bersama kepimpinan ulamak




Akan Datang




Thursday, February 26, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 27FEBRUARI 2015M / 8 JAMADIL AWWAL 1436H



“DADAH…KESANNYA MEMBINASAKAN”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ 
أَشْهَدُ أَنْ لاَإِلهَ إِلاَّ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ 

أَمَّا بَعْدُ…..فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Mimbar ingin mengambil kesempatan pada hari Jumaat yang mulia ini untuk menyampaikan peringatan agar kita bersama-sama meningkatkan keimanan dan ketaqwaan kepada Allah SWT dan melakukan segala yang diperintahkanNya dengan bersungguh-sungguh dan dengan jalan sabar. Sesungguhnya kejayaan setiap mukmin itu disertai dengan kesabaran. Semoga kita dikurniakan rahmat dan maghfirah dalam kehidupan dan sentiasa di bawah naungan hidayahNya.

Pada tanggal 19 Februari setiap tahun, kita akan diingatkan dengan sambutan Hari Antidadah Kebangsaan. Oleh itu, mimbar pada hari ini akan membicarakan khutbah Jumaat yang bertemakan “Dadah...Kesannya Membinasakan”

Muslimin yang dirahmati Allah,

Gejala penyalahgunaan dadah perlu diberi perhatian serius kerana ia merupakan masalah ummah sejagat samada di peringkat nasional mahupun antarabangsa. Seluruh negara di dunia ini turut menghadapi permasalahan penagihan dadah. Tidak dinafikan, peranan di setiap lapisan masyarakat merupakan faktor utama bagi merealisasikan keberkesanan serta kejayaan menangani gejala ini. Firman Allah Azza Wajalla dalam surah al-Ma`idah ayat 2:

"...وَتَعَاوَنُواْ عَلَى الْبِرِّ وَٱلتَّقْوَىٰ‌ۖ وَلاَ تَعَاوَنُواْ عَلَى ٱلإِثْمِ وَالْعُدْوَٲنِ‌ۚ..."

Maksudnya: “... Dan hendaklah kamu bertolong-tolongan untuk membuat kebajikan dan bertaqwa, dan janganlah kamu bertolong-tolongan pada melakukan dosa (maksiat) dan pencerobohan ...”

Sidang Jumaat Yang Budiman,

Dadah merupakan satu istilah khas yang merujuk kepada sejenis bahan yang mendatangkan kemudaratan kepada kesihatan dan kesejahteraan seseorang dari segi fizikal, mental dan emosi serta tingkah laku pengguna ia apabila disalahgunakan. Akibat dari kesan ini, seseorang yang menyalahgunakan dadah akan menjadi ketagih dan akan terus bergantung hidup kepadanya.

Kesan penyalahgunaan dadah berbeza mengikut jenisnya. Dadah tradisional seperti candu, heroin dan morfin boleh menyebabkan penggunanya merasa khayal dan mengalami sindrom penarikan (gian). Pengambilan dadah jenis ini melalui jarum suntikan boleh menyebabkan jangkitan penyakit bawaan darah seperti HIV / AIDS dan Hepatitis B. Di samping itu, penagih juga akan mengalami kecelaruan mental dan menjejaskan fungsi kehidupan seharian seperti pembelajaran, pekerjaan, rumah tangga dan hubungan sosial.

Dadah jenis sintetik atau Amphetamine Type Stimulant (ATS) adalah dadah jenis perangsang. Contohnya adalah seperti pil kuda, WY, Yaba, ice, syabu dan ectacy. Penyalahgunaan dadah jenis ini akan mengakibatkan kesan yang lebih buruk iaitu seperti keadaan mental tidak stabil, hilang kawalan diri, bertindak agresif dan manifestasi tingkahlaku ganas dan emosi yang terjejas.

Negara kita juga berhadapan dengan pemasalahan bahan-bahan lain yang disalahgunakan iaitu seperti inhalan dan daun ketum. Bahan inhalan seperti gam boleh menyebakan kesan buruk serta merta seperti berhalusinasi, emosi tidak stabil dan dalam jangka masa yang panjang akan menyebkan kerosakan sel-sel otak serta boleh mengakibatkan kematian.

