bersama kepimpinan ulamak




Akan Datang




Friday, May 3, 2013

KHUTBAH PILIHANRAYA


MENCARI PEMIMPIN DUNIA DAN AKHIRAT

 اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،

وَإِذْ قَالَ رَبُّكَ لِلْمَلاَئِكَةِ إِنِّي جَاعِلٌ فِي الأَرْضِ خَلِيفَةً قَالُواْ أَتَجْعَلُ فِيهَا مَن يُفْسِدُ فِيهَا وَيَسْفِكُ الدِّمَاء وَنَحْنُ نُسَبِّحُ بِحَمْدِكَ وَنُقَدِّسُ لَكَ قَالَ إِنِّي أَعْلَمُ مَا لاَ تَعْلَمُونَ

Dan (ingatlah) ketika Tuhanmu berfirman kepada Malaikat; "Sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di bumi". Mereka bertanya (tentang hikmat ketetapan Tuhan itu dengan berkata): "Adakah Engkau (Ya Tuhan kami) hendak menjadikan di bumi itu orang yang akan membuat bencana dan menumpahkan darah (berbunuh-bunuhan), padahal kami sentiasa bertasbih dengan memujiMu dan mensucikanMu?". Tuhan berfirman: "Sesungguhnya Aku mengetahui akan apa yang kamu tidak mengetahuinya". (al-Baqarah: 30)

أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلهَ إِلاَّ اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ

اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ 

وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ

أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اِتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

 

Sidang Jumaat Sekelian,

          Di antara matlamat perutusan manusia ke muka bumi adalah bagi melaksanakan tugas sebagai Khalifah Allah. Imam al-Mawardi menjelaskan dalam kitabnya al-Ahkam al-Sulthoniyyah sebagai :

حِرَاسَةُ الدِّيْنِ وَسِياَسَةُ الدُّنيْاَ بِهِ ”, iaitu “Menjaga Agama dan Mentadbir Dunia dengan agama.” Oleh kerana menjaga agama adalah tugas yang utama, maka mentadbir dunia juga mestilah dalam ruang lingkup menjaga agama dan mentadbir dunia tidak boleh bercanggah dengan agama. Oleh kerana tugas kepimpinan adalah tugas agama, maka melantik pemimpin juga adalah tugas keagamaan yang berkait rapat dengan dosa dan pahala. Jika perlantikan pemimpin bertepatan dengan ciri-ciri yang ditentukan oleh Allah, maka ianya akan diredhai oleh Allah, dan begitulah sebaliknya.

 

Perlantikan pemimpin dan memastikan pemimpin yang dipilih mampu melaksanakan tugas sebagai khalifah Allah adalah wajib secara ijmak. Kegagalan kita untuk melantik pemimpin ataupun kegagalan kita melantik pemimpin bagi melaksanakan perintah Allah di muka bumi akan menyebabkan kita terpaksa berhadapan dengan Allah di akhirat nanti. Inilah yang menyebabkan para sahabat beramai-ramai meninggalkan jenazah rasulullah saw untuk melantik khalifah bagi menggantikan Rasulullah.

         

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Allah menggambarkan dua kelompok kepimpinan yang diredhai dan dimurkai oleh Allah. Dalam surah as-Sajadah ayat 24 Allah menyatakan mengenai kelompok pemimpin yang diredhainya iaitu:

 

وَجَعَلْنَا مِنْهُمْ أَئِمَّةً يَهْدُونَ بِأَمْرِنَا لَمَّا صَبَرُوا وَكَانُوا بِآيَاتِنَا يُوقِنُونَ

Dan Kami jadikan di kalangan kamu pemimpin yang membimbing rakyatnya ke jalan Kami selama mana mereka bersabar, dan mereka yakin dengan ayat-ayat Kami. 

 

Para pemimpin ini adalah pemimpin yang sentiasa menyedarkan rakyatnya agar sentiasa mengingati Allah, mengajak rakyatnya agar taat kepada perintah Allah dan sentiasa mengajak kepada makruf dan mencegah daripada munkar. Berbeza dengan kelompok kepimpinan yang dimurkai Allah sebagaimana FirmanNya :

 

وَجَعَلْنَاهُمْ أَئِمَّةً يَدْعُونَ إِلَى النَّارِ وَيَوْمَ الْقِيَامَةِ لاَ يُنْصَرُونَ - (القصص: 41)

Dan Kami jadikan mereka pemimpin yang mengajak rakyatnya ke neraka, dan pada hari kiamat mereka tidak akan dibantu.

 

Saudara kaum Muslimin yang dihormati,

Sebahagian dari pemimpin yang ada hari ini adalah pemimpin yang membawa rakyatnya ke neraka. Mereka hanya memikirkan bagaimana untuk memenuhi serakah nafsu rakyatnya dalam berhibur secara membabi buta, mereka menganiaya dan menzalimi rakyatnya yang tidak berupaya, mereka mengaut segala khazanah negara demi mengkayakan kaum keluarga dan kroni-kroni mereka dan mereka tidak pernah memikirkan bagaimana untuk mengajak rakyat mereka kembali menghayati agama.

