bersama kepimpinan ulamak




Kempen Tambah Keahlian Baharu





Thursday, April 25, 2013

Khutbah Jumaat - 15 Jamadil Akhir 1434 H / 26 April 2013 M



MAMPUKAH KITA BERSATU ???


Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
 وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللَّهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللَّهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنْتُمْ أَعْدَاءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُمْ بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا وَكُنْتُمْ عَلَى شَفَا حُفْرَةٍ مِنَ النَّارِ فَأَنْقَذَكُمْ مِنْهَا كَذَلِكَ يُبَيِّنُ اللَّهُ لَكُمْ آيَاتِهِ لَعَلَّكُمْ تَهْتَدُونَ (آل عمران :١٠٣)
أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ 
وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اِتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ


Muslimin sidang Jumaat Sekelian,

Allah menjelaskan dalam ayat yang dibacakan tadi :

Dan berpegang teguhlah kamu sekalian kepada tali Allah (ugama Islam), dan janganlah kamu bercerai-berai; dan kenanglah nikmat Allah kepada kamu ketika kamu bermusuh-musuhan (semasa jahiliyah dahulu), lalu Allah menyatukan di antara hati kamu (sehingga kamu bersatu-padu dengan nikmat Islam), maka menjadilah kamu dengan nikmat Allah itu orang-orang Islam yang bersaudara. Dan kamu dahulu telah berada di tepi jurang neraka (disebabkan kekufuran kamu semasa jahiliyah), lalu Allah selamatkan kamu dari neraka itu (disebabkan nikmat Islam juga). Demikianlah Allah menjelaskan kepada kamu ayat-ayat keteranganNya, supaya kamu mendapat petunjuk hidayahNya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Daripada dahulu sehingga kini, kita sentiasa disogokkan dengan gesaan untuk bersatu dan berpadu, seolah-olahnya dengan bersatu padu semua masalah ummat akan dapat diselesaikan. Sebahagian kita menghendaki semua manusia menerima pandangan dan pendapat mereka seolah-olahnya menyanggahinya merupakan satu dosa yang amat besar. Kebanyakan kita tidak dapat menerima mereka yang tidak bersama dengan kita dan tidak merasakan mereka bersaudara dengan kita jika mereka tidak mentaati kita secara total.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Rasulullah saw terpaksa memecahkan perpaduan yang sekian lama terjalin di kalangan masyarakat Mekah demi menyebarkan kebenaran Islam. Para sahabat terpaksa melupakan ikatan kekeluargaan yang amat mereka cintai, melupakan hubungan persahabatan yang begitu erat dan melupakan perpaduan yang sedia ada di kalangan masyarakat kerana meyakini kebenaran Islam.

Terdapat perbezaan antara pandangan manusia dengan apa yang dikehendaki oleh Allah. Masyarakat yang pada pandangan mereka bersatu padu tetapi sebenarnya adalah berpecah belah disisi Allah. Perpecahan yang ditimbulkan oleh Rasulullah dengan membawa ajaran Allah hakikatnya adalah penyebab kepada perpaduan manusia di sisi Allah. Kehidupan yang begitu mewah dan tenang seolah-olah seperti di syurga, sebenarnya adalah seperti di jurang api neraka. Begitu juga perpecahan yang timbul akibat ajaran yang dibawa oleh Rasulullah, hakikatnya adalah untuk membawa manusia ke dalam syurga.

Saudara kaum muslimin sekelian,

Sebenarnya kebenaran dan keadilan selama-lamanya tidak pernah bersatu dengan kebatilan dan kezaliman. Kita akan terus melihat golongan kufur, munafiq dan fasiq terus dengan kekufuran, kemunafiqan dan kefasiqan mereka, penjenayah terus menerus melakukan jenayah mereka, manakala golongan Islam dan beriman terus beramal dan berjuang untuk menegakkan yang makruf dan mencegah kemungkaran. Apa yang pasti kedua-duanya tidak akan bersatu selama-lamanya, melainkan satu golongan berpisah dari golongan mereka dan menggabungkan diri dengan golongan yang satu lagi demi menegakkan kebenaran dan menghapuskan kebatilan.

Saudara kaum muslimin,

Seorang anak selama-lamanya tidak akan bersetuju dan akan bangkit menentang bapanya andainya bapanya menzalimi dan tidak berlaku adil terhadapnya. Penentangan ini tetap akan dilakukan walaupun menyedari bapanyalah yang selama ini memberi makan-minum, menyediakan pakaian dan pendidikan kepadanya. Jika si bapa tidak mahu anaknya menentangnya, maka janganlah dia menzalimi dan menganiaya mana-mana anaknya. Begitulah yang berlaku terhadap masyarakat Mekah di zaman Jahiliah. Walaupun pemimpin Quraisy merasakan mereka bersatu padu, namun perpaduan mereka hakikatnya adalah perpaduan bagi menindas golongan bawahan serta golongan miskin dan papa. Pertolongan dan bantuan yang diberikan oleh mereka kepada rakyat jelata hakikatnya diambil dari hasil penipuan dan rampasan harta rakyat yang tidak mampu berbuat apa-apa. Maka tidak hairanlah golongan yang terawal menerima dakwah Rasulullah saw adalah golongan yang papa kedana, di samping hamba sahaya yang hidup menderita di bawah penindasan tuan-tuan mereka.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Orang-orang yang berada di landasan kebenaran akan terus menerus berjuang mempertahankan yang hak dan mereka tidak akan tunduk dan berkompromi dengan kebatilan. Golongan yang engkar dengan perintah Allah tidak mungkin mampu menegah mereka daripada terus melaksanakan perintah Allah demi perpaduan melainkan mereka sendiri yang perlu kembali kepada perintah Allah. Allah memberi peringatan dalam Al Quran seperti firmannya dalam surah Yunus ayat 99:

وَلَوْ شَاءَ رَبُّكَ  لأمنَ مَنْ فِي الأَرْضِ كُلُّهُمْ جَمِيعًا أَفَأَنْتَ تُكْرِهُ النَّاسَ حَتَّى يَكُونُوا مُؤْمِنِينَ (سورة يونس : ٩٩)


Dan (bukanlah tanggungjawabmu wahai Muhammad menjadikan seluruh umat manusia beriman), jika Tuhanmu menghendaki nescaya berimanlah sekalian manusia yang ada di bumi. (Janganlah engkau bersedih hati tentang kedegilan orang-orang yang ingkar itu; kalau Tuhan tidak menghendaki) maka patutkah engkau pula hendak memaksa manusia supaya mereka menjadi orang-orang yang beriman?

