bersama kepimpinan ulamak




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Ucapan Ramadhan Al-Mubarak Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Friday, July 31, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 31 JULAI 2015 / 15 SYAWAL 1436H



“PAHLAWAN NEGARA TONGGAK KEKUATAN UMMAH”

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اصْبِرُوا وَصَابِرُوا وَرَابِطُوا وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُفْلِحُونَ ﴿٢٠٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَاعِبَادَ الله، اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Muslimin Yang dirahmati Allah,

Di kesempatan berada pada hari Jumaat dalam bulan Syawal yang mulia ini, saya berpesan kepada diri saya sendiri dan kepada sidang Jumaat sekalian, marilah samasama kita meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguhsungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya.

Mudah-mudahan kita memperoleh keberkatan dan keredhaan serta perlindungan Allah SWT di dunia dan di akhirat. Mimbar pada hari ini akan menyampaikan khutbah bertajuk: “PAHLAWAN NEGARA TONGGAK KEKUATAN UMMAH”.

Muslimin Yang dirahmati Allah,

Setiap tahun negara kita akan menyambut Hari Pahlawan. Sambutan tarikh keramat ini cukup memberi pengertian kepada kita sebagai anak bangsa yang cintakan agama, bangsa dan negara. Pahlawan negara sama ada terdiri daripada warga Angkatan Tentera Malaysia, Polis DiRaja Malaysia dan agensi-agensi keselamatan lain serta individu yang secara bersama mempertahankan keselamatan dan kedaulatan negara. Oleh itu, bersempena dengan sambutan ini, marilah sama-sama kita menghargai jasa dan pengorbanan besar yang antara lain ialah sebagai tonggak kekuatan ummah. Semoga golongan warga yang sanggup berkorban demi mencari keredhaan Allah SWT termasuk ke dalam golongan mereka yang mendapat pujian dan kasih sayang Allah, sebagaimana yang telah dirakamkan di dalam al-Quran melalui firman Allah SWT dalam Surah at-Taubah ayat 111:

إِنَّ اللَّهَ اشْتَرَىٰ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ أَنفُسَهُمْ وَأَمْوَالَهُم بِأَنَّ لَهُمُ الْجَنَّةَ ۚ يُقَاتِلُونَ فِي سَبِيلِ اللَّهِ فَيَقْتُلُونَ وَيُقْتَلُونَ ۖ ... ﴿١١١﴾

Bermaksud:“Sesungguhnya Allah telah membeli daripada orang-orang yang beriman akan jiwa mereka dan harta benda mereka dengan (balasan) bahawa mereka akan beroleh Syurga, (disebabkan) mereka berjuang pada jalan Allah, maka ada antara mereka yang membunuh dan yang terbunuh”. 

Sedarlah, sebagai rakyat di bumi yang berdaulat ini, maka menjadi kewajipan kita memelihara kedaulatan negara daripada segala ancaman samaada dalam bentuk dalaman mahupun luaran. Janganlah ada di kalangan kita yang bersikap mementingkan diri sendiri sehingga keharmonian dan kedaulatan di negara kita terancam, retak dan hancur. Mimbar merasa bimbang, jika ada dalam kalangan kita yang mudah melupakan sejarah hidup dan jasa pahlawan negara ini, segala kesan daripada pengorbanan mereka akan menjadi sia-sia. Kita dapat saksikan pelbagai ancaman yang direncanakan begitu tersusun bagi menghakis kedaulatan negara dan melemahkan kepimpinan. Hal ini jika tidak ditangani dengan baik, boleh menggugat keamanan dan kesejahteraan negara. Justeru, Allah SWT telah memberi peringatan kepada kita melalui firman-Nya di dalam Surah al-An’aam ayat 123:

وَكَذَ‌ٰلِكَ جَعَلْنَا فِي كُلِّ قَرْيَةٍ أَكَابِرَ مُجْرِمِيهَا لِيَمْكُرُوا فِيهَا ۖ وَمَا يَمْكُرُونَ إِلَّا بِأَنفُسِهِمْ وَمَا يَشْعُرُونَ ﴿١٢٣﴾

Maksudnya: “Dan demikianlah Kami adakan dalam tiap-tiap negeri orang besar yang jahat supaya mereka melakukan tipu daya di negeri itu, padahal tiadalah mereka memperdayakan selain dari dirinya sendiri, sedang mereka tidak menyedarinya.”

Muslimin Yang dirahmati Allah,

Berdasarkan kepada sejarah, bagi menjamin kedaulatan negara mereka yang bergelar pahlawan negara telah menunjukkan sikap toleransi yang amat tinggi nilainya dengan menyerahkan sebahagian kuasa serta menerima bangsa lain sebagai warganegara. Sikap toleransi ini telah diiktiraf oleh bangsa lain dengan menyatakan kesyukuran dan terima kasih kepada orang Melayu atas pengorbanan ini. Seorang pemimpin bukan Islam di negara ini pernah berkata: Seperti yang saya nyatakan, saya amat bernasib baik kerana dilahirkan di negara ini. Di manakah anda boleh berjumpa bangsa yang lebih prihatin, bersopan santun dan tertib selain dari bangsa Melayu? Di manakah anda boleh mendapat layanan politik yang amat baik untuk kaum pendatang. Di manakah dalam sejarah dunia? Saya bertanya kepada anda. Ini adalah fakta. Siapakah anda untuk menjaga keselamatan kami? Saya adalah kalangan 10 peratus kaum minoriti disini. Tetapi saya amat gembira di sini.

Namun, pada akhir-akhir ini, terdapat segelintir mereka yang tidak bertanggungjawab dan cinta kepada negara sehingga cuba melakukan huru-hara, menyalakan api permusuhan, melakukan fitnah, sanggup menghina pemimpin dan negara, mengeluarkan kata-kata yang kurang sopan dan sebagainya?. Berdasarkan kepada pemerhatian mimbar yang mulia ini, bahawa semangat pahlawan negara sebagai tonggak kekuatan ummah, sebenarnya telah terhakis pada diri dan jiwa mereka serta dipengaruhi oleh anasir- anasir luar yang cuba menjatuhkan maruah dan martabat pemerintah dan negara ini. Perbuatan sebegini adalah mencerminkan rendahnya akhlak, tidak berintegriti dan tidak bertamadun. Mereka ini diibarat kata pepatah seperti ’Gunting Dalam Lipatan’ yang membahayakan keselamatan rakyat dan negara. Usaha untuk menjatuhkan negara dan mengkhianati pemerintah dan keamanan bukanlah perbuatan mereka yang sayangkan Islam. Berusahalah kita untuk menyedarkan golongan ini dengan penuh hikmah kerana tindakan mereka ini ibarat seperti menyalakan api dalam sekam.

