bersama kepimpinan ulamak




Akan Datang




Thursday, August 7, 2014

KHUTBAH JUMAAT - 8 OGOS 2014M / 12 SYAWAL 1435H



“BERSAMA MEMERANGI YAHUDI”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
يَابَنِي إِسْرَائِيلَ اذْكُرُوا نِعْمَتِيَ الَّتِي أَنْعَمْتُ عَلَيْكُمْ وَأَنِّي فَضَّلْتُكُمْ عَلَى الْعَالَمِينَ  ﴿٤٧وَاتَّقُوا يَوْمًا لاَ تَجْزِي نَفْسٌ عَنْ نَفْسٍ شَيْئًا وَلاَ يُقْبَلُ مِنْهَا شَفَاعَةٌ وَلاَ يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌ وَلاَ هُمْ يُنْصَرُونَ  ﴿٤٨

Wahai Bani Israil! Kenangkanlah nikmat-nikmatKu yang Aku telah kurniakan kepada kamu, dan (ingatlah) bahawasanya Aku telah melebihkan (nenek-moyang) kamu (yang taat dahulu) atas seluruh alam (yang ada pada zamannya). Dan peliharalah diri kamu dari (azab sengsara) hari (akhirat), yang padanya seseorang tidak dapat melepaskan orang lain (yang berdosa) sedikitpun (dari balasan azab), dan tidak diterima syafaat daripadanya, dan tidak pula diambil daripadanya sebarang tebusan; dan mereka (yang bersalah itu) tidak akan diberi sebarang pertolongan.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ,
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
فيا عِبَادَ الله اِتَّقُوْا اللهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah SWT,

Wahai hamba-hamba Allah ! Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat Sekalian,

Peperangan antara umat Islam Palestin dan kaum Yahudi adalah satu rentetan peperangan yang telah lama berlangsung melebihi setengah dekad, namun kenyataannya hari ini umat Islam Palestin menghadapi tekanan demi tekanan yang amat mengecewakan. Walaupun umat Islam sebenarnya jauh lebih ramai dari segi bilangannya berbanding dengan bangsa Yahudi namun bilangan yang amat banyak sahaja tidak cukup untuk mengalahkan mereka. Bahkan untuk menakutkan mereka sahaja pun kita tidak berupaya. Inilah kenyataan yang ada di hadapan kita, suka ataupun tidak, kita mesti menerima hakikat ini.

Sidang Jumaat Sekalian,

Sebenarnya Yahudi bukanlah satu bangsa yang boleh diajak berdamai. Sejarah yang panjang semenjak bersama Nabi Muhammad S.A.W yang mulia itu telah membuktikan bahawa mereka memang suka memungkiri janji. Peristiwa peperangan terhadap Yahudi Bani Nadhir dan Bani Qainuqa' di Madinah merupakan bukti yang amat nyata bahawa kalau dengan Rasulullah S.A.W sendiri pun mereka boleh memungkirinya, maka apakah yang mahu diharapkan dengan persahabatan dan perdamaian ciptaan Amerika seperti perjanjian Kem David dan siri-siri perjanjian lain sebelum ini. Mereka hanya berjanji ketika mereka lemah, gencatan senjata hanya berlaku apabila mereka hampir kalah.

Sebaliknya apabila mereka mempunyai kekuatan mereka akan memerangi kita di mana sahaja mereka berada. Allah menjelaskan dalam surah Mumtahanah ayat 2 :

إِنْ يَثْقَفُوكُمْ يَكُونُوا لَكُمْ أَعْدَاءً وَيَبْسُطُوا إِلَيْكُمْ أَيْدِيَهُمْ وَأَلْسِنَتَهُمْ بِالسُّوءِ وَوَدُّوا لَوْ تَكْفُرُونَ ﴿٢

Maksudnya: Jika mereka dapat menangkap kamu mereka akan menjadikan kamu musuh-musuh (mereka), dan melepaskan tangan dan lidah mereka kepadamu dengan menyakitimu dan bercita-cita supaya kamu menjadi kafir.

