bersama kepimpinan ulamak




Ucapan Ramadhan Al-Mubarak Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Thursday, April 23, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 24 APRIL 2015M / 05 REJAB 1436H



“HAKIKAT ZIKIR”

Khutbah Pertama


الحمدُ للهِ ذِي الجَلَالِ وَالإِكْرَامِ، المُتَفَضِّلِ عَلَى جَمِيعِ الأَنَامِ،
وأشهدُ أنْ لاَ إلهَ إلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لهُ القَائِلُ فِي كِتَابِهِ : 
فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلاَ تَكْفُرُونِ وأشهدُ أنَّ سَيِّدَنَا محمَّداً عَبْدُ اللهِ وَرَسُولُهُ القَائلُ صلى الله عليه وسلم :« أَفْضَلُ الذِّكْرِ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ . اللهمَّ صَلِّ وسَلِّمْ وبَارِكْ عَلَى سيدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ الطَّيِّبِينَ الطَّاهِرِينَ وأَصْحابِهِ أجمعينَ والتَّابعينَ لَهُمْ بإحسانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

أَمَّا بَعْدُ…فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْن.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya berpesan kepada diri saya serta sidang Jumaat sekalian, marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketaqwaan kita kepada Allah, dengan melakukan segala suruhan-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya, semoga kita akan mendapat keredhaan dan kemuliaan hidup di dunia dan di akhirat. Tuan-tuan sekelian. Kebelakangan ini masyarakat disibukkan dengan polemik zikir dalam keadaan menari dan berbagai.

Khutbah hari ini tidak akan membicarakan secara khusus mengenai hukum hakam isu berkenaan tetapi khutbah hari menegaskan bahawa berzikir merupakan satu keperluan dalam hidup ini sepertimana tubuh badan kita memerlukan makan dan minum untuk meneruskan kehidupan. Berzikir berarti mengingati Allah samada dengan hati mahupun disertai dengan lidah. Dan berzikir dengan sebenarnya akan menghasilkan kesan yang menakjubkan. Ia bukan lakunan dan kosmetik tetapi ia akan membawa perubahan besar dalam tingkah laku sesorang dan tingkah laku umat menghadapi cabaran semasa.

Berzikir adalah salah satu arahan daripada Allah SWT:

فَاذْكُرُونِي أَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوا لِي وَلَا تَكْفُرُونِ

Oleh itu ingatlah kamu kepadaKu (dengan mematuhi hukum dan undang-undangKu), supaya Aku membalas kamu dengan kebaikan; dan bersyukurlah kamu kepadaKu dan janganlah kamu kufur (akan nikmatKu). (Ayat 152 Surah Al-Baqarah)

عَنِ الْحَارِثِ الأَشْعَرِيِّ رضيَ اللهُ عنهُ أَنَّ نَبِيَّ اللَّهِ صلى الله عليه وسلم قَالَ إِنَّ الْعَبْدَ أَحْصَنُ مَا يَكُونُ مِنْ الشَّيْطَانِ إِذَا كَانَ فِي ذِكْرِ اللَّهِ عَزَّ وَجَلَّ

Daripada al Harith al Asy’ari (r.a) bahawa Nabi SAW bersabda: Sesungguhnya benteng hamba yang paling ampuh ketika menghadapi syaitan ialah apabila ia dalam keadaan berzikir. (HR Ahmad)

Kita di masjid ini , tidak perlu lah sampai ke peringkat berzikir menari-menari. Berzikir selepas solat pun kita sering tinggalkan. Kalau berzikir selepas solat pun kita tak mampu, apatah lagi berzikir di waktu-waktu biasa sedangkan berzikir selepas solat adalah sunnah Nabi SAW dan disediakan ganjaran yang besar. Berzikirlah samada berseorangan ataupun bersama jamaah.

مَن سَبَّحَ في دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ ثَلَاثًا وَثَلَاثِيْنَ، وحَمِدَ ثَلَاثًا وَثَلَاثِيْنَ، وكَبَّرَ ثَلَاثَا وَثَلَاثِينَ، وقَالَ تمَاَمِ المائَةِ: لا إله إلا الله وحده لا شريك لَهُ، لَهُ المُلْكُ وَلَهُ الْحَمْدُ وَهُوَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ قَدِيْرٌ، غُفِرَتْ خَطَاياَهُ وإِنْ كانَتْ مِثْلَ زَبَدِ البَحْرِ. 

“Barangsiapa yang bertasbih selepas solat 33 kali, bertahmid 33 kali dan bertakbir 33 kali dan melengkapkannya 100 dengan zikir لا إله إلا الله وحده لا شريك له، له الملك وله الحمد وهو على كل شيء قدير di ampunkan dosa-dosanya walaupun sebanyak buih di lautan.(HR Muslim)

عن رسولِ الله صلى الله عليه وسلم أَنَّهُ كان إذا سَلَّمَ مِن صَلاَةِ الْفَريِضَةِ قال:أَسْتَغْفِرُ الله، أَسْتَغْفِرُ الله، اللهمَّ أَنْتَ السَّلَامُ وَمِنْكَ السَّلَامُ، تَبَارَكْتَ يا ذا الجَلالِ والإِكْرَامِ.

Rasulullah SAW membaca zikir ini selepas tiap kali solat.

أستغفر الله، أستغفر الله، اللهم أنت السلام ومنك السلام، تباركت يا ذا الجلال والإكرام 

Tetapi mungkin kita terlalu sibuk sehingga sunnah berzikir kita lalaikan walaupun ia adalah anjuran Rasulullah SAW. Peliknya kita boleh pula menghabiskan masa yang banyak untuk kita melayani handphone kita menjawab, mengongsi dan melaporkan apa yang berlaku di alam maya kita.

Sidang Jumaat yang dihormati,

Berzikir bukan ibadat luaran dan kosmetik tetapi sebenarnya boleh membawa reformasi dan revolusi kepada kehidupan ini difahami falsafah mengapa berzikir itu kita lakukan.

Kita menilai sesuatu ubat itu berkesan apabila kesakitan kita sembuh dengan pengambilan ubat itu, begitu juga zikir kita berkesan apabila ia menyampaikan kita kepada matlamat sebenar berzikir. Jika tidak, ia hanya berbentuk luaran dan hanya keseronokan melodi sahaja. Apa matlamat berzikir?

1- Berzikir akan lebih mendorong kita untuk lebih taat perintah Allah. Kita gunakan segala pancaindera kita untuk melakukan ketaatan kepada Allah.

