bersama kepimpinan ulamak




Sedang Berlangsung Sekarang




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Thursday, September 5, 2013

Khutbah Jumaat - 6 September 2013M / 30 Syawal 1434H



"TIDAK MALUKAH KITA MENGAKU BERIMAN DAN BERTAQWA"

Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَا هُم بِمُؤْمِنِينَ ﴿٨﴾

Dan diantara manusia ada yang berkata kami telah beriman dengan Allah dan Hari Akhirat sedangkan mereka tidak beriman – Al-Baqarah: 8

أَشْهَدُ أَنْ لاَ اِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَاَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ،
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ ! اِتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَتَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Wahai Hamba-Hamba Allah Sekelian!

Marilah kita syukuri dan hargai segala bentuk nikmat yang dikurniakan oleh Allah kepada rakyat dan Negara kita ini dengan cara meningkatkan keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT, dalam erti kata mengerjakan segala suruhan dan menjauhi segala larangan-Nya. Memiliki iman dan takwa adalah syarat utama bagi membolehkan kita terus memperolehi keberkatan dalam kehidupan seharian.

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Kita kini berada di penghujung Syawal yang menjadi kemuncak pancaran kegembiraan Umat Islam dalam meraikan kemenangan melawan hawa nafsu. Kegembiraan ini hanya benar-benar dirasakan oleh mereka yang benar-benar berjaya melaksanakan perintah Allah. Kini tibalah masanya kita meneruskan kehidupan seharian sekaligus mengekalkan sifat kita sebagai insan yang bertaqwa dan beriman.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Setiap mukmin yang bertaqwa pasti akan melalui pelbagai ujian daripada Allah SWT bagi membuktikan keimanan. Allah swt berfirman :

أَحَسِبَ ٱلنَّاسُ أَن يُتْرَكُوٓا۟ أَن يَقُولُوٓا۟ ءَامَنَّا وَهُمْ لَا يُفْتَنُونَ ﴿٢﴾

“Patutkah manusia menyangka bahawa mereka akan dibiarkan dengan hanya berkata: Kami beriman, sedang mereka tidak diuji (dengan sesuatu cubaan)?” - Surah Al-Ankabut : 2

Sebahagian manusia pula bukan hanya menyangka, namun mendakwa bahawa mereka beriman namun di sisi Allah mereka adalah sebaliknya. Firman Allah:

وَمِنَ النَّاسِ مَن يَقُولُ آمَنَّا بِاللَّهِ وَبِالْيَوْمِ الْآخِرِ وَمَا هُم بِمُؤْمِنِينَ ﴿٨﴾

“Di antara manusia ada mengatakan, kami beriman kepada Allah dan hari kemudian, pada hal mereka itu sesungguhnya bukan orang yang beriman.” (Surah al-Baqarah, ayat 8).

Muslimin Yang Berbahagia,

Tatkala kita menyangka bahawa kita beriman lantaran berimannya ibu bapa, datuk dan nenek kita, sedarkah kita bahawa bahawa iman tidak boleh diwarisi dan dipusakai daripada nasab dan keturunan. Malah sejarah telah membuktikan para Nabi dan Rasul sendiripun ada yang ditentang oleh anak atau isteri mereka sendiri. Perkara ini digambarkan dalam kisah Nabi Allah Nuh AS. Firman Allah:

وَنَادَىٰ نُوحٌۭ رَّبَّهُ، فَقَالَ رَبِّ إِنَّ ٱبْنِى مِنْ أَهْلِى وَإِنَّ وَعْدَكَ ٱلْحَقُّ وَأَنتَ أَحْكَمُ ٱلْحَـٰكِمِينَ ﴿٤٥﴾ قَالَ يَـٰنُوحُ إِنَّهُۥ لَيْسَ مِنْ أَهْلِكَ ۖ إِنَّهُۥ عَمَلٌ غَيْرُ صَـٰلِحٍۢ ۖ فَلَا تَسْـَٔلْنِ مَا لَيْسَ لَكَ بِهِۦ عِلْمٌ ۖ إِنِّىٓ أَعِظُكَ أَن تَكُونَ مِنَ ٱلْجَـٰهِلِينَ ﴿٤٧﴾

“Dan Nuh berseru kepada Tuhannya sambil berkata: “Ya Tuhanku, sesungguhnya anakku, termasuk keluargaku, dan sesungguhnya janji Engkau itu benar. Dan Engkau adalah hakim seadil-adilnya.” Allah berfirman bermaksud: “Wahai Nuh, sesungguhnya dia bukan termasuk keluargamu (yang dijanjikan selamat), sesungguhnya perbuatannya tidak baik. Sebab itu janganlah kamu memohon kepada-Ku sesuatu yang kamu tidak mengetahui (hakikatnya). Sesungguhnya Aku memperingatkan kepadamu agar kamu jangan termasuk orang yang tidak berpengetahuan.” (Surah Hud, ayat 45-46).

