bersama kepimpinan ulamak




Thursday, November 13, 2014

KHUTBAH JUMAAT - 14 NOVEMBER 2014M/ 21 MUHARAM 1436H



“HARAM ORANG LELAKI MENYERUPAI WANITA”

Khutbah Pertama

إِنَّ الْحَمْدَ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَغْفِرُهُ وَنَعُوذُ بِاللهِ مِنْ شُرُوْرِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئَاتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِيَ لَهُ.
أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَاللهِ! اتَّقُوا اللهَ, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى الله، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ

SIDANG JUMAAT YANG DIHORMATI SEKELIAN

Saya menyeru diri saya sendiri dan sidang Jemaah sekalian marilah kita berusaha sedaya upaya untuk mengekalkan ketaatan kepada Allah dan menjauhi segala larangannya. Sekiranya kita mulia pada pandangan manusia, belum tentu kita mulia di hadapan Allah, jika kita kaya hari ini, sebenarnya kita miskin di sisi Allah dan akan menghadap Allah hanya berbalut kafan. Sekiranya kita masyhur, satu hari kelak kita akan bersendirian berhadapan dengan Allah, sekiranya kita petah berhujjah, satu hari nanti mulut kita terkunci dan anggota-anggota kita akan berbicara.

MUSLIMIN YANG DIMULIAKAN SEKELIAN

Sepakat para Ulama bahawa haram hukumnya seorang lelaki berlagak seperti seorang perempuan berdasarkan beberapa dalil, antaranya ialah :

أن النبيَّ صلى الله عليه وسلم لعَنَ المُخَنَّثِين مِن الرجالِ، والمُتَرَجِّلاتِ مِن النِّسَاءِ، وقال : أَخْرِجُوْهُمْ مِن بُيُوتِكُمْ[1]



[1] لراوي: عبدالله بن عباس المحدث: الألباني    - المصدر: صحيح أبي داود - الصفحة أو الرقم: 4930
خلاصة حكم المحدث: صحيح

Bahawasanya Nabi SAW melaknat orang lelaki yang berlagak seperti perempuan, begitu juga orang perempuan yang berlagak seperti lelaki. Hendaklah kamu halau mereka dari rumah-rumah kamu.

Perkataan “melaknat” dan halau” orang-orang yang berkelakuan demikian menggambarkan betapa seriusnya kesalahan ini. Semua orang tertakluk kepada peraturan ini samada dia seorang raja, hakim mahupun rakyat jelata.

Secerdik dan seberani mana pun kita, kita tidak layak untuk mencabul peraturan yang cukup jelas dan nyata ini. Sanggupkah kita sama-sama menghadapi ancaman “laknat” dan “halau” dari bumi Allah SWT ini dengan menanggung bebanan kehinaan? Untuk meraih iman, kita sebagai muslim wajib sepatuh-patuhnya tanpa ragu-ragu dengan peraturan ini dan peraturan-peraturan Allah SWT yang lain. Tidakkah ayat ini mendatangkan kegerunan kepada kita:-

فَلَا وَرَبِّكَ لَا يُؤْمِنُونَ حَتَّىٰ يُحَكِّمُوكَ فِيمَا شَجَرَ بَيْنَهُمْ ثُمَّ لَا يَجِدُوا فِي أَنفُسِهِمْ حَرَجًا مِّمَّا قَضَيْتَ وَيُسَلِّمُوا تَسْلِيمًا ﴿٦٥﴾

Maksudnya: Maka demi Tuhanmu (wahai Muhammad)! Mereka tidak disifatkan beriman sehingga mereka menjadikan engkau hakim dalam mana-mana perselisihan yang timbul di antara mereka, kemudian mereka pula tidak merasa di hati mereka sesuatu keberatan dari apa yang telah engkau hukumkan, dan mereka menerima keputusan itu dengan sepenuhnya. (Surah al Nisa’ 65)

SIDANG JEMAAH SEKELIAN

Jawatankuasa Fatwa Negeri Perak telah mempertegaskan lagi peraturan yang dikanunkan oleh Rasulullah SAW di awal khutbah tadi dengan fatwa bertarikh 10 Jun 2010M

“Pengkid, iaitu wanita yang berpenampilan dan mempunyai gerak laku serta naluri seksual seperti lelaki, dan lelaki yang menyerupai wanita, ( mak nyah/pondan ) sama ada dari segi pakaian, penampilan dan gerak laku serta naluri seksual seperti wanita adalah HARAM di sisi Islam. Ibu bapa dan masyarakat Islam hendaklah memberi perhatian serius terhadap gejala ini serta menekankan pendidikan, tunjuk ajar yang sebaik-baiknya kepada anak-anak mereka khususnya dalam aspek berpakaian, perlakuan dan penampilan supaya gejala seumpama ini dapat dielakan kerana ia adalah berlawanan dengan fitrah dan sunnatullah”

Bahkan seksyen 55 Enakmen Jenayah Syariah Negeri Perak di bawah tajuk (lelaki berlagak seperti perempuan) memperuntukkan hukuman seperti berikut:-

“Seseorang lelaki yang memakai pakaian perempuan dan berlagak seperti perempuan di mana-mana tempat awam bagi tujuan maksiat adalah melakukan suatu kesalahan dan hendaklah, apabila disabitkan, dikenakan hukuman denda tidak melebihi satu ribu ringgit atau penjara selama tempoh tidak melebihi enam bulan atau kedua-duanya.”

