meliputi sistem bermasyarakatnya, politiknya, ekonominya, budayanya, pendidikannya dan semua sudut kehidupan.

Sejarah juga mengajar kepada kita, usaha menjadikan sesuatu tempat, kampung, negeri dan negara sebagai tempat pengabdian masyarakat kepada Allah serta mentauhidkan-Nya pasti mendapat tentangan oleh golongan yang berpengaruh lagi jahat sepertimana firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-An'aam Ayat 123:

وَكَذَ‌ٰلِكَ جَعَلْنَا فِي كُلِّ قَرْيَةٍ أَكَابِرَ مُجْرِمِيهَا لِيَمْكُرُوا فِيهَا ۖ وَمَا يَمْكُرُونَ إِلَّا بِأَنفُسِهِمْ وَمَا يَشْعُرُونَ ﴿١٢٣﴾

Bermaksud: "Dan demikianlah Kami adakan dalam tiap-tiap negeri orang-orang besar yang jahat supaya mereka melakukan tipu daya di negeri itu, padahal tiadalah mereka memperdayakan selain dirinya sendiri (kerana merekalah yang akan menerima akibatnya yang buruk), sedang mereka tidak menyedarinya".

Ia berlaku berulang kali dalam sejarah klasik dan moden. Negara Turki yang pernah menjadi pusat Khilafah Uthmaniyah menghadapi krisis kekeliruan identiti muslimnya hasil serangan dahsyat sekularisasi yang sudah diketahui umum sampai ke peringkat syiar Islam pun disekat apatah lagi pengamalan syariat Islam. Perkembangan mutaakhir politik di Turki telah berjaya sedikit sebanyak mengembalikan rakyat negara Turki kepada identiti Islam dengan menghidupkan kembali syiar-syiar Islam dan penerapan syariat Islam secara beransur-ansur. Ditambah lagi dengan dasar luar negara Turki yang seakan mirip zaman Khilafah Uthmaniyah dahulu sebagai pelindung umat Islam seluruh dunia. Azan kembali berkumandang di masjid Aya Sophia buat pertama kalinya selepas 85 tahun apabila ia ditukar menjadi sebuah muzium pada tahun 1935 oleh Mustafa Kamal Atarturk, Presiden Republik pertama Turki. Sepertimana sifir pertembungan hak dan batil, aura rakyat Turki yang semakin menemui jati diri Islam mula mengundang kejengkelan pejuang sekular. Maka percubaan rampasan kuasa yang sangat tidak demokratik berlaku tetapi dipatahkan oleh majoriti tentera dan rakyat yang lebih selesa untuk kembali kepada jati diri Islam daripada kembali kepada sekular. Kemenangan itu tidak disambut dengan nyanyian dan pesta tetapi disambut dengan menunaikan solat Subuh berjamaah.

Sidang Jumaat yang dimuliakan, 

Kita rakyat Malaysia perlu mengambil iktibar dan menginsafi bahawa sayangnya kita kepada negara ini yang paling utamanya adalah negara ini sudah mempunyai tapak untuk pengabdian diri kepada Allah سبحانه وتعالى. Dari sudut perlembagaan, dari sudut komposisi majoriti penduduknya yang muslim dan kita mempunyai peluang untuk melebarkan lagi tuntutan agama agar semakin luas dalam kehidupan kita di negara ini jika umat Islam bersatu dan merasa izzah dengan Islam. Atas alasan inilah kita jangan sekali-kali menyetujui gerakan-gerakan yang cuba memisahkan Sarawak dan Sabah dari Malaysia kerana tanah-tanah di sana juga berhak untuk dimakmurkan dengan pengabdian penduduknya kepada Allah سبحانه وتعالى.

Bagi penduduk negara ini yang bukan Islam, mereka tiada sebab untuk gusar kerana bukanlah ajaran Islam memerangi orang yang tidak sama kepercayaan selama mana mereka tidak memerangi Islam dan saling hidup secara harmoni.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ ۚ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ. اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ، وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ حَبِيْبِنَا وَأُسْوَتِنَا سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ إِمَامِ الْمُتَّقِينَ وَقَائِدِ الدُّعَاةِ الْمُجَاهِدِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ وَجَاهَدَ جِهَادَهُ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 

أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اِتَّقُوْا اللهَ، اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَقَالَ اللهُ تَعَالَى : 
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾ 

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Al-Ahzab: 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ.
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ. 