Firman Allah lagi dalam surah Al An ‘am ayat 116 :

وَإِنْ تُطِعْ أَكْثَرَ مَنْ فِي الأَرْضِ يُضِلُّوكَ عَنْ سَبِيلِ اللَّهِ إِنْ يَتَّبِعُونَ إِلاَّ الظَّنَّ وَإِنْ هُمْ إِلاَّ يَخْرُصُونَ – الأنعام : ١١٦


“Sekiranya kamu patuh dan taat kepada kebanyakkan daripada manusia di atas muka bumi ini, nescaya mereka akan menyesatkan kamu dari jalan Allah. Tiadalah yang mereka turut kecuali sangkaan mereka semata-mata dan mereka tidak lain hanyalah berdusta ”.


بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا  وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.   



Khutbah Kedua


اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :
كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ كَانَ النَّاسُ أُمَّةً وَاحِدَةً فَبَعَثَ اللَّهُ النَّبِيِّينَ مُبَشِّرِينَ وَمُنْذِرِينَ وَأَنْزَلَ مَعَهُمُ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ لِيَحْكُمَ بَيْنَ النَّاسِ فِيمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ وَمَا اخْتَلَفَ فِيهِ إِلاَّ الَّذِينَ أُوتُوهُ مِنْ بَعْدِ مَا جَاءَتْهُمُ الْبَيِّنَاتُ بَغْيًا بَيْنَهُمْ فَهَدَى اللَّهُ الَّذِينَ ءَامَنُوا لِمَا اخْتَلَفُوا فِيهِ مِنَ الْحَقِّ بِإِذْنِهِ وَاللَّهُ يَهْدِي مَنْ يَشَاءُ إِلَى صِرَاطٍ مُسْتَقِيمٍ (البقرة : ٢١٣)


“Pada mulanya manusia itu ialah ummat yang satu (menurut Agama Allah yang satu, tetapi setelah mereka berselisihan), maka Allah mengutus Nabi-Nabi sebagai pemberi khabar gembira (kepada orang-orang yang beriman dengan balasan Syurga), dan pemberi amaran (kepada orang–orang yang ingkar dengan balasan azab neraka); dan Allah menurunkan bersama-sama nabi-nabi itu kitab-kitab suci yang mengandungi keterangan yang benar, untuk menjalankan hukum di antara manusia mengenai apa yang mereka perselisihkan. Dan tidaklah mereka yang berselisih melainkan orang yang diberi kepada mereka Kitab Suci, sesudah datang kepada mereka keterangan yang jelas. Mereka berselisih semata-mata kerana hasad dengki sesama mereka. Maka Allah memberikan petunjuk kepada orang-orang orang-orang yang beriman ke arah kebenaran yang diperselisihkan oleh mereka dengan izin Allah. Dan Allah sentiasa memberi petunjuk kepada sesiapa yang dikehendakinya ke jalan yang lurus.”- Al-Baqarah : 213

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Sudah sampai masanya untuk semua umat Islam bersatu dan tidak berpecah belah. Satu-satunya kaedah untuk bersatu adalah dengan kembali kepada ajaran Allah dan Rasulnya. Bagi yang semakin jauh dengan ajaran Allah wajib kembali belajar dan menghayati Al-Quran dan Sunnah agar dapat kembali ke jalan Allah. Bagi yang sentiasa berpegang kepada ajaran Allah wajib istiqamah walaupun kelihatannya seperti menjadi punca perbelahan dan pecah belah.


 اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،
وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
 اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرْوْهٌ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Thursday, April 18, 2013

Khutbah Jumaat - 8 Jamadil Akhir 1434H / 19 April 2013



KEPUTERAAN DYMM PADUKA SERI SULTAN PERAK

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ أَطِيعُوا۟ ٱللَّهَ وَأَطِيعُوا۟ ٱلرَّسُولَ وَأُو۟لِى ٱلْأَمْرِ مِنكُمْ ۖ فَإِن تَنَـٰزَعْتُمْ فِى شَىْءٍ فَرُدُّوهُ إِلَى ٱللَّهِ وَٱلرَّسُولِ إِن كُنتُمْ تُؤْمِنُونَ بِٱللَّهِ وَٱلْيَوْمِ ٱلْءَاخِرِ ۚ ذَ‌ٰلِكَ خَيْرٌ وَأَحْسَنُ تَأْوِيلًا   - النساء : ٥٩



Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan taatlah kamu kepada Rasul dan kepada "Ulil-Amri" (orang-orang yang berkuasa) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berselisihan dalam sesuatu perkara, maka hendaklah kamu mengembalikannya kepada Kitab Allah (Al-Quran) dan RasulNya (Sunnah,) jika kamu benar beriman kepada Allah dan Hari Akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu) dan lebih elok pula kesudahannya.