SAUDARA-SAUDARA SEKELIAN

Apa-apa jua polisi mahupun tindakan yang menghalalkan perbuatan lelaki yang berlagak seperti perempuan, begitu juga sebaliknya sebenarnya telah melawan kebijaksanaan Allah SWT sebagai pembuat undang-undang dan dalam masa yang sama telah merendahkan keluhuran perlembagaan di dalam prinsip rukun Negara pada Perkara 3 Fasal 1 Perlembagaan Persekutuan yang memperuntukkan Islam sebagai Agama bagi Persekutuan. Semua amal perbuatan yang dilakukan oleh umat Islam samada lelaki atau perempuan di Malaysia hendaklah selaras dan selari dengan Islam sebagai agama Negara ini. Logik mudahnya sedangkan ubahsuai kereta tanpa mengikut standard Jabatan Pengangkutan Jalan pun dikenakan saman , tidakkah kita takut murka Allah SWT apabila kita sewenang-wenangnya mengubahsuai peraturan Allah ?

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.



Khutbah Kedua




اَلْحَمْدُ للهِ حَمْدًا كَثِيرًا كَمَا أَمَر، أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ. وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَاللهِ! اتَّقُوا اللهَ, أُوْصِيْكُمْ وَإِيَّايَ بِتَقْوَى الله، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

MUSLIMIN YANG DIKASIHI ALLAH SWT

Kita mesti melihat sebarang isu yang menyentuh Islam dengan penuh rasa cemburu dan dari ufuk yang lebih luas. Umat Islam di Negara ini sebenarnya dilingkari dengan usaha terancang untuk merendahkan kedudukan Islam hanya sebagai agama individu bukannya agama yang mengatur masyarakat apatah lagi sebagai agama Negara. Kempen menyentuh anjing, mempertikaikan fatwa , membela golongan lelaki yang berketerampilan sebagai perempuan dan akan menyusul banyak lagi isu adalah sebagai usaha terancang dan muqaddimah kepada mewujudkan Negara sivil yang meletakkan agama sebagai panduan individu sahaja dan menafikan hak agama untuk mengatur masyarakat. Apa juga peraturan dan undang-undang serta badan-badan yang ditubuhkan untuk menjaga agama masyarakat akan dipertikaikan. Inilah bukti konsistennya usaha musuh-musuh Islam bertopengkan slogan-slogan manis seperti perjuangan kebebasan dan hak asasi manusia walaupun jelas melanggar hak-hak Allah SWT.

SAUDARA-SAUDARA KU SEKELIAN

Berpegang teguh dengan agama Allah dalam apa jua keadaan dan situasi. Hanya Islamlah yang mampu menyelesaikan kemelut yang melanda dengan sebaik-baiknya, adapun golongan yang tidak senang dengan kemajuan Islam telah Allah sifatkan mereka di dalam firmannya:

يُرِيدُونَ لِيُطْفِئُوا نُورَ اللَّـهِ بِأَفْوَاهِهِمْ وَاللَّـهُ مُتِمُّ نُورِهِ وَلَوْ كَرِهَ الْكَافِرُونَ

Mereka sentiasa berusaha hendak memadamkan cahaya Allah (agama Islam) dengan mulut mereka, sedang Allah tetap menyempurnakan cahayaNya, sekalipun orang-orang kafir tidak suka (akan yang demikian). (Surah as Soff ayat 8 )

Sebelum mengakhiri khutbah pada hari ini mimbar mengajak sidang jemaah sekelian marilah kita menadah tangan memohon kepada Allah SWT supaya Allah mengampunkan segala dosa hamba-hambanya.

Ya Allah!!! masukkan kami ke dalam soff menjadi tentera Allah yang akan terus menyalakan cahaya Allah di bumi Malaysia ini. Selamatkan kami dari terpesong dari ajaran Islam yang sebenar. Jauhilah kami dari tersilau dengan cahaya-cahaya palsu slogan kebebasan mutlak individu dan hak bersuara yang membelakangkan hak-hak Allah.

Wahai Allah Yang Maha Pengasih, janganlah Engkau turunkan bala bencana kemurkaanMu ke atas kami disebabkan kebiadaban segelintir saudara-saudara kami terhadap hukum-hakam dan peraturan Mu. Ampunilah kami kerana kecuaian kami menjaga agama maka jadilah nasib kami sebegini. Kembalikanlah tipudaya mereka yang berniat jahat kepada Islam dan muslimin kembali menjerut leher-leher mereka.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَات،إِنَكَ سَمِيعٌ قَرِيبٌ مُجِيبُ الْدَعَوَات،وَيَاقَاضِيَ الْحَاجَات. 

Ya Allah!! kurniakanlah sepenuh taufiq dan hidayahmu terhadap Raja kami, Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Nazrin Muizzuddin Shah, Ibni Al-Marhum Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Al-Maghfur lah.

Tunaikanlah hasrat dan hajat kami untuk menjadi insan yang cemerlang dan berkesan, berikanlah kami hidayah, kekuatan, kesihatan, ketaatan yang tidak berbelah bagi kepadaMu. Pemudahkanlah segala urusan kami, limpahkanlah kami rezeki yang engkau redhai. Limpahkanlah juga segala kedamaian, keamanan, keharmonian, kemakmuran dan rahmatMu kepada negeri dan Negara kami ini secara khususnya, dan juga kepada semua Negara umat Islam di seluruh dunia secara amnya.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرُوْهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.  


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B