عَنْ عَبْدِ اللَّهِ بْنِ بُسْرٍ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ أَنَّ رَجُلاً قَالَ: يَا رَسُولَ اللَّهِ إِنَّ شَرَائِعَ الإِسْلامِ قَدْ كَثُرَتْ عَلَيَّ فَأَخْبِرْنِي بِشَيْءٍ أَتَشَبَّثُ بِهِ. قَالَ :« لاَ يَزَالُ لِسَانُكَ رَطْبًا مِنْ ذِكْرِ اللَّهِ.

Ya Rasulullah sesungguhnya syariat Islam sangat banyak untuk aku amalkan. Khabarkan kepada ku satu perkara yang aku akan pegang bersungguh-sungguh dengannya. Sabda Nabi SAW “lidah mu sentiasa basah dengan zikir”. (HR al Tirmizi)

Lidah yang sibuk berzikir akan memelihara seseorang dari mengumpat, menfitnah, mengungkap ucapan lucah, berbohong, mengadu domba, menyanyi yang tak berfaedah dan lain-lain. Apa ertinya zikir apabila lidah kita terus-terusan menuai dosa lidah.

Apabila Nabi SAW meletakkan bilangan 33 kali tasbih,tahmid dan takbir serta beberapa wirid lain secara tidak langsung kita dapat menyibukkan tangan kita untuk taat perintah Allah daripada terus-terusan jari jemari meraih dosa dalam bentuk moden seperti kongsi maklumat, komen, menulis perkara-perkara yang fitnah dan belum pasti sahih dalam media massa kita. Apa ertinya zikir apabila jari jemari kita terus-terusan menuai dosa tangan dan jari.

2. Apabila kita berzikir, contohnya bertasbih سبحان الله kita taqdiskan (menyucikan) Allah dari sebarang kekurangan. Maka apabila Allah pilihkan Islam kepada kita sebagai cara hidup dengan undang-undangnya, cara berekonominya, cara berhiburnya, cara bersukannya dengan meletakkan Islam lebih tinggi dari agama-agama lain, sepatutnya kita dan lautan manusia yang kuat berzikir, tidak ragu-ragu lagi menerima semua system Islam tanpa berdalih lagi.

Orang yang berzikir dengan takbir الله اكبر ertinya Membesarkan Allah. Allah lebih Agung daripada direlakan untuk bergabung dengan al masih dan ruhul Qudus. Hak mutlak Allah jauh lebih agung dari perjuangan Hak Asasi Manusia. Sepatutnya orang yang kuat berzikir adalah orang yang kuat mempertahankan agama Islam apabila cuba diperkotak katikkan dan di ancam. Syeikh Abdul Qadir Jailani terkenal di alam Melayu sebagai tokoh tasauf, tetapi di dunia Arab beliau dikenali sebagai pejuang Islam.Begitu juga dengan Ibrahim bin Adham dan Imam Ghazali. Mereka dikenali oleh orang Melayu dengan amalan-amalan sufi sedangkan mereka juga adalah faqih dalam agama dan berjihad menentang musuh.Beginilah gambaran yang sepatutnya dipegang oleh umat Islam yang menjaga aspek tasauf dalam kehidupan di samping berjihad untuk agama Islam.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.



Khutbah Kedua


اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِي جَعَلَ ذِكْرَهُ طَمَأْنِيْنَةً لِلْقَلْبِِ، وَمَرْضَاةً للرَّبِّ، وَمَغْفِرَةً لِلذَّنْبِ، وأَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيكَ لَه، يَذْكُرُ مَنْ ذكَرَهُ وَيَزِيدُ مَنْ شَكَرَهُ, وأَشْهَدُ أنَّ سيِّدَنا محمَّداً عبدُهُ ورسولُهُ، خيْرُ مَنْ ذكَرَ وَشكَرَ، اللهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ علَى سيدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ الطَيِّبِيْنَ الطَاهِرِينَ وَعَلَى أَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ، والتَّابِعِينَ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّينِ.

أمَّا بَعْدُ: فاتقُوا اللهَِ عَبْادَ اللهِ حَقَّ التَّقْوَى. 

Sidang Jumaat yang dihormati sekelian,

Generasi awal Islam faham maksud mengapa kita digalakkan berzikir. Lantaran itu Islam menjadi kuat kerana zikir-zikir yang diungkap membekalkan kekuatan kepada umat, lembut di lisan tetapi menggegarkan lawan. Tidak gegak gempita tetapi di pandang oleh musuh Islam dengan senyuman. Maksiat dalam perbuatan seperti perlanggaran hokum syara dan maksiat dalam cara berfikir seperti menerima ideology liberalism dan pluralism akan terpencil apabila zikir bukan sekadar diungkap di bibir dan bukan sekadar dendangan dan alunan tetapi ia merupakan semboyan perang memerangi syaitan di dalam diri dan system-sistem hidup tajaan syaitan dalam kehidupan. Maimun bin Mehran berkata:

الذِّكْرُ ذِكْرَانِ: ذِكْرُ اللَّهِ بِاللِّسَانِ حَسَنٌ، وَأَفْضَلُ مِنْ ذَلِكَ أَنْ يَذْكُرَ الْعَبْدُ اللَّهَ عِنْدَ الْمَعْصِيَةِ، فَيُمْسِكَ عَنْهَا

"Zikir ada dua jenis: Mengingati Allah dengan lidah , dia adalah amalan yang baik; dan yang terlebih baik daripada itu ialah ia mengingati Allah tatkala hendak melakukan maksiat, lantaran itu ia menghentikan maksiat itu."

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِىْ بِلاَدِنَا هَذَا وَفِىْ الْعِرَاقِ وَفِىْ فَلَسْطِيْنِ وَفِىْ كُلِّ مَكَانٍ وَفِىْ كُلِّ زَمَانٍ.