Ya Allah, ampunilah dosa-dosa kami atas kecuaian kami menjaga agama kami sehingga sehari demi sehari ia cuba dipermain-mainkan. Ya Allah, kembalikanlah sikap tegas dan berani kepada kami. Ya Allah, kami memohon ampun kepada-Mu atas kecuaian menjaga saudara-saudara Islam kami sehingga anak-anak mereka dimurtadkan semula. Apa yang kami ingin jawab di hadapan-Mu apabila anak-anak ini mengadu di hadapan Mu nanti, ya Allah.

Ya Allah, kami memohon ampun kepada-Mu atas kecuaian kami menjaga saudara-saudara Islam kami sehingga darah mereka mengalir setiap hari sedangkan kami bersenang lenang dan bersuka ria. Kami tidak sanggup lagi melihat dan mendengar tangisan dan raungan anak-anak mereka yang sebaya dengan anak-anak kami, isteri-isteri mereka memerlukan perlindungan sepertimana isteri-isteri kami. Ya Allah, hentikanlah segala kezaliman ini dengan kekuatan dan kudrat-Mu, ya Allah.

Ya Allah, bukakanlah hati kami untuk melaksanakan ibadat zakat sebagaimana yang telah Engkau fardhukan. Berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan para pewakaf yang telah menginfaqkan harta mereka ke jalan-Mu. Sucikanlah harta dan jiwa mereka, lindungilah golongan fuqara dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ الله، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman Google Drive. Klik sini.


Thursday, July 14, 2016

KHUTBAH JUMAAT - 10 SYAWAL 1437 / 15 SYAWAL 2016



MENCEGAH LEBIH BAIK DARI MENGUBATI

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله! اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah sekalian,

Saya berpesan kepada diri saya sendiri dan menyeru kepada sidang jamaah yang dikasihi sekalian, marilah sama-sama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah سبحانه وتعالى dengan sebenar-benar taqwa serta melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Sebelum memulakan khutbah, saya ingin berpesan kepada sidang Jumaat sekalian agar menumpukan perhatian terhadap khutbah yang bakal disampaikan. Mudah-mudahan kita sentiasa berada di dalam rahmat serta mendapat perlindungan Allah سبحانه وتعالى demi mencari keredhaan-Nya di dunia mahupun di akhirat. Mimbar pada hari ini akan membicarakan khutbah yang bertajuk "Mencegah Labih Baik Daripada Mengubati".

Sidang Jumaat yang dimuliakan,

Islam merupakan agama yang syumul dan memberikan panduan kepada umat manusia sejagat dalam semua aspek kehidupan termasuk yang berkait dengan kesihatan. Allah سبحانه وتعالى berfirman di dalam Surah Al-Israk Ayat 82:

وَنُنَزِّلُ مِنَ الْقُرْآنِ مَا هُوَ شِفَاءٌ وَرَحْمَةٌ لِّلْمُؤْمِنِينَ.... ﴿٨٢﴾

Bermaksud: "Dan Kami turunkan daripada Al-Quran itu sesuatu yang menjadi penawar dan rahmat bagi orang yang beriman".

Sememangnya penyakit dan rawatan tidak dapat dipisahkan kerana setiap penyakit memerlukan rawatan penyembuhan. Malah kita mendapati bahawa Al-Quran sendiri merupakan penawar kepada pelbagai penyakit yang zahir dan batin. Tambahan pula, Rasulullah صلى الله عليه وسلم pernah melakukan rawatan melihat kepada punca penyakit dan kesesuaiannya dengan ubatnya. Imam Muslim meriwayatkan daripada Jabir رضي الله عنه bahawa baginda صلى الله عليه وسلم bersabda: 

عَنْ جَابِرٍ عَنْ رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ لِكُلِّ دَاءٍ دَوَاءٌ فَإِذَا أُصِيبَ دَوَاءُ الدَّاءِ بَرَأَ بِإِذْنِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

Maksudnya: "Daripada Jabir, daripada Rasulullah صلى الله عليه وسلم, baginda bersabda: Setiap penyakit ada ubatnya, maka apabila ubat itu serasi digunakan untuk menyembuhkan sesuatu penyakit, ia akan sembuh dengan izin Allah عَزَّ وَجَلَّ." (Riwayat Imam Muslim)

Sidang jamaah yang dimuliakan,

Mutaakhir ini, kaedah rawatan semakin berkembang pesat seiring dengan kemunculan penyakit berjangkit yang semakin membimbangkan. Justeru, muncul pelbagai kaedah pencegahan penyakit bagi mengekalkan kesihatan masyarakat. Malaysia pada amnya memperkenalkan kaedah pencegahan penyakit melalui pelalian vaksin atau imunisasi bagi mengekang masyarakat daripada terdedah kepada penyakit-penyakit merbahaya yang mengancam nyawa.