أَشْهَدُ اَنْ لاَ اِلهَ الاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اَللَّهُمَّ صَلِّ عَلىَ رَسَوْلِكَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ .
اَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ الله اِتَّقُوْ اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ اِلاَّ وَاَنْتـُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Wahai hamba-hamba Allah sekelian,

Marilah kita bersyukur dengan nikmat Islam dan Iman yang telah kita kecapi selama ini dengan berusaha menambahkan ilmu dan amal serta ketaqwaan kita kepada Allah Subhanahu Wata'ala. Marilah kita melaksanakan segala perintah-Nya dan meninggalkan segala larangan-Nya. Marilah kita memperbanyakkan zikir kepada Allah S.W.T dan memperbanyakkan selawat dan salam ke atas Rasulullah saw serta berusaha mengamalkan segala sunnahnya, mudah-mudahan ianya akan memberikan manfaat kepada kita di dunia dan di akhirat.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Pada 19 April 2013 ini, sebagaimana tahun-tahun yang lalu, kita meraikan Sambutan Keputeraan Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak, sebagai Raja dan Pemerintah Negeri Perak Darul Ridzuan yang tercinta ini. Sultan, Raja atau Khalifah adalah penyambung kepada tugas kenabian dalam menjaga agama dan mentadbir negara. Di saat kewafatan baginda Rasulullah saw, sebahagian besar sahabat meninggalkan pengurusan jenazah baginda untuk diuruskan oleh ahli-ahli bait semata-mata untuk membincangkan perlantikan khalifah bagi menggantikan tugas Rasulullah sebagai Ketua Negara. Ini menunjukkan betapa pentingnya khalifah dalam sesebuah negara dan rakyat tidak seharusnya hidup tanpa pemerintah walaupun sedetik dalam hidupnya. Atas dasar amanah yang besar inilah menyebabkan martabat raja dan pemerintah diangkat oleh Allah melebihi kedudukan rakyat biasa. Golongan yang paling utama akan mendapat naungan Allah di Akhirat kelak adalah Sultan, raja atau pemerintah yang memerintah dengan adil. Rasulullah saw bersabda sebagaimana yang dirakamkan dalam Sohih Imam Bukhari :

حَدَّثَنَا مُحَمَّدُ بْنُ سَلاَّمٍ أَخْبَرَنَا عَبْدُ اللَّهِ عَنْ عُبَيْدِ اللَّهِ بْنِ عُمَرَ عَنْ خُبَيْبِ بْنِ عَبْدِ الرَّحْمَنِ عَنْ حَفْصِ بْنِ عَاصِمٍ عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ سَبْعَةٌ يُظِلُّهُمْ اللَّهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ فِي ظِلِّهِ يَوْمَ لاَ ظِلَّ إِلاَّ ظِلُّهُ إِمَامٌ عَادِلٌ وَشَابٌّ نَشَأَ فِي عِبَادَةِ اللَّهِ وَرَجُلٌ ذَكَرَ اللَّهَ فِي خَلاَءٍ فَفَاضَتْ عَيْنَاهُ وَرَجُلٌ قَلْبُهُ مُعَلَّقٌ فِي الْمَسْجِدِ وَرَجُلاَنِ تَحَابَّا فِي اللَّهِ وَرَجُلٌ دَعَتْهُ امْرَأَةٌ ذَاتُ مَنْصِبٍ وَجَمَالٍ إِلَى نَفْسِهَا قَالَ إِنِّي أَخَافُ اللَّهَ وَرَجُلٌ تَصَدَّقَ بِصَدَقَةٍ فَأَخْفَاهَا حَتَّى لاَ تَعْلَمَ شِمَالُهُ مَا صَنَعَتْ يَمِينُه-  رواه البخاري


Daripada Muhammad Bin Sallam menceritakan bahawa Abdullah Bin Ubaidillah Ibnu Umar mengambil dari Khubaib bin Abdul Rahman yang meriwayatkan dari Hafsin Bin A’sim daripada Abu Hurairah yang meriwayatkan dari Nabi saw bersabda; 7 golongan yang akan mendapat naungan Allah di hari yang tiada naungan lain selain dari naungan Allah iaitu Pemerintah yang adil, lelaki yang membesar dalam pengabdian diri terhadap Allah, lelaki yang mengingati Allah dalam keadaan berseorangan lalu bercucuran air matanya, lelaki yang hatinya terikat kepada masjid, 2 lelaki yang berkasih sayang kerana Allah, lelaki yang diajak melakukan maksiat oleh wanita yang mempunyai kedudukan dan kecantikan lalu dia mengatakan, sesungguhnya aku takut kepada Allah dan lelaki yang bersedeqah dengan cara menyembunyikan perbuatannya sehingga tangan kirinya tidak mengetahui apa yang dilakukan oleh tangan kanannya.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Institusi Kesultanan Melayu telah memainkan peranan penting dalam mengembang dan mempertahankan Islam dan perpaduan rakyat di negara ini. Sejarah telah membuktikan kasih sayang dan ketaatan Bangsa Melayu terhadap raja-raja mereka, dimana apabila Raja-raja Melayu memeluk agama Islam, maka berduyun-duyunlah rakyat semuanya memeluk agama Islam. Raja-raja Melayu jugalah yang telah memperkenankan pelaksanaan undang-undang Islam seperti Risalah Iskandar, Hukum Kanun Melaka, Undang-undang 99 Perak, Kanun Islam Terengganu, Majallah Al-Ahkam Al-Adliyah Negeri Johor dan sebagainya. Jikalau tidak kerana ketaatan nenek moyang kita terhadap raja-raja mereka, apakah kita hari ini akan berada di rumah Allah yang mulia ini. Jika tidak kerana raja-raja Melayu, sebahagian dari kita mungkin sedang berada di mana-mana kuil menyembah dewa-dewa bersama penganut-penganut agama Hindu.

