bersama kepimpinan ulamak




Akan Datang




Thursday, February 28, 2013

KHUTBAH JUMAAT - 1 MAC 2013 / 18 RABI'UL AKHIR 1434



JANGAN BERPALING DARI PERINGATAN ALLAH

Khutbah Pertama

الْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِى فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةًۭ ضَنكًۭا وَنَحْشُرُهُۥ يَوْمَ ٱلْقِيَـٰمَةِ أَعْمَىٰ
أَشْهَدُ أَنْ لَّآ إِلهَ إِلَّا اللَّهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ  وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !  اِتَّقُواْ اللَّهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلَاتَمُوْتُنَّ إِلَّا وَأَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ

Wahai hamba-hamba Allah !

Bertaqwalah sekalian kamu kepada Allah dengan sebenar-benar taqwa. Dan Janganlah kamu mati melainkan dalam keadaan Islam. Saya menyeru diri saya sendiri dan juga sidang Jumaat sekalian agar kita sama-sama meningkatkan ketaqwaan kita kepada Allah dengan melakukan segala suruhanNya dan menjauhi segala yang ditegahNya.

Sidang Jumaat yang dihormati sekalian,

Firman Allah dalam ayat 124 – 126 surah Toha :

وَمَنْ أَعْرَضَ عَن ذِكْرِى فَإِنَّ لَهُۥ مَعِيشَةًۭ ضَنكًۭا وَنَحْشُرُهُۥ يَوْمَ ٱلْقِيَـٰمَةِ أَعْمَىٰ ﴿١٢٤﴾ قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِىٓ أَعْمَىٰ وَقَدْ كُنتُ بَصِيرًۭا ﴿١٢٥﴾ قَالَ كَذَ‌ٰلِكَ أَتَتْكَ ءَايَـٰتُنَا فَنَسِيتَهَا ۖ وَكَذَ‌ٰلِكَ ٱلْيَوْمَ تُنسَىٰ ﴿١٢٦﴾


Dan sesiapa yang berpaling engkar daripada ingatan dan petunjukKu maka sesungguhnya adalah baginya kehidupan yang sempit. Dan Kami akan himpunkannya pada hari qiamat dalam keadaan buta. Dia berkata: “Wahai Tuhanku, mengapa Engkau himpunkan daku dalam keadaan buta, padahal aku dahulu celik?” Allah berfirman : “ Demikianlah keadaannya di mana telah datang ayat-ayat keterangan Kami kepadamu lalu engkau melupakan serta meninggalkannya. Dan demikianlah engkau pada hari ini dilupa serta ditinggalkan”.

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Allah memberi amaran kepada manusia yang berpaling daripada peringatan Allah sehingga menyebabkan mereka akan menghadapi kehidupan yang amat sempit samada di dunia apatah lagi di akhirat. Adapun kesempitan hidup di akhirat jauh lebih menyiksakan berbanding kesempitan hidup di dunia. Berbeza dengan kesempitan hidup di dunia yang boleh diatasi dengan usaha dan pertolongan manusia, kesempitan hidup di akhirat terpaksa di hadapi berseorangan ditambah dengan penyiksaan yang ditimpakan oleh Allah. Antara penyiksaan tambahan yang akan dikenakan adalah dibutakan matanya seolah-olah Allah melupakan keadaan mereka yang sempurna ketika di dunia. Allah sengaja melupakan keadaan mereka sebagai balasan atas sikap mereka yang melupakan peringatan Allah ketika di dunia.

Muslimin yang dirahmati Allah,

Begitulah pentingnya “Az-Zikr” atau peringatan Allah kepada manusia. Sebagai insan yang beriman hendaklah kita memahami apakah yang dimaksudkan dengan “Az-Zikr”, dan hendaklah kita sentiasa mengingati dan berwaspada dengannya. Maksud sebenar “Az-Zikr” ini boleh difahami melalui penjelasan Allah sendiri melalui kalamNya yang Maha Suci. Antaranya adalah sebagaimana firmanNya dalam ayat 9 surah al-Hijr :

إِنَّا نَحْنُ نَزَّلْنَا ٱلذِّكْرَ وَإِنَّا لَهُۥ لَحَـٰفِظُونَ ﴿٩﴾


"Sesungguhnya Kamilah yang menurunkan al-Quran dan Kami benar-benar memeliharanya."