Namun, baru-baru ini ada dalam kalangan kita masyarakat yang masih mempersoalkan adakah kaedah perubatan atau pencegahan yang dilaksanakan sehingga kini betul-betul mengikut kehendak syarak atau sebaliknya? Kebimbangan ini berlaku ekoran daripada berita-berita dan khabar angin yang tersebar luas di media baharu yang mengatakan bahawa vaksin ini mengandungi bahan-bahan haram dan membahayakan yang boleh mengancam kesihatan dan nyawa manusia.

Hakikatnya, imunisasi atau suntikan vaksin pelalian adalah bertujuan untuk menguatkan anti-bodi atau daya tahan badan manusia terhadap penyakit. Ia dapat melindungi diri daripada dijangkiti penyakit cegahan vaksin, mengelakkan diri daripada mendapat penyakit yang teruk dan komplikasi dari penyakit tersebut seperti campak, tibi dan lain-lain. Sejarah telah membuktikan bahawa dunia Islam telah menggunakan vaksin untuk mencegah penyakit semasa zaman pemerintahan Kerajaan Uthmaniah di Turki pada abad ke-17.

Sidang hadirin yang berbahagia,

Ramai para ulamak Islam bersetuju bahawa vaksinasi adalah dibenarkan. Namun, jika vaksin tersebut dibuktikan secara perubatan boleh menyebabkan kemudharatan kepada tubuh badan atau kesan buruk vaksin tersebut melebihi kebaikan yang diberi oleh vaksin bagi melindungi manusia dari mendapat penyakit, maka vaksin ini adalah dilarang. Ini bertepatan dengan hadith Nabi صلى الله عليه وسلم yang telah diriwayatkan oleh Imam Ahmad di dalam musnadnya dari Ibnu Abbas رضي الله عنه :

لَا ضَرَرَ وَلَا ضِرَارَ

Bermaksud: "Tidak merosakkan dengan apa cara sekalipun kepada orang lain mahupun diri sendiri juga saling tidak membahayakan orang lain".

Vaksin tidak mengandungi bahan-bahan yang boleh merosakkan tubuh manusia. Bahkan kesemua vaksin yang digunakan oleh Kementerian Kesihatan Malaysia adalah berdaftar dengan pihak berkuasa kawalan dadah dan telah dinilai mengikut keperluan peyawaian antarabangsa termasuk Pertubuhan Kesihatan Sedunia dari aspek kualiti, keselamatan dan keberkesanannya.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Imunisasi adalah satu pelalian adalah satu pelaburan yang berharga untuk kesihatan generasi masa hadapan dan menjadi tanggungjawab masyarakat untuk memastikan semua anak-anak kita sihat. Di sisi syarak, imunisasi merupakan satu jalan pencegahan yang amat dituntut dalam Islam sesuai dengan kaedah usul feqah iaitu الذَّرَائِع (Az-Zara'ik). Dalam isu ini, vaksin bukan lagi merupakan kehendak seseorang, tetapi bahan pencegah ini kini menjadi keperluan kepada masyarakat secara umumnya. Keharusan ini adalah berdasarkan kepada firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-Baqarah Ayat 195:

.... وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ .... ﴿١٩٥﴾

Maksudnya: "Dan janganlah kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam kebinasaan".

Jelasnya, tindakan segelintir masyarakat yang enggan mengambil imunisasi boleh dianggap mendekatkan diri dalam bahaya penyakit. Perbuatan ini bukan sahaja merbahaya kepada anak-anak, tetapi juga boleh menjadi punca merebaknya jangkitan penyakit-penyakit merbahaya tersebut.

