bersama kepimpinan ulamak




Hari ini




Wednesday, March 28, 2012

Khutbah Jumaat - 7 Jumadil Awwal1433 / 30 Mac 2012


PALESTIN

اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الْقاَئِلِ :

يَاأَيُّهَا الَّذِينَ ءَامَنُوا إِنْ تَنْصُرُوا اللَّهَ يَنْصُرْكُمْ وَيُثَبِّتْ أَقْدَامَكُمْ


"Wahai orang-orang yang beriman, kalau kamu membela (ugama) Allah nescaya Allah membela kamu (untuk mencapai kemenangan) dan meneguhkan tapak pendirian kamu."

 أَشْهَدُ أَنْ لاَّ إِلهَ إِلاَّ اللهُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً نَرْجُوْ بِهَا عَالِيَ
الْجَنَانِ نُزُلاً، وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّدًا عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ،

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وبَارِكْ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ  وَّعَلَى أَلِهِ  وأَصْحَابِهِ
أَجْمَعِيْنَ  وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ اِلىَ يَوْمِ الدِّيْنِ.

أَمَّا بَعْد ُ فَيَا عِبَادَ الله،  إِتَّقُوا اللهَ أُوْصِيْكُمْ وَنَفْسِى بِتَقْوَى اللهِ فَقَدْ فَازَ المُتَّقُوْنَ.
  
Sidang Jumaat yang dimuliakan Allah swt,

Marilah sama-sama kita mempertingkatkan ketakwaan kepada Allah swt. kerana sebaik-baik bekalan yang akan kita bawa balik ke kampung akhirat adalah Takwa.

Hadhirin yang dirahmati Allah,

Tarikh 30 Mac 2012 merupakan simbolik bagi hari yang bersejarah yang terpahat di memori masyarakat Palestin iaitu ‘Palestine Land Day’. Pada bulan Mac 1976 bermulalah titik hitam dalam kehidupan masyarakat Palestin apabila pihak berkuasa Israel merampas ribuan dunum (ribuan hektar) daripada tanah swasta dan awam di kebanyakan kawasan di bumi Palestin. Rentetan daripada itu, rakyat Palestin mengisytiharkan mogok umum yang pertama kalinya dihadapi oleh pihak berkuasa Zionis sejak pendudukan Palestin pada tahun 1948 lalu mereka (pihak Zionis) mula bertindak ganas dengan menakluki lebih banyak perkampungan Palestin, membunuh dan mencederakan ramai orang awam.

Penderitaan saudara-saudara kita di bumi para Nabi ini berlangsung untuk jangka masa yang sudah cukup lama. Tahun ini genap 64 tahun sudah mereka menderita, merintih, mengungsi, kebuluran, ditimpa kemiskinan, dililit masalah pengangguran, di rosak dan dirampas harta, tanah, ladang, kebun, disumbat ke dalam penjara bahkan juga terkorban nyawa. Nelson Mandela menamakan krisis yang ada di Palestin sebagai krisis terburuk moral di dunia moden ini. Palestin adalah kubu terakhir Dasar Aparteid. Palestin, Baitul Maqdis & Masjid al-Aqsa merupakan simbol jihad umat Islam di abad 21. Prof. Dr. Syeikh Yusuf al-Qaradawi menyebut bahawa permasalahan umat Islam cukup banyak dan paksinya adalah permasalahan Palestin.

Tuan-tuan, Saudara-saudara yang dikasihi Allah swt.

1200 tahun lebih Palestin di bawah pemerintahan umat Islam. Bermula dari era khilafah amirul mukminin, Umar bin al-Khattab r.a. Kemudian ia sempat jatuh ke tangan kuasa Salib sejak 1099 hingga 1187 Masihi. Hanya 88 tahun sahaja lalu kemudian dapat dibebaskan semula oleh Jeneral Salahuddin al-Ayubi pada 27 Rajab 583 Hijrah atau 1187 Masihi. Kemudian ia terus berada di bawah kuasa dan pemerintahan Islam hingga dirampas oleh Zionis Yahudi yang didalangi seorang Zionis yang berasal dari Hongaria bernama Theodore Herzl yang menulis buku bertajuk Negara Zionis pada 1896 dan Lord Rotchild orang kaya Zionis Yahudi ketika itu.