Ayat ini menyatakan bahawa “Az-Zikr” atau peringatan Allah itu adalah Al-Quran itu sendiri. Berapa ramai di kalangan kita yang melupakan Al-Quran dalam kehidupan kita. Berapa ramai di kalangan kita yang buta al-Quran dan tidak berasa bersalah dengan kejahilan tersebut. Berapa ramai di kalangan kita yang pandai membaca Al-Quran namun jahil dengan makna dan isi kandungan Al-Quran. Berapa ramai di kalangan kita yang faham isi kandungan Al-Quran namun tidak mempercayai atau menolak ajaran dan perintah Allah melalui Al-Quran. Maka apakah layak kita mengharapkan kehidupan yang sejahtera di dunia dan di akhirat jika inilah sikap kita terhadap Al-Quran.

Sidang Jumaat yang diberkati Allah,

Di antara maksud “Az-Zikr” adalah ilmu sebagaimana firman Allah dalam ayat 43 surah an-Nahlu :

فَسْـَٔلُوٓا۟ أَهْلَ ٱلذِّكْرِ إِن كُنتُمْ لَا تَعْلَمُونَ


"Maka bertanyalah kepada mereka yang berilmu sekiranya kamu tidak mengetahui."

Ilmu amat diperlukan dalam semua bidang kehidupan manusia. Kehidupan manusia tidak akan sempurna tanpa dipimpin oleh golongan yang berilmu. Namun manusia biasanya akur dengan segala nasihat golongan berilmu melainkan ilmu keagamaan. Samada rakyat secara individu ataupun pertubuhan, agensi keraajaan mahupun swasta, malah para pemimpin negara sekalipun mempunyai penasihatnya di kalangan ahli ilmu dalam berbagai bidang. Kita begitu takut melanggar pantang larang pemakanan kerana akur dengan nasihat doktor dan pakar perubatan. Kita sanggup menduduki bangunan yang beratus tingkat walaupun zahirnya amat menggerunkan kerana keyakinan terhadap ilmu dan kepakaran jurutera dan kontraktor yang terlibat. Kita sanggup mengeluarkan modal jutaan ringgit untuk menambah pelaburan atas keyakinan terhadap pakar ekonomi dan kewangan. Namun sebahagian dari kita tidak langsung menghiraukan nasihat ilmu agama dalam melakukan sesuatu perkara. Kepakaran ulamak hanya digunakan untuk mencari nas bagi menghalalkan tindakan yang telah dibuat. Ilmu agama hanya digunakan apabila ianya memberikan keuntungan dunia kepada kita.

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Az-Zikr juga membawa maksud solat sebagaimana firman Allah dalam ayat 9 surah al-Jumaat :

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا۟ إِذَا نُودِىَ لِلصَّلَوٰةِ مِن يَوْمِ ٱلْجُمُعَةِ فَٱسْعَوْا۟ إِلَىٰ ذِكْرِ ٱللَّهِ وَذَرُوا۟ ٱلْبَيْعَ ۚ


Maka apabila telah diseru bagi mendirikan solat pada hari Jumaat maka bersegeralah kamu kepada mengingati Allah dan tinggalkan olehmu akan jualbeli.

Pada hari ini solat bukan lagi menjadi kriteria penting dalam urusan seharian kita. Solat hanya menjadi upacara kerohanian yang hanya melibatkan peribadi seseorang tanpa hubung kait dengan peraturan dan undang-undang. Solat tidak pernah menjadi syarat dan keutamaan dalam pemilihan jodoh, pengambilan pekerja, kenaikan pangkat dan sebagainya. Tidak hairanlah kenapa hari ini maksiat dan kemungkaran berlaku di mana-mana tak kira siapakah mereka. Tanpa solat apakah yang boleh menghalang seseorang melakukan rasuah, penyelewengan dan berbagai maksiat walaupun jawatannya dihormati oleh masyarakat. Kesempitan hidup yang dijanjikan oleh Allah akibat kita meninggalkan Az-Zikr iaitu Solat telahpun kita rasai dengan bertambahnya jenayah dan maksiat dari masa ke semasa.