Sidang jamaah yang berbahagia sekalian,

Pada dasarnya Islam menegah penggunaan ubat dari sumber yang haram untuk mengubati sesuatu penyakit berdasarkan maksud hadith Rasulullah صلى الله عليه وسلم, dari Abu Dardak رضي الله عنه, Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda: "Sesungguhnya Allah telah menurunkan penyakit dan penawar dan Dia telah menjadikan bagi tiap-tiap penyakit itu penawar, maka kamu semua berubatlah dan janganlah kamu semua berubat dengan (perkara-perkara) yang haram".

Menurut pandangan Dr. Yusuf Al-Qardhawi, berkenaan hukum pemberian vaksin kepada anak-anak kecil dengan bertujuan mencegah dari penyakit, katanya: "Ini (mengambil vaksin) adalah suatu yang fadhu. Kefardhuan yang bersifat agama, bahkan ia suatu kewajiban yang bersifat Islami. Jika tidak dilakukan, anaknya akan tertimpa bahaya". Dalam keadaan darurat di mana tiada ubat lain yang boleh digunakan secara berkesan untuk mengubati sesuatu penyakit, sedangkan sesuatu penyakit itu perlu dicegah dan dirawat untuk memelihara kesihatan diri dan nyawa, ubat yang bersumberkan perkara-perkara yang ditegah adalah diharuskan selama mana tiada ubat lain dari sumber yang halal ditemui dan ianya dilakukan mengikut kadar yang diperlukan sahaja. Islam amat menitik beratkan soal kebersihan dan kesihatan. Oleh itu, pencegahan vaksin ini dilakukan sebagai usaha untuk mencegah daripada merebaknya penyakit berjangkit yang dibawa terutamanya daripada luar negara. Namun begitu, harus diingat bahawa setiap penyakit itu datangnya daripada Allah سبحانه وتعالى. Kita hanya berusaha untuk mencegahnya namun segala-galanya mengikut ketentuan Allah سبحانه وتعالى yang Maha Mengetahui.

Mengakhiri khutbah pada minggu ini, hayatilah firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Ali-Imran Ayat 54:

وَمَكَرُوا وَمَكَرَ اللَّهُ ۖ وَاللَّهُ خَيْرُ الْمَاكِرِينَ ﴿٥٤﴾

Bermaksud: "Dan orang-orang (yahudi yang kafir itu) pun merancangkan tipu daya (hendak membunuh Nabi Isa), dan Allah pula membalas tipu daya (mereka), dan (ingatlah) Allah sebijak-bijak yang membalas (dan menggagalkan segala jenis) tipu daya".

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُورُ الرَّحِيمُ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَمَا أَمَرَ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَأَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اِتَّقُوْا اللهَ وَكُنُواْ مَعَ الصَّادِقِينَ. وَاعْلَمُواْ أَنَّ اللهَ سُبْحَانَهُ وَتَعَالَى أَمَرَكُمْ بِأَمْرٍ بَدَأً فِيهِ بِنَفْسِهِ وَثَنَّى بِمَلآئِكَتِهِ الْمُسَبِّحَةِ بِقُدْسِهِ. فَقَالَ اللهُ تَعَالَى:
أَعُوذُ بِاللهِ مِنَ الشَّيْطَانِ الرَّجِيمِ
إِنَّ اللَّهَ وَمَلَائِكَتَهُ يُصَلُّونَ عَلَى النَّبِيِّ ۚ يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا صَلُّوا عَلَيْهِ وَسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٥٦﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya Allah dan malaikat berselawat (memberi segala penghormatan dan kebaikan) kepada Nabi (Muhammad SAW), wahai orang-orang beriman berselawatlah kamu kepadanya serta ucaplah salam sejahtera dengan penghormatan yang sepenuhnya". (Al-Ahzab: 56)

اللَّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ وَبَارِكْ عَلى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى آلِ إِبْرَاهِيمَ فِي الْعَالَمِينَ إِنَّكَ حَمِيدٌ مَجِيدٌ. 
اللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.  

Ya Allah, bukakanlah hati kami untuk melaksanakan ibadat zakat sebagaimana yang telah Engkau fardhukan. Berkatilah hidup hamba-Mu yang melaksanakan tuntutan zakat dan para pewakaf yang telah menginfaqkan harta mereka ke jalan-Mu. Sucikanlah harta dan jiwa mereka, lindungilah golongan fuqara dan masakin daripada kekufuran dan kefakiran yang berpanjangan.

Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayah-Mu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah al-Maghfurulahu dan Raja Permaisuri Perak Darul Ridzuan Tuanku Zara Salim serta kerabat dan seluruh rakyat jelata sekalian.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ.
عِبَادَ الله، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman Google Drive. Klik sini.

Monday, July 4, 2016

KHUTBAH HARI RAYA EIDIL FITRI 1437 HIJRAH - 1 SYAWAL 1437 / 6 JULAI 2016


EIDIL FITRI : KEMBALI KEPADA FITRAH, BINA KEMENANGAN

Khutbah Pertama

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
الْحَمْدُ لِلّهَِ الَّذِي وَفَّقَنَا لِعِبَادَتِهِ وَجَعَلَ هَذَا الْيَوْمَ فَرْحًا لِعِبَادِهِ الْمُتَّقِيْنَ الَّذِيْنَ فَازُوْا بِصِيَامِ رَمَضَانَ وقِيَامِهِ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ. أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أًيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ! أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أًيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ أُوْصِيكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى الله حَيْثُ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي كِتَابهِ الْعَزِيْزِ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.

Hadirin hadirat yang berbahagia sekalian,

Saya berpesan kepada sidang jamaah sekalian apatah lagi diri saya sendiri, marilah sama-sama kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Ketahuilah bahawa sesungguhnya tidak ada sesuatu yang lebih tinggi nilainya di sisi Allah selain daripada ketaqwaan seorang hamba kepada-Nya. Mudah-mudahan kita akan beroleh kebahagiaan di dunia lebih-lebih lagi di akhirat kelak.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah,

Ramadhan telahpun berlalu. Bulan yang penuh dengan ujian dan kepayahan. Beruntunglah orang yang menahan lapar di siang hari, menahan tidur di malam hari dengan penuh keimanan dan pengharapan. Kini muncul Syawal bulan fitrah dan kemenangan. Allah سبحانه وتعالى telah memberi petunjuk melalui firman-Nya dalam Surah Ar-Rum Ayat 30:

فَأَقِمْ وَجْهَكَ لِلدِّينِ حَنِيفًا ۚ فِطْرَتَ اللَّهِ الَّتِي فَطَرَ النَّاسَ عَلَيْهَا ۚ لَا تَبْدِيلَ لِخَلْقِ اللَّهِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ الدِّينُ الْقَيِّمُ وَلَـٰكِنَّ أَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَعْلَمُونَ ﴿٣٠﴾

Bermaksud: "Setelah jelas kesesatan syirik itu) maka hadapkanlah dirimu (engkau dan pengikut-pengikutmu wahai Muhammad) ke arah agama yang jauh dari kesesatan, (turutlah terus) agama Allah iaitu agama yang Allah ciptakan manusia (dengan keadaan bersedia dari semula jadinya lagi) untuk menerimanya, tidaklah patut ada sebarang perubahan ciptaan Allah itu, itulah agama yang betul lurus tetapi kebanyakan manusia tidak mengetahui".

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Mukminin mukminat yang dikasihi sekalian,

Sesuai dengan perayaan Eidil Fitri yang mengembalikan kita kepada fitrah dan menjanjikan kita dengan kemenangan, marilah kita bermaaf-maafan atas kekhilafan mahupun kesalahan, mengembalikan budaya ziarah-menziarahi sesama sanak saudara, rakan dan taulan, beradab dalam pertuturan serta menjaga batasan pergaulan, menyebarkan salam bagi mengeratkan ikatan persaudaraan, berpakaian sesuai dengan tuntutan, hindarkan budaya berhibur tanpa batasan, gantikan dengan hiburan dan amalan yang dibenarkan.

Muslimin muslimat yang dirahmati Allah,

Syawal mengembalikan kita kepada fitrah. Fitrah yang membawa erti bersih dari segala kekotoran dosa dalaman mahupun luaran. Mengembalikan manusia seperti permulaan kelahiran dengan fitrah yang bersih lagi suci. Sabda Nabi صلى الله عليه وسلم :

مَا مِنْ مَوْلُودٍ إِلَّا يُولَدُ عَلَى الْفِطْرَةِ فَأَبَوَاهُ يُهَوِّدَانِهِ وَيُنَصِّرَانِهِ وَيُمَجِّسَانِهِ