Muslimin Mukminin yang dirahmati,

Walaubagaimanapun, tidak sama di sisi Allah martabat di antara seorang raja dengan seorang raja kerana nilaiannya adalah sejauhmana mereka membawa rakyatnya mendekati Allah dan Rasulnya. Ada raja dan pemerintah yang mendapat pertolongan dari Allah untuk melaksanakan kebaikan dan ketaatan kepada Allah kerana mereka sentiasa berusaha membawa rakyatnya kepada kehidupan beragama. Ada juga pemerintah yang dilaknat oleh Allah ketika di dunia dan disingkirkan dari rahmat Allah ketika di akhirat lantaran mereka mengajak rakyat jelata mengamalkan budaya penghuni neraka. Firman Allah dalam Surah Al-Anbiya’ ayat 73 dan Surah Al-Qasas ayat 41-42:

وَجَعَلْنَـٰهُمْ أَئِمَّةًۭ يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا وَأَوْحَيْنَآ إِلَيْهِمْ فِعْلَ ٱلْخَيْرَ‌ٰتِ وَإِقَامَ ٱلصَّلَوٰةِ وَإِيتَآءَ ٱلزَّكَوٰةِ ۖ وَكَانُوا۟ لَنَا عَـٰبِدِينَ ﴿٧٣﴾   


Dan Kami jadikan mereka pemerintah, yang memimpin (manusia ke jalan yang benar) dengan perintah Kami dan Kami wahyukan kepada mereka mengerjakan kebaikan dan mendirikan sembahyang, serta mengeluarkan zakat dan mereka pula sentiasa beribadat kepada Kami

وَجَعَلْنَـٰهُمْ أَئِمَّةًۭ يَدْعُونَ إِلَى ٱلنَّارِ ۖ وَيَوْمَ ٱلْقِيَـٰمَةِ لَا يُنصَرُونَ ﴿٤١﴾ وَأَتْبَعْنَـٰهُمْ فِى هَـٰذِهِ ٱلدُّنْيَا لَعْنَةًۭ ۖ وَيَوْمَ ٱلْقِيَـٰمَةِ هُم مِّنَ ٱلْمَقْبُوحِينَ ﴿٤٢﴾ 


Dan Kami jadikan mereka pemerintah, yang mengajak rakyatnya ke Neraka dan pada hari kiamat pula mereka tidak mendapat sebarang pertolongan.

Dan Kami timpakan kepada mereka dengan laknat di dunia ini dan pada hari kiamat pula adalah mereka dari orang-orang yang tersingkir (dari rahmat Kami) dengan keadaan sehina-hinanya.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Rasulullah saw menetapkan garis kasar sempadan ketaatan rakyat kepada pemerintah. Lihatlah bagaimana taatnya para sahabat kepada ketua mereka walaupun menempuh risiko kehilangan nyawa dan lihatlah bagaimana kesannya jika ketaatan ini dicurahkan tanpa bersandarkan ketentuan Allah sehingga boleh menyebabkan mereka kekal di dalam neraka. Dalam sebuah hadis nabi saw bersabda :

حَدَّثَنَا أَبُو مُعَاوِيَةَ حَدَّثَنَا الأَعْمَشُ عَنْ سَعْدِ بْنِ عُبَيْدَةَ عَنْ أَبِي عَبْدِ الرَّحْمَنِ السُّلَمِيِّ عَنْ عَلِيٍّ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ بَعَثَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ سَرِيَّةً وَاسْتَعْمَلَ عَلَيْهِمْ رَجُلاً مِنْ الأَنْصَارِ قَالَ فَلَمَّا خَرَجُوا قَالَ وَجَدَ عَلَيْهِمْ فِي شَيْءٍ فَقَالَ قَالَ لَهُمْ أَلَيْسَ قَدْ أَمَرَكُمْ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنْ تُطِيعُونِي قَالَ قَالُوا بَلَى قَالَ فَقَالَ اجْمَعُوا حَطَبًا ثُمَّ دَعَا بِنَارٍ فَأَضْرَمَهَا فِيهِ ثُمَّ قَالَ عَزَمْتُ عَلَيْكُمْ لَتَدْخُلُنَّهَا قَالَ فَهَمَّ الْقَوْمُ أَنْ يَدْخُلُوهَا قَالَ فَقَالَ لَهُمْ شَابٌّ مِنْهُمْ إِنَّمَا فَرَرْتُمْ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ مِنْ النَّارِ فَلاَ تَعْجَلُوا حَتَّى تَلْقَوْا النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَإِنْ أَمَرَكُمْ أَنْ تَدْخُلُوهَا فَادْخُلُوا قَالَ فَرَجَعُوا إِلَى النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَأَخْبَرُوهُ فَقَالَ لَهُمْ لَوْ دَخَلْتُمُوهَا مَا خَرَجْتُمْ مِنْهَا أَبَدًا إِنَّمَا الطَّاعَةُ فِي الْمَعْرُوفِ – مسند احمد


Diceritakan oleh Abu Muawiyah bahawa A’masy menceritakan dari Sa'ad bin Ubaidah yang diceritakan oleh Abu Abdul Rahman As-Sulami yang mendapat cerita dari Ali radhiallahu anhu, dengan dia berkata bahawa Rasulullah saw telah mengutuskan satu ketumbukan tentera yang diketuai oleh seorang lelaki Ansar. Kata Ali; ketika mereka keluar, maka timbul suatu yang tidak memuaskan hati ketua tersebut, lalu dia berkata kepada sahabat yang lain; Bukankah Rasulullah saw telah memerintahkan kamu semua agar mentaatiku. Kata Ali; maka jawab sahabat lain, ya, bahkan. Maka katanya, kumpulkanlah kayu api dan nyalakan api dengannya dan kemudian masuklah kamu semua ke dalamnya. Kata Ali; maka ragu-ragulah para sahabat untuk melakukan arahan tersebut. Lantas berkata seorang sahabat; kita melarikan diri kepada Rasulullah saw agar tidak disentuh api neraka. Maka janganlah kamu semua gopoh untuk memasukinya sebelum kita bertemu dengan Rasulullah saw. Jika Rasulullah saw memerintahkan kita memasukinya maka kita semua akan memasukinya. Kata Ali, tatkala mereka kembali dan menceritakan kisah tersebut kepada Rasulullah, maka sabda baginda; jika sekiranya kamu memasukinya maka kamu tidak akan keluar darinya selama-lamanya. Sesungguhnya ketaatan hanyalah dalam urusan kebaikan semata-mata.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ , وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ , وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ , أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا  وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَ لِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةًۭ يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا۟ ۖ وَكَانُوا۟ بِـَٔايَـٰتِنَا يُوقِنُونَ ﴿٢٤﴾  - السجدة : ٢٤


Dan Kami jadikan dari kalangan mereka beberapa pemimpin, yang membimbing kaum masing-masing kepada hukum agama Kami, selama mereka bersikap sabar (dalam menjalankan tugas itu) serta mereka tetap yakin akan ayat-ayat keterangan Kami.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ,
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.


Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Tidak seharusnya mana-mana pihak mencemarkan nama baik institusi Raja. Duli Yang Teramat Mulia Raja Muda Perak Darul Ridzuan, Raja Dr. Nazrin Shah Ibni Sultan Azlan Muhibbuddin Shah pernah bertitah :

Peranan raja-raja dalam urusan negara bukan sekadar pelengkap kepada adat negara beraja kerana mereka bukannya daripada kalangan insan yang buta penglihatan, pekak pendengaran dan bisu pertuturan. Selaras dengan semangat Raja Berperlembagaan yang biasa diamalkan, peranan Raja adalah memerintah dan bukan mentadbir. Raja hendaklah berada di atas segala urusan politik dan urusan pentadbiran harian yang melibatkan banyak kerenah dan pelbagai kontroversi. Dengan berada di takhta yang lebih tinggi, Raja hanya terlibat pada waktu dan ketika yang diperlukan.

Sidang Jumaat sekelian,

Bangsa Melayu hanya akan kuat dan mampu mempertahankan Islam jika ada kerjasama yang erat antara Raja dan rakyat jelata. Semangat permuafakatan yang sekian lama termeterai di antara Sang Sapurba dengan Demang Lebar Daun – satu kontrak sosial antara Raja dengan rakyat serta rakyat dengan Raja. Dalam keadaan yang begitu mencabar seperti hari ini, kita mesti meyakini kemampuan Raja-Raja untuk mempertahankan Agama dan Bangsa. Asas keyakinan ini boleh kita sandarkan kepada titah Duli Yang Teramat Mulia Raja Muda Perak Darul Ridzuan, Raja Dr. Nazrin Shah Ibni Sultan Azlan Muhibbuddin Shah yang pernah bertitah * :

Dalam mengharungi perjalanan dan memungut pengalaman memenuhi tanggungjawab institusi itu, Beta senantiasa mengambil pedoman akan amanat yang diturunkan turun temurun bahawa:

• Bapa kepada Raja adalah Syariat ajaran Rasul;

• Ibu kepada Raja adalah adat dan undang-undang;

• Saudara kepada Raja adalah segala Menteri Besar dan Kecil;

• Anak kepada Raja adalah segala rakyat jelata;

• Bahawa Raja itu bagaikan tiada bapa, ibu dan anak;

• Tidak diutamakan oleh Raja kepentingan lain melainkan rakyat jelata;

• Malah ungka siamang di hutan jua adalah di bawah jagaan Raja;

• Menjalankan pemerintahan dengan adil;

• Memelihara agama – Menjamin keamanan;

• Menunaikan kewajipan dengan penuh iltizam;

• Jika Raja gagal menjunjung kebenaran ini;

• Maka hancur musnahlah negara; dan

* Semoga Raja Kita Selamat Bertakhta.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،
وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
 اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.
 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ. 


Ya Allah kurniakanlah sepenuhnya taufiq dan hidayahmu terhadap raja kami Duli Yang Maha Mulia Paduka Seri Sultan Perak Darul Ridzuan, Sultan Azlan Muhibbuddin Shah Ibni Almarhum Sultan Yussuf Izzuddin Shah Ghafarullahu-Lah.

 رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ
وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرْوْهٌ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.  


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Wednesday, April 10, 2013

KHUTBAH JUMAAT - 12 APRIL 2013 / 1 JAMADIL AKHIR 1434H



“ISLAM MEMBAWA RAHMAT SEJAGAT”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيْهِ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئاَتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِىَ لَهُ.
أَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، أَرْسَلَهُ بِالْحَقِّ بَشِيرًا وَنَذِيرًا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ، مَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ رَشَدَ، وَمَنْ يَعْصِهِمَا فَقَدْ غَوَى.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ !! اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُم وَإيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُونَ.


Wahai hamba-hamba Allah, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan taqwa. Saya menyeru kepada diri saya dan juga sidang Jumaat sekalian, agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah, dengan melakukan segala perintah dan meninggalkan segala larangan Allah.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Firman Allah Taala di dalam surah al-‘Araf ayat 96 :-

وَلَوْ أَنَّ أَهْلَ ٱلْقُرَىٰٓ ءَامَنُوا۟ وَٱتَّقَوْا۟ لَفَتَحْنَا عَلَيْهِم بَرَكَـٰتٍ مِّنَ ٱلسَّمَآءِ وَٱلْأَرْضِ وَلَـٰكِن كَذَّبُوا۟ فَأَخَذْنَـٰهُم بِمَا كَانُوا۟ يَكْسِبُونَ


Maksudnya: “Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertaqwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi. Tetapi mereka mendustakan (Rasul Kami), lalu Kami timpakan mereka dengan azab seksa disebabkan apa yang mereka telah usahakan.”.

Menurut Ibn Kathir di dalam kitab Tafsir al-Quran al-’Azim, ayat di atas menjelaskan ءَامَنُوا۟ dengan maksud beriman hati-hati mereka dengan apa yang diturunkan oleh rasul ke atas mereka, mereka membenarkannya dan mengikut setiap suruhannya. Adapun وَٱتَّقَوْا۟ memberi maksud bertaqwa dengan melakukan amalan ketaatan dan meninggalkan perkara yang diharamkan.

