bersama kepimpinan ulamak




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Ucapan Ramadhan Al-Mubarak Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Friday, November 30, 2012

KHUTBAH JUMAAT - 30 NOVEMBER 2012 / 16 MUHARAM 1434H



BERSAMA MEMERANGI YAHUDI


Khutbah Pertama

اَلْحَمْدُللَّهِ الْقَائِلِ :
يَـٰبَنِىٓ إِسْرَ‌ٰٓءِيلَ ٱذْكُرُوا۟ نِعْمَتِىَ ٱلَّتِىٓ أَنْعَمْتُ عَلَيْكُمْ وَأَنِّى فَضَّلْتُكُمْ عَلَى ٱلْعَـٰلَمِينَ ﴿٤٧﴾ وَٱتَّقُوا۟ يَوْمًۭا لَّا تَجْزِى نَفْسٌ عَن نَّفْسٍۢ شَيْـًۭٔا وَلَا يُقْبَلُ مِنْهَا شَفَـٰعَةٌۭ وَلَا يُؤْخَذُ مِنْهَا عَدْلٌۭ وَلَا هُمْ يُنصَرُونَ ﴿٤٨﴾

اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
 اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ اللَّه اِتَّقُوْا اللَّهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى اللَّهُ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Sekelian !

Peperangan antara umat Islam di Palestin dan orang-orang yahudi adalah satu peperangan yang amat lama, melebihi lima puluh tahun. Namun sehingga ke hari ini, umat Islam Palestin menghadapi tekanan demi tekanan yang amat menyedihkan tanpa ada usaha yang benar-benar berkesan daripada negara-negara Islam. Walaupun umat Islam sebenarnya amat jauh lebih ramai daripada yahudi namun bilangan yang banyak sahaja tidak cukup untuk mengalahkan mereka. Bahkan untuk menakutkan mereka sahaja pun kita tidak berupaya. Inilah kenyataan yang ada di hadapan kita, suka tidak suka kita terpaksa mengakuinya.

Sidang Jumaat Sekelian !

Sebenarnya bangsa yahudi bukanlah satu bangsa yang boleh diajak berdamai. Sejarah yang panjang sejak bersama Nabi Muhammad s.a.w. yang mulia itu telah membuktikan bahawa mereka memang suka memungkiri janji. Peristiwa peperangan terhadap yahudi Bani Nadhir dan Bani Qainuqa' di Madinah merupakan bukti yang amat nyata, di mana kalau dengan Rasulullah s.a.w sendiri pun mereka boleh memungkirinya maka apakah yang mahu diharapkan dengan gencatan senjata yang dibuat tatkala mereka menyedari kemarahan dunia semakin membuak-buak. Mereka hanya berjanji ketika mereka lemah. Gencatan senjata hanya berlaku apabila mereka hampir kalah. Sebaliknya apabila mereka mempunyai kekuatan, mereka akan kembali memerangi kita di mana sahaja mereka berada. Allah menjelaskan dalam Surah Al-Mumtahanah Ayat 2 :

إِن يَثْقَفُوكُمْ يَكُونُوا۟ لَكُمْ أَعْدَآءًۭ وَيَبْسُطُوٓا۟ إِلَيْكُمْ أَيْدِيَهُمْ وَأَلْسِنَتَهُم بِٱلسُّوٓءِ وَوَدُّوا۟ لَوْ تَكْفُرُونَ ﴿٢﴾

Ertinya : "Jika mereka dapat menangkap kamu, mereka akan menjadikan kamu musuh-musuh kamu dan melepaskan tangan dan lidah mereka kepadamu dengan menyakitimu dan bercita-cita supaya kamu menjadi kafir."

Sidang Jumaat Sekelian !

As-Syahid Qutb Rahimahullah dalam tafsirnya Fi Zialil Quran menyebut mengenai tabiat sebenar bangsa yahudi yang amat ketara iaitu: Tabiat kufur, tidak mengenang kebaikan, pementingan diri yang sempit dan hidup dalam fanatik perkauman yang tebal. Mereka merasa bahawa setiap kebaikan yang dicapai oleh orang lain selain mereka adalah boleh dan patut dipotong dan dirampas daripada mereka. Mereka tidak mempunyai perasaan bahawa mereka terjalin dengan hubungan insaniah yang agung yang mengikat seluruh umat manusia. Demikianlah keadaan mereka selama-lamanya dan mereka akan terus hidup dalam pengasingan dan pemencilan diri. Mereka merasakan diri mereka sebagai satu dahan yang terpotong daripada pokok. Mereka menungu-nunggu umat manusia lain ditimpa bencana dan mala petaka serta mereka menaruh dendam kesumat terhadap kaum-kaum yang lain. Mereka menderita akibat hasad dengki mereka sendiri. Mereka membuat umat-umat lain merasa kesan hasad dengki mereka dalam bentuk fitnah dan huru-hara yang dicetuskan oleh mereka, antara setengah bangsa dengan setengah bangsa yang lain. Mereka menyalakan api peperangan untuk menangguk di air keruh dan memuaskan dendam kesumat mereka yang tidak pernah padam. Juga dalam bentuk kemusnahan yang dilakukan ke atas kaum-kaum yang lain di samping kaum-kaum lain yang bertindak balas terhadap mereka. Semua kejahatan dan angkara ini adalah terbit daripada pementingan diri mereka

Sidang Jumaat Sekelian !