Justeru, mimbar ingin berpesan, janganlah cuba menyemarakkan api perpecahan kerana ia akan menghancurkan sesebuah negara. Ingatlah kepada pepatah orang Melayu: Di mana bumi dipijak, di situ langit dijunjung. Mimbar juga mengingatkan kepada semua pihak janganlah mempertikaikan apa yang telah termaktub di dalam Perlembagaan Persekutuan dan kontrak sosial yang telah dipersetujui bersama sejak kemerdekaan lagi. Percayalah bahawa, dalam semua aspek, umat manusia perlulah membina semangat kepahlawan negara kerana ia menjamin kesejahteraan dan kecintaan rakyat kepada negara. Agama Islam telah menggariskan dengan jelas tentang semangat kepahlawanan ini khususnya berhubung kait dengan kepentingan untuk mempertahankan keselamatan dan maruah negara. Firman Allah SWT di dalam Surah al-Anfal ayat 60:

وَأَعِدُّوا لَهُم مَّا اسْتَطَعْتُم مِّن قُوَّةٍ وَمِن رِّبَاطِ الْخَيْلِ تُرْهِبُونَ بِهِ عَدُوَّ اللَّهِ وَعَدُوَّكُمْ وَآخَرِينَ مِن دُونِهِمْ لَا تَعْلَمُونَهُمُ اللَّهُ يَعْلَمُهُمْ ۚ وَمَا تُنفِقُوا مِن شَيْءٍ فِي سَبِيلِ اللَّهِ يُوَفَّ إِلَيْكُمْ وَأَنتُمْ لَا تُظْلَمُونَ ﴿٦٠﴾

Maksudnya: “Dan sediakanlah untuk menentang mereka (musuh yang menceroboh) segala jenis kekuatan yang dapat kamu sediakan dan daripada pasukan-pasukan berkuda yang lengkap sedia, untuk menggerunkan dengan persediaan itu musuh Allah dan musuh kamu serta musuh-musuh yang lain daripada mereka yang kamu tidak mengetahuinya, sedang Allah mengetahuinya. Dan apa sahaja yang kamu belanjakan pada jalan Allah akan disempurnakan balasannya kepada kamu, dan kamu tidak akan dianiaya”.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ



Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللَّهِ ۚ وَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ ﴿٢٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ. وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَحَبِيبِناَ وَشَفِعِينَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ الْأَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ الْمُرْسَلِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أًيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.

Ayat yang dibacakan tadi dipetik dari surah at-Taubah ayat ke 20 bermaksud:

“Orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar darjatnya di sisi Allah; dan mereka itulah orang yang berjaya.”

Muslimin Yang dirahmati Allah,

Bersempena dengan Sambutan Hari Pahlawan tahun 2015 ini, maka mimbar menyeru, marilah kita memperkukuhkan cinta kepada Allah, dengan ikhlas berjuang menegakkan agama Allah SWT, syariat Allah dan memperbanyakkan amal soleh supaya kita terus kekal menjadi seorang pahlawan negara yang menjadi kekuatan ummah dan dimasukkan dalam golongan yang berjuang fi sabilillah. Teruskanlah perjuangan yang telah ditinggalkan oleh pahlawan negara, agar kesinambungan ini dapat menjamin keamanan dan kesejahteraan sentiasa terpelihara. Ingatlah usaha kita ini merupakan sebahagian daripada jihad yang akan diberi ganjaran syurga oleh Allah SWT di akhirat nanti. Kita berdoa kepada Allah SWT agar mereka yang melakukan perbuatan yang tidak beradab dan bersopan sehingga menghuru-harakan negara, diberi keinsafan dan berteduh di bawah payung keimanan. Kita juga memohon dikekalkan kesinambungan nikmat keamanan dalam kalangan kita, dijauhi segala malapetaka yang boleh menjejaskan usaha membangunkan agama, bangsa dan negara.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ . اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَان نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ وَكَذَلِكَ توانكو زَارَ سَالِم
 رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Friday, July 24, 2015

Khutbah Jumaat - 8 Syawal 1436H / 24 Julai 2015H



BERAMALLAH DI BULAN SYAWAL

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
۞ وَقِيلَ لِلَّذِينَ اتَّقَوْا مَاذَا أَنزَلَ رَبُّكُمْ ۚ قَالُوا خَيْرًا ۗ لِّلَّذِينَ أَحْسَنُوا فِي هَـٰذِهِ الدُّنْيَا حَسَنَةٌ ۚ وَلَدَارُ الْآخِرَةِ خَيْرٌ ۚ وَلَنِعْمَ دَارُ الْمُتَّقِينَ ﴿٣٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ.
عِبَادَ الله، اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Ayat yang dibacakan tadi bermaksud: "Dan ditanya pula kepada orang-orang yang bertakwa: "Apakah yang Tuhan kamu turunkan?" Mereka menjawab: "Kebaikan." Orang-orang yang berbuat kebaikan di dunia ini beroleh balasan yang baik, dan sesungguhnya balasan negeri Akhirat itu lebih baik lagi dan memanglah negeri Akhirat ialah sebaik-baik negeri bagi orang-orang yang bertakwa." (Surah An-Nahl: 30)