Ketika mana Baitul Maqdis atau al-Quds di bawah kuasa umat Islam maka kita dapati ia dinikmati bersama oleh semua umat beragama sama ada umat Islam yang beribadah di Masjid Qubbah al-Sakhrah dan Masjid al-Qibli mahupun umat Kristian yang bersembahyang di dalam Gereja al-Qiyamah (Gereja Makam Suci) ataupun orang Yahudi yang menangis di Tembok Ratapan (Wailing Wall) atau juga dinamakan Tembok Buraq. Tidak ada sesiapa yang mengganggu dan diganggu, menghalang atau dihalang, tidak ada siapa yang membunuh atau dibunuh.

Kerana al-Qur’an memberikan garis panduan yang cukup lengkap dan jelas dalam hal bertoleransi. Sebagaimana yang difirmankan oleh Allah swt dalam surah al-Kafirun:

لَكُمْ دِينُكُمْ وَلِيَ دِين
"Bagi kamu ugama kamu, dan bagiku ugama ku".

Kebebasan beragama dan menjalankan ibadah menurut keyakinan masing-masing penganut agama dijamin dalam Islam. Menghormati kepercayaan dan keimanan umat beragama yang lain merupakan tuntutan yang sudah ada panduannya di dalam al-Qur’an dan sunah.

Saudara-saudara sidang Jumaat yang dimuliakan Allah swt.

Dalam rangka mengembalikan kedamaian, keamanan dan keharmonian yang pernah terwujud di Baitul Maqdis atau al-Quds suatu ketika dahulu sebelum kedatangan kuasa perosak Zionis yang dilaknat Allah swt, maka seluruh umat Islam sedunia dan juga masyarakat antarabangsa akan menganjurkan satu perarakan keamanan secara besar-besaran di Asia, Afrika, Eropah, Amerika dan Australia untuk bergerak menuju ke Palestin dan juga ke beberapa negara jiran seperti Jordan, Mesir, Syria dan Lebanon. Perhimpunan aman di hadapan kedutaan besar Yahudi di beberapa negara dan di dataran-dataran besar di dunia seperti Dataran Tahrir di Mesir, London, New York dan juga di ibu kota negara kita tercinta, Malaysia yang juga akan dianjurkan bersama-sama pada 30 Mac 2012.

Pada tahun ini, Global March Jurusalem (GMJ) berhasrat untuk meraikan 30 Mac sebagai acara antarabangsa yang melibatkan masyarakat di seluruh dunia untuk menunjukkan perpaduan kita dengan masyarakat Palestin dan untuk melindungi Baitulmaqdis sebagai kota suci. Sehubungan dengan itu, GMJ bertujuan untuk menuntut kebebasan Baitulmaqdis dan masyarakat Palestin disamping bertekad untuk mengakhiri dasar Aparteid dan polisi pembersihan etnik yang memberi kesan mendalam terhadap rakyat, tanah jajahan dan kesucian Kota Baitulmaqdis yang mana merupakan satu jenayah bukan sahaja terhadap rakyat Palestin, bahkan terhadap semua masyarakat diseluruh dunia.