Penyalahgunaan air ketum juga semakin membimbangkan di negara kita. Secara tradisionalnya, air ketum atau air daun biak dipercayai boleh digunakan untuk merawat penyakit. Namun begitu, pengambilan dos yang banyak dan dalam tempoh yang lama boleh menyebabkan penggunanya mengalami kesan-kesan seperti dadah jenis morfin; iaitu rasa bosan dan malas, hilang kawalan diri, hilang selera makan dan tidak boleh tidur.

Hadirin Sidang Jumaat Yang Dikasihi Dan Dirahmati Allah,

Jawatankuasa Majlis Fatwa Negeri Kedah (Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Kedah, 30 Oktober 2005) dan Jawatankuasa Majlis Fatwa Negeri Perlis (Mesyuarat Jawatankuasa Fatwa Negeri Perlis ke-12, 30 Oktober 2013) telah mengeluarkan fatwa pengharaman terhadap sebarang kegiatan dan penyalahgunaan segala jenis dadah adalah haram kerana ianya boleh membawa kemudaratan dan kerosakkan pada diri.

Sehubungan dengan itu, bagi memastikan Negara Malaysia bebas daripada dadah, kita haruslah bersatu padu menggembleng tenaga tanpa mengira perbezaan ideologi, agama dan juga bangsa. Selain dari pihak berkuasa, kitalah yang harus memainkan peranan ini sebagai satu pasukan sukarelawan yang utuh. Seperti yang kita semua sedia maklum, masyarakat hari ini semakin terdedah dengan pelbagai ancaman yang boleh mendatangkan kemudharatan kepada diri dan juga negara. Mimbar ingin sekali lagi mengingatkan bahawa dengan membiarkan ummah berada dalam keadaan yang lemah, mundur serta dibelenggu dengan perkara negatif seperti penyalahgunaan dadah, akan menghancurkan sebuah tamadun yang kukuh. Sabda Rasullullah s.a.w.;
اَلمُؤمِنُ لِلْمُؤْمِن كَالبُنْيَان يَشُدُّ بَعْضُهُ بَعْضَ وَشَبَكَ بَيْنَ أَصَابِعَهُ
"Mukmin yang satu dengan yang lainnya bagaikan sebuah bangunan yang saling memperkuat antara sebahagian dengan sebahagian yang lainnya. (Rasulullah s.a.w. sambil memasukkan jari-jari tangan kecelah jari-jari lainnya)”(HR. Muttafaqun `alaih)

Penyalahgunaan dadah dan bahan-bahan yang mengkhayalkan bermula seawal usia kanak-kanak / remaja. Peringkat umur yang kritikal seperti inilah perlu diberi perhatian terutama dalam pencegahan dadah. Peranan ibu bapa juga amat penting dalam menangani masalah dadah ini. Ibu bapa perlulah bertanggungjawab terhadap kebajikan anak - anak dengan mengikuti segala perkembangan mereka dari semasa ke semasa. Anak – anak muda ini perlu dibimbing kerana jika mereka terlibat dengan masalah dadah, ia boleh mengancam masa depan ummah di masa hadapan kerana telah menular di kalangan generasi muda seawal usia murid-murid sekolah rendah, remaja dan dewasa.

Muslimin Sidang Jumaat Yang Berbahagia,

Kita semua haruslah sedar bahawa sebagai khalifah Allah di muka bumi ini, kita semua telah dipertanggungjawabkan untuk sama-sama membendung masalah ini dengan apa cara sekalipun. Apa yang kita semua sudah sedia maklum, dadah banyak dibawa melalui pintu-pintu masuk utama negara dan disinilah semua pihak harus memainkan peranan masing-masing. Bukan hanya pihak berkuasa sahaja tetapi kita juga sebagai sebuah anggota masyarakat yang prihatin akan masalah ini haruslah menyalurkan maklumat kepada pihak berkuasa yang berkenaan. Perkara ini haruslah dibendung habis-habisan kerana kesan dari penyalahgunaan dadah ini terutamanya dari sudut kesihatan dan sosial perlu dilihat secara objektif oleh semua pihak. Ini adalah kerana penyalahgunaan dadah berkait rapat dengan masalah sosial yang lain seperti melahirkan anak luar nikah, ponteng sekolah, pelanggaran disiplin dan peraturan di sekolah, penularan penyakit berjangkit dan juga budaya merempit.