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita sama-sama kita meningkatkan ketakwaan kita kepada Allah dengan mengerjakan segala yang disuruh dan meninggalkan apa yang dilarang sebagaimana kita boleh taat kepada perintah Allah sepanjang bulan Ramadhan  yang lalu. Mudah-mudahan kita mendapat rahmat dan kasih sayang Allah SWT. Sudah lapan hari Ramadhan meninggalkan kita. Pada tahun hadapan kita belum pasti akan bertemu dengan Ramadhan lagi, mendapat segala fadhilat dan keistimewaannya. Barangkali Allah memanggil kita terlebih dahulu. Kita jua tidak tahu dan tidak pasti apakah ibadah kita sepanjang bulan Ramadhan yang lalu diterima oleh Allah atau tidak. Ketidak pastian inilah yang menyebabkan sebahagian salafus soleh berdoa selama enam bulan sejak Syawal hingga Rabiul Akhir agar ibadahnya selama bulan Ramadhan diterima, lalu dari Rabiul Akhir hingga Syaaban berdoa agar dipertemukan semula dengan bulan Ramadhan tahun berikutnya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Syawal bererti peningkatan. Oleh kerana yang demikian, seharusnya setelah berlalunya Ramadhan, diharapkan kita dapat mencapai darjat ketakwaan iaitu menjadi golongan muttaqin. Semoga Syawal meningkatkan kualiti diri dan ibadah kita. Ini kerana kemuliaan seseorang hamba Allah itu bergantung kepada ketakwaannya.

Firman Allah dalam Surah Al-Hujurat Ayat 13:

...إِنَّ أَكْرَمَكُمْ عِندَ اللَّهِ أَتْقَاكُمْ ۚ ... ﴿١٣﴾

Bermaksud: "Sesungguhnya orang yang paling mulia di antara kamu ialah orang yang paling bertakwa."

Hadirin Jamaah yang dirahmati Allah,

Sebaliknya, apa yang kita lihat dalam masyarakat kita, Syawal menjadi bulan penurunan. Penurunan amal ibadah dan penurunan kualiti diri. Di antara petunjuk yang paling jelas adalah perayaan Eidul Fitri disambut dengan perkara-perkara yang melalaikan seperti muzik, tari menari, tayangan filem-filem di kaca televisyen dan tempat-tempat hiburan dibuka semula.Manakala sifat-sifat buruk seperti pembaziran, umpat mengumpat, fitnah memfitnah, kemarahan, keegoan kembali menjadi budaya serta berbagai maksiat yang dilakukan yang mana walaupun di bulan Ramadhan yang lalu segalanya telah ditinggalkan. Begitu juga masjid-masjid dan surau-surau menjadi sepi dari jamaah dan tadarus Al-Quran. Sedangkan ini semua berlawanan dengan semangat bulan Syawal yang dianjurkan oleh Islam untuk meningkatkan kualiti diri dan amal ibadah.

Hadirin Jumaat yang dirahmatiAllah,

Keadaan ini menunjukkan kepada kita, bahawa puasa orang yang demikian tidak berhasil membawa seseorang kepada darjat ketakwaan. Oleh yang demikian, ibadah yang berterusan atau istiqamah sahajalah akan menyelamatkan kita daripada bala Allah. Firman Allah dalam Surah Hud Ayat 112:

فَاسْتَقِمْ كَمَا أُمِرْتَ وَمَن تَابَ مَعَكَ وَلَا تَطْغَوْا ۚ إِنَّهُ بِمَا تَعْمَلُونَ بَصِيرٌ ﴿١١٢﴾

Bermaksud: "Maka istiqamahlah kamu, sebagaimana diperintahkan kepadamu dan juga orang yang telah bertaubat. Janganlah kamu melampaui batas. Sesungguhnya Dia Maha Melihat apa yang kamu kerjakan."

Rasulullah SAW juga bersabda dalam hadisnya:

عَنْ عَائِشَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهَا أَنَّهَا قَالَتْ سُئِلَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَيُّ الْأَعْمَالِ أَحَبُّ إِلَى اللَّهِ قَالَ أَدْوَمُهَا وَإِنْ قَلَّ

Daripada 'Aisyah RA, bahawa beliau  berkata: Nabi SAW ditanya yang manakah amalan yang paling dicintai Allah. Baginda SAW bersabda: Amalan yang berterusan walaupun sedikit. (HR Imam Al-Bukhari)

Maka amalan yang biasa kita lakukan di bulan Ramadhan, hendaklah diteruskan dalam bulan Syawal dan bulan-bulan yang lain. Semua amal ibadah seperti membaca Al-Quran, solat malam seperti sunat Tahajjud dan Witir begitu juga infaq dan sedekah janganlah ditinggalkan. Begitu juga nilai keimanan dan keikhlasan mestilah dipertahankan.

Sidang Jumaat yang dirahmatiAllah,

Walaupun tidak banyak amalan khusus di bulan Syawal dibandingkan bulan-bulan yang lain, tetapi Allah telah memberikan kesempatan dan peluang kepada kita iaitu ibadah khusus puasa dalam bulan Syawal. Ibadah puasa Syawal ini juga dapat mengubat rindu kita kepada bulan Ramadhan dan seterusnya merupakan satu cara meningkatkan kualiti diri kita dalam bulan Syawal. Manakala keistimewaan puasa sunat ini adalah, kita diberi ganjaran dengan pahala satu tahun jika kita mengerjakan puasa enam hari di bulan ini setelah sebulan penuh kita berpuasa Ramadhan.

Al-Imam Muslim meriwayatkan hadis yang berbunyi:

عَنْ أَبِي أَيُّوبَ الْأَنْصَارِيِّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّهُ حَدَّثَهُ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Daripada Abu Ayub Al-Anshari RA bahawa beliau menceritakan bahawa Rasulullah SAW bersabda: Barangsiapa yang berpuasa di bulan Ramadhan, kemudian mengikutinya dengan enam hari di bulan Syawal, maka ia seperti berpuasa setahun.

Hadirin yang dirahmati Allah,

Menurut Syed Sabiq di dalam kitabnya Fiqh As-Sunnah, menurut pendapat para ulamak, puasa Syawal boleh dilakukan secara berturutan dan boleh juga tidak berturutan.Dan tidak ada keutamaan cara pertama dari cara kedua. Maka bagi kita yang belum memulakan puasa sunat Syawal, kita masih ada kesempatan untuk mengerjakannya. Jangan kita bertangguh-tangguh hingga sampai ke hari terakhir bulan Syawal, rupa-rupanya kita masih belum menyelesaikan puasa tersebut. Namun begitu kita tidak boleh berpuasa khusus di hari Jumaat tanpa mengiringinya dengan turut berpuasa di hari Khamis atau Sabtu kerana adanya larangan Rasulullah daripada berbuat demikian.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sebenarnya Syawal pernah menjadi bulan perjuangan umat Islam bagi menentukan Agama Allah ditegakkan. Pada bulan Syawal berlakunya perang Ahzab atau Khandak yang berlaku pada tahun ke 5 Hujrah. Dalam peperangan tersebut gabungan tentera kuffar bersekutu telah menyerang orang Islam. Dengan kebijaksanaan strategi Islam dan pertolongan Allah maka Islam dapat menewaskan tentera bersekutu kuffar.