Manakala Aman Palestin pula akan menganjurkan program Konvoi Pembebasan Al-Quds yang diadakan pada 31 Mac 2012 hari Sabtu pukul 8 pagi dengan menghimpun seramai mungkin peserta konvoi yang terdiri dari kelab-kelab motor berkuasa tinggi dan kereta produk nasional Konvoi ini akan bermula dari Masjid Wilayah Kuala Lumpur menuju ke Masjid Sultan Salahuddin Abdul Aziz Shah, Shah Alam. Konvoi Pembebasan al-Quds yang akan disertai lebih kurang 500 buah kereta dan ratusan motor berkuasa tinggi ini akan berakhir di pekarangan Masjid Negeri Shah Alam dengan beberapa atur cara pentas seperti nasyid Palestin, pembacaan sajak Palestin, pelancaran buku Travelog Gaza, penyerahan sumbangan dari kelab-kelab kereta dan motor dan sebagainya. Aman Palestin mengetuk hati tuan-tuan para dermawan untuk mengirim sebanyak mungkin infak, sedekah, zakat, fidyah, wakaf dan lain-lain ke Palestin menerusi program yang sedang diadakan ini terutamanya bila dikhabarkan bahawa saudara-saudara kita di Gaza sekarang ini amat memerlukan ubat-ubatan dan rawatan kesihatan.

Saudara-saudara jemaah Jumaat yang budiman.

Kita mesti menunjukkan kepada Allah swt bahawa kita mahu terpilih sebagai orang yang beriman. Dan salah satu kayu ukur keimanan yang disebut dalam surah at-Taubah ayat 18 ialah kita mahu dan rela mengimarahkan masjid-masjid Allah swt.

إِنَّمَا يَعْمُرُ مَسَاجِدَ اللَّهِ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الآخِرِ وَأَقَامَ الصَّلاةَ وَآتَى الزَّكَاةَ وَلَمْ يَخْشَ إِلا اللَّهَ فَعَسَى أُولَئِكَ أَنْ يَكُونُوا مِنَ الْمُهْتَدِينَ  
"Hanyasanya Yang layak memakmurkan (menghidupkan) masjid-masjid Allah itu ialah orang-orang Yang beriman kepada Allah dan hari akhirat serta mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan tidak takut melainkan kepada Allah, (dengan adanya sifat-sifat Yang tersebut) maka adalah diharapkan mereka menjadi dari golongan Yang mendapat petunjuk."

Kita semua maklum bahawa al-Aqsa adalah masjid Allah bahkan menjadi senarai ketiga dalam sabda Rasulullah saw:

وَلَا تُشَدُّ الرِّحَالُ إِلَّا إِلَى ثَلَاثَةِ مَسَاجِدَ مَسْجِدِ الْحَرَامِ وَمَسْجِدِي وَمَسْجِدِ الْأَقْصَى
“Kamu tidak digesa untuk membuat lawatan melainkan menuju ke tiga masjid iaitu Masjid al-Haram di Mekah, Masjid Nabawi di Madinah dan Masjid al-Aqsa di Baitul Maqdis Palestin.”

Masjid al-Aqsa selayaknya mendapatkan perhatian umat Islam di mana pun kita berada. Seorang Syeikh Palestin berkata Masjid al-Aqsa ibarat seorang anak yatim yang tersisih dan terbiar. Umat Islam beramai-ramai mengimarahkan Masjidil Haram di Mekah dan Masjid Nabawi di Madinah, tetapi tidak ramai yang mengimarahkan Masjid al-Aqsa di Palestin.

Hadirin sidang Jumaat yang dikasihi Allah swt.

Kita juga mesti tunjukkan kepada Nabi Muhammad saw, junjungan dan kekasih kita bahawa kita adalah umat Nabi saw yang mencintai sesama umat Islam dan tidak akan pernah meredai saudara-saudara kita seakidah dibantai dan disakiti oleh musuh-musuh Allah. Kayu ukur keimanan seseorang muslim bila mana ia mampu mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri. Sabda Rasulullah saw :