Secara keseluruhan ayat ini menjelaskan bahawa suatu golongan penduduk sesebuah negeri yang beriman dan bertaqwa kepada Allah, Allah akan memberi rezeki yang melimpah-limpah berbentuk air hujan dari langit dan tumbuh-tumbuhan dari bumi kepada mereka. Tetapi jika mereka mendustai rasul-rasul mereka maka mereka akan diazab dengan kemusnahan dan kehancuran atas apa yang mereka usahakan daripada perkara-perkara dosa dan yang diharamkan ke atas mereka. Termasuk perkara dosa adalah melakukan kezaliman, penindasan, mengambil hak orang lain dan sebagainya.

Sesungguhnya, agama Islam adalah agama yang menganjurkan keamanan dan kebahagiaan kepada umat manusia. Kebahagiaan yang sering dirasai oleh umat Islam sebenarnya turut dirasai oleh umat lain yang berada di sekeliling kita. Marilah sama-sama kita hayati sirah Rasulullah SAW yang melayani keburukan akhlak pengemis berbangsa Yahudi yang buta dengan akhlak yang cukup mulia yang tidak dapat diikuti oleh sahabat baginda Abu Bakar as-Siddiq setelah kewafatan Rasulullah SAW.

Sidang Jumaat yang dikasihi sekalian,

Di hujung pasar Madinah, ada seorang pengemis Yahudi buta yang setiap hari selalu berkata kepada setiap orang yang mendekatinya, “wahai saudaraku, jangan dekati Muhammad, dia orang gila, dia pembohong, dia tukang sihir, apabila kamu mendekatinya, maka kamu akan dipengaruhinya.”

Namun, setiap pagi Rasulullah mendatanginya dengan membawa makanan tanpa mengucapkan sepatah kata pun. Rasulullah menyuapkan makanan yang dibawanya kepada pengemis itu, sedangkan dia tidak mengetahui orang yang menyuapnya makanan adalah Rasulullah.

Rasulullah melakukan hal ini setiap hari sehingga baginda wafat. Setelah baginda wafat, tidak ada lagi orang yang membawakan makanan setiap pagi kepada pengemis Yahudi yang buta itu.

Suatu hari, sahabat terdekat Rasulullah iaitu Abu Bakar as-Siddiq datang berkunjung ke rumah anaknya Aisyah yang juga merupakan isteri baginda. Dia bertanya kepada anaknya itu, “Wahai anakku, apakah kebiasaan yang dilakukan oleh kekasihku Rasulullah yang belum pernah aku kerjakan?” Aisyah menjawab, Wahai ayah, engkau seorang ahli sunah dan hampir tidak ada satu kebiasaannya pun yang belum ayah lakukan kecuali satu saja iaitu setiap pagi Rasulullah akan pergi ke hujung pasar dengan membawa makanan untuk seorang pengemis Yahudi buta yang ada di sana”.

Keesokkan harinya, Abu Bakar pergi ke pasar membawa makanan untuk diberikan kepada pengemis itu. Abu Bakar menghampiri pengemis tersebut lalu memberikan makanan itu kepadanya. Ketika beliau mula menyuapnya, si pengemis itu marah dan mengherdik Abu Bakar, “Siapakah kamu?” Abu Bakar menjawab, “Aku orang yang biasa.” Pengemis berkata, “Bukan! Engkau bukan orang yang biasa mendatangiku. Apabila dia datang kepadaku, tidak susah tangan ini memegang dan tidak susah mulut ini mengunyah. Orang yang biasa mendatangiku itu selalu menyuapkanku, tetapi makanan tersebut dihaluskan terlebih dahulu. Setelah itu, dia berikannya kepadaku”.

Abu Bakar tidak dapat menahan air matanya. Dia menangis sambil berkata kepada pengemis itu, “Aku memang bukan orang yang biasa datang kepadamu, aku adalah salah seorang sahabatnya, orang yang mulia itu telah tiada, dia adalah Muhammad Rasulullah SAW.”

Ketika itu juga, pengemis itu menangis mendengar penjelasan Abu Bakar dan berkata : “Benarkah begitu? Selama ini aku selalu menghinanya, mengfitnahnya, dia tidak pernah memarahiku walaupun sedikit pun, dia datang kepadaku dengan membawa makanan setiap pagi, dia begitu mulia.” Akhirnya pengemis Yahudi buta itu mengucapkan kalimah syahadah di hadapan Abu Bakar as-Siddiq pada masa itu juga, sejak dari hari itu, dia menjadi seorang Muslim.

Sidang Jumaah yang dikasihi sekalian,

Kisah yang dipaparkan di atas, menunjukkan kepada kita kebaikan agama Islam yang ditonjolkan dengan membalas keburukan dengan kebaikan dan kelebihan berdiam diri. Rasulullah telah bertindak membalas keburukan pengemis Yahudi dengan memberi layanan yang baik dengan memberi makan kepada pengemis tersebut setiap hari sehinggalah baginda wafat. Inilah kebaikan yang ada pada agama Islam, bukan sekadar kepada umatnya sahaja, tetapi kebaikan Islam turut dirasai kepada umat yang lain.

Mengakhiri khutbah pada hari ini, marilah sama-sama kita renungi Hadith Rasulullah SAW yang diriwayatkan oleh Imam Muslim iaitu :-

إنَّ اللهَ كَتَبَ الإِحْسَانَ عَلَى كُلِّ شَيْءٍ فَإِذَا قَتَلْتُمْ فَأَحْسِنُوْا القِتْلَةَ وَإذَا ذَبَحْتُمْ فَأَحْسِنُوا الذِّبْحَ


Allah mewajibkan perlakuan yang baik dalam semua perkara, apabila melakukan (hukum) bunuh lakukanlah dengan cara yang baik dan apabila melakukan penyembelihan lakukanlah dengan cara yang baik.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.   