Namun dunia hari ini sudah tidak lagi melihat Ramadhan dan Syawal sebagai bulan karomah bagi umat Islam.Mereka tidak pernah mengambil kira di bulan apakah mereka mahu mengganyang umat Islam lantaran kita seolah-olahnya sudah tidak lagi mampu berbuat apa-apa. Namun yakinlah apabila umat Islam dapat bersatu, mengukuhkan persaudaraan Islam dan kembali kepada ajaran Islam yang syumul, masa depan Islam pasti akan gemilang, umat Islam pasti akan cemerlang.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ.
يَاعِبَادَ الله، اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Para jamaah yang dirahmati Allah,

Allah menyatakan Ayat yang dibacakan tadi bermaksud: "Sesungguhnya orang-orang yang mengatakan: "Tuhan kami adalah Allah." Kemudian mereka istiqamah, maka malaikat akan turun kepada mereka dengan mengatakan: "Janganlah kamu takut dan janganlah merasa sedih; dan gembirakanlah mereka dengan Syurga yang telah dijanjikan Allah kepadamu." (Surah Fusshilat: 30)

Muslimin yang dirahmati Allah,

Hari demi hari, masa berlalu begitu pantas. Masa berlalu tanpa menunggu kita. Bayi yang baru lahir suatu ketika dahulu sekarang ini mungkin sudah menjadi tokoh dalam masyarakat. Kita yang hidup pada saat ini, suatu masa nanti akan terpahat dalam sejarah. Tahun demi tahun berlalu tanpa kita sedari. Persoalan yang berlegar di benak mukminin, mana satukah Ramadhan yang dilalui sepanjang hidupnya yang menjadi sebab pengampunan dosa. Ya Allah! Ampunilah kesilapan dan kesalahan kami samada yang sedar atau tidak. Kasihanilah kami dengan rahmat dan kasih sayang-Mu.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ . اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَان نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ وَكَذَلِكَ توانكو زَارَ سَالِم
 رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Thursday, July 16, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 17 JULAI 2015/1 SYAWAL 1436



TAKBIR SYAWAL: SATU KEMENANGAN

Khutbah Pertama


الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
وَنَفْسٍ وَمَا سَوَّاهَا ﴿٧﴾ فَأَلْهَمَهَا فُجُورَهَا وَتَقْوَاهَا ﴿٨﴾ قَدْ أَفْلَحَ مَن زَكَّاهَا ﴿٩﴾ وَقَدْ خَابَ مَن دَسَّاهَا ﴿١٠﴾
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أًجْمَعِينَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أًيُّهَا الْمُؤْمِنُونَ، اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيّايَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Ayat tadi bermaksud:

Demi diri manusia dan yang menyempurnakan kejadiannya (dengan kelengkapan yang sesuai dengan keadaannya); serta mengilhamkannya (untuk mengenal) jalan yang membawanya kepada kejahatan, dan yang membawanya kepada takwa. Sesungguhnya berjayalah orang yang menjadikan dirinya yang sedia bersih - bertambah-tambah bersih (dengan iman dan amal kebajikan), dan sesungguhnya hampalah orang yang menjadikan dirinya - yang sedia bersih - itu susut dan terbenam kebersihannya (dengan sebab kekotoran maksiat).

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Kita baru sahaja melalui tarbiyah Ramadhan yang merupakan suatu proses dalam melahirkan hamba Allah yang bertakwa. Antara ciri hamba Allah yang bertakwa sebagaimana yang disebut oleh Ibnu Mas'ud ialah sentiasa mentaati Allah dan tidak mengingkari perintahnya termasuk ketikamenyambut hari raya. Tanda taat marilah kita penuhi hari raya kita dengan amal ibadah disamping menjauhi larangan Allah seperti membuka aurat, pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan, hiburan melampau dan sebagainya. Ingatlah bahawa kita bukan mahu menyambut hari raya di dunia sahaja sebaliknya apa yang lebih kita idamkan ialah menyambut hari raya di dalam Syurga Allah di Akhirat nanti.

Sidang Jumaat yang dikasihi,

Gema takbir membesarkan Allah dan tahmid memuji Allaj yang berkumandang di setiap kali tibanya hari raya mestilah meresap ke dalam hati sanubari bukan setakat disebut di mulut sahaja. Pastikan laungan hari raya itu dijadikan ikrar taat setia kepada Allah dalam setiap tindak tanduk kita termasuk menyambut hari raya yang merupakan hari gembira. Nikmat hari raya ini mesti digunakan untuk merapatkan lagi hubungan kekeluargaan dan silaturrahim sesama kita. Hubungan ini semakin renggang walaupun kemudahan perhubungan dan sistem maklumat semakin canggih. Masing-masing sibuk dengan urusan masing-masing sehingga suasana kasih sayang terabai yang memberi kesan bukan sahaja dalam keluarga malah melarat kepada masyarakat sekitar.

Renungilah sepotong hadis yang diriwayatkan oleh Imam Al-Bukhari dan Muslim:

مَنْ أَحَبَّ أَنْ يُبْسَطَ لَهُ فِي رِزْقِهِ وَيُنْسَأَ لَهُ فِي أَثَرِهِ فَلْيَصِلْ رَحِمَهُ

Bermaksud: "Sesiapa yang mahu diluaskan rezekinya dan dipanjangkan umurnya maka hendaklah dia menghubungkan silaturrahim."