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

Ya Allah! Muliakanlah Islam dan pendukung-pendukungnya, bantulah Islam dan perkembangannya, bantulah pendakwah-pendakwah Islam dan para mujahidinnya. Ya Allah, hancurkanlah kekufuran serta golongan munafik dan musyrikin, binasakanlah musuh-musuh agamamu dan segala sekutunya, engkau eratkanlah hubungan kami sesama Islam. Elakkan kami dari permusuhan yang boleh menyebabkan terlerainya persaudaraan Islam. Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Friday, April 17, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 17 APRIL 2015M/27 JAMADIL AKHIR 1436H



“RUMAHTANGGA YANG DIRAHMATI DAN DIBERKATI”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَ‌ٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ

أَشْهَدُ أَن لاَ إِلَهَ إلاَ الله وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ ،
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا هَذَا النَّبِيِّ الْكَرِيْمِ ، وَالرَّسُوْلِ الْعَظِيمِ ، ذِيْ الْقَلْبِ الرَّحِيمِ ، سَيِّدِنَا وَمَوْلَانَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ لَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ .
أَمَّا بَعْدُ ، فَيَا عِبَادَ اللَّهِ اِتَّقُوْا اللَّهَ ، اِتَّقُوْا اللَّهَ أُوْصِيْكُم وَإيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ   فَازَ الْمُتَّقُونَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Saya berpesan kepada diri saya dan sidang Jumaat serta umat Islam yang dikasihi sekalian. Berdasarkan peningkatan pengaruh budaya asing dan perubahan sosio-ekonomi yang pesat di negara ini, marilah kita sama-sama berusaha meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT, tambahilah rasa gerun dan takut kamu kepada Allah dengan melaksanakan segala perintah-Nya dan menjauhi segala larangan-Nya. Mudah-mudahan sifat ketaqwaan itu mampu menentukan hala tuju pembentukan masa depan keluarga kita agar sentiasa selari dengan tuntutan ajaran Islam dan beroleh kebahagiaan di dunia dan juga di akhirat.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Minggu ini mimbar akan berbicara tentang isu kekeluargaan. Rumahtangga yang dirahmati dan diberkati. Kekeluargaan merupakan salah satu aspek hidup manusia yang paling diberi perhatian oleh syariat Islam. la dilihat sebagai wadah bagi manusia, sama ada lelaki maupun wanita untuk mencari kedamaian dan ketenagan, kasih sayang dan kebahagiaan. Kepentingan memelihara institusi kekeluargaan menjadi keutamaan dan mendapat tempat yang luas dalam al-Sunnah maupun al-Quran. Banyak ayat al-Quran dan al-Hadis Rasulullah saw yang memperkatakan tentang kekeluargaan sama ada secara prinsip atau terperinci.

Firman Allah swt dalam surah ar Rum ayat 21 berbunyi:

وَمِنْ آيَاتِهِ أَنْ خَلَقَ لَكُم مِّنْ أَنفُسِكُمْ أَزْوَاجًا لِّتَسْكُنُوا إِلَيْهَا وَجَعَلَ بَيْنَكُم مَّوَدَّةً وَرَحْمَةً ۚ إِنَّ فِي ذَ‌ٰلِكَ لَآيَاتٍ لِّقَوْمٍ يَتَفَكَّرُونَ ﴿٢١﴾
Yang bermaksud “Dan di antara tanda-tanda yang membuktikan kekuasaannya dan rahmatNya, bahawa Ia menciptakan untuk kamu (wahai kaum lelaki), isteri-isteri dari jenis kamu sendiri, supaya kamu bersenang hati dan hidup mesra dengannya, dan dijadikanNya di antara kamu (suami isteri) perasaan kasih sayang dan belas kasihan. Sesungguhnya yang demikian itu mengandungi keterangan-keterangan (yang menimbulkan kesedaran) bagi orang-orang yang berfikir”. (ar Rum ;21)

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Islam adalah cara hidup. Setiap perkara yang menyangkuti kehidupan manusia pasti mempunyai hukum dan peraturan. Begitulah dalam kekeluargaan Islam. Antara intipati penting pembinaan keluarga menurut Islam adalah Iman dan Taqwa. Iman dan Taqwa adalah pencetus kebahagiaan rumahtangga. Tanpa Iman dan Taqwa, rumahtangga terbina tanpa arah tanpa panduan.

Sesuai dengan fitrah kehidupan manusia, perkahwinan adalah keperluan. Maka tidak hairan perkahwinan adalah Sunnah yang menjadi tuntutan. Saranan Nabi saw agar perkahwinan jangan diabaikan. Namun, Islam terlebih dahulu memberi peringatan untuk memilih pasangan yang boleh menjanjikan kebahagiaan. Pilihlah yang ‘Beragama’, saranan penting Nabi saw. Dengan janji ‘nescaya kamu akan berpuas hati’. Namun, kadangkala nafsu manusia yang selalu memilih yang lawa, yang kacak, yang kaya dan akhirnya mendatangkan kecewa.

Bagi melaksanakan urusan perkahwinan, Walimah (kenduri) menjadi keutamaan masyarakat. Persediaan yang bersungguh-sungguh biasanya menelan belanja yang besar. Alang-alang menjadi raja sehari! Perkataan yang bunyinya menarik hakikatnya perit. Bebanan besar ini kemudiannya dipindahkan kepada pihak pengantin lelaki dengan belanja hantaran yang melambung sesuai keperluan kenduri tersebut. Akibatnya, tidak kurang pasangan muda yang terpaksa menangguhkan perkahwinan demi memenuhi permintaan nafsu ‘meriah’ ibu bapa. Sebahagian pula, menanggung hutang yang membebankan.

Dunia tanpa sempadan membawa cabaran lebih getir kepada muda-mudi kita. Pergaulan bebas semakin sukar dikawal. Oleh itu, perkahwinan adalah penyelesaian. Sabda Nabi saw:

عَنِ ابْنِ مَسْعُودٍ قَالَ : " كُنَّا مَعَ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ شَبَابًا لَا نَجِدُ شَيْئًا فَقَالَ لَنَا رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ : يَا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنْ اسْتَطَاعَ منكُم الْبَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرْجِ ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ "

Maksudnya “Dari Ibnu Mas’ud berkata, kami beberapa orang pemuda bersama Nabi saw. Kami tidak mempunyai apa-apa (miskin) maka Rasulullah SAW bersabda kepada kami: Wahai orang muda! Siapa diantara kamu yang mampu memberi mas kahwin, berkahwinlah segera! kerana perkahwinan itu dapat menjaga pandangan mata dan memelihara kemaluan. Barangsiapa yang tidak mampu maka kepadanya hendaklah berpuasa kerana puasa boleh menjadi benteng (nafsu)” (HR Bukhari dan Muslim).

Wahai Ibu dan Bapa yang dirahmati Allah, Demi menjunjung perintah Allah, menyayangi Nabi saw permudahkan perkahwinan anak-anak kita.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Binalah rumahtangga dengan Iman dan Taqwa. Jadikan Iman dan Taqwa pembimbing utama segala keputusan dalam perjalanan kehidupan berumahtangga. Kepada para suami, Iman dan taqwa diri sendiri juga isteri akan menjadi persoalan di hari kemudian. Kepada isteri, tanpa iman dan taqwa pasti membawa penyesalan. Kepada ibu bapa, Iman dan Taqwa anak-anak penentu kebahagiaan hari ini dan hari kemudian.