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Allah menegur Nabi Nuh agar jangan menganggap anaknya yang condong memilih kekufuran daripada iman sebagai ahli keluarga yang akan bersamanya di dunia dan di akhirat. Bahkan Allah melarang Nabi Nuh memanjatkan doa yang mencerminkan seolah-olah dia sebagai seorang yang tidak berpengetahuan dalam persoalan akidah. Beliau seolah-olah keliru mengenai hubungannya sebagai nabi dan pengikut setia, yang hakikatnya lebih kuat berbanding hubungan antara anak dan ayah. Nabi Muhammad SAW dengan tegas memperingatkan kepada keturunannya agar jangan menganggap bahawa keturunan sebagai lesen untuk mendapatkan keistimewaan berbanding dengan orang lain. Tidak semestinya seseorang yang menjadi sebahagian daripada ahlul bait akan memasuki syurga dan memperoleh syafaat Nabi Muhammad SAW jika akhlaknya tidak langsung mewarisi akhlak Nabi Muhammad saw.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Kita hendaklah sedar bahawa zaman ini adalah zaman yang penuh dengan fitnah sehingga Nabi SAW menggambarkannya seperti malam yang gelap gelita. Nabi Muhammad SAW bersabda dalam hadisnya:

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ بَادِرُوا بِالأَعْمَالِ فِتَنًا كَقِطَعِ اللَّيْلِ الْمُظْلِمِ يُصْبِحُ الرَّجُلُ مُؤْمِنًا وَيُمْسِي كَافِرًا أَوْ يُمْسِي مُؤْمِنًا وَيُصْبِحُ كَافِرًا يَبِيعُ دِينَهُ بِعَرَضٍ مِنْ الدُّنْيَا

“Segeralah kamu beramal sebelum datangnya fitnah seperti malam yang gelap gelita. Pada waktu pagi seorang lelaki itu masih mukmin, tapi menjadi kafir pada petangnya. Petang harinya dia masih mukmin, tapi menjadi kafir pula pada pagi harinya. Dia menjual agamanya dengan kenikmatan dunia.” (Hadis riwayat Muslim).

Hadis ini menggambarkan tentang keadaan dunia pada hari ini yang begitu mengelirukan. Fitnah yang merosakkan agama manusia sudah merebak secara berleluasa. Keimanan dan kekufuran bersilih ganti sebagaimana silih bergantinya waktu pagi dan petang. Sebahagian dari Umat Islam bagaikan tidak mempunyai sebarang pegangan. Antara yang mengaku Islam dan yang mengaku kafir tidak banyak sangat bezanya kecuali nama dan nama bapanya. Namun dari sudut pemikiran, perlakuan, perkataan dan amalan seharian begitu sukar untuk dibezakan. Lihat sahaja contohnya kekejaman Tentera Syria yang berterusan membunuh rakyat yang tidak berdosa sehinggakan barat yang begitu jahatpun marah dengan kejahatan mereka menggunakan senjata kimia yang mengorbankan lebih 1200 orang rakyat. Masih berimankah mereka yang merampas kuasa di Mesir yang kemudiannya membunuh ribuan rakyat jelata serta mencederakan puluhan ribu rakyatnya sendiri yang tidak bersenjata termasuk wanita dan kanak-kanak sehingga ada yang dibakar. Jika dulu kita banyak mendengar mengenai kekejaman Zionis Yahudi tetapi kini orang yang mengaku sebagai Islam jauh lebih kejam terhadap saudara seagama. Jika pada bulan Syawal tahun 5H nabi Muhammad s.a.w bersama tentera Islam terpaksa berdepan tentera Ahzab atau bersekutu Kuffar tetapi hari ini umat Islam sendiri bersekongkol dengan Zionis Yahudi Israel dan Amerika Syarikat untuk melenyapkan ketuanan Islam. Maka apakah yang diharapkan kepada mereka ini walaupun mereka masih bernaung atas nama Islam tetapi kejahatan mereka tidak lebih baik berbanding orang-orang kafir.

