bersama kepimpinan ulamak




Sedang Berlangsung Sekarang




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Thursday, March 21, 2013

KHUTBAH JUMAAT - 22 MAC 2013 / 10 JAMADIL AWWAL 1434H




KELEBIHAN MEMULIAKAN JIRAN


Khutbah Pertama


اَلْحَمْدُ لِلَّهِ نَحْمَدُهُ وَنَسْتَعِيْنُهُ وَنَسْتَهْدِيْهِ وَنَسْتَغْفِرُهُ، وَنَعُوْذُ بِاللهِ مِنْ شُرُورِ أَنْفُسِنَا وَمِنْ سَيِّئاَتِ أَعْمَالِنَا، مَنْ يَهْدِهِ اللهُ فَلاَ مُضِلَّ لَهُ وَمَنْ يُضْلِلْهُ فَلاَ هَادِىَ لَهُ.
أَشْهَدُ أَن لَا إِلَهَ اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُولُهُ، أَرْسَلَهُ بِالْحَقِّ بَشِيرًا وَنَذِيرًا بَيْنَ يَدَيِ السَّاعَةِ، مَنْ يُطِعِ اللهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ رَشَدَ، وَمَنْ يَعْصِهِمَا فَقَدْ غَوَى.
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِينَ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ !! اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُم وَإيَّايَ بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُونَ.

Wahai hamba-hamba Allah, bertaqwalah kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa dan janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan taqwa. Saya menyeru kepada diri saya dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala perintah dan meninggalkan segala larangan Allah.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Firman Allah Taala di dalam surah an-Nisa’ ayat 36 :-

وَاعْبُدُوا اللَّهَ وَلَا تُشْرِكُوا بِهِ شَيْئًا ۖ وَبِالْوَالِدَيْنِ إِحْسَانًا وَبِذِي الْقُرْبَىٰ وَالْيَتَامَىٰ وَالْمَسَاكِينِ وَالْجَارِ ذِي الْقُرْبَىٰ وَالْجَارِ الْجُنُبِ وَالصَّاحِبِ بِالْجَنبِ وَابْنِ السَّبِيلِ وَمَا مَلَكَتْ أَيْمَانُكُمْ ۗ إِنَّ اللَّهَ لَا يُحِبُّ مَن كَانَ مُخْتَالًا فَخُورًا ﴿٣٦﴾


Maksudnya: “Dan sembahlah Allah dan janganlah kamu sekutukan Dia dengan sesuatu apa jua; dan berbuat baiklah kepada kedua ibubapa, dan kaum kerabat dan anak-anak yatim, dan orang miskin, dan jiran tetangga yang dekat, dan jiran tetangga yang jauh, dan rakan sejawat, dan orang musafir yang terlantar, dan juga hamba yang kamu miliki. Sesungguhnya Allah tidak suka orang yang sombong dan membanggakan diri”.

Imam Hasan al-Basri ialah seorang ulama tabien terkemuka di kota Basrah, Iraq. Beliau dikenali sebagai ulama yang berjiwa besar dan mengamalkan apa yang beliau ajarkan. Beliau juga dekat dengan rakyat dan turut dicintai oleh rakyat.

Imam Hasan al-Basri mempunyai seorang jiran berbangsa Nasrani. Jirannya ini mempunyai tandas yang berada di loteng iaitu di atas rumah Hasan al-Basri. Atap rumah mereka bersambung menjadi satu. Apabila ada orang membuang air, air kencing dari tandas rumah jirannya itu mengalir dan menitis di dalam bilik Imam Hasan al-Basri. Namun, beliau tetap bersabar dan tidak menganggap itu sebagai satu masalah. Hasan al-Basri meminta isterinya meletakkan satu bekas khas untuk menadah titisan air kencing itu supaya tidak mengalir di merata-rata.

Selama 20 tahun hal itu berlaku dan Imam Hasan al-Basri tidak memberitahu hal itu kepada jirannya. Dia ingin mengamalkan sabda Rasulullah SAW yang bermaksud : sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan jirannya.

Suatu hari, Imam Hasan al-Basri jatuh sakit. Jirannya yang berbangsa Nasrani itu datang ke rumahnya untuk berziarah. Dia berasa hairan apabila terlihat ada air menitis dari atas di dalam bilik Hasan al-Basri. Lantas dia menghampiri titisan air itu. Dia amati titisan air yang terkumpul di dalam bekas. Ternyata air itu ialah air kencing. Jirannya itu mendapati bahawa air kencing itu mengalir terus dari tandas rumahnya yang dibuat di atas loteng rumah Imam Hasan al-Basri. Dia menjadi hairan, kenapa Imam Hasan al-Basri tidak pernah menceritakan kepadanya. “Imam, sejak bila engkau bersabar atas titisan air kencing kami ini?” tanya si jiran. Imam Hasan al-Basri diam tidak menjawab. Beliau tidak mahu membuat jirannya berasa tidak selesa.

Namun jirannya mengajukan soalan selanjutnya, “Imam, katakan dengan jujur sejak bila engkau bersabar atas titisan air kencing kami? Jika engkau tidak mahu memberitahu kami, kami akan berasa sangat tidak selesa,” desak jirannya. “ Sejak 20 tahun yang lalu,” Imam Hasan al-Basri menjawab dengan suara yang agak serak. Kenapa engkau tidak memberitahu kami? Lalu Imam Hasan al-Basri mengatakan: “Nabi mengajar untuk memuliakan jiran, Baginda bersabda : Sesiapa yang beriman kepada Allah dan hari akhirat, maka hendaklah ia memuliakan jirannya”. Ketika itu juga, si jiran berbangsa Nasrani terus mengucapkan dua kalimah syahadah. Dia dan seluruh ahli keluarganya memeluk Islam.