Sidang Jumaat yang dikasihi Allah,

Az-Zikr juga bermakna zikrullah atau menyebut nama Allah dan mengingatinya. Ini dinyatakan dalam banyak ayat Allah antaranya ayat 41 surah al-Ahzab :

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱذْكُرُوا۟ ٱللَّهَ ذِكْرًۭا كَثِيرًۭا ﴿٤١﴾


Wahai orang-orang yang beriman! Ingatlah serta sebutlah nama Allah dengan ingatan serta sebutan yang sebanyak-banyaknya.

Menyebut dan mengingati Allah adalah penawar bagi keluh kesah di hati manusia. Tanpa zikrullah manusia akan terus lalai dengan urusan dunia sehingga menjadi keras hatinya. Allah menyatakan bahawa hanya dengan mengingati Allah sahajalah akan dapat menenangkan hati manusia.

Selain dari itu Az-Zikr juga bermaksud peringatan atau nasihat sebagaimana firman Allah dalam ayat 55 surah az-Zaariyat :

وَذَكِّرْ فَإِنَّ ٱلذِّكْرَىٰ تَنفَعُ ٱلْمُؤْمِنِينَ ﴿٥٥﴾


Dan berilah peringatan kerana sesungguhnya peringatan itu memberi manfaat kepada orang-orang yang beriman.

Manusia sememangnya makhluk yang lemah dan sering terlupa jika tidak diperingatkan. Sebab itulah Al-Quran tidak datang hanya untuk memberi berita gembira kepada manusia. Al-Quran juga banyak memberikan ancaman mengenai azab Allah yang amat perit bagi mereka yang berpaling dari peringatanNya.

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِي القُرْآنِ العَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْمُ وَاسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الُمْسِلِمْينَ وَالمُسْلِمَاتِ وَالمُؤْمِنِيْنَ وَالمُؤْمِنَاتِ فَاسْتَغْفِرُوْهُ فَيَا فَوْزَ المُسْتَغْفِرِيْنَ وَيَا نَجَاةَ التَّائِبِيْنَ



Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ للهِ القَائِلِ :
وَمَنْ أَظْلَمُ مِمَّن ذُكِّرَ بِآيَاتِ رَبِّهِ ثُمَّ أَعْرَضَ عَنْهَا ۚ إِنَّا مِنَ الْمُجْرِمِينَ مُنتَقِمُونَ ﴿السجدة -٢٢﴾


Dan siapakah yang lebih zalim daripada mereka yang diberikan peringatan dengan ayat-ayat Kami kemudiannya mereka berpaling darinya. Sesungguhnya kami tetap akan membalas segala kejahatan yang dilakukan.

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ.
اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ.
أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ.


Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Apakah kita mahu menjadi golongan yang zalim sehingga melayakkan kita menempah neraka Allah apabila kita berpaling dari peringatan Allah. Berdasarkan ayat-ayat Allah yang dibacakan tadi maka antara sebab yang menyebabkan kita tergolong dalam golongan yang berpaling dari peringatan Allah adalah apabila kita meninggalkan Al-Quran, Ilmu, solat, zikrullah dan peringatan Allah. Maka marilah kita sama-sama bermuhasabah apakah selama ini kita sudah benar-benar mengambil berat dengan peringatan Allah atau kita terus lalai dan menganggap remeh dengan ancaman Allah. Apakah kita layak merungut dan mengeluh dengan kesempitan hidup yang kita lalui di dunia ini sedangkan pada masa yang sama kita sendiri yang menempah jalan untuk mendapatkannya.

  اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّى اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ.
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ. اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ.
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ.
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ.
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari lama sesawang www.4shared.com




No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B