 

Muslimin yang dirahmati Allah,

Menjadi pemimpin bukanlah satu keistimewaan dan penghormatan, tetapi semata-mata satu beban dan tanggungjawab. Oleh sebab itu hanya mereka yang benar-benar layak serta mampu memikul tugas dan tanggungjawab untuk memimpin ummat ke jalan yang diredhai oleh Allah sahajalah yang berhak dipilih. Mana mungkin mereka yang tidak mampu memimpin kita dalam perkara semudah menjadi imam solat jemaah, dapat kita berikan kepercayaan untuk memimpin kita mencapai kebahagiaan di akhirat.  Sabda Rasulullah saw:

مَـنِ اسْـتـَعْـمَـلَ رَجُـلاً عَلىَ عَـصَـابَـةٍ وَفِـيـْهِـمْ مَـنْ  هُـوَ اَرْضىَ اللهُ مِـنـْهُ فَـقـَدْ خـَانَ اللهَ وَرَسُــوْلـَهُ  وَالْـمُــْؤمِـنِـيْـنَ .

Barangsiapa yang mengangkat seseorang menjadi ketua (pemimpin) kepada sesuatu golongan, sedangkan dalam golongan itu ada orang yang lebih layak dan lebih diredhai oleh Allah untuk menjadi ketua (pemimpin), maka sesungguhnya dia telah khianat kepada Allah, Rasul, dan kepada orang-orang mukmin.  -    Hadith riwayat Hakim daripada Ibnu Abbas

 

Sidang Jumaat sekalian,

Menyerahkan amanah kepimpinan kepada orang-orang yang tidak layak adalah satu pengkhianatan yang besar. Kehancuran besar boleh berlaku kepada umat Islam apabila urusan kepimpinan mereka berada di tangan orang-orang yang bukan ahlinya. Janganlah kita mengkhianati Allah dan Rasul dengan memilih pemimpin yang tidak pernah takut kepada Allah sehingga bebas melakukan penyelewengan, pembaziran, salahlaku kuasa, rasuah, dan memandang ringan segala penyakit yang berlaku di kalangan masyarakat termasuk zina, perjudian, dan lain-lain kerja mungkar, hanya atas dasar  satu bangsa.  Tidak salah memilih calon yang tidak beragama Islam, tetapi memiliki integriti dan keperibadian mulia, jujur dan amanah .  

 

Sidang Jumaat sekalian,

 

                   Persaingan dan perlumbaan memenangi pilihanraya hendaklah dijadikan persaingan dan perlumbaan ke arah memenangkan Islam. Kita wajib melakukan perubahan ke arah mencari suatu yang lebih baik.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.  

 

 

خطبة كدوا


اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقَائِلِ :


يَوْمَ نَدْعُو كُلَّ أُنَاسٍ بِإِمَامِهِمْ ۖفَمَنْ أُوتِيَ كِتَابَهُ بِيَمِينِهِ فَأُولَٰئِكَ يَقْرَءُونَ كِتَابَهُمْ وَلَا يُظْلَمُونَ فَتِيلًا  - سورة الإسراء : 71

Dan suatu hari nanti Kami panggil tiap umat dengan pemimpinnya; dan barangsiapa yang diberikan kitab amalannya di tangan kanannya maka mereka ini akan membaca kitabnya itu, dan mereka tidak dianiaya sedikitpun.

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ الله وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.

عِبَادَ الله اِتَّقُوْا الله اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى الله فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

 

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

 

Pemilihan pemimpin bukanlah hanya terhenti setakat masa depan kita di dunia yang fana ini semata-mata. Di akhirat kelak kita akan dihimpunkan bersama pemimpin yang kita pilih. Jika di dunia kita hanya mementingkan kemajuan kebendaan semata-mata, maka tiada bezanya kita dengan negara-negara barat yang menjadi maju dengan kecekapan para pemimpin mereka. Mampukah pemimpin sebegini menyelamatkan kita daripada neraka sedangkan nasib mereka sendiri di seperti berada hujung tanduk akibat kemurkaan Allah.

Yakinlah dengan kepimpinan mereka yang bertaqwa kerana mereka mampu membawa kita mendekati Allah. Barangsiapa yang mengejar dunia, dunia pasti melarikan diri darinya. Barangsiapa yang mengejar akhirat, maka dunia pasti akan mengejar mereka. Berbahagialah kita jika kita memilih pemimpin yang tepat yang sentiasa membawa kita ke jalan Allah.

 

 اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ،

وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ وَاجْعَلْ فِيْ قُلُوْبِهِمُ اْلإِيْمَانَ وَاْلحِكْمَةَ وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ.

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ

اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .

 اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ.

 اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ

اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.

اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.

رَبَّنَا آتنِاَ فِيْ الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِيْ اْلآخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ

وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَاَصْحَابِهِ اَجْمَعِيْنَ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ. اِنَّ الله يَأْمُرُ بِاْلعَدْلِ وَالأِحْسَانِ وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَاْلمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ يَعِظُكُمْ لَعَلَّكُمْ تَذَكَّرُوْنَ. فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ وَاشْكُرْوْهٌ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ وَلَذِكْرُاللهِ أَكْبَرُ.

 

1 comment:

  1. penyokong2 umno ... baca betul2 dengan mata hati ...

    ReplyDelete

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B