لَا يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبُّ لِأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِهِ
“Tidak sempurna iman salah seorang di antara kamu sehingga ia mencintai saudaranya seperti ia mencintai dirinya sendiri.”
أعوذبالله من الشيطان الرجيم
بسم الله الرحمن الرحيم
سُبْحَانَ الَّذِي أَسْرَى بِعَبْدِهِ لَيْلا مِنَ الْمَسْجِدِ الْحَرَامِ إِلَى الْمَسْجِدِ الأقْصَى الَّذِي بَارَكْنَا حَوْلَهُ لِنُرِيَهُ مِنْ آيَاتِنَا إِنَّه هُوَ السَّمِيعُ الْبَصِيرُ
"Maha suci Allah Yang telah menjalankan hambaNya (Muhammad) pada malam hari dari Masjid Al-Haraam (di Makkah) ke Masjid Al-Aqsa (di Palestin), Yang Kami berkati sekelilingnya, untuk memperlihatkan kepadanya tanda-tanda (kekuasaan dan kebesaran) kami. Sesungguhnya Allah jualah Yang Maha Mendengar, lagi Maha mengetahui."

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِيْ القُرْءَانِ العَظِيْمِ، وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الآيَاتِ وَالذِّكْرِ الحَكِيْمِ، وَتَقَبَّلَ مِنِّى وَمِنْكُم تِلاَوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيْعُ العَلِيْم. أَقُولُ قَوْلِي هذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ العَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ، وَلِسَائِرِ المُسْلِمِيْنَ وَالمُسْلِمَاتِ، وَالمُؤْمِنِيْن وَالمُؤْمِنَاتِ، فَاسْتَغْفِرُوهُ إِنَّهُ هُوَ الغَفُورُ الرَّحِيْم.
 








Teks asal khutbah ini juga boleh dimuat turun dari laman www.4shared.com.

Thursday, March 8, 2012

Khutbah Jumaat - Rabi’ulAkhir 1433 / Mac 2012



Rancangan jahat kaum kuffar membakar al-Quran


الْحَمْدُلِلَّهِ الْقَائِلْ،
وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ ٱلْيَهُودُ وَلَا ٱلنَّصَـٰرَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ

 
bermaksud: "Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang terpesong itu)."

أَشْهَدُ   أَنْ لَّآإِلهَ إِلَّا اللَّهُ     وَأَشْهَدُ   أَنَّ سَيِّدَنَا  مُحَمَّدًا  عَبْدُهُ,   وَرَسُوْلُهُ
 اللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ وَبَارِكْ عَلىَ سَيِّدِنَا مُحَمَّدٍ  وَعَلَى آلِهِ   وَأَصْحَابِهِ  
وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ إِلَى يَوْمِ الدِّيْنِ


أَمَّا بَعْدُ فَيَا عِبَادَ اللَّهِ !    آتَّقُواْ  اللَّهَ  حَقَّ تُقَاتِهِ    وَلَاتَمُوْتُنَّ  إِلَّا  وَأَنْتُمْ   مُّسْلِمُوْنَ
 

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Saya berwasiat kepada diri saya sendiri dan tuan-tuan sekelian agar kita gunakan kesempatan bertemunya kita dengan Hari Jumaat ini, penghulu segala hari, untuk kita memperbaharui tekad kita menempatkan diri kita masuk dalam sof orang-orang yang bertaqwa dengan kita membuktikannya dengan kesungguhan kita melaksanakan segala perintah yang wajib-wajib dan menambahkan lagi amalan dengan mengerjakan yang sunat-sunat serentak dengan kita menjauhi perkara yang makruh untuk kita merasa jijik dengan perkara-perkara yang diharamkan Allah.

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Umat Islam di seluruh dunia sekali lagi di gamatkan dengan berita pembakaran kitab suci al-Quran yang turut melibatkan tentera NATO di Afghanistan. Walaupun pihak NATO mengatakan bahawa tenteranya terbabit secara tidak sengaja dan berjanji akan menjalankan penyiasatan terhadap pelakunya, namun ianya tidak mungkin dapat mengubat hati Umat Islam yang bukan sekali dua dihina sebegitu.