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Persefahaman adalah roh kekuatan Islam kerana ia mewujudkan perasaan kasih sayang, persaudaraan, kedamaian dalam hubungan kekeluargaan dan masyarakat serta saling bantu membantu di antar satu sama lain. Ia juga merupakan nikmat yang dapat mengeratkan lagi hubungan sesama manusia dan dapat menghimpunkan perasaan serta semangat sehati sejiwa untuk kita sama-sama berganding bahu bagi memakmurkan sesebuah masyarakat dan negara. Rasulullah SAW bersabda:

وَالَّذِي نَفْسِى بِيَدِهِ لَا تَدْخُلُونَ الْجَنَّةَ حَتَّى تُؤْمِنُوا وَلَا تُؤْمِنُوا حَتَّى تَحَابُّوا أَوَلَا أَدُلُّكُمْ عَلَى شَيْءٍ إِذَا فَعَلْتُمُوهُ تَحَابَبْتُمْ أَفْشُوا السَّلَامَ بَيْنَكُمْ

Bermaksud: "Dan demi nyawaku dalam genggaman-Nya, kamu tidak akan masuk Syurga sehingga kamu beriman sepenuhnya dan kamu tidak beriman sehingga kamu sayang menyayangi antara kamu, Apakah kamu suka aku tunjukkan sesuatu yang mana jika kamu membuatnya nescaya kamu akan berkasih sayang, ia adalah memberi salam di kalangan kamu." (HR Muslim)

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Saat kita sedang bergembira menyambut lebaran, kita perlu insaf dan sedar bahawa terdapat saudara mara, kaum kerabat, jiran, sahabat kenalan dan saudara seagama kita yang menyambutnya dalamkeadaan sukar, bersendirian, dhaif dan sebagainya. Mereka ini terdiri daripada orang miskin, anak-anak yang terbiar dan mereka yang berada di pusat-pusat serenti, penjara, rumah orang tua, anak yatim, rumah kebajikan dan sebagainya. Marilah sama-sama kita hidupkan amalan ziarah menziarahi dalam kehidupan kita bukan sahaja dalam musim perayaan bahkan sepanjang kehidupan kita, mudah mudahan subur persaudaraan Islam dan kasih sayang di antara kita. Mengakhiri khutbah hari ini, marilah sama-sama kita menghayati Firman Allah dalam Surah Al-Hujurat Ayat 10:

إِنَّمَا الْمُؤْمِنُونَ إِخْوَةٌ فَأَصْلِحُوا بَيْنَ أَخَوَيْكُمْ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ لَعَلَّكُمْ تُرْحَمُونَ ﴿١٠﴾

Bermaksud: "Sebenarnya orang yang beriman itu bersaudara maka damaikanlah di antara dua saudara kamu itu; dan bertakwalah kepada Allah agar kamu dirahmati."

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ



Khutbah Kedua


الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ:
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ
أَشْهَدُ أَنْ لآ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيرٌ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلىَ سَيِّدِنَا وَحَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَقُدْوَتِنَا مُحَمَّدٍ أَشْرَفِ الْأَنْبِيَاءِ وَالْمُرْسَلِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا أَيُّهَا الْمُسْلِمُونَ، اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ. 

Sidang Jumaat yang dirahmatiAllah,

Marilah pada hari yang penuh bahagia ini kita melafazkan rasa kesyukuran di atas nikmat Iman dan Islam yang dikurniakan oleh Allah. Justeru jihad melawan hawa nafsu ini perlulah diteruskan pula di bulan Syawal ini dengan melakukan puasa enam yang mana pahalanya menyamai dengan puasa sepanjang tahun. Puasa ini boleh dilakukan berturut-turut atau berselang. Sabda Rasulullah SAW dalam hadisnya:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ

Bermaksud: "Barangsiapa yang berpuasa pada bulan Ramadhan, dan kemudia diikuti dengan puasa enam hari pada bulan Syawal, maka seolah-olah dia telah berpuasa selama setahun." (HR Muslim)

Mudah-mudahan segala amalan kita sepanjang Ramadhan diterima, rezeki bertambah, umur dipanjangkan Allah dan kasih sayang di kalangan umat Islam dapat diperkukukan.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ . اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَان نَزْرِين معزالدين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن محب الدين شاه المغفورله بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ وَكَذَلِكَ توانكو زَارَ سَالِم
 رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


KHUTBAH 'EIDUL FITRI 1436H / JULAI 2015M



Khutbah Hari Raya Aidil Fitri 1436 Hijrah Dewan Ulamak PAS Perak

“KESYUMULAN ISLAM”

Khutbah Pertama

ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ،
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ،
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ
 ٱللَّهُ  أَكْبَرُ كَبِيرًا، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيرًا، وَسُبْحَانَ اللهِ بُكْرَةً وَأَصِيلًا.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَنزَلَ عَلَىٰ عَبْدِهِ الْكِتَابَ وَلَمْ يَجْعَل لَّهُ عِوَجًا  
أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ، لَهُ الْمُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَيُحْيِيْ وَيُمِيتُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرِ.
وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ ،
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمَ وَبَرِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ نَّبِيِّ الرَّحْمَةِ ، وَشَفِيعِ الْاُمَّةِ ، وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَمَنْ تَبِعَهُ وَنَصَرَهُ وَوَالَاهُ. أَمَّا بَعْدُ.
فَيَا عِبَادَ ٱللَّهُ! اِتَّقُواْ ٱللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ ، وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ.

Firman Allah dalam Ayat 208 Surah Al-Baqarah:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا ادْخُلُوا فِي السِّلْمِ كَافَّةً وَلَا تَتَّبِعُوا خُطُوَاتِ الشَّيْطَانِ ۚ إِنَّهُ لَكُمْ عَدُوٌّ مُّبِينٌ ﴿٢٠٨﴾

Muslimin Muslimat yang diberkati Allah,

Saya berpesan kepada sidang jamaah sekalian apatah lagi diri saya sendiri, marilah kita sama-sama bertakwa kepada Allah dengan sebenar-benar takwa. Ketahuilah bahawa sesungguhnya tidak ada sesuatu pun yang lebih tinggi nilainya di sisi Allah selalin daripada ketakwaan seorang hamba kepada-Nya. Mudah-mudahan kita akan beroleh kebahagiaan di dunia mahupun di Akhirat.