Sebenarnya yahudi tidak mempunyai kekuatan dari mana-mana sudut. Kekuatan mereka hanyalah kebergantungan mereka kepada Amerika. Malangnya hampir semua negara-negara Islam terlalu bergantung kepada Amerika. Ini kerana kejayaan mereka menjahiliyyahkan kita mengikut fahaman masing-masing. Negara-negara Arab dipecahkan dengan cara membantu sebahagian pemimpin merampas kuasa daripada raja yang memerintah. Bagi raja yang mahu mengikut telunjuk mereka akan diperintahkan. Akhirnya negara Arab bagaikan hilang kepercayaan dan berperang sesama sendiri.

Sidang Jumaat Sekelian !

Kita wajib berjihad mempertahankan Baitul Muqaddis walaupun seluruh bangsa Arab bersetuju menyerahkannya kepada yahudi. Yang menjadikan asas dan hakikat pertarungan ini adalah akidah.Buktikanlah keimanan kita dengan memerangi mereka mengikut kemampuan dan kemahiran yang kita ada.

بَارَكَ اللَّهُ لِىْ وَلَكُمْ  بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ  اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللَّهَ الْعَظِيْمَ  ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَالْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِ للَّهِ الْقَائِلِ :

وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لاَ تَكُونَ فِتْنَةٌ وَيَكُونَ الدِّينُ كُلُّهُ لِلَّهِ فَإِنِ انْتَهَوْا فَإِنَّ اللَّهَ بِمَا يَعْمَلُونَ بَصِيرٌ
اَشْهَدُ اَنْ لاَ ِالــهَ اِلاَّ اللَّهُ وَحْدَهُ لاَشَرِيْكَ لَهُ وَاَشْهَدُ اَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلىَ الــِهِ وَصَحْبِهِ اَجْمَعِيْنَ.
عِبَادَ اللَّهُ اِتَّقُوْا اللَّهَ اُوْصِيْكُمْ وَاِيـَّايَ بِتَقْوَى اللَّهُ فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ.

Sidang Jumaat Sekelian !

Untuk menghentikan kekejaman Israel serta sekutu-sekutunya umat Islam mesti menyediakan bekalan teknologi dan kekuatan persenjataan secukupnya. Tetapi malangnya negara-negara Islam masih terus mengadakan hubungan diplomatik, hubungan kebudayaan dan hubungan sukan dengan mereka.Kita masih lagi menggunakan barang-barang mereka lalu kita terus membantu menambahkan kekuatan mereka. Mereka menggunakan kekuatan ekonomi, politik dan sebagainya bagi menghancurkan saudara kita. Maka haruslah difikirkan cara yang berkesan bagi menghadapi mereka. Antaranya:

1. Kita mesti menyedari bahawa yahudi merupakan musuh kita sepanjang zaman.

2. Umat Islam mesti melengkapkan diri dengan segala bentuk kekuatan samada dalam bidang keilmuan, ketenteraan dan kekuatan rohani dan semangat juang kita harus sanggup mengeluarkan belanja dan tenaga bagi membantu jihad fi-sabilillah seperti mengadakan tabung jihad rakyat Palestin. Firman Allah dalam Surah Al-Baqarah Ayat 195:

وَأَنفِقُوا۟ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا تُلْقُوا۟ بِأَيْدِيكُمْ إِلَى ٱلتَّهْلُكَةِ ۛ وَأَحْسِنُوٓا۟ ۛ إِنَّ ٱللَّهَ يُحِبُّ ٱلْمُحْسِنِينَ ﴿١٩٥﴾
 


Ertinya: "Dan belanjakanlah harta kamu bagi persiapan peperangan di jalan Allah dan jangan kamu membinasakan diri kamu denga tidak melakukannya dan berbuat baiklah, sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang berbuat baik."

3. Kita mesti sentiasa berdoa agar Allah memberi kemenangan kepada kita dan menghukum mereka setimpal dengan perbuatan mereka. Marilah kita mengadakan Qunut Nazilah dalam solat agar Allah menurunkan bencana kepada mereka dan sekutu mereka.

Saudara-saudara yang beriman !

Janganlah kita terlalu bergembira dengan gencatan senjata yang dilaksanakan. Kempen kutipan derma untuk membantu saudara-saudara kita di Palestin mesti kita teruskan. Doktor Yusuf Al-Qardhawi pernah meluahkan perasaannya:

لاَ أَتَصَوَّرُ أَنْ يَجُوْعَ الشَّعْبُ الْفَلَسْطِيْنِيُ وَحَوْلَهُ ثَلاَثَةُ مِائَةَ مِلْيُوْنَ عَرَبِيٍّ وَمِنْ خَلْفِهِ أَلْفُ مِلْيُوْنَ مُسْلِمٍ


"Aku tidak dapat menggambarkan rakyat Palestin akan kelaparan kerana mereka dikelilingi oleh 300 juta orang Arab dan di belakang mereka 1000 juta orang Islam."

Marilah kita menyertai perjuangan mereka dengan sedikit dana untuk membantu mereka. InsyaAllah, Jabatan Agama Islam Perak akan mengumpulkan kutipan ini melalui semua masjid dan surau diri Jumaat. Semua kutipan hari ini akan disumbangkan kepada saudara kita di Palestin melalui "Aman Palestin Berhad" dengan kerjasama pejabat agama daerah. Maka janganlah kita melepaskan peluangkan untuk membuktikan tanda kesyukuran kita terhadap nikmat Allah s.w.t. selama ini.

اَللَّهُمَّ أَعِزَّ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ اْلإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ اَللَّهُمَّ دَمِّرِ اْلكَفَرَةَ وَاْلُمشْرِكِيْنَ وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ اْلكِتَابِ وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سُلْطَانَ أَزْلَنَ مُحِبُّ الدِّيْن شَاهٌ اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سُلْطَانَ يُوْسُفَ عِزُّ الدِّيْن شَاهٌ غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ،
وَصَلَّى اللَّهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ اللَّهَ يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللَّهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ ، وَلَذِكْرُ اللَّهِ أَكْبَرُ، وَاللَّهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ.
 

Teksasal khutbah ini boleh dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Thursday, November 22, 2012

KHUTBAH JUMAAT - 9 Muharram 1434 H / 23 November 2012 M



"MEMANFAATKAN CUTI PERSEKOLAHAN"

 Khutbah Pertama
 
اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقَائِلِ،
يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ قُوٓا۟ أَنفُسَكُمْ وَأَهْلِيكُمْ نَارًۭا وَقُودُهَا ٱلنَّاسُ وَٱلْحِجَارَةُ عَلَيْهَا مَلَـٰٓئِكَةٌ غِلَاظٌۭ شِدَادٌۭ لَّا يَعْصُونَ ٱللَّهَ مَآ أَمَرَهُمْ وَيَفْعَلُونَ مَا يُؤْمَرُونَ ﴿٦﴾
Wahai orang-orang yang beriman! Peliharalah diri kamu dan keluarga kamu dari Neraka yang bahan-bahan bakarnya adalah manusia dan batu. Neraka itu dijaga dan dikawal oleh malaikat-malaikat yang keras kasar, mereka tidak menderhaka kepada Allah dalam segala yang diperintahkan kepada mereka, dan mereka pula tetap melakukan segala yang diperintahkan. (Surah AT-Tahrim, Ayat 6)

أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،
اَللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Wahai Hamba-hamba Allah sekelian,

Marilah kita meningkatkan keimanan dan ketakwaan kita kepada Allah melaksanakan segala suruhan dan titah perintahNya dan meninggalkan segala larangan-Nya tanpa sebarang dolak dalih. Mudah mudahan kita tergolong dalam golongan orang yang berjaya di dunia dan di akhirat.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah Sekalian,

Cuti akhir tahun persekolahan kini muncul sekali lagi. Antara tujuannya adalah untuk memberi sedikit kerehatan kepada para pelajar dan para guru yang sudah sekian lama berhempas pulas menuntut dan menyebarkan ilmu pengetahuan. Oleh kerana cuti ini merupakan satu tempoh yang agak panjang, jika tidak diuruskan dengan baik, akan membazirkan masa kita begitu sahaja. Maka ia perlu dirancang dan diurus dengan baik supaya dapat memberi manfaat kepada anak-anak, ibu bapa dan masyarakat.

Muslimin mukminin yang berbahagia,

Sebagai ibu bapa yang beriman dan bertaqwa, kita hendaklah bijak menguruskan cuti persekolahan anak- anak mereka. Orang yang beriman tidak akan membiarkan diri mereka dan keluarga mereka berada dalam keadaan lagho atau pun sia-sia. Allah SWT berfirman dalam surah Al-Furqaan ayat 72:

وَٱلَّذِينَ لَا يَشْهَدُونَ ٱلزُّورَ وَإِذَا مَرُّوا۟ بِٱللَّغْوِ مَرُّوا۟ كِرَامًۭا ﴿٧٢﴾

"Dan orang-orang yang tidak memberikan persaksian palsu, dan apabila mereka bertemu dengan orang-orang yang mengerjakan perbuatan-perbuatan yang tidak berfaedah, mereka meninggalkan mereka dengan menjaga kehormatan dirinya".

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Asy-Syahid Hasan Al-Banna mengungkapkan kata-kata hikmah yang mengingatkan kita mengenai tanggungjawab kita yang begitu banyak. Dalam keadaan beliau yang sentiasa menggunakan seluruh kehidupannya untuk berdakwah beliau masih mengatakan :

اَلْوَاجِباَتُ أَكْثَرُ مِنَ اْلأَوْقاَتِ
 
Kewajipan adalah lebih banyak dari masa yang ada

Maka apakah kita mempunyai masa yang terlalu banyak sehingga mampu kita bazirkan dengan bersantai dan berhibur semata-mata. Kita juga sebenarnya mempunyai berbagai tanggungjawab dan amanah yang melebihi masa yang kita ada. Terlalu banyak ilmu yang wajib kita kuasai masih belum mampu kita kuasai. Terlalu banyak kemahiran yang sepatutnya kita miliki kini hanya menjadi milik musuh-musuh kita. Terlalu banyak masa yang kita bazirkan dengan tidak berbuat apa-apa sedangkan sumbangan kita masih terlalu banyak diperlukan oleh agama, bangsa dan negara. Perintah Allah untuk kita tidak membazirkan masa amat jelas. Firman Allah dalam Surah Al-Insyirah ayat 7-8 :

فَإِذَا فَرَغْتَ فَٱنصَبْ ﴿٧﴾ وَإِلَىٰ رَبِّكَ فَٱرْغَبْ ﴿٨﴾
 
Kemudian apabila engkau telah selesai (mengerjakan sesuatu tugas), maka bergegaslah mencari tugas yang lain. Dan kepada Tuhanmu sahaja hendaklah engkau berharap dengan rasa rakus.

Dalam hadis Rasulullah s.a.w. yang begitu popular, Rasulullah SAW mengingatkan bahawa setiap saat daripada kehidupan kita akan dipersoalkan mengenai penggunaannya. Maka apakah yang akan kita jawab di hadapan Allah terhadap masa yang telah kita habiskan dengan bercanda dan bersukaria tanpa sebarang hubungan dengan peranan utama kita sebagai Khalifah Allah di buka bumi ini. Sabda baginda :

لاَ تَزُولُ قَدَمَا عَبْدٍ يَوْمَ الْقِيَامَةِ حَتَّى يُسْأَلَ عَنْ عُمُرِهِ فِيمَا أَفْنَاهُ وَعَنْ عِلْمِهِ فِيمَ فَعَلَ وَعَنْ مَالِهِ مِنْ أَيْنَ اكْتَسَبَهُ وَفِيمَ أَنْفَقَهُ وَعَنْ جِسْمِهِ فِيمَ أَبْلاَهُ
 
Tidak akan berganjak seseorang hamba pada hari kiamat sehingga ia ditanya tentang umurnya di mana ia habiskannya, tentang ilmunya pada apa yang ia lakukannya, tentang hartanya daripada mana ia perolehi dan di mana ia membelanjakannya dan tentang tubuhnya kepada apa ia gunakan. (Hadith Riwayat At-Tirmizi)

Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Marilah kita bersama melaksanakan tanggungjawab kita sebagai seorang Muslim yang bertaqwa. Antaranya adalah :

1. Menyedarkan anak-anak dan ahli keluarga kita bahawa kita mempunyai peranan yang besar dalam mengisi percutian mengikut kehendak Allah.

2. Mengambil kesempatan bagi menambahkan dan menguasai berbagai ilmu pengetahuan samada ilmu berasaskan Al-Quran dan Hadis ataupun keduniaan yang amat kita perlukan bagi menjalani kehidupan yang semakin mencabar.

3. Melatih anak-anak dengan apa sahaja kemahiran yang ada pada kita atau menghantar mereka mengikuti kursus atau latihan jangka pendek agar mereka tidak merasa rendah diri dalam persaingan dengan teman-teman.

4. Membawa anak-anak menziarahi kaum kerabat dan sahabat handai agar mereka saling mengenali dan mengeratkan silaturrahim sesama keluarga.

5. Membawa mereka bercuti dan melawati ke tempat yang belum pernah mereka lawati bagi meluaskan pandangan dan menajamkan pemikiran serta melihat tanda-tanda kekuasaan Allah. Firman Allah dalam surah al-‘Ankabut ayat 20 :

قُلْ سِيرُوا۟ فِى ٱلْأَرْضِ فَٱنظُرُوا۟ كَيْفَ بَدَأَ ٱلْخَلْقَ ۚ ثُمَّ ٱللَّهُ يُنشِئُ ٱلنَّشْأَةَ الآخِرَةَ ۚ إِنَّ ٱللَّهَ عَلَىٰ كُلِّ شَىْءٍۢ قَدِيرٌۭ ﴿٢٠﴾
 
"Katakanlah: "Berjalanlah di muka bumi, maka perhatikanlah bagaimana Allah menciptakan segala kejadian dari permulaannya. Kemudian Allah menjadikannya sekali lagi. Sesungguhnya Allah Maha Kuasa atas segala sesuatu".

Sidang Jumaat yang berbahagia,

Anak-anak adalah amanah Allah. Maka menjadi kewajipan ibu bapa untuk memastikan anak-anak sentiasa taat kepada Allah. Apapun yang kita laksanakan dalam kehidupan kita, pastikanlah bahawa ianya mampu mendekatkan diri kita kepada Allah dan Rasulnya. Jadikanlah apa sahaja yang kita lakukan menjadi tasbih dan penghubung antara kita dengan Allah. Firman Allah SWT :

فَسُبْحَـٰنَ ٱللَّهِ حِينَ تُمْسُونَ وَحِينَ تُصْبِحُونَ ﴿١٧﴾ وَلَهُ ٱلْحَمْدُ فِى ٱلسَّمَـٰوَ‌ٰتِ وَٱلْأَرْضِ وَعَشِيًّۭا وَحِينَ تُظْهِرُونَ ﴿١٨﴾

"Maka bertasbihlah kepada Allah pada waktu malam dan pada waktu Subuh. BagiNyalah segala pujian di langit dan di bumi, dan juga (bertasbihlah kepada-Nya serta pujilah Dia) pada waktu petang dan pada waktu Zuhur." (Ar-Rum:17-18)
بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْءآنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ.   

Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :

وَالْعَصْرِ ﴿١﴾ إِنَّ الْإِنسَانَ لَفِي خُسْرٍ ﴿٢﴾ إِلَّا الَّذِينَ آمَنُوا وَعَمِلُوا الصَّالِحَاتِ وَتَوَاصَوْا بِالْحَقِّ وَتَوَاصَوْا بِالصَّبْرِ ﴿٣﴾



أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .

فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ
 
Sidang Jumaat yang dirahmati Allah,

Apakah kita mahu terus berada dalam kerugian akibat pembaziran masa yang kita lakukan selama ini. Rakyat Palestin sekali lagi mengundang simpati dunia akibat diganyang semahunya oleh Pengganas Israel tanpa sebarang pembelaan yang mampu kita lakukan. Akibat masa yang banyak dihabiskan untuk berbalah dan menindas sesama sendiri, negara Islam gagal meningkatkan kekuatan persenjataan untuk menakutkan mereka. Akibat membiarkan masa anak muda menghabiskan masa dengan hiburan yang tak mendatangkan faedah apa-apa, semangat jihad di kalangan generasi muda sudah semakin pudar. Akibat kebebasan berfikir, kebebasan bersuara dan kebebasan berkarya, aqidah dan pemikiran Umat Islam hari ini sudah bercampur aduk sehingga sebahagian kita Islamnya hanya ada pada nama. Maka kita sudah begitu kesuntukan masa untuk mengembalikan maruah, jati diri dan kegemilangan Umat Islam jika kita berterusan seperti ini. Ketika Umat Islam disembelih oleh musuh Allah seperti di Palestin, Rohingya dan Syria, apakah wajar dan tergamak untuk kita terus bersukaria. Setakat manakah jihad dan kesungguhan kita selama ini dalam usaha memartabatkan agama, bangsa dan negara yang melayakkan kita bercuti sakan tanpa rasa bertanggungjawab terhadap masa yang kita bazirkan. 

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِناَ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِناَ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِناَ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْناَ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم .
اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ وَالظَّالِمِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ. اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ، اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الأَحْزَابِ، إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ،
وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ .
 




Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

Thursday, November 8, 2012

KHUTBAH JUMAAT - 9 NOVEMBER 2012 / 24 ZULHIJJAH 1433H



“MUHASABAH DI AMBANG HIJRAH”


Khutbah Pertama


اَلْحَمْدُ للهِ الَّذِيْ أَرْسَلَ رَسُوْلَهُ بِالهُدَى وَدِيْنِ الحَقِّ لِيُظْهِرَهُ عَلَى الدِّيْنِ كُلِّهِ
وَلَوْ كَرِهَ المُشْرِكُوْنَ . أَشْهَدُ أَنْ لاإِلهَ إِلا اللهُ  وَأَشْهَدُ أَنَّ سَيِّدَنَا مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ  . اللّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى آلِهِ وَأَصْحَابِهِ وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ
أَمَّا بَعْدُ ، فَيَا عِبَادَ اللهِ ! اتَّقُوْا اللهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاتمَوُتُنَّ إِلا وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Saya menyeru dan berpesan kepada sidang jemaah sekalian agar kita bersama-sama meningkatkan ketaqwaan kepada Allah SWT dengan menghayati seluruh Syariat Islam di dalam kehidupan di samping taat mengerjakan segala yang diperintahkan dan menghindari segala larangan-Nya.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Sama ada kita sedar atau tidak, kita bakal memasuki Tahun baru 1434 Hijriah dalam beberapa hari sahaja lagi. Tahun hijrah merupakan tarikh yang amat penting kerana ia telah memahat sejarah agung perjuangan Rasulullah s.a.w di peringkat awal Islam. Hijrah juga menjadi lambang perubahan dan memberi makna yang cukup besar kepada pembangunan tamadun umat Islam. Maal Hijrah yang saban tahun kita sambut dan raikan sebenarnya perlu difahami dan dihayati agar kita dapat memenuhi tuntutannya dan beriktibar daripadanya.

Hijrah dari sudut bahasa bermaksud meninggalkan atau berganjak menjauhi sesuatu. Sesuai dengan maksud kalimah ini, hijrah sebenarnya menuntut kita bergerak meninggalkan sesuatu keadaan yang buruk untuk beralih ke suatu keadaan yang lebih baik. Inilah yang dimaksudkan oleh hadis Rasulullah s.a.w. sebagaimana yang diriwayatkan Imam Ahmad daripada Abdullah bin Amru, Sabda Rasulullah SAW yang berbunyi :

عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّهُ قَالَ إِنَّ الْمُهَاجِرَ مَنْ هَجَرَ مَا نَهَى اللَّهُ عَنْهُ

“Sesungguhnya orang yang benar-benar berhijrah itu ialah orang yang meninggalkan perkara yang ditegah oleh Allah S.W.T”.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Muhasabah diri adalah suatu usaha murni yang dapat mengembalikan manusia ke landasan kehambaan. Apatah lagi dengan kehadiran tahun baru hijrah ini, kita merasakan banyak perkara yang perlu dilakukan, dimulakan dan dijayakan. Muhasabah amat perlu dibuat bagi menjamin sesuatu yang baik yang diimpikan menjadi kenyataan. Justeru, perlu difahami bahawa muhasabah diri yang perlu kita lakukan terbahagi kepada dua bentuk;

Pertama : Muhasabah sebelum bertindak. Ia dilakukan sebaik saja timbul niat dan keinginan untuk berbuat sesuatu kebaikan. Muhasabah ini akan membantu kita membuat keputusan yang tepat dan bijak samada untuk meneruskan niat bertindak atau membatalkannya. Maka apa juga yang kita rancang untuk tahun baru ini pastikan kita mulakan dengan muhasabah sebelum kita memulakannya. Beruntunglah mereka yang sentiasa membudayakan muhasabah sebegini di dalam hidupnya. Imam Hasan al-Basri Rahimahullah pernah berkata :

“Semoga Allah merahmati seorang hamba yang mampu berhenti berfikir sebelum melaksanakan kehendaknya, jika kehendaknya itu kerana Allah dia akan melaksanakannya dan jika kerana selain Allah dia menghentikan niatnya”.

Kedua : Muhasabah setelah bertindak. Ia berbentuk kaji selidik dan analisa terhadap apa yang telah kita lakukan. Ia meliputi muhasabah tentang ketaatan yang kita engkari, tentang larangan yang kita cerobohi, juga tentang kesempurnaan dan kekurangan, keuntungan dan kerugian hasil dari tindakan yang telah kita lakukan khususnya sepanjang setahun lalu. Semua ini akan membentuk kekesalan dan keinsafan lalu menerbitkan azam untuk bertindak lebih baik di masa-masa hadapan.

Kedua-dua bentuk muhasabah ini adalah amalan yang perlu dilakukan oleh setiap muslim di dalam kehidupan mereka. Sempena dengan kehadiran tahun baru Hijrah, amalan ini wajar kita laksanakan dengan sempurna. Jika selama ini kita belum pernah melakukannya, maka mulakanlah dari sekarang. Sebagai pendorong kita untuk sentiasa bermuhasabah dan bermujahadah, renungkanlah firman Allah SWT dalam surah Ali -Imran ayat 30:

يَوْمَ تَجِدُ كُلُّ نَفْسٍ مَّا عَمِلَتْ مِنْ خَيْرٍ مُّحْضَرًا وَمَا عَمِلَتْ مِن سُوءٍ تَوَدُّ لَوْ أَنَّ بَيْنَهَا وَبَيْنَهُ أَمَدًا بَعِيدًا ۗ وَيُحَذِّرُكُمُ اللَّهُ نَفْسَهُ ۗ وَاللَّهُ رَءُوفٌ بِالْعِبَادِ ﴿٣٠﴾

“(Ingatlah) pada hari itu (kiamat yang padanya) tiap-tiap seorang akan mengetahui segala apa yang telah dikerjakannya (sama ada) berupa kebaikan yang dihadapkan ke hadapannya dan demikian juga apa sahaja kejahatan yang telah dikerjakannya. (Pada ketika itu) tiap-tiap orang (yang bersalah) inginkan kalau ada jarak yang jauh di antaranya dengan amal kejahatannya itu. Allah memperingatkan kamu kepada diri-Nya (kemurkaan-Nya). (Ingatlah juga) Allah Maha Penyayang terhadap hamba-hamba-Nya”.

Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Imam Ibnu al-Qayyim Rahimahullah ada menjelaskan bagaimana proses muhasabah hijrah ini dilaksanakan iaitu :

1. Mulakan muhasabah diri dengan mengenang semua kefarduan yang wajib ke atas kita untuk menyempurnakannya. Jika ada yang masih diabaikan berazamlah untuk menyempurnakannya.

2. Muhasabah diri terhadap maksiat, kemungkaran dan tegahan syariat yang kita lakukan. Jika ternyata kita masih terlibat dengan semua ini, bertaubat untuk beristighfarlah dan kembali kepada ketaatan.

3. Muhasabah diri terhadap kelalaian dan kealpaan. Kembalilah kepada Allah dengan usaha-usaha mengingati-Nya dengan solat berjemaah, mendengar tazkirah, berzikir dan membaca al-Quran.

4. Muhasabah pada seluruh anggota tubuh kurniaan Allah; lidah, kaki, tangan, mata, telinga dan anggota lain. Apakah semua nikmat ini masih kita gunakan untuk membina kepuasan nafsu dan dosa kemaksiatan? Adakah telah kita gunakan untuk memburu keredhaan Allah? Jika masih jauh daripada watak kehambaan, marilah kita kembali ke pangkal jalan, memujuk diri untuk mempersembahkan ketaatan dan kesyukuran, selagi hayat dikandung badan.

Ingatlah bahawa tahun demi tahun yang berlalu pergi adalah realiti usia kita kian menuju ke penghunjungnya, yang setiap detik dimamah peredaran masa. Tahun baru yang hadir ini belum menjanjikan apa-apa sekiranya kita masih hidup bergelumang dengan dosa. Hidup tanpa redha Allah di dunia ini hanya akan mengundang mala petaka dan kesengsaraan yang kekal abadi di neraka.

Lantaran itu, muhasabahlah diri kita, bertaubatlah dari segala dosa, aturkanlah langkah-langkah kehambaan pada Yang Maha Esa, agar kita beroleh keberkatan di dalam kehidupan di dunia ini sebelum mendapat keredhaan Allah yang abadi di akhirat kelak. Sesungguhnya Allah SWT menjanjikan pimpinan taufiq kepada hamba-hamba-Nya sebagaimana firman-Nya di dalam surah Al-Ankabut ayat 69:

وَالَّذِينَ جَاهَدُوا فِينَا لَنَهْدِيَنَّهُمْ سُبُلَنَا ۚ وَإِنَّ اللَّهَ لَمَعَ الْمُحْسِنِينَ ﴿٦٩﴾
 
“ Orang yang berusaha dengan bersungguh-sungguh kerana memenuhi kehendak agama Kami, sesungguhnya Kami akan memimpin mereka ke jalan-jalan Kami dan sesungguhnya (pertolongan dan bantuan) Allah, bersama orang yang berusaha membaiki amalannya”.

Semoga kehadiran tahun baru hijrah 1434 ini akan benar-benar menganugerahkan kita sebuah keazaman dan kekuatan untuk membangunkan jiwa tauhid dan kehambaan kepada Allah ‘Azza wa Jalla hasil dari muhasabah yang dilakukan.

بَارَكَ اللهُ لِىْ وَلَكُمْ بِالْقُرْآءنِ الْعَظِيْمِ، وَنفَعَنِىْ وَاِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ اْلآيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُمْ تِلاَوَتَهُ اِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ الْعَلِيْمُ، أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَاسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ ِليْ وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ فَيَا فَوْزَ الْمُسْتَغْفِرِيْنَ وَياَ نَجَاةَ التَّاءِبِيْنَ  


Khutbah Kedua

اَلْحَمْدُ ِللهِ الْقاَئِلِ :
الَّذِينَ آمَنُوا وَهَاجَرُوا وَجَاهَدُوا فِي سَبِيلِ اللَّهِ بِأَمْوَالِهِمْ وَأَنفُسِهِمْ أَعْظَمُ دَرَجَةً عِندَ اللَّهِ ۚ وَأُولَـٰئِكَ هُمُ الْفَائِزُونَ ﴿٢٠﴾
 
(Sesungguhnya) orang yang beriman dan berhijrah serta berjihad pada jalan Allah dengan harta benda dan jiwa mereka adalah lebih besar dan tinggi darjatnya di sisi Allah (daripada orang yang hanya member minum orang yang mengerjakan haji dan orang yang memakmurkan masjid sahaja); dan mereka itulah orang yang berjaya. (surah al-Taubah ayat 20)

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلَــهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ
اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلى ءَالــِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ .
فَيَا عِبَادَ اللهِ، اِتَّقُوْا اللهَ، أُوْصِيْكُمْ وَإِيـَّايَ بِتَقْوَى اللهَ، فَقَدْ فَازَ الْمُتَّقُوْنَ
 
Sidang Jumaat Yang Dirahmati Allah,

Marilah kita sama-sama melakukan sebanyak mungkin amal kebajikan dan membuat perubahan yang positif ke demi memantapkan iman dan taqwa kita kepada Allah SWT. Antara intipati khutbah pada hari ini yang mimbar boleh simpulkan ialah;

Pertama : Hijrah yang memberi maksud berpindah ke suatu keadaan yang lebih baik sewajarnya menjadi suatu iktibar agung yang perlu dihayati oleh seluruh umat Islam.

Kedua : Muhasabah di ambang Tahun baru Hijrah akan menjadikan kita insan yang sedar dan peka kepada tuntutan supaya menjauhkan diri daripada kemungkaran dan kemurkaan Allah SWT kepada berubah menjadi insan yang taat dan mengharapkan keredhaan Allah SWT.

Ketiga : Kita perlu yakin bahawa kita pasti akan dibantu dan dipandu dalam melakukan usaha-usaha untuk mendekatkan diri kepada Allah SWT.

اَللَّهُمَّ اغْفِرْ لِلْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ والْمُؤمِنَاتِ، وَأَصْلِحْ ذَاتَ بَيْنِهِمْ وَأَلِّفْ بَيْنَ قُلُوْبِهِمْ، وَاجْعَلْ فِى قُلُوْبِهِمُ الإِيْمَانَ وَالحِكْمَةَ، وَثَبِّتْهُمْ عَلَى مِلَّةِ رَسُوْلِ اللهِ صَلَّ اللهِ عَلَيهِ وَسَلَّم . اَللَّهُمَّ أَعِزَّ الإِسْلاَمَ وَالْمُسْلِمِيْنَ ،
اَللَّهُمَّ انْصُرِ الإِسْلاَمَ وَاْلمُسْلِمِيْنَ، اَللَّهُمَّ انْصُرِ الدُّعَاةَ وَالْمُجَاهِدِيْنَ ، اَللَّهُمَّ دَمِّرِ الْكَفَرَةَ وَالْمُشْرِكِيْنَ، وَأَهْلِكْ أَعْدَائَكَ أَعْدَاءَ الدِّيْنِ .
اَللَّهُمَّ عَذِّبِ اْلكَفَرَةَ الَّذِيْنَ يَصُدُّوْنَ عَنْ سَبِيْلِكَ ، وَيُكَذِّبُوْنَ رُسُلَكَ، وَيُقَاتِلُوْنَ أَوْلِيَائَكَ،
اَللَّهُمَّ بَدِّدْ شَمْلَهُمْ وَفَرِّقْ جَمْعَهُمْ،  وَزَلْزِلْ أَقْدَامَهُمْ، وَسَلِّطْ عَلَيْهِمْ كَلْبًا
مِنْ كِلاَبِكَ، اَللَّهُمَّ يَا مُنْزِلَ الْكِتَابِ، وَيَا مُجْرِيَ السَّحَابِ، وَيَا هَازِمَ الْأَحْزَابِ،
إِهْزِمْهُمْ وَانْصُرْنَا عَلَيْهِمْ، بِقُدْرَتِكَ وَقُوَّتِكَ يَا رَبَّ الْعَالَمِينَ.
اَللَّهُمَّ وَفِّقْ سلطان أزلن مُحِبُّ الدِّيْن شاه اِبْنِ اَلْمَرْحُوْمِ سلطان يُوْسُف
عِزُّ الدِّيْن شَاه غَفَرُ اللهُ لَهُ بِمَا تُحِبُّ وَتَرْضَاهُ
رَبَّنَا ءَاتنِاَ فِى الدُّنْياَ حَسَنَةً وَفِى الأخِرَةِ حَسَنَةً وَقِنَا عَذَابَ النَّارِ، وَصَلَّى الله عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ وَعَلَى ءَالِهِ وَأَصْحَابِهِ أَجْمَعِيْنَ، وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ .
إِنَّ الله يَأْمُرُ بِالْعَدْلِ وَالإِحْسَانِ، وَإِيْتَاءِ ذِي الْقُرْبَى وَيَنْهَى عَنِ الْفَحْشَاءِ
وَالْمُنْكَرِ وَالْبَغْيِ، يَعِظُكُم لَعَلَّكُم تَذَكَّرُوْنَ .
فَاذْكُرُوْا اللهَ الْعَظِيْمَ يَذْكُرْكُمْ ، وَاشْكُرُوهُ عَلَى نِعَمِهِ يَزِدْكُمْ ، وَاسْأَلُوْهُ مِنْ فَضْلِهِ يُعْطِكُمْ ، وَلَذِكْرُ اللهِ أَكْبَرُ، وَاللهُ يَعْلَمُ مَا تَصْنَعُونَ
 


Teks asal khutbah ini boleh juga dimuat turun dari laman sesawang www.4shared.com

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tambah Keahlian Baharu