bersama kepimpinan ulamak




Sedang Berlangsung Sekarang




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Ucapan Eidul Fitri 1438 Dari Dewan Ulamak PAS Negeri Perak




Thursday, January 19, 2012

Khutbah Jumaat - 26 Safar 1433 / 20 Januari 2012



AKIBAT TERSALAH MELETAK CINTA



اَلْحَمْدُ لِلَّهِ الَّذِيْ نَشَرَ في الْكَوْنِ آياَتِ عَظَمَتِهِ، وَأَفاَضَ  عَلىَ عِباَدِهِ مِنْ خَيْرَاتِهِ وَنِعْمَتِهِ،

أَشْهَدُ أَنْ لاَ إِلهَ إِلاَّ الله ُ وَحْدَهُ لاَ شَرِيْكَ لَهُ شَهَادَةً أَرْجُو بِهَا نَيْلَ رَحْمَتِهِ ومَحَبَّتِهِ،

وَأَشْهَدُ أَنَّ مُحَمَّداً عَبْدُ اللهِ وَرَسُولِهِ،  بَلَغَ رِسَالَتَهُ وَأَدَّى أَمَانَتَهُ وَنَصَحَ  لِأُمَّتِهِ صَلَّى اللهُ عَلَيْهِ 

وَعَلَى آلِهِ وَصَحَابَتِهِ.

اَللَّهُمَّ صَلِّ وَسَلِّم عَلَى سَيِّدِناَ مُحَمَّدٍ وَعَلَى الِهِ وَصَحْبِهِ أَجْمَعِيْنَ،

أَمَّا بَعْدُ، فَيَا عِبَادَ اللهِ! اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِهِ وَلاَ تَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنْتُمْ مُسْلِمُوْنَ

Sidang Jemaah yang dirahmati Allah,

Saya berwasiat kepada diri saya sendiri dan tuan-tuan sekelian agar kita gunakan kesempatan bertemunya kita dengan Hari Jumaat ini, penghulu segala hari, untuk kita memperbaharui tekad kita menempatkan diri kita masuk dalam sof orang-orang yang bertaqwa dengan kita membuktikannya dengan kesungguhan kita melaksanakan segala perintah yang wajib-wajib dan menambahkan lagi amalan dengan mengerjakan yang sunat-sunat serentak dengan kita menjauhi perkara yang makruh untuk kita merasa jijik dengan perkara-perkara yang diharamkan Allah. 

Hadirin yang dikasihi Allah,

Tajuk khutbah kita tengahari ini ialah "Akibat tersalah meletak cinta". Saya mulakan dengan membacakan satu ayat al Quran dalam surah al Taubah ayat 24 yang secara terang dan jelas menerangkan akibat daripada tersalah meletakkan cinta. Cinta Allah, cinta RasulNya dan cinta untuk berjihad tidak dijadikan cinta utama dalam hidup akibat terlebih memberikan dos cinta kepada yang lain. Firman Allah:

قُلْ إِن كَانَ ءَابَآؤُكُمْ وَأَبْنَآؤُكُمْ وَإِخْوَ‌انُكُمْ وَأَزْوَ‌اجُكُمْ وَعَشِيرَتُكُمْ وَأَمْوَ‌الٌ ٱقْتَرَفْتُمُوهَا وَتِجَـٰرَةٌ تَخْشَوْنَ كَسَادَهَا وَمَسَـٰكِنُ تَرْضَوْنَهَآ أَحَبَّ إِلَيْكُم مِّنَ ٱللَّهِ وَرَسُولِهِۦ وَجِهَادِ فِى سَبِيلِهِۦ فَتَرَبَّصُوا حَتَّىٰ يَأْتِىَ ٱللَّهُ بِأَمْرِهِۦ  وَٱللَّهُ لَا يَهْدِى ٱلْقَوْمَ ٱلْفَـٰسِقِينَ ﴿٢٤﴾

"Katakanlah (wahai Muhammad): "Jika bapa-bapa kamu, dan anak-anak kamu, dan saudara-saudara kamu, dan isteri-isteri (atau suami-suami) kamu, dan kaum keluarga kamu, dan harta benda yang kamu usahakan, dan perniagaan yang kamu bimbang akan merosot, dan rumah-rumah tempat tinggal yang kamu sukai, - (jika semuanya itu) menjadi perkara-perkara yang kamu cintai lebih daripada Allah dan RasulNya dan (daripada) berjihad untuk ugamaNya, maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya); kerana Allah tidak akan memberi petunjuk kepada orang-orang yang fasik (derhaka)."