Sidang Jumaat Sekalian,

Al-Syahid Syed Qutub dalam tafsirnya Fi Zilalil Quran menyebut mengenai tabiat sebenar bangsa Yahudi yang amat ketara iaitu : Tabiat kufur, tidak mengenang kebaikan, mementingkan diri sendiri dan fanatik perkauman yang tebal. Mereka merasa bahawa setiap kebaikan yang dicapai oleh orang lain selain mereka adalah dipotong dan dirampas daripada mereka. Mereka menunggu-nunggu umat manusia lain ditimpa bencana dan malapetaka serta mereka menaruh dendam kesumat terhadap bangsa-bangsa lain. Mereka menderita akibat hasad dengki mereka sendiri. Bahkan mereka membuat umat-umat lain merasa kesan hasad dengki mereka dalam bentuk fitnah dan huru-hara yang dicetuskan oleh mereka antara bangsa dengan bangsa, negara dengan negara, bahkan agama dengan agama lain. Mereka menyalakan api peperangan untuk menangguk di air yang keruh dan memuaskan dendam kesumat mereka yang tidak pernah padam. Juga dalam bentuk kemusnahan yang dilakukan ke atas kaum-kaum lain di samping kaum-kaum lain yang bertindak balas terhadap mereka. Semua kejahatan dan angkara murka ini adalah terbit dari tabiat mementingkan diri.

Sidang Jemaah Sekelian,

Sebenarnya bangsa Yahudi tidak mempunyai kekuatan dari sudut fizikal dan perasaan. Kekuatan mereka adalah bergantung kepada sokongan Nasrani Amerika dan Britain serta sekutu mereka yang bertindak kononnya sebagai polis dunia. Hampir semua negara Islam terlalu bergantung dan takut kepada mereka. Ini kerana kejayaan mereka memecah-belahkan kita mengikut fahaman nasionalis masing-masing. Negara Arab dipecahkan dengan cara membantu sebahagian pemimpin merampas kuasa daripada raja yang memerintah melalui sistem pewarisan beraja. Maka raja yang masih memegang tampuk pemerintahan sentiasa akan berburuk sangka dengan pemerintah yang merampas kuasa.

Oleh itu janganlah diharapkan Negara Arab akan bersatu padu selagi prasangka buruk ini tidak dihapuskan. Negara Islam selain Arab juga dipecahkan dengan isu dalaman yang pelbagai. Hari ini contohnya kita dimomokkan bahawa para mujahidin adalah pengganas. Mereka yang berpegang teguh dengan agama dianggap puak pelampau. Justeru itu kita melihat masalah yang menimpa umat Islam hari ini dilihat dalam perspektif yang berbeza. Negara Islam dan rakyatnya melihat masalah Baitul Maqdis sebagai masalah Palestin atau masalah Arab. Kekejaman di Syria dilihat sebagai masalah rakyat Syria. Masalah Negara Mesir dianggap sebagai masalah dalaman mereka. Sedangkan ini adalah masalah umat Islam sejagat. Kita wajib berjihad mempertahankan Baitul Maqdis walaupun walaupun seluruh bangsa Arab bersetuju menyerahkan kepada Yahudi. Yang menjadi asas dan hakikat pertarungan ini adalah aqidah. Namun kedua-dua Yahudi dan Nasrani yang begitu lama berseteru dengan Islam dan kaum muslimin itu mengambarkan pertarungan itu dengan berbagai warna atau sebab lain. Mereka mengangkat berbagai panji perjuangan yang lain dengan cara yang amat pintar, licin dan sulit. Mereka menguji semangat keghairahan kaum muslimin terhadap agama dan aqidah mereka apabila mereka memerangi kaum muslimin di bawah bendera pertarungan kerana agama.

Oleh sebab itulah musuh-musuh ketat yang lama itu mencari jalan yang lain, iaitu mereka mengubah bendera perjuangan. Mereka tidak mengisytiharkan peperangan itu atas nama peperangan terhadap aqidah sedangkan peperangan kerana aqidah itulah yang menjadi tujuan mereka yang sebenarnya kerana bimbang dengan keghairahan kaum muslimin berperang kerana aqidah dengan semangat jihad yang berkobar-kobar. Maka mereka mengisytiharkan peperangan itu atas nama peperangan mempertahankan tanahair, peperangan kerana ekonomi, peperangan kerana politik dan sebagainya. Mereka mencampakkan ke dalam hati umat Islam bahawa peperangan mempertahankan aqidah adalah cerita lama yang basi dan dan tidak punya sebarang erti.