Menjaga Iman dari perkara yang merosakkan adalah satu tuntutan. Binalah rumahtangga yang bebas dari perkara syirik dan dusta. Hanya Allah yang layak disembah. Hanya Allah yang layak diminta pertolongan. Firman Allah swt dalam surah Luqman ayat 13;

وَإِذْ قَالَ لُقْمَانُ لِابْنِهِ وَهُوَ يَعِظُهُ يَا بُنَيَّ لَا تُشْرِكْ بِاللَّهِ ۖ إِنَّ الشِّرْكَ لَظُلْمٌ عَظِيمٌ ﴿١٣﴾

Yang bermaksud "Dan (ingatlah) ketika Luqman berkata kepada anaknya, semasa ia memberi nasihat kepadanya:" Wahai anak kesayanganku, janganlah engkau mempersekutukan Allah (dengan sesuatu yang lain), sesungguhnya perbuatan syirik itu adalah satu kezaliman yang besar".

Taqwa pula pelengkap kepada Iman. Tanpa Taqwa, iman tiada bekasnya. Iman mesti dibuktikan dengan taqwa. Iman mesti disempurnakan dengan Taqwa. Rumahtangga yang bertaqwa pasti membawa ketenangan lagi kebahagiaan. Rumahtangga bertaqwa akan disinari rahmat dan keberkatan. Firman Allah swt dalam surah an Nisa’ ayat 1:

يَا أَيُّهَا النَّاسُ اتَّقُوا رَبَّكُمُ الَّذِي خَلَقَكُم مِّن نَّفْسٍ وَاحِدَةٍ وَخَلَقَ مِنْهَا زَوْجَهَا وَبَثَّ مِنْهُمَا رِجَالًا كَثِيرًا وَنِسَاءً ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ الَّذِي تَسَاءَلُونَ بِهِ وَالْأَرْحَامَ ۚ إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلَيْكُمْ رَقِيبًا ﴿١﴾

Yang bermaksud “Wahai sekalian manusia! Bertakwalah kepada Tuhan kamu yang telah menciptakan kamu dari satu jiwa, dan darinya Allah menciptakan isterinya, kemudian dari pada keduanya Allah mengembang biakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kalian saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturahmi. Sesungguhnya Allah sentiasa menjaga dan mengawasi kamu.”

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْآنِ الْعَظِيْم، وَنَفَعَنِيْ وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الْآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّيْ وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ، إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْم، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْم.



Khutbah Kedua


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
نَّحْنُ نَقُصُّ عَلَيْكَ نَبَأَهُم بِالْحَقِّ ۚ إِنَّهُمْ فِتْيَةٌ آمَنُوا بِرَبِّهِمْ وَزِدْنَاهُمْ هُدًى

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .


فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ


Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita sama-sama meningkatkan usaha ketaqwaan kita kepada Allah SWT dengan bersungguh-sungguh melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Setelah mimbar membincangkan perkara asas Iman dan Taqwa dalam pembinaan rumahtangga, mimbar ingin berkongsi beberapa tips membina rumahtangga yang berteraskan Iman dan taqwa:

1. Binalah rumahtangga yang berpegang kepada aqidah yang benar iaitu Aqidah Ahli Sunnah wal Jamaah.

2. Bergantunglah segala harapan hanya kepada Allah. Jauhi perkara-perkara syirik yang boleh mendatangkan murka Allah. Jauhi bomoh dan dukun walaupun kononnya untuk mengeratkan hubungan kekeluargaan. Jauhi amalan khurafat walaupun seolah ia mendatangkan bahagia.

3. Tegakkan rumahtangga yang takut kepada Allah melebihi segala sesuatu. Ketaqwaan akan membina keikhlasan, kejujuran dan kebertanggungjawaban. Allah sentiasa melihat segala yang kita kerjakan.

4. Tunaikanlah Solat. Solat adalah ibadah keutamaan. Tidak mungkin keluarga beriman dan taqwa tanpa solat. Solat Fardhu adalah kewajiban, solat malam adalah kekuatan.

5. Amalkan Sunnah dalam rumahtangga. Antara sunnah terpenting dalam rumahtangga adalah solat berjamaah dan membaca al Quran. Kehidupan mengikut sunnah pasti membawa kenikmatan.

6. Budayakan rumahtangga dengan Amar Ma’ruf dan Nahi Mungkar. Segala kebaikan mesti diberi ganjaran manakala kejahatan diberi amaran maupun hukuman.

7. Bersyukurlah dengan nikmat Allah. Hiduplah dengan sederhana. Kesederhanaan adalah kesempurnaan, manakala berlebihan adalah kesengsaraan.

8. Budayakan rumahtangga dengan budaya ilmu. Ilmu adalah kunci kejayaan. Ilmu adalah pembimbing ketika ramai maupun keseorangan. Jauhi budaya hedonisme yang melampau, berhibur tanpa mengira pagi atau petang, malam atau siang.

9. Binalah rumahtangga dengan kasih sayang. Berilah didikan maupun teguran dengan keikhlasan. Segala salah dan silap diakhiri dengan kemaafan.

10. Hiduplah berjiran dengan sikap hormat menghormati. Jauhi rumahtangga dari sifat sombong, takabbur dan membangga diri. Merendah diri menjadi mulia, meninggi diri pasti celaka.

11. Binalah rumahtangga dengan semangat Cintakan Islam, Allah dan Rasul melebihi segalanya.

12. Banyakkan berdoa agar rumahtangga mendapat kesejahteraan.

Firman Allah SWT dalam surah al-Furqan ayat 74:

وَالَّذِينَ يَقُولُونَ رَبَّنَا هَبْ لَنَا مِنْ أَزْوَاجِنَا وَذُرِّيَّاتِنَا قُرَّةَ أَعْيُنٍ وَاجْعَلْنَا لِلْمُتَّقِينَ إِمَامًا ﴿٧٤﴾

Maksudnya: “Dan juga mereka yang berdoa dengan berkata: Wahai Tuhan kami, berilah kami beroleh dari isteri-isteri dan zuriat keturunan kami perkara-perkara yang menyukakan hati melihatnya, dan jadikanlah kami imam ikutan bagi orang yang (mahu) bertaqwa”

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيهِ وَسَلَّم. اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ ،
وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ ،
وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ ،
وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ ،
بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ . اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلطان نَزْرِين مُعِزُّالدِّين شاه ابن الْمَرْحُوم سُلْطَان أزلن مُحِبُّ الدِّين شاه اَلْمَغْفُور لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Friday, April 10, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 10 APRIL 2015M/ 20 JAMADIL AKHIR 1436H



JADILAH PENOLONG AGAMA ALLAH

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِلِ :

وَتَفَقَّدَ الطَّيْرَ فَقَالَ مَا لِيَ لَا أَرَى الْهُدْهُدَ أَمْ كَانَ مِنَ الْغَائِبِينَ ﴿٢٠﴾ لَأُعَذِّبَنَّهُ عَذَابًا شَدِيدًا أَوْ لَأَذْبَحَنَّهُ أَوْ لَيَأْتِيَنِّي بِسُلْطَانٍ مُّبِينٍ ﴿٢١﴾ فَمَكَثَ غَيْرَ بَعِيدٍ فَقَالَ أَحَطتُ بِمَا لَمْ تُحِطْ بِهِ وَجِئْتُكَ مِن سَبَإٍ بِنَبَإٍ يَقِينٍ ﴿٢٢﴾

Dan (Nabi Sulaiman) memeriksa kumpulan burung lalu berkata: “Mengapa aku tidak melihat burung Hud-hud, adakah dia dari mereka yang tidak hadir. Nescaya aku akan menyeksanya dengan seksa yang berat atau aku akan menyembelihnya kecuali ia membawa kepadaku alasan yang terang nyata”. Burung hud-hud itu tidak lama ghaibnya, lalu berkata : “ aku dapat mengetahui secara meliputi akan perkara yang engkau tidak cukup mengetahuinya, dan aku datang kepadamu dari negeri Saba’ dengan membawa berita yang diyakini kebenarannya”. (Surah Al-Naml ayat 20 hingga 22)

أَشْهَدُ أَن لاَ إِلَهَ إلاَ الله وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ ،
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ .
أَمَّا بَعْدُ ، فَيَا عِبَادَ اللَّهِ اِتَّقُوْا اللَّهَ ، اِتَّقُوْا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتـُمْ مُسْلِمُوْن

Sidang Jumaat Yang Dikasihi Sekalian,

Saya berpesan kepada tuan-tuan, dan diri saya, marilah sama-sama kita bertakwa kepada Allah SWT, dengan sebenar-benar takwa, dengan melakukan segala perintah Allah dan meninggalkan segala larangan-Nya. Kita sebagai orang yang bertaqwa wajib melaksanakan syiar-syiar agama Islam.
Ayat yang dibacakan di atas tadi, merupakan kisah yang berlaku kepada burung Hud-Hud dan Nabi Allah Sulaiman. Hud-Hud merupakan sejenis burung yang bersaiz sederhana. Nabi Sulaiman menggunakan Hud-Hud sebagai pencari sumber air dan menghantar surat utusan kepada raja sesebuah negeri.

Muslimin Mukminin yang Dirahmati Allah,

Walaupun Hud-Hud merupakan burung yang kecil berbanding burung-burung besar yang lain seperti helang, rajawali dan seumpamanya, ia mampu menjadi penolong kepada agama Allah yang dibawa oleh Nabi Allah Sulaiman A.S. walaupun mempunyai keupayaan yang terbatas.

Ketahuilah tuan-tuan sekalian, bahawa nikmat Iman dan Islam yang kita kecapi hari ini, adalah datangnya daripada usaha para penolong agama Allah yang terdiri daripada para sahabat baginda Rasulullah SAW yang sanggup berjuang dan berjihad menyebarkan agama Islam ke seluruh pelosok alam. Mereka berjuang bersama-sama di bawah panjí kesatuan yang digariskan oleh Allah dan Rasul-Nya. Begitu juga generasi-generasi selepas mereka turut menyebar dan mempertahankan agama Islam daripada serangan musuh-musuh agama ini.

Apakah yang telah kita lakukan sepanjang hidup kita untuk menyebar dan mempertahankan agama ini dari musuh-musuh agama ini? Sanggupkah kita menggelarkan diri kita sebagai penolong agama Allah?

Muslimin Mukminin yang Dirahmati Allah,

Ketahuilah tuan-tuan sekalian, ciri-ciri penolong agama Allah SWT yang sepatutnya ada dalam diri setiap muslim adalah seperti berikut :-

Pertama: Memiliki ilmu dan pengalaman yang luas. Ilmu merupakan asas kepada kehidupan kita di atas dunia ini. Dengan ilmu, kita dapat mencipta kemajuan dan teknologi untuk memudahkan hidup kita. Dengan ilmu, kita dapat menguasai dunia dan dapat menguasai akhirat. Dengan ilmu kita dapat membezakan perkara yang haq dan batil. Allah memuliakan kita dengan ilmu, semakin tinggi ilmu yang kita miliki, semakin tinggi kita dipandang oleh makhluk-makhluk lain.

Begitu juga pengalaman, sentiasa mengajar kita untuk melakukan perkara yang lebih baik. Kita sebenarnya, banyak belajar dari pengalaman silam. Semakin banyak pengalaman yang kita dapat, semakin matang tindakan dan pemikiran kita. Kita akan lebih berhati-hati dalam merancang sesuatu supaya tidak melanggar batas-batas yang telah digariskan oleh agama ini.

Kedua: Berani menyatakan kebenaran. Kebenaran yang mutlak adalah datangnya daripada Allah. Setiap kebenaran yang dinyatakan oleh Allah adalah untuk kesejahteraan hidup manusia di dunia dan di akhirat. Kita telah diperintah untuk mentaati setiap kebenaran yang datang daripada Allah dan Rasul-Nya. Menjadi kewajipan kepada kita untuk menegakkan kebenaran dan menentang kebatilan.

Kita berkewajipan memelihara seluruh ahli keluarga dan anggota masyarakat daripada melakukan dosa dan maksiat kepada Allah dan Rasul-Nya. Kita boleh menegur anak-anak kepada jiran kita, dan jiran-jiran disekeliling kita juga boleh menegur anak-anak kita apabila mereka melakukan maksiat dan melanggar adab tatasusila masyarakat kita. Adakah kita masih berpeluk tubuh membiarkan umat ini terus-menerus melakukan dosa dan maksiat tanpa melakukan apa-apa usaha dan tindakan?

Ketiga: Mempunyai sikap sensitif atau peka kepada masalah umat Islam. Sikap sensitif atau kepekaan sangat penting kepada penolong agama Allah. Apabila kita melihat sesuatu maksiat yang berlaku di hadapan kita, kita hendaklah menegur, memperbaiki dan menyelamatkan umat kita daripada terus hanyut dalam dosa dan maksiat. Sikap peka terhadap dosa dan maksiat boleh menyelamatkan umat kita daripada ditimpa azab Allah Taala. Perkara inilah sebenarnya, yang memelihara kita dari diturunkan musibah dan azab yang Maha Dahsyat kepada kita. Marilah kita muhasabah kembali firman Allah yang berbunyi :-

وَاتَّقُوا فِتْنَةً لَّا تُصِيبَنَّ الَّذِينَ ظَلَمُوا مِنكُمْ خَاصَّةً  وَاعْلَمُوا أَنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ ﴿٢٥﴾

Dan takutlah kamu semua pada fitnah (akibat maksiat kepada Allah dan Rasul-Nya yang bukan sahaja menimpa kepada orang yang zalim di antara kamu secara khusus, dan ketahuilah bahawa Allah Maha Berat azab seksa-Nya. (Surah Al-Anfal ayat 25)

Begitu juga, kita wajib mempertahankan agama ini daripada sebarang bentuk cercaan, hinaan daripada musuh-musuh agama ini kepada Junjungan Besar Nabi Kita Muhammad SAW, al-Quran, Sahabat-sahabat.

Keempat: Amanah dan bersungguh-sungguh ketika melaksanakan perintah Allah. Setiap perintah Allah dan Rasul-Nya merupakan satu kewajipan kepada kita pada setiap masa. Apabila bertembung perintah Allah dan perintah manusia, perintah Allah hendaklah dilaksanakan terlebih dahulu. Keredhaan Allah adalah lebih utama daripada keredhaan manusia, hawa nafsu dan syaitan.

Kelima: Menolong agama Allah dengan apa cara sekalipun walaupun kecil. Walaupun kita berada posisi dan kedudukan yang berbeza, hendaklah kita menyalurkan bantuan kepada Islam dengan apa cara sekalipun dengan penuh keikhlasan. Jika kita seorang guru, didiklah anak-anak pelajar kita untuk cintakan agama ini dan berkhidmat untuk agama ini. Jika kita seorang pentadbir dan pengurus, uruskanlah urusan pentadbiran kita dengan kaedah dan cara yang telah digariskan oleh Islam. Janganlah melibatkan diri dengan amalan rasuah, salah guna kuasa dan penyelewengan. Jika kita seorang kerani, laksanakan setiap arahan yang diberikan kepada kita dengan penuh kesungguhan dan bertanggungjawab. Jika kita seorang pelajar, belajarlah untuk mendalami ajaran-ajaran Islam. Jika kita seorang pemimpin kepada masyarakat kita, suburkan akhlak-akhlak yang terpuji yang boleh menyebabkan musuh-musuh kita menyantuni dan terpegun dengan kita. Jika kita seorang pendakwah, bentuklah umat ini menjadi sebaik-baik umat.

Sidang Jemaah Sekalian,

Marilah kita bersama-sama menginfaqkan diri dan harta yang kita miliki untuk agama ini kerana Allah. Kelak kita akan menjadi umat yang terbaik, dapat membentuk negara yang baik dan Allah mengampuni semua penghuninya dengan memberi hidayah dan kebaikan kepada kita semua.

Janganlah kita menunggu masa untuk bertindak dan membantu dan menolong agama ini. Selagi hayat dan nyawa masih dikandung badan, ayuh marilah kita bergerak bersama-sama walaupun pada posisi dan kedudukan yang berbeza untuk mengzahirkan agama Allah di atas muka bumi negara kita yang tercinta ini. Kita diumpamakan oleh Rasulullah SAW sebagai satu jasad, apabila sakit satu anggota, seluruh jasad akan turut merasai sakit. Begitu juga, kita telah diumpamakan seperti sebuah bangunan, saling menguatkan antara satu sama lain. Sebagai akhirnya, marilah sama kita renungi Sabda Rasulullah SAW yang berbunyi :-

اغْتَنِمْ خَمْسًا قَبْلَ خَمْسٍ : حَيَاتَكَ قَبْلَ مَوْتِكَ ، وَفَرَاغَك قَبْلَ شَغْلِكَ، وَغِنَاك قَبْلَ فَقْرِكَ، وَشَبَابَك قَبْلَ هَرَمِكَ، وَصِحَّتَكَ قَبْلَ سَقَمِك.
“Rebutlah lima perkara sebelum datangnya lima perkara, masa hidupmu sebelum datangnya masa matimu, masa lapangmu sebelum datangnya masa sibukmu, masa kayamu sebelum datangnya masa miskinmu, masa mudamu sebelum datangnya masa tuam dan, masa sihatmu sebelum datangnya masa sakitmu” (Hadis riwayat al-Hakim dan Ibn Abi Syaibah)

بَارَكَ اللَّهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِ  ، وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ ، أَقُولُ قَوْلِي ، هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللَّهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ ،  والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ  وَالأَمْوَات ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيم



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للَّهِ الْقاَئِلِ.

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِن تَنصُرُوا اللَّهَ يَنصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ ﴿٧﴾
Wahai orang yang beriman! Jika kamu menolong (agama) Allah, Dia akan menolong kamu dan menetapkan kaki kamu. (Surah Muhammad ayat 7)

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأصَحْابِهِ أَجْمَعِيْنَ .
أَشْهَدُ أَنْ لاَ ِإِلَهَ إِلاَّ اللَّهُ ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا وَرَسُوْلُ اللَّه .

فَيَا عِبَادَ اللَّهِ ، اِتَّقُوْا اللَّهَ ، فَاِنَّ اللَّهَ مَعَ الْمُتَّقِيْنَ.
Muslimin Yang Dikasihi Allah sekalian,

Daripada khutbah pertama yang dinyatakan sebelum ini, ingin ditegaskan bahawa seekor burung yang lebih kecil dari kita, mengetahui bahawa dirinya mampu untuk menjadi penolong kepada agama Allah dengan melaporkan berita tentang pemerintah yang musyrik yang tidak menyembah Allah SWT. Walaupun berdepan dengan azab dan hukuman daripada Rasulullah SAW, ia sanggup berkorban merantau ke tempat yang jauh untuk mengesahkan perkara tersebut untuk dimaklumkan kepada Nabi Sulaiman.

Sikap yang dimiliki oleh Hud-Hud perlu dimiliki oleh kita semua. Ketahuilah bahawa segala tindak tanduk, perbuatan, pemikiran dan perancangan yang kita lakukan adalah untuk kegemilangan agama ini. Wujudkanlah dalam diri kita, ciri-ciri penolong agama Allah antaranya ialah memiliki ilmu dan pengalaman yang luas, berani menyatakan kebenaran, mempunyai sikap sensitif atau peka kepada masalah umat Islam, amanah dan bersungguh-sungguh ketika melaksanakan perintah Allah dan menolong agama Allah dengan apa cara sekalipun walaupun kecil.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات،إِنَكَ سَمِيعٌ قَرِيبٌ مُجِيبُ الْدَعَوَات،وَيَاقَاضِيَ الْحَاجَات. 

Ya Allah kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

Ya Allah, hanya padamu kami berserah memohon keampunan kepadaMU, redakanlah bencana yang kami alami, lindungilah kami semua dari murkamu, hindarkanlah kami dari bencana-bencana yang lebih besar yang tidak mampu kami tanggungi. Kasihanilah kami semua Ya Allah! Sesungguhnya engkaulah penentu segalanya, bantulah kami menghadapinya. Kami bermohon kepadamu dengan penuh kerendahan hati, engkaulah Yang Maha Pengasih lagi Maha Penyayang. Makbulkan lah doa kami Ya Allah..... amin ya rabbal ‘alamin.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى اللَّه عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

اِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللَّهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُ اللَّه أَكْبَرُ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Thursday, April 2, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 03 APRIL 2015M / 13 JAMADIL AKHIR 1436H



“AMALAN MENGHADAPI UJIAN”

Khutbah Pertama


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ 
أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ 

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، إِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Muslimin yang dikasihi Allah,

Saya berpesan kepada sidang Jumaat sekalian apatah lagi diri saya sendiri, marilah sama-sama kita bertaqwa kepada Allah SWT dengan sebenar-benar taqwa. Ketahuilah bahawa sesungguhnya tidak ada sesuatu yang lebih tinggi nilainya di sisi Allah SWT selain daripada ketaqwaan seorang hamba kepadanya. Mudah-mudahan, kita akan beroleh kebahagiaan hidup di dunia dan juga di akhirat.

Sidang jumaat yang dirahmati Allah,

Kehidupan kita di dunia ini boleh kita ibaratkan seperti roda, kadang- kadang berada di atas dan kadang- kadang berada dibawah. Adakalanya suka adakalanya duka, ada ketikanya tersenyum ada ketikanya menangis, kadangkala dipuji tapi pada suatu saat kita dicaci. Justeru, janganlah kita harapkan ada keabadian dalam hidup ini.

Oleh sebab itu, agar kita tidak terumbang-ambing dan agar tetap bersemangat dalam menghadapi segala kemungkinan rintangan hidup, kita harus memiliki pegangan dan amalan yang dapat menjadi sumber kekuatan pada diri kita. Tiga amalan baik yang patut kita amalkan tersebut adalah Istiqomah, Istikharah dan Istighfar.

Yang pertama Istiqomah, Istiqomah adalah kita sentiasa konsisten dalam melaksanakan ibadat kepada Allah S.W.T.

Dalam menggambarkan betapa pentingnya istiqomah ini sampai Nabi Muhammad S.A.W berpesan kepada sahabat Baginda di dalam Hadith :

" عَن سُفْيَانَ بن عَبدِاللهِ الثَّقَفِي رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : قُلْتُ يَا رَسُولَ اللهِ, قُلْ لِي فِي الإسلَامِ قَوْلًا لَا أَسأَلُهُ عَنْهُ بَعْدَكَ ,وَفِي حَديث أبِي أُسَامَة: غَيْرَكَ. قَالَ : قُلْ أَمَنْتُ بِااللهِ ثُمَّ اسْتَقِمْ " 

“ Daripada Sufyan bin Abdullah al-Thaqafi Radiyallahuanhu berkata : aku telah berkata “ wahai Rasulullah, katakanlah kepadaku pesan dalam Islam sehingga aku tidak perlu bertanya kepada orang lain selepas engkau”. Di dalam hadith Abu usamah: selain engkau. Baginda S.A.W menjawab : “ Katakanlah Aku telah beriman kepada Allah kemudian beristiqomah .” ( HR Muslim )

Mereka yang beristiqomah akan sentiasa tetap dalam akidah mereka dan tidak akan goyah iman mereka jika diuji dengan pelbagai dugaan dan ujian. Jika poket kering atau tebal, mereka tetap melihat kepada halal dan haram, dicaci atau dipuji sujud kepada Ilahi tidak pernah berhenti. Meskipun memiliki pelbagai kenikmatan dia tidak tergoda untuk melakukan kemaksiatan.

Mereka inilah yang dipuji oleh Allah S.W.T di dalam Al-Quran surat al-Fushshilat ayat 30 :

إِنَّ الَّذِينَ قَالُوا رَبُّنَا اللَّهُ ثُمَّ اسْتَقَامُوا تَتَنَزَّلُ عَلَيْهِمُ الْمَلَائِكَةُ أَلَّا تَخَافُوا وَلَا تَحْزَنُوا وَأَبْشِرُوا بِالْجَنَّةِ الَّتِي كُنتُمْ تُوعَدُونَ ﴿٣٠

Maksudnya: “Sesungguhnya mereka yang menegaskan keyakinannya dengan berkata: "Tuhan Kami ialah Allah", kemudian mereka tetap teguh di atas jalan yang betul, akan turunlah malaikat kepada mereka dari semasa ke semasa (dengan memberi ilham): "Janganlah kamu bimbang (dari berlakunya kejadian tang tidak baik terhadap kamu) dan janganlah kamu berdukacita, dan terimalah berita gembira bahawa kamu akan beroleh syurga yang telah dijanjikan untukmu”.

Sidang Jumaat Rahimakumullah,

Amalan yang kedua adalah Istikharah, iaitu selalu memohon petunjuk daripada Allah dalam setiap langkah dengan penuh pertimbangan pada setiap keputusan yang akan diambil.

Setiap orang mempunyai kebebasan untuk berbicara dan melakukan sesuatu perbuatan, akan tetapi menurut Islam, tidak ada kebebasan tanpa batas dan batas-batas tersebut adalah aturan-aturan agama yang Allah SWT telah tetapkan melalui Rasul-Nya, Nabi Muhammad SAW.

Jika kita meneliti kehidupan kita pada hari ini, adakah setiap urusan yang kita lakukan semuanya bersandarkan kepada aturan-aturan yang telah ditetapkan oleh Allah SWT? Jawapannya adalah terletak pada diri kita sendiri.

Maka sebagai seorang muslim yang benar, kita perlulah berfikir berkali-kali sebelum melakukan tindakan atau mengucapkan sesuatu ucapan dengan sentiasa memohon petunjuk daripada Allah S.W.T

Nabi Muhammad S.A.W bersabda :

عَنْ أَبِى هُرَيْرَةَ رَضي اللَّه عَنْه قَالَ رَسُوْلُ اللَّه صلى عليه وسلم: " مَنْ كَانَ يُؤمِنْ بِااللهِ وَاليَوْمِ الأَخِر فَلْيَقُل خَيْرًا أَوْ لِيصمُتْ "

"Daripada Abu Hurairah RA berkata Rasulullah SAW : Barangsiapa yang beriman kepada Allah dan Hari Kiamat, maka berkatalah yang baik atau diam." (HR Bukhari)

Para pujangga juga bermadah “Berfikirlah hari ini dan berbicaralah pada esok hari.” Kalau ucapan itu tidak baik apatah lagi sampai menyakitkan perasaan orang lain maka tahanlah, jangan diucapkan, sekalipun menahan ucapan itu terasa sakit pada diri sendiri. Namun jika ucapan itu benar dan baik maka katakanlah mudah-mudahan ia akan memberatkan timbangan kita di akhirat nanti.

Sebagai seorang muslim yang beriman, kita hendaklah senantiasa melazimi Istikharah dalam segala tingkah laku agar kita benar-benar bertindak secara rasional dan yang penting mendapat keredhaan di sisi Allah S.W.T dan tidak menimbulkan kekecewaan di kemudian hari nanti.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Amalan yang ketiga adalah beristighfar, iaitu selalu bermuhasabah diri dan memohon keampunan kepada Allah S.W.T. Setiap orang pernah melakukan kesalahan samada dalam keadaan sedar atau tidak. Setiap kesalahan dan dosa itu sebenarnya penyakit yang merosakkan kehidupan kita. Oleh kerana itu penyakit tersebut wajib kita ubati sebelum ia menjadi lebih parah. Jika kita melihat pada akhir-akhir ini banyak ujian besar kita hadapi yang mana ujian ini mungkin disebabkan oleh kesalahan yang kita lakukan sendiri.

Saat kita mengingati akan kesalahan-kesalahan yang lalu, maka segeralah kita beristighfar dan bertaubat kepada Allah SWT. Moga-moga dengan taubat kita diterima Allah SWT.

Dalam persoalan ekonomi pula, jika rezeki Allah tidak sampai kepada kita, di situ mungkin disebabkan kemalasan daripada diri kita sendiri, maka yang perlu diubati adalah sifat malas itu. Kita tidak boleh menjadi umat yang pemalas kerana malas itu adalah sebahagian dari musuh yang wajib kita perangi. Oleh itu sama-samalah kita meningkatkan produktiviti kerja seharian.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ بالقُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

اَلحَمْدُ لِلَّهِ القَائِل

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ وَلْتَنظُرْ نَفْسٌ مَّا قَدَّمَتْ لِغَدٍ ۖ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۚ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا تَعْمَلُونَ ﴿١٨

“Wahai golongan beriman! Bertaqwalah kepada Allah (dengan mengerjakan suruhanNya dan meninggalkan laranganNya); dan hendaklah tiap-tiap diri melihat dan memerhatikan apa yang ia telah sediakan (dari amal-amalnya) untuk hari esok (hari Akhirat). dan (sekali lagi diingatkan): bertaqwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat meliputi pengetahuannya terhadap segala yang kamu kerjakan.” (Surah Al-Hashr : 18)

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ 

أَمَّا بَعْدُ....فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْن.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah Sekalian,

Khatib ingin berpesan pada diri yang lemah ini dan sidang jumaat sekalian marilah sama-sama kita meningkatkan peratus amalan kita kepada Allah S.W.T sementara nyawa masih dikandung badan. Moga-moga dengan amalan yang kita laksanakan ketika masih di dunia ini bakal menjadi bekalan apabila kita bertemu dengan Allah SWT di akhirat nanti.

Firman Allah SWT dalam Surah Al-Kahfi ayat 49 :

وَوُضِعَ الْكِتَابُ فَتَرَى الْمُجْرِمِينَ مُشْفِقِينَ مِمَّا فِيهِ وَيَقُولُونَ يَا وَيْلَتَنَا مَالِ هَـٰذَا الْكِتَابِ لَا يُغَادِرُ صَغِيرَةً وَلَا كَبِيرَةً إِلَّا أَحْصَاهَا ۚ وَوَجَدُوا مَا عَمِلُوا حَاضِرًا ۗ وَلَا يَظْلِمُ رَبُّكَ أَحَدًا ﴿٤٩

Maksudnya: “ Dan "Kitab-kitab Amal" juga tetap akan dibentangkan, maka Engkau akan melihat orang-orang Yang berdosa itu, merasa takut akan apa Yang tersurat di dalamnya; dan mereka akan berkata:" Aduhai celakanya kami, mengapa Kitab ini demikian keadaannya? ia tidak meninggalkan Yang kecil atau Yang besar, melainkan semua dihitungnya!" dan mereka dapati Segala Yang mereka kerjakan itu sedia (tertulis di dalamnya); dan (ingatlah) Tuhanmu tidak berlaku zalim kepada seseorangpun.”

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِىْ بِلَادِنَا هَذَا وَفِىْ الْعِرَاقِ وَفِىْ فَلَسْطِيْنِ وَفِىْ كُلِّ مَكَانٍ وَفِىْ كُلِّ زَمَانٍ.

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

Ya Allah! Muliakanlah Islam dan pendukung-pendukungnya, bantulah Islam dan perkembangannya, bantulah pendakwah-pendakwah Islam dan para mujahidinnya. Ya Allah, hancurkanlah kekufuran serta golongan munafik dan musyrikin, binasakanlah musuh-musuh agamamu dan segala sekutunya, engkau eratkanlah hubungan kami sesama Islam. Elakkan kami dari permusuhan yang boleh menyebabkan terlerainya persaudaraan Islam. Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tambah Keahlian Baharu