Bermaksud: "Tidaklah seorang bayi yang lahir melainkan ia dalam keadaan fitrah (muslim) maka kedua ibu bapanya yang menjadikannya yahudi, nasrani atau majusi". (Shahih Imam Muslim)

Atas asas inilah, setiap manusia yang lahir pasti mempunyai naluri untuk mengenali Tuhan Yang Maha Mencipta. Ramai manusia sering tercari-cari apakah agama yang benar (agama fitrah) yang dapat menunjukkan jalan menyembah Tuhan Yang Maha Esa. Sesuai dengan fitrah kejadian manusia yang sukakan kebenaran, mahukan keadilan, cintakan kebaikan, marilah kita berterusan mendidik diri kita, keluarga kita, masyarakat kita agar terus berada pada landasan fitrah ini. Fitrah yang sebenar, berpandukan syariat yang dibawa oleh junjungan besar Nabi Muhammad صلى الله عليه وسلم.

Golongan yang menyalahi fitrah sebenarnya sedang tersesat walaupun kononnya sedang memperjuangkan hak asasi manusia. Mana mungkin fitrah manusia beriman dengan Tuhan Yang Esa diganti dengan tuhan yang berbilang-bilang mahupun tiada tuhan, mana mungkin fitrah manusia berpasangan diganti dengan perkahwinan sesama jenis, mana mungkin fitrah manusia mencari ketenangan diganti dengan muzik yang berantakan, mana mungkin fitrah manusia yang mahukan sistem kewangan yang adil diganti dengan sistem riba yang menekan, mana mungkin fitrah manusia yang mahukan sistem perundangan Islam yang adil dan sempurna diganti dengan sistem perundangan ciptaan manusia yang mempunyai banyak kekurangannya. Ini hanya sebahagian contoh kesalahan manusia menilai kebenaran.

Syaitan dan pembantunya dari kalangan jin dan manusia sememangnya mahu kita menyalahi fitrah. Segala kebaikan akan digambarkan dengan keburukan begitulah sebaliknya. Ingatlah peringatan Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-Hijr Ayat 39:

قَالَ رَبِّ بِمَا أَغْوَيْتَنِي لَأُزَيِّنَنَّ لَهُمْ فِي الْأَرْضِ وَلَأُغْوِيَنَّهُمْ أَجْمَعِينَ ﴿٣٩﴾

Bermaksud: "Iblis berkata; Wahai Tuhanku! Kerana Engkau telah menjadikan daku sesat, (maka) demi sesungguhnya aku akan memperelokkan segala jenis maksiat kepada Adam dan zuriatnya di dunia ini dan aku akan menyesatkan mereka semuanya".

Hadirin hadirat yang berbahagia sekalian,

Berhati-hatilah! Berpeganglah dengan Al-Quran dan As-Sunnah dengan jalan yang sebenar. Musuh Islam sentiasa mengintai ruang dan peluang bagi menjauhkan kita dari fitrah. Pelbagai ajaran songsang dan pemikiran salah cuba diterapkan sedikit demi sedikit ke dalam jiwa kita. Tidak hairan, sudah ramai umat Islam yang terpedaya shingga mengikut jejak langkah mereka selangkah demi selangkah. Sabda Nabi صلى الله عليه وسلم :

لَتَتَّبِعُنَّ سَنَنَ الَّذِينَ مِنْ قَبْلِكُمْ شِبْرًا بِشِبْرٍ وَذِرَاعًا بِذِرَاعٍ حَتَّى لَوْ دَخَلُوا فِي جُحْرِ ضَبٍّ لَاتَّبَعْتُمُوهُمْ قُلْنَا يَا رَسُولَ اللَّهِ آلْيَهُودَ وَالنَّصَارَى قَالَ فَمَنْ ؟

Maksudnya: "Kamu akan mengikut jejak langkah umat-umat terdahulu sebelum kamu, sejengkal demi sejengkal, sehasta demi sehasta, sehingga jikalau mereka masuk ke lubang biawak pun kamu akan mengikuti mereka. Sahabat bertanya; Ya Rasulullah! Apakah yahudi dan nasrani yang engkau maksudkan? Nabi صلى الله عليه وسلم menjawab; Siapa lagi kalau bukan mereka". (Hadith riwayat Imam Muslim)