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ القَائِل :
إِذَا جَآءَ نَصْرُ ٱللَّهِ وَٱلْفَتْحُ ﴿١﴾ وَرَأَيْتَ ٱلنَّاسَ يَدْخُلُونَ فِى دِينِ ٱللَّهِ أَفْوَاجًا ﴿٢﴾ فَسَبِّحْ بِحَمْدِ رَبِّكَ وَٱسْتَغْفِرْهُ ۚ إِنَّهُۥ كَانَ تَوَّابًا ﴿٣﴾


Maksudnya: “Apabila datang pertolongan Allah dan kemenangan (semasa engkau wahai Muhammad menguasai kota Makkah. Dan engkau melihat manusia memasuki agama Allah beramai-ramai. Maka ucapkanlah tasbih dengan memuji Tuhanmu dan mintalah keampunan kepada-Nya, sesungguhnya Dia amat menerima taubat.” (Surah al-Nasr ayat 1-3)

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Agama Islam adalah agama yang membawa rahmat kepada seluruh alam. Semua makhluk akan merasai kebaikan dan rahmat Islam apabila mereka menghayati dan mengamalkan agama Islam sebagaimana ia diturunkan tanpa sebarang pindaan atau pilihan. Apabila kita sebagai umat Islam mengamal apa yang ditetapkan oleh Islam, orang bukan Islam akan terpesona dengan keindahan yang ada pada agama Islam dan umatnya. Antara yang ditunjukkan oleh Rasulullah dalam kehidupannya adalah membalas penghinaan dan kutukan yang dilemparkan kepada baginda daripada pengemis Yahudi yang buta dengan memberi makan kepadanya setiap hari.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Khutbah ini boleh juga di muat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Friday, April 5, 2013

KHUTBAH JUMAAT - 5 APRIL 2013 / 24 JAMADIL AWAL 1434H



“KEPENTINGAN KESAKSIAN”

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ للهِ القَائِلِ :
وَقُلِ اعْمَلُوا فَسَيَرَى اللَّهُ عَمَلَكُمْ وَرَسُولُهُ وَالْمُؤْمِنُونَ وَسَتُرَدُّونَ إِلَى عَالِمِ الْغَيْبِ وَالشَّهَادَةِ فَيُنَبِّئُكُمْ بِمَا كُنْتُمْ تَعْمَلُونَ – التوبة : ١٠٥



Dan Katakanlah: "Bekerjalah kamu, maka Allah dan Rasul-Nya serta orang-orang mukmin akan melihat pekerjaanmu itu, dan kamu akan dikembalikan kepada (Allah) Yang Mengetahui akan yang ghaib dan yang nyata, lalu diberitakan-Nya kepada kamu apa yang telah kamu kerjakan. 

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَحدَهُ   لا شَريِكَ له وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ



Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Mari lah sama-sama kita membuktikan iman dan Islam kita dengan kita bersungguh-sungguh meneliti segenap tindakan, perbuatan serta tuturkata kita samada mendatangkan pahala ataupun mengundang dosa. Sesungguhnya setiap tindakan, perbuatan serta tuturkata yang kita keluarkan akan dipertanggungjawabkan di hadapan Allah di akhirat kelak. Tapislah dulu setiap kehendak kita untuk berbicara, menulis, menyebar berita dan bertindak dengan neraca iman dan timbangan pahala ataupun dosa, in sya Allah kita akan selamat dunia dan akhirat. Pastikan kita tidak berbicara , menulis, menyebar berita dan bertindak atas landasan sangkaan semata-mata tanpa kita mendapat bukti dan fakta yang betul.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Khutbah minggu ini kita mulakan dengan satu kejadian yang berlaku semasa hayat Nabi SAW seperti yang direkodkan oleh Imam Muslim:

مُرَّ بِجَنَازَةٍ فأُثنِيَ عَلَيْهاَ خَيْرًا . فَقاَلَ نَبِيُّ اللهِ صلَّى اللهُ عليه وسلَّمَ "وجَبَتْ وَجَبَتْ وَجَبَتْ " . ومُرَّ بِجَنَازَةٍ فأُثْنِيَ عَلَيْهاَ شَرًّا . فَقاَلَ نَبِيُّ اللهِ صلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ " وَجَبَتْ وَجَبَتْ وَجَبَتْ " . قاَلَ عُمَرُ : فَدَى لَكَ أَبي وَأُمِّي ! مُرَّ بِجَنَازَةٍ فأُثْنِيَ عَلَيْهاَ خيَْرًا فَقُلْتَ : وَجَبَتْ وَجَبَتْ وَجَبَتْ . ومُرَّ بِجَنَازَةٍ فأُثْنِيَ عَلَيْهاَ شَرًّا فَقُلْتَ : وَجَبَتْ وَجَبَتْ وَجَبَتْ ؟ فَقاَلَ رَسُوْلُ اللهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ " مَنْ أَثْنَيْ تُمْ عَلَيْهِ خَيْرًا وَجَبَتْ لَهُ الْجَنَّةُ. وَمَنْ أَثْنَيْتُمْ عَلَيْهِ شَرًّا وَجَبَتْ لَهُ النَّارُ. أَنْتُمْ شُهَدَاءُ اللهِ فِيْ الأَرْضِ. أَنْتُمْ شُهَدَاءُ اللهِ فِيْ الأَرْضِ. أَنْتُمْ شُهَدَاءُ اللهِ فِيْ الأَرْضِ.
الراوي: +%D9%85%D9%88%D9%82%D8%B9+%D8%A7%D9%84%D8%AF%D8%B1%D8%B1+%D8%A7%D9%84%D8%B3%D9%86%D9%8A%D8%A9+-+%D8%A7%D9%84%D9%85%D9%88%D8%B3%D9%88%D8%B9%D8%A9+%D8%A7%D9%84%D8%AD%D8%AF%D9%8A%D8%AB%D9%8A%D8%A9+-+%D9%85%D9%86+%D8%AD%D8%AF%D9%8A%D8%AB+%D8%A3%D9%86%D8%B3+%D8%A8%D9%86+%D9%85%D8%A7%D9%84%D9%83 أنس بن مالك المحدث:مسلم - المصدر: صحيح مسلم - الصفحة أو الرقم: ٩٤٩
خلاصة حكم المحدث: صحيح 