Sidang Jumaah yang dikasihi sekalian,

Kisah yang dipaparkan di atas, adalah natijah daripada memiliki akhlak mulia iaitu memuliakan jiran walaupun berlainan agama. Selama 20 tahun, imam Hasan al-Basri bersabar menghadapi musibah rumahnya mengalami ketirisan air kencing jirannya yang berbangsa Nasrani. Dengan berkat bersabar untuk memuliakan jirannya yang berlainan agama selama 20 tahun, setelah jirannya itu menyedari hakikat sebenar ketinggian didikan akhlak yang diasuh oleh Rasulullah dengan memuliakan jirannya, akhirnya jiran Imam Hasan al-Basri mengucap dua kalimah syahadah memeluk agama Islam. Bukan dia seorang sahaja yang memeluk Islam tetapi seluruh ahli keluarga beliau turut memeluk Islam.

Tahukah kita, bahawa jiran adalah orang yang tinggal berdekatan rumah kita sama ada di kanan, di kiri, di depan, atau di belakang, di tingkat atas atau di tingkat bawah hingga 40 buah rumah dari setiap penjuru sama ada muslim ataupun bukan Muslim. Islam menyuruh kita memuliakan dan menghormati jiran tetangga. Jiran adalah orang terdekat yang boleh kita minta bantuan dan memberi bantuan serta pertolongan jika menghadapi kesusahan. Jiran sangat penting kepada kita kerana :-

Pertama: Jiran adalah orang yang paling pantas secara sukarela siang atau malam memberi bantuan ketika kita menghadapi sakit-pening, kecemasan, dan mala petaka;

Kedua: Menambahkan rangkaian dan cawangan sahabat kerana jiran mungkin terdiri daripada pelbagai latar belakang agama dan pekerjaan seperti doktor, guru, ahli perniagaan dan sebagainya yang mungkin dalam masa tertentu boleh membantu kita apabila memerlukannya;

Ketiga : Menjamin keselamatan dan keharmonian dalam usaha menangani isu-isu seperti ancaman jenayah, kecurian dan gejala sosial; dan

Keempat: Menjaga kebajikan penduduk setempat seperti menguruskan kematian, kenduri kendara, menjaga warga tua, orang miskin, orang kurang upaya, membantu anak yatim, meningkatkan perpaduan dan sebagainya.

Sidang Jumaat sekalian,

Berikut adalah perkara-perkara yang boleh dilakukan bagi menyemarak hubungan berjiran iaitu :-

1. Ziarah menziarahi
2. Bergotong royong
3. Menjaga keselamatan rumah jiran
4. Jauhi perasaan hasad dengki
5. Pelihara rahsia jiran walaupun berlainan agama

Dalam usaha memupuk semangat mesra kejiranan, tidak dapat dinafikan bahawa kita akan berhadapan dengan banyak halangan dan rintangan. Walau bagaimanapun, perkara ini dapat diatasi sekiranya kita mengamalkan dan menghayati sikap berlapang dada, bertolak ansur, saling faham memahami, meningkatkan kesabaran, bertukar-tukar pendapat, bersedia mencari titik persamaan dan mengeratkan hubungan yang renggang dengan penuh hikmah dan mahabbah.

Sidang Jumaat sekalian,

Mengakhiri khutbah pada hari ini, marilah sama-sama kita renungi Sabda Rasulullah SAW yang berbunyi :-

مَا زَالَ جِبْرِيْلُ يُوْصِيْنِى بِالجَار حَتَّى ظَنَنْتُ أَنَّهُ سَيُوَرِّثَهُ


Mafhumnya : “Jibril sentiasa mewasiatkan kepadaku supaya berbuat baik kepada jiran sehinggalah aku merasakan jiran itu kerabatku.” (Riwayat Bukhari dan Muslim).

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.   


Khutbah Kedua


اَلْحَمْدُ للهِ القَائِل :
وَتَعَاوَنُوا عَلَى الْبِرِّ وَالتَّقْوَىٰ ۖ وَلَا تَعَاوَنُوا عَلَى الْإِثْمِ وَالْعُدْوَانِ ۚ وَاتَّقُوا اللَّهَ ۖ إِنَّ اللَّهَ شَدِيدُ الْعِقَابِ

Maksudnya: “Dan tolong menolonglah kamu pada perkara kebaikan dan taqwa dan janganlah kamu tolong menolong pada perkara dosa dan permusuhan, dan bertaqwalah kamu kepada Allah, sesungguhnya Allah itu sangaat pedih seksaan-Nya.” (Surah al-Maidah ayat 2)

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ. اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Jiran adalah orang yang rapat dan sentiasa berada di samping kita di waktu susah dan senang. Sebagai tanda keimanan kita pada Allah dan hari akhirat, hak-hak jiran sama ada muslim dan bukan muslim hendaklah kita patuhi. Hidup berjiran sebagaimana yang dianjurkan oleh Islam akan memberi ketenangan dan keselamatan kepada kita. Jiran Muslim dan jiran bukan Muslim mempunyai hak-hak yang perlu diberikan kepada mereka.

Sebagai tanda keimanan kita kepada Allah dan Rasul, marilah sama-sama kita penuhi hak-hak jiran kita sama ada Muslim mahupun bukan Muslim.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ.
اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B