Kembailah kepada fitrah secara keseluruhannya dengan mencontohi baginda صلى الله عليه وسلم dalam segenap kehidupan. Islam tidak hanya diamalkan pada sebahagian kehidupan dan meninggalkan sebahagian yang lain dengan alasan peredaran zaman. Sebahagian umat amat khuatir memikirkan soal ibadah, tetapi meninggalkan hukum jinayah, mengabaikan sistem mu'amalah, melupakan kepentingan sistem kekeluargaan yang bahas dalam bab munakahat.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Mukminin mukminat yang berbahagia sekalian,

Islam juga adalah agama kemenangan. Kemenangan hakiki di dunia dan akhirat. Al-Quran sendiri begitu banyak menyebut tentang kemenangan seperti kalimah Al-Falah yang bermaksud kejayaan serta pecahannya disebut dalam Al-Quran sebanyak 40 kali. Kalimah Al-Fauz yang juga bermaksud kejayaan atau kemenangan serta pecahannya disebut sebanyak 29 kali. Malah umat Islam diseru dan diperingatkan agar melangkah ke mercu kejayaan sekurang-kurangnya 10 kali sehari semalam melalui laungan azan (حي على الفلاح). Hari raya juga disambut dengan melaungkan kalimah kemenangan. Semua ini bukan sebagai penyedap halwa telinga semata-mata tetapi mesti dihayati dalam kehidupan untuk menzahirkan kemenangan untuk agama Allah سبحانه وتعالى.

Bagi mencapai kemenangan, umat Islam mestilah sanggup berjihad yakni bersungguh-sungguh memenangkan Islam. Bersungguh-sungguh bekerja dan beramal demi agama tercinta. Begitulah yang dicontohkan oleh Nabi صلى الله عليه وسلم bersama para sahabat sanggup berkorban  sanggup berkorban apa sahaja menyebarkan dakwah tanpa mengenal erti penat dan lelah. Firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-Maidah Ayat 35:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَابْتَغُوا إِلَيْهِ الْوَسِيلَةَ وَجَاهِدُوا فِي سَبِيلِهِ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿٣٥﴾

Bermaksud: "Wahai orang-orang yang beriman! Bertaqwalah kepaa Allah dan carilah jalan yang boleh menyampaikan kepada -Nya (dengan menjunjung perintah-Nya dan meninggalkan larangan-Nya) dan berjuanglah pada jalan Allah (kerana menegakkan Islam) sampai kamu beroleh kejayaan".

Persediaan kepada kemenangan adalah penguasaan ilmu pengetahuan. Ilmu terbukti telah berjaya mengangkat ketamadunan pelbagai bangsa. Firman Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Al-Mujadalah Ayat 11:

.... يَرْفَعِ اللَّهُ الَّذِينَ آمَنُوا مِنكُمْ وَالَّذِينَ أُوتُوا الْعِلْمَ دَرَجَاتٍ ۚ وَاللَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ خَبِيرٌ ﴿١١﴾

Bermaksud: "... Allah meninggikan darjat orang-orang yang beriman di antara kamu dan (Allah meninggikan) orang-orang yang diberi ilmu pengetahuan agama (dari kalangan kamu) beberapa darjat dan (ingatlah!) Allah amat mendalam pengetahuan-Nya tentang apa yang kamu lakukan".

Alhamdulillah, perkembangan budaya menuntut ilmu akhirat di kalangan umat Islam berkembang dengan sangat baik khususnya di negara kita. Semakin ramai yang mempelajari ilmu agama sehingga menjadi Ustaz, Ustazah juga alim ulamak. Orang awam pula ghairah mengikuti majlis ilmu yang diadakan di televisyen, radio, masjid surau serta pelbagai tempat lain. Namun begitu, perlu dipastikan keshahihan sumber ilmu berkenaan lebih-lebih lagi apabila ilmu itu didapati daripada media-media baru.

Selalin daripada itu, antra kekurangan kita umat Islam, masih belum menguasai ilmu dunia seperti sains dan teknologi, ilmu matematik dan lain-lain. dengan ilmu sains dan teknologi, umat Islam boleh membuat persediaan mencipta teknologi baru setanding yang dicipta barat. Samada teknologi ketenteraan mahupun  teknologi pembuatan. Dengan ilmu-ilmu ini, umat Islam akan mampu membina kecemerlangan dan ketamadunan semula sepertimana yang pernah dikecapi suatu ketika dahulu.