Ingatlah wahai sidang Jumaat sekalian, kita akan dipersoalkan di akhirat kelak dengan apa yang telah kita lakukan. Melihat kepada permasalahan dadah yang melanda anak bangsa kita sekarang, kita tidak seharusnya duduk bergoyang kaki bersenang lenang kerana mereka inilah penggerak masa depan dan penentu kemajuan negara. Mimbar ingin mengingatkan semua, bahawa perubahan yang ingin kita laksanakan hendaklah bermula dari dalam diri kita sendiri dan barulah kita mampu untuk melaksanakan perubahan dalam masyarakat. Hal ini kerana apabila diri kita kukuh dengan pegangan agama, insya-Allah kita mampu melaksanakan perubahan untuk melawan gejala negatif yang menggugat keharmonian negara.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَر، أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَاللهِ! اتَّقُوا اللهَ, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى الله، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Muslimin Yang Dikasihi Allah,

Sebagai kesimpulannya, beberapa pengajaran penting yang dapat diambil dari khutbah ini.

1. Penyalahgunaan dadah adalah HARAM dan merupakan penyumbang ke arah masalah sosial Negara.
2. Semua pihak perlu menggembeling tenaga dan bersatu padu dalam membanteras penyalagunaan dadah ini.
3. Dadah membawa kemudaratan dan kesan yang sangat buruk kepada diri, keluarga dan masyarakat.

Akhirnya marilah kita sama-sama merenungkan firman Allah s.w.t dalam surah at-Tahrim ayat 6:

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا قُوا أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًا وَقُودُهَا النَّاسُ وَالْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَائِكَةٌ غِلَاظٌ شِدَادٌ لَّا يَعْصُونَ اللَّهَ مَا أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ ﴿٦﴾

Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari neraka yang bahan-bahan bakarannya: manusia dan batu (berhala); neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar (layanannya); mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkanNya kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات،إِنَكَ سَمِيعٌ قَرِيبٌ مُجِيبُ الْدَعَوَات،وَيَاقَاضِيَ الْحَاجَات. 

Ya Allah!! kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

Tunaikanlah hasrat dan hajat kami untuk menjadi insan yang cemerlang dan berkesan, berikanlah kami hidayah, kekuatan, kesihatan, ketaatan yang tidak berbelah bagi kepadaMu. Pemudahkanlah segala urusan kami, limpahkanlah kami rezeki yang engkau redhai. Limpahkanlah juga segala kedamaian, keamanan, keharmonian, kemakmuran dan rahmatMu kepada negeri dan Negara kami ini secara khususnya, dan juga kepada semua Negara umat Islam di seluruh dunia secara amnya.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.  


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Friday, February 20, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 20 FEBRUARI 2015M/01 JAMADIL AWWAL 1436H



“TAQWA”

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ.
أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله، إِتَّقُوا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Saya menyeru diri saya sendiri dan sidang Jemaah sekalian marilah kita berusaha sedaya upaya untuk mengekalkan ketaatan kepada Allah dan menjauhi segala larangannya. Sekiranya kita mulia pada pandangan manusia, belum tentu kita mulia di hadapan Allah, jika kita kaya hari ini, sebenarnya kita miskin di sisi Allah dan akan menghadap Allah hanya berbalut kafan. Sekiranya kita masyhur, satu hari kelak kita akan bersendirian berhadapan dengan Allah, sekiranya kita petah berhujjah, satu hari nanti mulut kita terkunci dan anggota-anggota kita akan berbicara.

Muslimin yang dimuliakan sekalian,

Masa terus berlalu dan meninggalkan kita dan sedar atau tidak kita telah berada di awal bulan Jamadil awwal. Marilah kita bermuhasabah adakah pesanan taqwa yang kita ulangi saban minggu memberi kesan kepada jiwa kita atau ia sekadar menjadi rukun khutbah jumaat yang wajib disebut. Taqwa menjadi asas kejayaan umat Islam di dunia dan di akhirat. Tanpa taqwa, manusia tiada nilai di sisi Allah SWT meskipun dia mulia dan disanjung di khalayak ramai.