Muslimin Muslimat yang diberkati Allah,

Kedatangan ‘Eidil Fitri untuk sekian kalinya disambut dengan gema takbir dan tahmid membesar dan memuji Allah oleh seluruh umat Islam sedunia tidak kira pangkat ataupun harta, tidak kira darjat ataupun usia, tidak kira bangsa atau negara. Ucapan kalimah ini dilaungkan penuh semangat sebagai tanda kemenangan gemilang sebagaimana yang pernah dilakukan oleh Rasulullah SAW dan para sahabat selepas berjaya menewaskan musuh dalam peperangan Badar, peperangan Ahzab, pembukaan Kota Makkah dan beberapa siri peperangan yang lain dalam memastikan Islam menjadi agama yang memerintah bukannya agama yang diperintah. Laungan yang penuh semangat itu mesti diteruskan oleh kita sebagai tanda syukur kepada Allah di atas nikmat berhari raya dan anugerah nikmat Islam yang dapat dikecapi hasil daripada perjuangan umat terdahulu yang sanggup mengorbankan masa, harta malah nyawa mereka semata-matauntuk memastikan Islam tersebar serata dunia. Kalimah kemenangan ini juga dilaungkan sempena kemenangan melawan nafsu dengan berpuasa sebulan Ramadhan dan juga melawan kasih kita terhadap harta dengan mengeluarkan zakat.

Kedatangan Syawal menandakan berlalunya ramadhan bulan yang penuh rahmat dan pengampunan dosa. Entah kita dapat menyambut lagi kedatangan Ramadhan akan datang ataupun tidak hanya Allah yang Maha Mengetahui. Perasaan sedih dan sayu yang menyelubungi diri dengan pemergian Ramadhan bersama Lailatul Qadar tidak dapat mengubah segalanya melainkan diri kita dapat berubah ke arah yang terbaik dari segi ibadah dan akhlak. Janganlah pula proses tarbiyah akan terhenti dengan berlalunya Ramadhan kerana kita tidak mahu menjadi umat yang celaka iaitu umat yang hari ini lebih buruk daripada hari semalam dan hari esok bertambah buruk daripada hari ini. Pastikan kita menjadi umat yang terbaik iaitu umat yang hari ini lebih baik daripada semalam dan hari esok lebih baik daripada hari ini dari segi ibadah, akhlak dan sebagainya.

ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Gema takbir dan tahmid bagi menandakan kemenangan tidak akan cukup sekadar dengan hanya berjaya mendirikan ibadah fardhu sahaja sperti solat, puasa, zakat, haji dan lain-lain sedangkan kita tidak pernah diberi peluang untuk merasai betapa nikmatnya keadilan perundangan Islam, untungnya menggunkan sistem ekonomi Islam dan terjaminnya hak orang Islam dan bukan Islam di bawah naungan perlembagaan negara Islam. Kehebatan sistem Islam diakui oleh kuasa besar barat apabila selepas berlakunya peperangan dunia kedua mereka menggunakan Al-Quran dalam mencari jalan penyelesaian ke arah mentadbir negara tetapi dalam masa yang sama mereka juga berusaha untuk menjauhkan Al-Quran daripada dilaksanakan hukunya oleh umat Islam.

Bermula daripada penjajahan sehingga kini, kita hanya mampu melihat sistem Islam di dalam kitab-kitab feqah sahaja tanpa mampu dilihat ia terlaksana di atas bumi yang nyata walaupun kegagalan demi kegagalan perundangan berdasarkan ideologi dan sistem ciptaan manusia dalam menyelesaikan pelbagai masalah sosial terutama yang semakin berat seperti penagihan dadah, kecurian, perzinaan, perkosaan, rasuah, pecah amanah namun para pemimpin lebih rela mencari sistem yang rapuh dab reput seperti sarang labah-labah daripada memberi peluang kepada Islam untuk dilaksanakan. Benarlah Firman Allah dalam ayat 41 Surah Al-‘Ankabut:

مَثَلُ الَّذِينَ اتَّخَذُوا مِن دُونِ اللَّهِ أَوْلِيَاءَ كَمَثَلِ الْعَنكَبُوتِ اتَّخَذَتْ بَيْتًا ۖ وَإِنَّ أَوْهَنَ الْبُيُوتِ لَبَيْتُ الْعَنكَبُوتِ ۖ لَوْ كَانُوا يَعْلَمُونَ ﴿٤١﴾

Maksudnya: “Perumpamaan orang-orang yang mengambil pelindung selain daripada Allah seperti labah-labah yang membuat rumah dan sesungguhnya rumah yang paling lemah ialah rumah labah-labah jika mereka mengetahui.”

Muslimin Muslimat yang diberkati Allah,

Gema takbir dan tahmid yang berkumandang ini juga menunjukkan bahawa kita begitu menginginkan agar kebajikan, kepentingan serta kekayaan hasil pendapatan negara dapat diagihkan secara menyeluruh bukannya berkisar di kalangan sesetengah golongan sahaja. Ingatlah kata Khalifah Umar bin Abdul Aziz bahawa jika pemimpin kaya maka rakyat akan miskin tetapi jika pemimpin miskin maka rakyat akan kaya. Suatu peristiwa untuk renungan bersama di mana ketika Damsyik dan Syria diancam serangan tentera TarTar maka pemerintah memutuskan untuk mengenakan cukai tambahan ke atas rakyat bagi membiayai peperangan. Di tengah keresahan rakyat yang tidakmampu membayar cukai itu maka tampillah Syeikh ‘Izzuddin Abdul Salam yang terkenal dengan gelaran Sultan Ulamak menentang perkara itu dan meminta agar dijual terlebih dahulu kesemua barangan mewah milik pemerintah dan milik peribadi kaki tangan pemerintah sehingga tidak ada lagi perbezaan antara pemerintah dan rakyat. Sesudah itu barulah boleh dikutip cukai jika kewangan masih tidak mencukupi untuk membiayai peperangan itu. Inilah keindahan dan keadilan Islam yang menekankan susah dan senangnya sesebuah negara merupakan tanggungjawab bersama antara pemimpin dan rakyat bukannya ketika negara senang hanya sesetengah golongan yang menikmatinya tetapi apabila ditimpa kesusahan maka hanya rakyat yang menanggungnya.