Sidang Jemaah yang berbahagia,

Naluri menyayangi bapa, anak-anak, saudara mara, isteri, kaum keluarga, harta benda, bisnes, banglo kediaman itu adalah fitrah dan anugerah Allah kepada kita bahkan kita tidak dilarang untuk menyayangi mereka. Tetapi apabila kasih sayang kita melebihi dos dan sukatan yang sepatutnya maka ia akan memudaratkan kita.

Apabila menyayangi bapa-bapa kita sehingga adat istiadat, pegangan tradisi, khurafat zaman berzaman dipertahankan walaupun bertentangan dengan agama, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada mereka.

Apabila menyayangi anak-anak dengan mengikut seribu satu kehendaknya tanpa memikir kesan baik atau buruk terhadap pegangan agama anak- anak kita, adakah ia akan menjadi bakal tentera tentera Allah atau menjadi budak suruhan musuh Allah, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada mereka.
Apabila kita mengasihi rakan taulan, saudara kita sehingga perintah Allah kita langgar, agama Allah tidak terbela, demi meraikan ikatan persaudaraan sehingga rakan kita yang benar-benar membela agama Allah terpinggir, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada mereka.

Apabila kita mengiyakan segala tindakan isteri kita walaupun tindakannya terang-terang melanggar perintah Allah, dayus kita sebagai suami yang gagal menggunakan kuasa wewenang sebagai suami, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada mereka.

Apabila kita menyayangi kaum keluarga kita sehingga kita menindas dan menzalimi orang lain, mengkayakan kaum keluarga sendiri dengan menggunakan kuasa dan hartabenda secara batil, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada mereka.

Apabila kita asyik menyayangi harta benda kita sehingga kita tidak menghiraukan halal atau haram cara mendapatkannya , sudah dizakatkan atau tidak, tidak kesah jika harta harta itu menghalang kita untuk lebih rajin beribadah Allah atau akan lebih menjauhkan kita dari Allah, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada harta benda kita.

Apabila kita sibuk berbisnes tanpa menghirau batas halal dan haram, takutkan kerugian sehingga sanggup menebusnya dengan menjemput kemurkaan Allah dengan menipu, dengan transaksi riba dan sebagainya, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada perniagaan kita.

Apabila kita sangat selesa duduk di rumah kediaman kita sehingga sangat berkira untuk ke masjid, ke surau, ke majlis ilmu jauh dan dekat, walaupun kadang-kadang sangat jelas laungan azan didengar dari rumah, maka kita sudah terlebih dos memberikan kasih sayang kepada rumah-rumah kita.

Akibatnya sangat tragis dan dahsyat iaitu :

فَتَرَبَّصُوا حَتَّى يَأْتِيَ اللَّهُ بِأَمْرِهِ

"Maka tunggulah sehingga Allah mendatangkan keputusanNya (azab seksaNya)."

Hadirin yang dirahmati Allah,

Melebihkan cinta Allah adalah salah satu ciri pembeza antara orang yang beriman dengan orang yang tidak beriman. Maka tidak peliklah jika ada seorang mukmin sanggup dikenakan apa sahaja tindakan terhadap dirinya jika dia tahu betapa tingginya nilai mencintai Allah melebihi segala-galanya. Firman Allah dalam surah al Baqarah 165 :

وَمِنَ ٱلنَّاسِ مَن يَتَّخِذُ مِن دُونِ ٱللَّهِ أَندَادًا يُحِبُّونَهُمْ كَحُبِّ ٱللَّهِ  وَٱلَّذِينَ ءَامَنُوٓا أَشَدُّ حُبًّا لِّلَّهِ

"Ada juga di antara manusia yang mengambil selain dari Allah (untuk menjadi) sekutu-sekutu (Allah), mereka mencintainya, (memuja dan mentaatinya) sebagaimana mereka mencintai Allah; sedang orang-orang yang beriman itu lebih cinta (taat) kepada Allah."