Muslimin yang dihormati,

Dari segi “bahasa” Taqwa bermaksud mengambil tindakan penjagaan dan memelihara dari sesuatu yang mengganggu dan memudaratkan. Manakala menurut istilah “Syara’”, Taqwa bermaksud:

“Menjaga dan memelihara diri dari siksa dan murka Allah Ta’ala dengan jalan melaksanakan perintah-perintahNya, taat kepadaNya dan menjauhi larangan-laranganNya serta menjauhi perbuatan maksiat”.

Rasulullah saw. juga pernah menjelaskan hakikat taqwa dengan sabda baginda :

أَنْ يُطَاعَ  فَلَايُعْصَى  وَأَنْ يُذْ كَرَ فَلَايُنْسَى وَأَنْ يُشْكَرَ فَلَايُكْفَرَ

Mentaati Allah dan tidak mengingkari perintahNya, sentiasa mengingati Allah dan tidak melupainya, bersyukur kepadaNya dan tidak mengkufuri nikmatNya.- Riwayat Imam Bukhari dari Abdullah bin Abbas rha

Sidang Jumaat Sekelian,

Maksud kalimah at-Taqwa dalam ayat di atas ialah kalimah لاإله إلا الله محمد رسول الله atau dua kalimah syahadah. Kalimah ini merupakan kalimah iman yang menjadi asas atau punca kepada taqwa.

Martabat Kedua : Menjauhkan diri dari segala perkara yang membawa kepada dosa.

Martabat Ketiga : Membersihkan batin (hati) dari segala yang menyibukkan atau melalaikan diri dari Allah Taala.

Martabat yang ketiga inilah yang dimaksudkan oleh firman Allah;

يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَا تَمُوتُنَّ إِلَّا وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ ﴿١٠٢﴾

Hai orang-orang yang beriman, bertakwalah kepada Allah dengan sebenar-benar takwa dan janganlah kamu mati melainkan kamu benar-benar sebagai seorang Islam - Surah Ali Imran. Ayat : 102

Muslimin yang berbahagia,

Di dalam meneruskan kehidupan seharian di zaman serba moden yang menyaksikan keruntuhan akhlak, moral dan aqidah ummah yang kini di paras yang amat membimbangkan, tingkatan taqwa yang tinggi amat diperlukan bagi membina kembali struktur asas umat Islam yang kian runtuh. Sebagai umat Islam kita berkewajipan memperjuangkan dan mengembalikan umat Islam ke landasan asal.

Taqwa adalah penawar bagi memulihkan kecederaan iman yang sangat parah dewasa kini, khasnya di kalangan mereka yang mengaku sebagai seorang Islam. Kecederaan teruk di bahagian iman inilah yang meletakkan umat Islam turut terjebak dalam kancah pergolakan akhlak, moral dan aqidah. Saksikanlah, bagaimana dunia kini amnya dan Negara kita khasnya dilanda kehancuran peradaban keinsanan, sehingga hilang perikemanusiaan sebaliknya ciri-ciri kebinatangan yang menguasai minda sebahagian besar umat manusia.

Muslimin mukminin yang dikasihi sekelian,

Firman Allah swt:

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ ٱلْقُرَىٰٓ ءَامَنُواْ وَٱتَّقَوْا لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَـٰتٍۢ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُواْ فَأَخَذْنَـٰهُم بِمَا كَانُواْ يَكْسِبُونَ ﴿٩٦﴾

Jikalau sekiranya penduduk negeri-negeri beriman dan bertaqwa, pastilah Kami akan melimpahkan kepada mereka berkah dari langit dan bumi, tetapi mereka mendustakan (ayat-ayat Kami) itu, maka Kami siksa mereka disebabkan perbuatannya. - Surah Al A’raf:96

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ الْقاَئِلِ:

وَتَزَوَّدُوا فَإِنَّ خَيْرَ الزَّادِ التَّقْوَىٰ ۚ وَاتَّقُونِ يَا أُولِي الْأَلْبَابِ ﴿١٩٧﴾

dan hendaklah kamu membawa bekal dengan cukupnya kerana sesungguhnya sebaik-baik bekal itu ialah memelihara diri (dari keaiban meminta sedekah); dan bertaqwalah kepadaKu wahai orang-orang yang berakal (yang dapat memikir dan memahaminya).

أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَاللهِ! اتَّقُوا اللهَ, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى الله، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Muslimin yang dikasihi Allah SWT,

Menyedari realiti dunia dan ummah hari ini, marilah kita bersama-sama mengambil tanggungjawab untuk membina syakhsiyyah muslim yang bertaqwa dengan mendidik jiwa, minda dan seluruh pancaindera agar tunduk dan patuh kepada Allah swt. Kita wajib bersedia menjunjung tinggi segala tanggungjawab mempertahan dan memperjuangkan Islam di persada alam ini. Kitalah selayaknya memikul tanggungjawab sebagai pejuang untuk menyelamatkan diri, ummah dan dunia dari cara hidup yang menyimpang jauh dari Manhaj Ilahi. Kita wajib menjadi pejuang yang dilengkapi sifat taqwa sebagai alat keselamatan dan asas kekuatan diri demi memenangi pertembungan antara iman dan kufur, hak dan batil serta Islam dan Jahiliyyah.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات،إِنَكَ سَمِيعٌ قَرِيبٌ مُجِيبُ الْدَعَوَات،وَيَاقَاضِيَ الْحَاجَات. 

Ya Allah!! kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

Tunaikanlah hasrat dan hajat kami untuk menjadi insan yang cemerlang dan berkesan, berikanlah kami hidayah, kekuatan, kesihatan, ketaatan yang tidak berbelah bagi kepadaMu. Pemudahkanlah segala urusan kami, limpahkanlah kami rezeki yang engkau redhai. Limpahkanlah juga segala kedamaian, keamanan, keharmonian, kemakmuran dan rahmatMu kepada negeri dan Negara kami ini secara khususnya, dan juga kepada semua Negara umat Islam di seluruh dunia secara amnya.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.

اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ. 


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com


Thursday, February 5, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 06 FEBRUARI 2015M / 16 RABIUL AKHIR 1436H



“KONSEP PENDIDIKAN DALAM SEBATAN”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،

اَلرِّجَالُ قَوَّامُونَ عَلَى النِّسَاءِ بِمَا فَضَّلَ اللَّهُ بَعْضَهُمْ عَلَى بَعْضٍ وَبِمَا أَنْفَقُوا مِنْ أَمْوَالِهِمْ فَالصَّالِحَاتُ قَانِتَاتٌ حَافِظَاتٌ لِلْغَيْبِ بِمَا حَفِظَ اللَّهُ وَاللَّاتِي تَخَافُونَ نُشُوزَهُنَّ فَعِظُوهُنَّ وَاهْجُرُوهُنَّ فِي الْمَضَاجِعِ وَاضْرِبُوهُنَّ فَإِنْ أَطَعْنَكُمْ فَلاَ تَبْغُوا عَلَيْهِنَّ سَبِيلاً إِنَّ اللَّهَ كَانَ عَلِيًّا كَبِيرًا (النساء:٣٤)
Bermaksud: “Kaum lelaki itu adalah pemimpin dan pengawal yang bertanggungjawab terhadap kaum perempuan, oleh kerana Allah telah melebihkan kaum lelaki (dengan beberapa keistimewaan) ke atas orang-orang perempuan, dan juga kerana mereka (kaum lelaki) telah membelanjakan (memberi nafkah) sebahagian dari harta mereka. Maka perempuan-perempuan yang solehah itu ialah yang taat (kepada Allah dan suaminya), dan yang memelihara (kehormatan dirinya dan apa jua yang wajib dipelihara) ketika suami tidak hadir bersama, dengan pemuliharaan Allah dan pertolonganNya. Dan perempuan-perempuan yang kamu bimbang melakukan perbuatan derhaka (nusyuz) hendaklah kamu menasihati mereka, dan (jika mereka berdegil) pulaukanlah mereka di tempat tidur, dan (kalau juga mereka masih degil) pukullah mereka (dengan pukulan ringan yang bertujuan mengajarnya). Kemudian jika mereka taat kepada kamu, maka janganlah kamu mencari-cari jalan untuk menyusahkan mereka. Sesungguhnya Allah Maha Tinggi, lagi Maha Besar.”

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَريِكَ لَهُ  وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللَّه.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللَّه اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى اللَّه فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Bertaqwalah kita kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kita mati kecuali dalam keadaan benar-benar sebagai seorang Islam yang sebenar. Janganlah kita mati sebagai seorang munafiq, sebagai seorang yang berpura-pura beriman atau sebagai seorang yang kelihatannya taat kepada Allah tetapi hakikatnya sentiasa memusuhi perintah Allah.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Ayat yang dibacakan tadi adalah garis panduan pendidikan yang ditetapkan oleh Allah dalam sistem hidup berumahtangga. Allah mewajibkan bagi setiap suami agar mendidik isteri-isteri mereka dan Allah telah menggariskan 3 tahap pendidikan iaitu : menasihati mereka, pulaukanlah mereka di tempat tidur dan (kalau mereka masih berdegil) pukullah mereka (dengan pukulan ringan yang bertujuan mengajarnya). Begitulah indahnya Syariat Islam jika dilihat dari kacamata iman dan taqwa. Islam tidak hanya mementingkan kasih sayang dengan kaedah nasihat secara lemah lembut, malah menunjukkan ketegasan melalui kaedah pengguguran nafqah batin dan akhirnya Islam memastikan keberkesanan pencegahan melalui kaedah kekerasan oleh pihak yang mempunyai kuasa melaksanakannya. Islam tidak hanya berpada dengan kononnya konsep kasih sayang sehingga membiarkan maksiat berleluasa.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Bagi mereka yang berpenyakit hatinya, mereka melihat hukuman sebat dan rotan ini sebagai penggalak kepada aktiviti keganasan dan kezaliman kepada hukum. Mereka gagal melihat kasih sayang di sebalik ketegasan Islam mensyariatkan hukuman sebat atau rotan sebagai kaedah yang terakhir. Ini menjadikan mereka menentang dan cuba mengharamkan hukuman sebat dilaksanakan walaupun keberkesanannya telah terbukti zaman berzaman. Ada juga yang menentang hukuman rotan ini dengan bahasa yang kelihatannya lebih Islamik dengan mengatakan bahawa rotan bukanlah budaya Islam dan bukan merupakan penentu kepada kejayaan tarbiyyah dalam Islam. Mereka menggambarkan bahawa hukuman ini hanya mencemarkan imej Islam di arena antarabangsa.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Islam tidak pernah mempromosikan hukuman rotan apatahlagi keganasan. Namun Islam menjadikan hukuman rotan sebagai langkah terakhir yang amat berkesan bagi menghapuskan kemungkaran. Islam memulakan sistem pentarbiahan anak-anak dengan mengakhirkannya dengan hukuman rotan. Sabda Rasulullah saw:

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ عَلِّمُوا الصَّبِيَّ الصَّلاَةَ اِبْنَ سَبْعِ سِنِينَ وَاضْرِبُوهُ عَلَيْهَا ابْنَ عَشْرِ – سنن الترمذي

Maksudnya : Rasulullah SAW bersabda “Ajarkanlah kanak-kanak melakukan Solat ketika berumur 7 tahun dan pukullah mereka ketika berumur 10 tahun.”

Muslimin yang dirahmati Allah,

Pentarbiahan Rabbani yang diajarkan oleh Allah ini tidak hanya terhenti setakat anak-anak. Allah turut mengajar manusia dewasa yang gagal mematuhi kehendaknya dan melakukan kesalahan besar terhadapnya dengan hukuman rotan. Firman Allah swt :

الزَّانِيَةُ وَالزَّانِي فَاجْلِدُوا كُلَّ وَاحِدٍ مِنْهُمَا مِائَةَ جَلْدَةٍ وَلاَ تَأْخُذْكُمْ بِهِمَا رَأْفَةٌ فِي دِينِ اللَّهِ إِنْ كُنْتُمْ تُؤْمِنُونَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَلْيَشْهَدْ عَذَابَهُمَا طَائِفَةٌ مِنَ الْمُؤْمِنِينَ (النور:٢)
Bermaksud: “Penzina perempuan dan penzina lelaki maka sebatlah setiap seorang dari mereka dengan 100 sebatan. Dan jangan kamu menyimpan perasaan simpati dalam menjalankan Hukum Allah, jika kamu benar-benar beriman dengan Allah dan Hari Akhirat. Dan hendaklah disaksikan pelaksanaannya oleh sekumpulan mereka yang beriman.”