Mereka mengambarkan bahawa agama tidak harus menjadi sebab yang wajar bagi kita untuk turun ke medan pertempuran atas namanya. Inilah sifat kaum yang fanatik dan mundur aqidahnya supaya mereka terselamat dari kekuatan jihad umat Islam sedangkan dalam hati barisan zionis antarabangsa, barisan salib antarabangsa dan barisan komunis antarabangsa, semuanya memasuki medan pertempuran bertujuan menghancurkan aqidah Islam.

Oleh itu apabila kita terkeliru dengan tipu daya mereka maka kita tidak boleh menyalahkan orang lain kecuali diri kita sendiri kerana kita telah menjauhkan diri dari mengingati bimbingan dan arahan Allah kepada Rasulnya dan sekalian umatnya sebagaimana firmannya dalam surah al-Baqarah ayat 120 :

وَلَنْ تَرْضَى عَنْكَ الْيَهُودُ وَلاَ النَّصَارَى حَتَّى تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ .... ﴿١٢٠

Maksudnya: Dan Yahudi dan Nasrani tidak akan redha selama-lamanya kepada kamu sehinggalah kamu mengikut cara hidup mereka.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّىٰ لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ لِلَّهِ ۚ فَإِنِ انتَهَوْا فَإِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ بَصِيرٌ ﴿٣٩ سورة الأنفال
اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ,
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Sekalian,

Untuk menghentikan kekejaman Israel serta sekutu-sekutunya umat Islam mesti menyediakan bekalan teknologi dan maklumat secukupnya. Tetapi malangnya kita masih terus berbaik sangka dengan mereka. Sesetengah Negara Islam masih terus mengadakan hubungan diplomatik, hubungan kebudayaan dan hubungan sukan dengan mereka. Mereka menggunakan kekuatan ekonomi, politik dan sebagainya bagi menghancurkan saudara kita umat Islam. Maka haruslah difikirkan cara yang berkesan bagi menghadapi mereka. Antaranya :-

1. Kita mesti menyedari bahawa bangsa Yahudi merupakan musuh kita sepanjang zaman.

2. Umat Islam mesti melengkapkan diri dengan segala bentuk kekuatan sama ada dalam bidang keilmuan, ketenteraan, kekuatan rohani dan semangat juang.

3. Kita harus sanggup mengeluarkan belanja dan tenaga bagi membantu jihad Fisabillah seperti mengadakan tabung jihad rakyat Palestin. Firman Allah dalam surah al-Baqarah ayat 195 :

وَأَنْفِقُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ وَلَا تُلْقُوا بِأَيْدِيكُمْ إِلَى التَّهْلُكَةِ وَأَحْسِنُوا إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُحْسِنِينَ ﴿١٩٥

Maksudnya: Dan belanjakanlah harta kamu bagi persiapan peperangan di jalan Allah dan jangan kamu sengaja mencampakkan diri kamu ke dalam bahaya kebinasaan dan berbuat baiklah sesungguhnya Allah menyukai orang yang berbuat baik.

4. Kita mesti sentiasa berdoa agar Allah memberi kemenangan kepada kita dan menghukum mereka setimpal dengan perbuatan mereka. Marilah kita bersama-sama membaca qunut Nazilah dalam solat-solat kita agar Allah menurunkan bencana kepada mereka dan sekutu-sekutu mereka.

Sidang Jumaat Sekalian,

Kita kena ingat bahawa doa semata-mata tidak akan menjamin kemenangan kita. Namun usaha yang disertai dengan doa akan membuka harapan dengan syarat kita yakin dengan pertolongan Allah SWT seperti firmannya dalam surah Muhammad ayat 7 :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ ﴿٧


Maksudnya : Wahai orang-orang yang beriman jika kamu menolong agama Allah maka pasti Allah akan menolong kamu dan menetapkan pendirian kamu.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ،
اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ،
وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،
وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ،
وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ،إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ،
بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلطان نزرين مُعِزُّالدِّين شاه ابن المرحوم سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّين شاه اَلْمَغْفُور لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ

إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .

فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .


Khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B