Mimbar juga hari ini mengingatkan hadirin sekelian bahawa gagalnya umat Islam melindungi saudaranya walaupun hanya seorang daripada kita yang murtad adalah menjadi faktor beralihnya kasih sayang Allah kepada kaum lain seperti firman Allah dalam surah al Maidah ayat 54 :

يَـٰٓأَيُّهَا ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا مَن يَرْتَدَّ مِنكُمْ عَن دِينِهِۦ فَسَوْفَ يَأْتِى ٱللَّهُ بِقَوْمٍ يُحِبُّهُمْ وَيُحِبُّونَهُۥٓ أَذِلَّةٍ عَلَى ٱلْمُؤْمِنِينَ أَعِزَّةٍ عَلَى ٱلْكَـٰفِرِينَ يُجَـٰهِدُونَ فِى سَبِيلِ ٱللَّهِ وَلَا يَخَافُونَ لَوْمَةَ لَآئِمٍ  ذَ‌الِكَ فَضْلُ ٱللَّهِ يُؤْتِيهِ مَن يَشَآءُ  وَٱللَّهُ وَ‌اسِعٌ عَلِيمٌ ﴿٥٤﴾

"Wahai orang-orang yang beriman! Sesiapa di antara kamu berpaling tadah dari ugamanya (jadi murtad), maka Allah akan mendatangkan suatu kaum yang Ia kasihkan mereka dan mereka juga kasihkan Dia; mereka pula bersifat lemah-lembut terhadap orang-orang yang beriman dan berlaku tegas gagah terhadap orang-orang kafir, mereka berjuang dengan bersungguh-sungguh pada jalan Allah, dan mereka tidak takut kepada celaan orang yang mencela. Yang demikian itu adalah limpah kurnia Allah yang diberikanNya kepada sesiapa yang dikehendakiNya; kerana Allah Maha Luas limpah kurniaNya, lagi Meliputi PengetahuanNya."


Hadirin Mukminin yang dikasihi Allah,

Ayat ini secara jelas menunjukkan sikap yang sepatutnya diambil oleh semua orang Islam agar melebihkan kasih sayang sesama mukmin dan bersikap tegas kepada orang kafir, bukan sebaliknya merasa terhimpit dan tersepit dengan celaan dan desakan orang lain sehingga gagal mempertahankan wajibnya berkasih sayang sesama saudaranya yang muslim, lebih lebih lagi dalam isu yang tiada khilaf lagi iaitu mempertahan aqidah dan syariat Islam. Di manakah lagi kita ingin bingkaikan hadith indah Nabi SAW :

عَنْ أَنَسٍ عَنْ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ قَالَ لاَ يُؤْمِنُ أَحَدُكُمْ حَتَّى يُحِبَّ  ِلأَخِيهِ مَا يُحِبُّ لِنَفْسِه

"Daripada Anas daripada Nabi saw bersabda; tidak sempurna iman seseorang sehingga ia mengasihi saudaranya sepertimana ia mengasihi dirinya sendiri."

Marilah sama sama kita memeriksa diri masing masing agar kita tidak terkeluar dari senarai orang orang yang disayangi Allah SWT.


بَارَكَ اللهُ لِيْ وَلَكُمْ فِى الْقُرْآنِ الْعَظِيْمِ وَنَفَعَنِي وَإِيَّاكُمْ بِمَا فِيْهِ مِنَ الأيَاتِ وَالذِّكْرِ الْحَكِيْمِ 

وَتَقَبَّلَ مِنِّي وَمِنْكُمْ تِلاوَتَهُ إِنَّهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَلِيْمُ. أَقُوْلُ قَوْلِيْ هَذَا وَأَسْتَغْفِرُ اللهَ الْعَظِيْمَ لِيْ 

وَلَكُمْ وَلِسَائِرِ الْمُسْلِمِيْنَ وَالْمُسْلِمَاتِ وَالْمُؤْمِنِيْنَ وَالْمُؤْمِنَاتِ الأَحْيَاءِ مِنْهُمْ وَالأَمْوَاتِ، 

فَاسْتَغْفِرُوْهُ، إِنَّهُ هُوَ الْغَفُوْرُ الرَّحِيْمُ.







Teks asal khutbah ini juga boleh dimuat turun dari laman www.4shared.com. Klik sini.

No comments:

Post a Comment

KULIAH SETIAP AHAD MINGGU KEDUA




Kempen Tiga B