Muslimin Muslimat sekelian,

Marilah kita menjadi orang-orang yang benar-benar beriman dan bertaqwa dengan berakhlak dan beramal dengan amalan orang yang beriman. Janganlah kita melakukan sebarang amalan orang yang tidak beriman kerana tidak ada jaminan terhadap penerimaan Allah terhadap keimanan kita jika hanya berdasarkan keturunan. Kita wajib mengIslamkan diri kita dengan beriman dan beramal soleh agar keimanan kita benar-benar diterima oleh Allah. Janganlah kita hiraukan atau rendah diri terhadap orang-orang yang tidak beriman kerana mereka hanya mampu berleluasa dan bersukaria di dunia namun mereka pasti akan menyesal di akhirat. Firman Allah dalam ayat 42 surah Ibrahim:

وَلاَ تَحْسَبَنَّ اللَّـهَ غَافِلاً عَمَّا يَعْمَلُ الظَّالِمُونَ ۚ إِنَّمَا يُؤَخِّرُ‌هُمْ لِيَوْمٍ تَشْخَصُ فِيهِ الأَبْصَارُ

Dan janganlah engkau (wahai Muhammad) menyangka Allah lalai akan apa yang dilakukan oleh orang-orang yang zalim; sesungguhnya Ia hanya melambatkan balasan mereka hingga ke suatu hari yang padanya terbeliak kaku pemandangan mereka, (kerana gerun gementar melihat keadaan yang berlaku).


بَارَكَ اللهُ لِي وَلَكُمْ فِى الْقُرْءَانِ الْعَظِيمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيمُ، أَقُولُ قَوْلِي هَذَا وَاسْتَغْفِرُوا اللهَ الْعَظِيمَ لِي وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِينَ وَالْمُسْلِمَاتِ، والْمُؤْمِنِينَ وَالْمُؤْمِنَاتِ، الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ  وَالأَمْوَات، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيمُ.



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ الْقاَئِلِ :
أَفَحَسِبْتُمْ أَنَّمَا خَلَقْنَاكُمْ عَبَثًا، وَأَنَّكُمْ إِلَيْنَا لاَ تُرْجَعُونَ  - المؤمنون : ١١٥

Apakah kamu menyangka bahawa Kami jadikan kamu semua sia-sia, dan kamu menyangka bahawa kamu tidak dikembalikan kepada Kami.

أَشْهَدُ أَنْ لاَ ِإِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.


يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا اتَّقُوا اللَّـهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوتُنَّ إِلاَّ وَأَنتُم مُّسْلِمُونَ

Muslimin Yang dirahmati Allah,

Umat Islam mempunyai tanggungjawab yang khusus bagi melaksanakan segala titah perintah Allah, meninggalkan segala laranganNya dan berusaha mengajak manusia untuk tunduk kepada Syariat Allah. Tidak malukah kita mengaku beriman dan bertaqwa sedangkan kita masih belum memahami Al-Quran dan Sunnah Rasulullah saw apatah lagi mengamalkan sepenuhnya. Tidak malukah kita mengaku beriman dan bertaqwa sedangkan kita tidak melaksanakan sepenuhnya segala perintah yang diwajibkan oleh Allah malah terlalu berkira-kira dalam menambahkan amal ibadat kita. Tidak malukah kita mengaku beriman dan bertaqwa sedangkan bukan sahaja kita terlibat dengan maksiat terhadap Allah malah kita pulak yang menganjurkannya dan memperjuangkan hak untuk melakukannya. Tidak malukah kita mengaku beriman dan bertaqwa sedangkan di saat saudara kita disembelih dan dilapah kita masih bersukaria malah merasa hebat dengan cara hidup yang bebas merdeka sehingga melupakan had dan sempadan Syariat Allah.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم.
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، خصوصا في فَلَسْطِيْنَ وَفِيْ مِصْرَ وَفِيْ وَسُوْرِياَّ وَفِيْ ماَلِيْزِياَّ.
اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ، اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ، وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ 

Ya Allah,
Kami pohonkan ehsan dari-Mu Ya Allah, agar Engkau kurniakanlah kepada kami nikmat kesejahteraan dan keselamatan yang berterusan, lindungilah kami dari segala keburukan dan keaiban, hindarkanlah kami dari segala rupa bentuk kemungkaran dan kemaksiatan. Peliharalah kami dari segala bala bencana, anugerahkanlah kami dengan kesihatan agar kami dapat berbakti kepada agama dan negara tercinta ini.

رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالأِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Disediakan oleh :

Kamal Izat Bin Ahmed (Abu Izzah At-Tualanji)
Penolong Pengarah
Bahagian Pengurusan Masjid
Jabatan Agama Islam Perak

Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B