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.

Sidang jamaah yang dikasihi sekalian,

Antara syarat bagi kemenangan adalah persaudaraan dan perpaduan. Dengan persaudaraan dan perpaduan yang dibentuk oleh Nabi صلى الله عليه وسلم, telah terbina sebuah Kerajaan Islam Madinah yang kukuh lagi hebat. Persaudaraan dan perpaduan sememangnya merupakan tuntutan Allah سبحانه وتعالى dalam Surah Ali-Imran Ayat 103:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾ وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا ۗ كَذَ‌ٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ ﴿١٠٣﴾

Maksudnya: "Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (agama Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai dan kenangkanlah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyyah) lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga), demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu Ayat-Ayat keterangan-Nya sampai kamu mendapat petunjuk hidayah-Nya".

Sempena hari kemenangan ini, marilah kita kukuhkan persaudaraan dan perpaduan sesama umat Islam dan hindarkan dari sebarang persengketaan. Kita sebenarnya mempunyai banyak persamaan pada perkara asas berbanding perbezaan pada perkara cabang. Hayatilah kata-kata Syeikh Rashid Redha, "Kita saling membantu pada perkara yang disepakati, berlapang dada pada perkara yang diperselisihkan".

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوْهُ، فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ،
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الْذِي نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِينُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلَا مُضِلَّ لَهُ، وَمَنْ يُضْلِلْ فَلَا هَادِيَ لَهُ. أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  وَنَبِيِّنَا مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ. 
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أًيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، أُوْصِيكُمْ وَنَفْسِي بِتَقْوَى الله حَيْثُ قَالَ اللهُ تَعَالَى فِي كِتَابهِ الْعَزِيْزِ، يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾ [Surah Ali-Imran Ayat 102]

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا ﴿١﴾ [Surah An-Nisa Ayat 1]
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَقُولُوا قَوْلًا سَدِيدًا ﴿٧٠﴾ يُصْلِحْ لَكُمْ أَعْمَالَكُمْ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ ۗ وَمَن يُطِعِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ فَازَ فَوْزًا عَظِيمًا ﴿٧١﴾ [Surah Al-Ahzab Ayat 70 hingga 71]

Sidang jamaah yang rahmati Allah sekalian,

Sempena bulan Syawal yang mulia ini, mimbar ingin berpesan agar kita meneruskan amalan-amalan soleh yang telah kita usahakan sebelum ini di dalam bulan Ramadhan. Solat berjamaah di masjid,  membaca Al-Quran serta tadabbur Ayat-Ayat Allah, berpuasa 6 hari bulan Syawal, bersedekah, memberi makan serta pelbagai amalan kebaikan yang lain. Jadikanlah Ramadhan sebagai pemangkin, Syawal sebagai penerus amalan secara istiqamah.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَات.
اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْفُ عَنِّا وَعَنْ وَالِدِيْنَا وَعَنْ جَمِيْعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَات بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّحِمِينَ. اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ إِيْمَانًا كَامِلاً، وَيَقِيْنًا صَادِقًا، وَلِسَانًا ذَاكِرًا، وَقَلْبًا خَاشِعًا, وَعَمَلًا صَالِحًا مُتَقَبَّلًا. اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ مِنْ كُلِّ بَلِيَّةٍ، وَنَسْأَلُكَ تَمَامَ الْغِنَى عَنِ النَّاسِ. اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْإِمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوْبِنَا، وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوْقَ وَالْعِصْيَنَ، وَجَعَلْنَا مِنْ الرَّشِدِيْنَ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ. وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ، وَالْظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ، وَدَمِّرِ الْكَفَرَةَ أَعْدَآءَ الدِّيْنِ. 
اللَّهُمَّ أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا السُّلْطَانُ نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله وَكَذَلِكَ راج فرمايسوري فيراق دار الرضوان توانكو زَارَ سَالِم. كَمَا نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصْلِحَ أَئِمَّتَنَا وَوُلَاتَ أُمُوْرِنَا، وَاجْعَلْ وِلَايَتَنَا فِيْمَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ.

عِبَادَ الله، اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.
اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ، اللهُ أَكْبَرُ وَلِلَّهِ الْحَمْدُ.
     
Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari simpanan awan Google Drive. Klik sini.

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tambah Keahlian Baharu