Sebelum ini, peristiwa sama pernah terjadi di Florida, Amerika Syarikat di mana pendeta Terry Jones membakar al-Quran kononnya sempena memperingati peristiwa 11 September 2001 di New York dengan menjadikannya sebagai ‘International Burn a Koran Day (Hari membakar al-Quran Antarabangsa). Lebih menyayat hati apabila hari tersebut bertepatan dengan Hari Raya Aidil Fitri 1431 hijrah yang diraikan oleh Umat Islam di seluruh dunia. Kita juga digemparkan pula dengan rakaman tentera NATO yang kencing ke atas mayat orang Islam yang menjadi mangsa serangan mereka di medan peperangan.

Penghinaan demi penghinaan seperti ini akan berterusan selama mana Umat Islam tidak mampu untuk menguasai dunia dan menundukkan dunia dengan peraturan dan cara hidup Islam yang membawa kesejahteraan kepada semua manusia. Firman Allah: 

وَلَن تَرْضَىٰ عَنكَ ٱلْيَهُودُ وَلَا ٱلنَّصَـٰرَىٰ حَتَّىٰ تَتَّبِعَ مِلَّتَهُمْ ۗ 

قُلْ إِنَّ هُدَى ٱللَّهِ هُوَ ٱلْهُدَىٰ ۗ وَلَئِنِ ٱتَّبَعْتَ أَهْوَآءَهُم بَعْدَ

ٱلَّذِى جَآءَكَ مِنَ ٱلْعِلْمِ ۙ مَا لَكَ مِنَ ٱللَّهِ مِن وَلِىٍّۢ وَلَا نَصِيرٍ ﴿١٢٠﴾


bermaksud: “ Orang-orang Yahudi dan Nasrani tidak sekali-kali akan bersetuju atau suka kepadamu (wahai Muhammad) sehingga engkau menurut agama mereka (yang terpesong itu). Katakanlah (kepada mereka) sesungguhnya petunjuk Allah (agama Islam) itulah petunjuk yang benar. Dan demi sesungguhnya jika engkau menurut kehendak hawa nafsu mereka sesudah datangnya (wahyu yang memberi pengetahuan kepadamu (mengenai kebenaran), maka tiadalah engkau akan peroleh dari Allah (sesuatu pun) yang dapat mengawal dan memberi pertolongan kepadamu.” (Surah al-Baqarah, ayat 120).

Walaupun Rasulullah SAW sentiasa menghormati di antara sesama manusia, kejahatan dan pengkhianatan Yahudi terhadap Umat Islam pernah menyebabkan Baginda mengusir Bani Qainuqa’ dan Bani Nadir akibat sikap mereka yang melampaui batas.

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Al-Quran menceritakan dengan jelas mengenai sikap dan pegangan jahat Yahudi dan Nasrani terhadap Umat Islam, sejak zaman Rasulullah SAW hingga ke hari ini. Mereka akan terus berusaha dengan segala cara, memusuhi Umat Islam dan kemuncaknya sehingga memurtadkan Umat Islam dari masa ke semasa. Antaranya mereka menggunakan pendekatan yang disebut ‘Gold, Gospel dan Gloryus’ iaitu menguasai ekonomi, menyebarkan agama dan seterusnya menjajah.

Sidang Jumaat Sekelian,

Seterusnya Allah SWT memberikan amaran kepada Umat Islam agar tidak menjadikan orang Yahudi dan Nasrani sebagai teman kepercayaan. Firman Allah swt :


يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَتَّخِذُوا۟ ٱلَّذِينَ ٱتَّخَذُوا۟ دِينَكُمْ هُزُوًۭا

وَلَعِبًۭا مِّنَ ٱلَّذِينَ أُوتُوا۟ ٱلْكِتَـٰبَ مِن قَبْلِكُمْ وَٱلْكُفَّارَ أَوْلِيَآءَ ۚ

وَٱتَّقُوا۟ ٱللَّهَ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ ﴿٥٧﴾

bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang yang menjadikan agama kamu sebagai ejek-ejekan dan permainan - dari orang-orang yang diberikan Kitab sebelum kamu, dan orang-orang kafir musyrik itu, menjadi penolong-penolong, dan bertakwalah kepada Allah, jika kamu benar-benar orang yang beriman.” (Surah al-Maidah, ayat 57).