Satu jenazah sedang diusung dan orang yang hadir ketika itu menyebut-nyebut kebaikan jenazah berkenaan. Nabi SAW pun bersabda layak beliau ke syurga sebanyak tiga kali. Kemudian satu lagi jenazah diusung dan orang yang hadir ketika itu menyebut-nyebut keburukan jenazah berkenaan. Nabi SAW pun bersabda layak beliau ke neraka sebanyak tiga kali. Saidina Omar r.a bertanya hal berkenaan kepada Nabi SAW. Nabi SAW menjelaskan “ Barangsiapa yang engkau puji dan persaksikan bahawa dia seorang yang baik maka layaklah ia masuk syurga sebaliknya sesiapa yang engkau saksikan ia dengan keburukan maka layak ia masuk neraka. Kalian adalah saksi-saksi Allah di atas muka bumi ini. Kalian adalah saksi-saksi Allah di atas muka bumi ini. Kalian adalah saksi-saksi Allah di atas muka bumi ini.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Bayangkanlah jika jenazah yang diusung tadi adalah diri kita sendiri dan apa yang akan diperkatakan oleh orang lain kepada kita selepas kematian kita selepas itu. Alangkah indahnya jika orang ramai memperkatakan kita sebagai orang yang baik perangai, kaki masjid, ahli ibadah, baik tutur kata, lemah lembut pergaulan, tidak suka mencari musuh, tidak suka berdendam, suka berbaik sangka, kuat berjuang untuk agama dan segala sifat-sifat mahmudah yang terpuji. Insya Allah kita menjadi calon ahli syurga.

Sebaliknya jika kita dikenali ramai sebagai orang yang buruk perangai, ahli maksiat, buruk tutur kata, kasar pergaulan, suka berburuk sangka , gemar mencari musuh, suka berdendam, kuat menentang agama, maka persaksian-persaksian itu akan menyukarkan episode selepasnya dalam perjalanannya menuju Allah.

Pujian mahupun cercaan manusia kepada kita semasa kita hidup mestilah dihadapi dengan tenang kerana yang tahu hakikat sebenar tentang benar ataupun tidak pujian mahupun cercaan itu adalah rahsia kita dengan Allah SWT. Syukur, taubat, istighfar dan sabar adalah ubat yang paling mujarab tatkala kita menghadapi suasana itu. Di sinilah sangat besarnya peranan kita mengharapkan keredhaan Allah dalam segenap tindakan kita, bukan kerana harapkan pujian makhluk mahupun untuk mengelak cercaan makhluk.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Hadith yang kita dengar tadi menggambarkan peri pentingnya seluruh hidup ini kita bina atas ketaatan kepada Allah SWT sehingga ia mendarah daging dan sebati dengan aliran darah tubuh ini. Sebaliknya kita wajib menghentikan sifat-sifat buruk kita agar sifat-sifat itu tidak “lekat” sebagai identiti kita sehingga selepas kita meninggalkan dunia ini. Sejarah Islam telah menyenaraikan senarai panjang orang-orang hebat yang telah memahat namanya dalam sejarah seperti sahabat-sahabat Rasulillah SAW, dan pejuang-pejuang kebenaran. Begitu juga sejarah telah mengabadikan nama-nama seperti Abu Jahal, Abu Lahab, Mustafa Kamal Atartuk dan sebagainya sebagai watak-watak yang sangat tidak dikehendaki Islam dan penganutnya.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita bermuhasabah diri kita sendiri. Hisablah diri kita sendiri. Cerminlah akhlak kita sendiri. Timbanglah tuturbicara kita. Sementelahan kita masih bernyawa ini. Jika kita rasa ada orang lain itu kurang daripada kita, soallah diri kita, hebat sangat kah aku di sisi Allah. Jika ramai orang puji diri kita, soallah diri kita layak atau pun tidak pujian itu. Adakah Allah juga turut memuji tindakan kita. Kalau kita dicerca manusia, soallah diri samada memang betul cercaan itu dituju kepada kita. Bersabar lah jika ia hanya sangkaan semata-mata dan doakan orang yang mencerca itu agar kembali ke pangkal jalan. Tetapi jika betul cercaan itu kepada kita, bersegeralah bertaubat kepada Allah SWT.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.   

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :
يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اجْتَنِبُوا كَثِيرًا مِنَ الظَّنِّ إِنَّ بَعْضَ الظَّنِّ إِثْمٌ وَلَا تَجَسَّسُوا وَلَا يَغْتَبْ بَعْضُكُمْ بَعْضًا أَيُحِبُّ أَحَدُكُمْ أَنْ يَأْكُلَ لَحْمَ أَخِيهِ مَيْتًا فَكَرِهْتُمُوهُ وَاتَّقُوا اللَّهَ إِنَّ اللَّهَ تَوَّابٌ رَحِيمٌ - الحجرات : ١٢


Wahai orang-orang yang beriman! jauhilah kebanyakan dari sangkaan (supaya kamu tidak menyangka sangkaan yang dilarang) kerana sesungguhnya sebahagian dari sangkaan itu adalah dosa; dan janganlah kamu mengintip atau mencari-cari kesalahan dan keaiban orang; dan janganlah setengah kamu mengumpat setengahnya yang lain. Adakah seseorang dari kamu suka memakan daging saudaranya yang telah mati? (jika demikian keadaan mengumpat) maka sudah tentu kamu jijik kepadaNya. (oleh itu, patuhilah larangan-larangan yang tersebut) dan bertaqwalah kamu kepada Allah; Sesungguhnya Allah Penerima taubat, lagi Maha Mengasihani.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.
اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم . اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ،  إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

KULIAH SETIAP SABTU




KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA