bersama kepimpinan ulamak




Thursday, January 29, 2015

KHUTBAH JUMAAT - 30 JANUARI 2015 / 09 RABI’UL AKHIR 1436H



“ISLAM DIHINA LAGI”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِلِ:
وَلَقَدِ اسْتُهْزِئَ بِرُسُلٍ مِنْ قَبْلِكَ فَحَاقَ بِالَّذِينَ سَخِرُوا مِنْهُمْ مَا كَانُوا بِهِ يَسْتَهْزِئُونَ 

Bermaksud: “Dan demi sesungguhnya! Telah diperolok-olok beberapa Rasul sebelummu, lalu mereka yang mengejek-ejek di antara mereka ditimpakan (balasan azab) bagi apa yang mereka telah perolok-olokkan itu. – Surah Al-An’am : 10

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ، 

أَمَّا بَعْدُ.. فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَ لَاتمَوُتُنَّ إِلَّاوَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita bertaqwa kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kita mati melainkan kita benar-benar menjadi seorang Muslim yang beriman dan bertaqwa.

Tuan-tuan yang saya kasihi sekalian,

Dunia masih lagi segar dengan perbincangan mengenai isu keganasan terutamanya berkaitan kes serangan ke atas akhbar mingguan Perancis, Charlie Hebdo, yang dilakukan sebagai balasan terhadap perbuatan keji mereka yang berterusan melakukan penghinaan terhadap Islam dan Nabi Muhammad SAW. Walaubagaimanapun segala kutukan dan perbincangan hanya tertumpu terhadap serangan tersebut, tanpa menunjukkan perhatian yang serius terhadap sikap akhbar tersebut yang berterusan melakukan provokasi samada sebelum serangan malah selepas berlaku serangan tersebut. Inilah bezanya kaedah yang digunakan oleh Islam berbanding kaedah barat dalam menyelesaikan masalah yang sebegini mudah.

Apakah cerdiknya ibu bapa yang hanya menghukum anak yang memukul adik beradiknya setelah dia diganggu dengan berbagai gangguan. Dalam masa yang sama ibu bapa itu membiarkan sahaja perbuatan anak mereka yang mengganggu adik mereka. Ini menjadikan situasi semakin lama semakin parah kerana mereka akan membesar dengan sikap suka mengganggu orang lain sedangkan anak yang membalas hanya terlebih sedikit dalam membalas di samping membela diri daripada gangguan orang lain.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Walaupun tinggal di sebuah negara maju, masih ada lagi sekelompok manusia yang tidak bertamadun dan tidak layak hidup di kalangan masyarakat manusia. Kelompok yang hanya melaungkan hak asasi manusia untuk hidup sebebas-bebasnya bertindak dan berkata-kata tanpa memikirkan kesannya. Golongan ini tidak pernah mempedulikan kesan buruk daripada tindakan dan kata-kata mereka serta bahayanya kepada masyarakat, apabila ianya merosakkan perasaan orang lain dan menghuru-harakan masyarakat seluruhnya. Golongan seperti ini jika dihimpunkan bersama haiwan-haiwan ternakan sekalipun, pasti mereka akan merosakkan ketenangan masyarakat haiwan tersebut akibat kejahatan hati dan mulut busuk mereka sebagaimana Firman Allah swt dalam surah al-A’raf ayat 179 :

وَلَقَدْ ذَرَأْنَا لِجَهَنَّمَ كَثِيرًا مِنَ الْجِنِّ وَالإِنْسِ لَهُمْ قُلُوبٌ لاَ يَفْقَهُونَ بِهَا وَلَهُمْ أَعْيُنٌ لاَ يُبْصِرُونَ بِهَا وَلَهُمْ آذَانٌ لاَ يَسْمَعُونَ بِهَا أُولَئِكَ كَالأَنْعَامِ بَلْ هُمْ أَضَلُّ أُولَئِكَ هُمُ الْغَافِلُونَ 

Bermaksud: “Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk Neraka Jahanam banyak dari jin dan manusia yang mempunyai hati (tetapi) tidak mahu memahami dengannya (ayat-ayat Allah), dan yang mempunyai mata (tetapi) tidak mahu melihat dengannya (bukti keesaan Allah) dan yang mempunyai telinga (tetapi) tidak mahu mendengar dengannya (ajaran dan nasihat); mereka itu seperti binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi; mereka itulah orang-orang yang lalai.”

Muslimin yang dirahmati Allah,

Di sinilah pentingnya peranan pemerintah dalam memastikan seluruh rakyatnya menghayati akhlak dan adab kesopanan yang bersesuaian dengan kehidupan bermasyarakat yang bertamadun. Pejuang hak asasi songsang ini antaranya mengatakan kerajaan tidak bertanggungjawab menjaga adab dan akhlak rakyatnya dan rakyat bebas berbuat apa sahaja walaupun menjejaskan hak orang lain. Di sinilah puncanya bahaya dan ancaman keselamatan yang sepatutnya bukan sahaja perlu ditangani oleh pihak berkuasa agama semata-mata malah ianya menjadi tanggungjawab pihak keselamatan bagi membenteras fahaman ekstrim dan melampau seperti ini.

Sidang Jumaat sekelian,

Jauh sangat bezanya kaedah Islam berbanding kaedah barat dalam menyelesaikan sesuatu masalah. Namun malangnya kaedah barat jugalah yang digunakan oleh negara-negara Islam sehingga akhirnya mereka hanya menjadi pak turut barat dalam menganiaya umat Islam sendiri. Sekian lama barat hanya menumpukan kepada usaha mengekang keganasan, sedangkan keganasan hanya ditakrifkan menurut kaca mata mereka. Mereka bebas memerangi, menceroboh dan merampas hasil mahsul bumi umat Islam, sedangkan para pejuang yang mempertahankan negara Islam dicemuh sebagai pengganas. Inilah punca sebenar segala masalah peperangan dan keganasan yang berlanjutan pada hari ini. Negara barat yang banyak melakukan keganasan dan menindas negara Islam malah menjadi pendokong kuat keganasan Zionis Israel mengganyang rakyat Palestin masih dibiarkan berterusan tanpa ada sekatan. Begitu mudah mereka memperalatkan pemimpin-pemimpin negara Islam supaya merestui perbuatan jijik mereka agar mereka boleh berterusan mengganas ke atas negara Umat Islam selama-lamanya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Yakinlah bahawa isu keganasan ini hanya mampu diselesaikan melalui kaedah Islam, bukan kaedah barat. Selama mana dunia asyik membincangkan tindak balas pihak yang tertindas maka masalah ini tidak akan selesai selama-lamanya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :


 وَلَقَدِ اسْتُهْزِئَ بِرُسُلٍ مِنْ قَبْلِكَ فَأَمْلَيْتُ لِلَّذِينَ كَفَرُوا ثُمَّ أَخَذْتُهُمْ فَكَيْفَ كَانَ عِقَابِ

Bermaksud: “Dan sesungguhnya telahpun diejek-ejekkan Rasul-rasul yang diutus sebelummu (wahai Muhammad), lalu aku biarkan mereka yang tidak percayakan Rasul-rasul itu ke suatu masa yang tertentu, kemudian Aku menimpakan mereka dengan azab; maka tidaklah terperi seksanya azabKu itu.” Ar-Ra’du : 23

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Pejuang hak asasi songsang seperti ini begitu cepat menular sehingga merebak ke negara kita. Mereka yang berselindung atas nama Badan-Badan Bukan Kerajaan dan memaparkan kelemahan-kelemahan dan kepincangan-kepincangan yang berlaku dalam masyarakat, lalu menonjolkan hak asasi sebagai jalan penyelesaian. Malangnya, hak asasi yang mereka perjuangkan adalah hak asasi yang melampaui batas dan melanggar tata susila keagamaan dan budaya bangsa yang selama ini begitu harmoni diamalkan. Sebelum mereka memusnahkan kerukunan hidup bermasyarakat, kesan buruk itu ditujukan kepada Islam dan penganutnya. Maka sebelum budaya bangsa runtuh kerana mereka, sistem hidup Islam yang syumul mesti dirosakkan. Maka kita melihat begitu banyak usaha golongan seperti ini menentang apa sahaja penerapan ajaran Islam dalam pentadbiran kerajaan dan kehidupan bermasyarakat. Mereka tanpa segan silu memusuhi apa sahaja yang diusahakan oleh para ulamak dan pendokong Islam walaupun sebahagian dari mereka turut menggunakan nama Islam pada pertubuhan mereka. Maka marilah kita sedarkan masyarakat agar menjauhi dan memusnahkan gerakan mereka sehingga ke akar umbi sebelum mereka memusnahkan Islam dari negara tercinta ini.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ فِىْ بِلَادِنَا هَذَا وَفِىْ الْعِرَاقِ وَفِىْ فَلَسْطِيْنِ وَفِىْ كُلِّ مَكَانٍ وَفِىْ كُلِّ زَمَانٍ.

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.

Ya Allah! Muliakanlah Islam dan pendukung-pendukungnya, bantulah Islam dan perkembangannya, bantulah pendakwah-pendakwah Islam dan para mujahidinnya. Ya Allah, hancurkanlah kekufuran serta golongan munafik dan musyrikin, binasakanlah musuh-musuh agamamu dan segala sekutunya, engkau eratkanlah hubungan kami sesama Islam. Elakkan kami dari permusuhan yang boleh menyebabkan terlerainya persaudaraan Islam. Ya Allah, kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأَخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ اللهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com




No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B