Malangnya masih ada di kalangan Umat Islam yang masih menyatakan sokongan terhadap Yahudi dan Nasrani, masih berusaha menjalinkan hubungan diplomatik dengan Negara mereka, menjalankan perniagaan secara bebas dengan mereka dan tidak berusaha untuk mengutamakan Negara-negara Islam berbanding Negara-negara mereka.

Firman Allah SWT: 

إِنَّمَا وَلِيُّكُمُ ٱللَّهُ وَرَسُولُهُۥ وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ ٱلَّذِينَ يُقِيمُونَ ٱلصَّلَوٰةَ

وَيُؤْتُونَ ٱلزَّكَوٰةَ وَهُمْ رَ‌ٰكِعُونَ ﴿٥٥﴾

bermaksud : “Sesungguhnya penolong bagi kamu hanyalah Allah, dan Rasul-Nya, serta orang-orang yang beriman, yang mendirikan sembahyang, dan menunaikan zakat, sedang mereka rukuk (tunduk menjunjung perintah Allah).” (Surah al-Ma'idah, ayat 55).

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Allah telah membongkar kejahatan mereka bagi menyelamatkan Umat Islam dari menjadi mangsa dan terpedaya dengan tipu helah mereka. Namun Umat Islam adanya terlalu berani mengambil risiko untuk terus mengharapkan keuntungan dunia dengan menjadikan mereka sebagai rakan kerjasama selama-lamanya. Marilah kita mengubah nasib kita sendiri dengan mengutamakan Umat Islam sendiri dalam segala urusan kehidupan kita, samada dalam urusan perniagaan, sukan, pendidikan dan sebagainya. Berusahalah untuk beralih daripada kebergantungan kepada mereka dan Negara-negara yang dikuasai oleh mereka kepada bekerjasama di antara Negara-negara Islam. Jika ini dapat kita lakukan pasti mereka tidak akan mampu menakut-nakutkan kita, tidak akan sewenang-wenangnya menghina dan mempersendakan agama kita, dan akhirnya dunia akan menjadi lebih tenang daripada kejahatan mereka.

Firman Allah: 

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ لَا تَتَّخِذُوا۟ بِطَانَةًۭ مِّن دُونِكُمْ لَا يَأْلُونَكُمْ خَبَالًۭا

وَدُّوا۟ مَا عَنِتُّمْ قَدْ بَدَتِ ٱلْبَغْضَآءُ مِنْ أَفْوَ‌ٰهِهِمْ وَمَا تُخْفِى صُدُورُهُمْ أَكْبَرُ ۚ

قَدْ بَيَّنَّا لَكُمُ ٱلْءَايَـٰتِ ۖ إِن كُنتُمْ تَعْقِلُونَ ﴿١١٨﴾

yang bermaksud: “Wahai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil orang-orang yang bukan dari kalangan kamu menjadi ‘orang dalam’ (yang dipercayai). Mereka tidak akan berhenti-henti berusaha mendatangkan bencana kepada kamu. Mereka sukakan apa yang menyusahkan kamu. Sudah nyata (tanda) kebencian mereka pada pertuturan mulutnya, dan apa yang disembunyikan oleh hati mereka lebih besar lagi. Sesungguhnya Kami jelaskan kepada kamu keterangan itu jika kamu (mahu) memahaminya.” (Surah al-Imran, ayat 118)

بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي
وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ
إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ وَلَكُمْ
وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ 

الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ،
فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.




Teks asal khutbah ini juga boleh dimuat turun dari laman www.4shared.com.

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B