بَارَكَ اللَّهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللَّهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،

كُتِبَ عَلَيْكُمُ الْقِتَالُ وَهُوَ كُرْهٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تَكْرَهُوا شَيْئًا وَهُوَ خَيْرٌ لَّكُمْ ۖ وَعَسَىٰ أَن تُحِبُّوا شَيْئًا وَهُوَ شَرٌّ لَّكُمْ ۗ وَاللَّهُ يَعْلَمُ وَأَنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ ﴿٢١٦﴾

Bermaksud: “Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.” (Al-Baqarah ayat 216)

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَ شَريِكَ لَهُ  وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا رَسُوْلُ اللَّه.
اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللَّه اِتَّقُوْا اللَّه اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى اللَّه فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

Sidang Jumaat sekelian,

Dalam kehidupan kita ada banyak perkara yang kita tidak menyukainya sedangkan Allah menjadikannya yang terbaik untuk kita, Ada banyak perkara yang kita amat menyukainya sedangkan Allah menjadikannya begitu banyak keburukan padanya. Jangan hanya kerana sikap melampau sebahagian kecil manusia yang menyalahgunakan hak merotan ini, sehingga menyebabkan kita mengharamkan apa yang diperintahkan oleh Allah.

Sebagai sebuah bangsa yang merdeka lagi berdaulat, tidak perlu kita tunduk kepada desakan antarabangsa yang sentiasa berusaha untuk mengharamkan hukuman rotan di seluruh dunia. Bukan setakat hukuman ini, malah apa sahaja yang dikaitkan dengan Islam akan cuba dihapuskan oleh mereka dengan pelbagai helah dan tipudaya. Andaikata bangsa kita tewas suatu masa nanti, sehingga kita menjadi pak turut kepada barat dengan menjadikan hukuman rotan sebagai satu jenayah, maka berpegang teguhlah kita terhadap ketetapan Islam. Ibu bapa dan suami yang dimasukkan ke dalam penjara kerana mendidik isteri dan anak-anak daripada menderhakai Allah, jauh lebih mulia daripada mereka yang membiarkan zuriat mereka memasuki neraka akibat keengganan mereka menghukum anak dan isteri mereka.

َللّهُمَّ صَلِّ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا صَلَّيْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ وَبَارِكْ عَلَى مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِ مُحَمَّدٍ كَمَا بَارَكْتَ عَلَى إِبْرَاهِيمَ وَعَلَى آلِ إِبْرَاهِيْمَ فِى الْعَالَمِيْنَ إِنَّكَ حَمِيْدٌ مَجِيْدٌ. اَللّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ. إِنَّكَ سَمِيْعٌ قَرِيْبٌ مُجِيْبُ الدَّعْوَاتِ وَقَاضِىَ الْحَاجَاتِ. اَللّهُمَّ أَنْزِلِ الرَّحْمَةَ وَالسَّكِينَةَ وَالسَّلاَمَةَ وَالْعَافِيَةَ وأَنْ تَشْمَلَ بِعِنَايَتِكَ وَتَوْفِيقِكَ سلطان نزرين مُعِزُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شَاه اَلْمَغْفُوْرُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
 اَللهُمَّ أَنْزِلِ الرَّحْمَةَ عَلَى السَّلاَطِيْنِ الْكِرَامِ وَجَمِيْعِ وُلاَةِ الْمُسْلِمِيْنَ الْعِظَامِ الَّذِيْنَ قَضَوْا بِالْحَقِّ وَبِهِ كَانُوْا يَعْدِلُوْنَ. اللهُمَّ يَا دَافِعَ الْبَلاءِ وَيَا كَاشِفَ الوَبَاءِ ، إِصْرِفْ عَنَّا البَلاَءَ وَالوَبَاءَ وَالأَمْرَاضَ وَالأَسْقَامَ وَالفِتَنَ وَالِمحَنَ ، وَأَزِلَّ عَنَّا وَعَنْهُمُ الشُّكُوْكَ وَالأَوْهَامَ بِمَنِّكَ وَكَرَمِكَ يَا ذَا الْجَلاَلِ وَالإِكْرَامِ
رَبَّنَا آتِنَا فِي الدُّنْيَا حَسَنَةً وَفِي الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ. وصلَّى اللَّه على سيدنا محمَّدٍ وَعَلى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ . وَالْحَمْدُ لِلّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .

فَاذْكُرُوْا اللَّهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman sesawang wwww.4shared.com


KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B