Dalam memastikan keharmonian dan kemajuan yang stabil antara kebendaan dan kerohanian maka kerjasama antara pemimpin dan ulamak amatlah penting kerana mereka menjadi tunjang utama keutuhan negara. Jika rosak pemimpin maka akan binasalah negara, begitu juga apabila rosaknya ulamak maka akan huru-haralah negara. Oleh itu pemimpin mesti bersifat terbuka apabila ditegur kerana tersalah dan ulamak pula mesti berani dalam memberi nasihat. Jangan pula pemimpin terpedaya dengan kata-kata ulamak dunia yang mengampu di mana peringatan mengenainya pernah dicatat dalam Qanun Acheh Darussalam oleh Sultan Iskandar Muda Mahkota Alam seorang pemerintah Kesultanan Melayu Islam Acheh di mana antara katanya: “Dan hendaklah raja-raja itu menjauhkan diri daripada bersahabat dengan ulamak jahat dan ulamak jahil dan ulamak tamak iaitu ulamak yang suka memuji raja dan perbuatannya mengharap keredhaan raja. Maka ulamak itu tamak, yakni tamak kepada dunia. Maka ulamak itulah yang membuat negeri huru-hara dan memecah belahkan rakyat seperti Dajjal.”

ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمْدُ

Kita begitu mengharapkan agar laungan tahmid tanda kesyukuran dan takbir tanda membesarkan Allah ini bukan hanya disebut di bibir sahaja tetapi inshaAllah ia turut memberi kesan kepada hati dan kelakuan kita dalam menyatakan kesungguhan dan keyakinan kepada seluruh ajaran Islam dari segi ibadah, perundangan, perlembagaan dan cara hidup Islam. Kalimah suci yang dilaungkan secara satu suara dan satu nada ini melambangkan erti perpaduan di mana kita umat Islam mesti berdiri dan bergerak seiring sekata sehati sejiwa dalam memastikan keharmonian sejagat. Kejayaan Rasulullah SAW menyatukan umat arab dan bukan arab seperti Bilal bin Rabah dari Afrika, Suhaib dari Rom Sulaiman dari Farsi dan lain-lain dengan Islam membuktikan Islam lah jalan terbaik untuk menyatukan seluruh umat manusia. Keadilan dan kehebatan perlembagaan serta perundangan Islam pernah dirasa oleh masyarakat cina, india dan melayu ketika Islam menguasai negara-negara ini selama beratus tahun.

Oleh itu jika kita satukan semua bangsa di negara ini dengan semangat kebangsaan maka adalah merbahaya kerana setiap bangsa akan menjaga kepentingan dan menuntut hak masing-masing sebagai warganegara. Setiap bangsa samada melayu, cina, india akan bersaing sesama mereka dalam mencari kuasa politik, ekonomi di mana bangsa yang berjaya menguasai perkara tersebut akan berjaya menguasai bangsa lain. Jumlah umat Islam makin bertambah, tetapi pada hakikatnya tidak berperanan sebagai seorang muslim ditambah lagi tipisnya pegangan agama maka kedudukan kita berdasarkan bangsa semakin lemah. Sebelum terlambat maka yakinlah kita bahawa dengan mejadikan Islam sebagai asas perpaduan maka kita akan aman di mana Islam boleh dianuti semua bangsa. Manakala orang bukan Islam yang tidak mahumemeluk Islam turut dapat merasai keadilan dan keindahan Islam di mana perkara ini tidak terdapat dalam agama mereka. Dengan ini lama kelamaan mereka juga akan tertarik kepada Islam samada mereka memeluk Islam ataupun sekurang-kurangnya mereka tidak melawan Islamsetelah merasai keindahan Islam sebenar. Ingatlah bahawa kita bangsa melayu dimuliakan oleh Allah dengan Islam dan bangsa melayu akan hina kerana meninggalkan cara hidup Islam. Firman Allah dalam Ayat 103 Surah Ali-Imran:

وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلَا تَفَرَّقُوا ۚ وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنتُمْ عَلَىٰ شَفَا حُفْرَةٍ مِّنَ النَّارِ فَأَنقَذَكُم مِّنْهَا ۗ كَذَ‌ٰلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ ﴿١٠٣﴾

Maksudnya: “Dan berpegang teguhlah sekalian kamu dengan tali (agama) Allah,dan janganlah kamu bercerai berai, dan ingatlah nikmat Allah kepadamu ketika kamu dahulu (masa jahiliyyah) bermusuhan maka Allah menyatukan hatimu lalu jadilah kamu bersaudara. Dan kamu telah berada di tepi jurang neraja lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya kepadamu agar kamu mendapat petunjuk.”

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بِالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ، أَقُولُ قَوْلِى هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ. 



Khutbah Kedua

ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ،
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ،
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمدِ.
الْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِي أَرْسَلَ رَسُولَهُ بِالْهُدَىٰ وَدِينِ الْحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّينِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ الْمُشْرِكُونَ
أَشْهَدُ أَنْ لَاإِلهَ إِلا اللهُ وَحْدَهُ لَا شَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنْ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلَى حَبِيبِنَا وَشَفِيعِنَا وَزُخْرِنَا وَقُدْوَتِنَا وَأُسْوَتِنَا مُحَمَّدٍ إِمَامِ الْمُتَّقِينَ وَقَائِدِ الدُّعِاةِ الْمُجَاهِدِينَ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَبِهِ وَمَنْ سَارَ عَلَى نَهْجِهِ وَجَاهَدَ جِهَادَهُ  إِلَى يَوْمِ الدِّينِ. أَمَّا بَعْدُ،
فَيَا عِبَادَ اللهِ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّاىَ بِتَقْوَى اللهِ وَطَاعَتِهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقوْنَ. وَتَزَوَّدُوْا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَى. 

Firman Allah Ta’ala dalam Ayat 134 Surah Ali-Imran:

الَّذِينَ يُنفِقُونَ فِي السَّرَّاءِ وَالضَّرَّاءِ وَالْكَاظِمِينَ الْغَيْظَ وَالْعَافِينَ عَنِ النَّاسِ ۗ وَاللَّهُ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ ﴿١٣٤﴾

Maksudnya: “Orang-orang yang menafkahkan hartanya baik di masa senang mahupun susah, dan orang-orang yang menahan kemarahan dan memaafkan kesalahan orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebaikan.”

Muslimin Muslimat yang dirahmati Allah,

Sebelum kita beredar keluar dari rumah Allah yang mulia ini, ayuh sama-sama kita mendengar beberapa pesanan yang akan disampaikan oleh khatib:

Pertama: Dalam kegembiraan dan keseronokan menyambut hari raya janganlah kita melupakan kepada mereka yang memerlukan bantuan. Ingatlah kepada kebajikan anak-anak yatim, fakir miskin yang berada di sekeliling kita. Juga tidak lupa kepada saudara seIslam kita yang terpaksa menyambut hari raya di celah-celah kezaliman dan penindasan musuh Allah seperti umat Islam di Palestin, Syria, Mesir, Rohingya, dan sebagainya.

Tanpa ingatan kepada mereka yang berada di dalam kesusahan maka seorang itu sanggup melupakan tanggungjawabnya terhadap ahli keluarga, seseorang sanggup mencari jalan untuk menjatuhkan kawannya sendiri demi menjaga kedudukannya dan seorang pemimpin sanggup memerah seluruh keringat rakyatnya demi mencapai kesenangan peribadi serta mengkhianati amanah Allah terhadap rakyat jelata.

Kedua: Dalam kemeriahan hari raya janganlah kita lupa kepada batas-batas agama yang wajib dijaga seperti pergaulan bebas antara lelaki dan perempuan, pendedahan aurat, hiburan yang melalaikan. Jangan kita samakan hari raya kita dengan sambutan Krismas oleh penganut kristian dan jangan kita cemarkan kemuliaan hari raya dengan majlis maksiat sebagaimana yang biasa dilakukan oleh mereka yang menyambut sambutan tahun baru yang dipenuhi dengan maksiat bagaikan berseronok menyambut pembebasan Iblis dan Syaitan daripada dibelenggu sepanjang Ramadhan yang baru lalu.

Ketiga: Di samping itu rebutlah juga peluang untuk menambahkan saham Akhirat dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal bagi menyahut sabda Rasulullah SAW:

مَنْ صَامَ رَمَضَانَ ثُمَّ أَتْبَعَهُ سِتًّا مِنْ شَوَّالٍ كَانَ كَصِيَامِ الدَّهْرِ (رواه مسلم)

Maksudnya: “Sesiapa yang telah berpuasa fardhu Ramadhan kemudian diikuti pula dengan berpuasa enam hari di bulan Syawal maka adalah pahalanya seperti dia berpuasa sepanjang tahun.”

Keempat: Islam amat menitik beratkan soal ekonomi. Islam menganjurkan pencarian harta yang halal yang menjadi asas tunjang dalam perbahasan lima kewajipan yang mesti diraikan bagi seorang Islam di dalam maqasid syariah. Antaranya kewajipan menjaga harta serta galakan mengumpul harta halal dan bersih serta mengurusdan menggunakan harta tersebut ke jalan kebaikan yang memberi manfaat kepada diri serta orang lain. Dewasa ini pengurusan ekonomi bagi sebahagian individu semakin parah, terutamanya dari kalangan umat Islam akibat kesilapan mengurus harta. Menurut statistik pada bulan Jun 2015, hampir seratus sepuluh ribu orang telah diisytihar muflis antara lingkungan umur 35 hingga 44 tahun.

Justeru marilah sama-sama kita berdoa kepada Allah memohon kepada-Nya dengan penuh khusyuk dan tawadhuk agar dikurniakan keimanan yang kuat dan mantap dan ditetapkan pendirian kita dalam mengamalkan tuntutan Islam khususnya sebelas bulan kehadapan yang akan datang ini, mudah-mudahan kita mendapat keredhaan Allah di dunia mahupun di Akhirat kelak.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَالْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ الْأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالْأَمْوَاتِ.
اللَّهُمَّ إِنَّكَ عَفُوٌّ كَرِيمٌ تُحِبُّ الْعَفْوَ فَاعْف عَنَّا وَعَنْ وَالِدِينَا وَعَنْ جَمِيعِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ بِرَحْمَتِكَ يَا أَرْحَمَ الرَّحِمِينَ.
اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ إِيْمَانًا كَامِلاً ، وَيَقِيْنًا صَادِقًا وَلِسَنًا ذَاكِرًا وَقَلْبًا خَاشِعًا وَعَمَلًا صَالِحًا مُتَقَبَّلًا.
اللَّهُمَّ إِنَّا نَسْأَلُكَ الْعَافِيَةَ مِنْ كُلِّ بَلِيَّةٍ وَنَسْأَلُكَ تَمَامَ الْغِنَى عَنِ النَّاسِ. اللَّهُمَّ حَبِّبْ إِلَيْنَا الْإِيمَانَ وَزَيِّنْهُ فِي قُلُوبِنَا وَكَرِّهْ إِلَيْنَا الْكُفْرَ وَالْفُسُوقَ وَالْعِصْيَانَ وَاجْعَلْنَا مِنَ الرَّشِدِينَ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الْإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، وَأَذِلَّ الشِّرْكَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ، وَالنِّفَاقَ وَالْمُنَافِقِيْنَ وَالظُّلْمَ وَالظَّالِمِيْنَ ، وَدَمِّرِ الْكَفَرَةَ أَعْدَآءَكَ  أَعْدَآءَ الدِّينِ.
اللَّهُمَّ أَصْلِحْ سُلْطَانَنَا السُّلْطَان نَزْرِين مُعِزُّالدِّينِ شاه ابْنِ الْمَرْحُوم سُلْطَان أَزْلَن مُحِبُّ الدِّين شاه الْمَغْفُورُلَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ وَكَذَلِكَ راج فرميسوري فيراق دار الرضوان توانكو زَارَ سَالِم، كَمَا نَسْأَلُكَ اللَّهُمَّ أَنْ تُصْلِحَ أَئِمَّتَنَا وَوُلَاتَ أُمُورِنَا، وَاجْعَلْ وِلَايَتَنَا فِيمَنْ خَافَكَ وَاتَّقَاكَ يَا رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
عِبَادَ الله ! اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.
ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، ٱللَّهُ أَكْبَرُ،ٱللَّهُ  أَكْبَرُ، وَلِلَّهِ الْحَمدِ.



Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com



KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tambah Keahlian Baharu